Jadi, Kamu Udah Ngapain Aja sama Gigi dan Mulutmu?

​Gigi dan mulut adalah tempat terjadinya banyak hal. Iya dong, bener. Apapun yg masuk ke tubuh kita, 80% pasti melalui mulut. Ya makanan, ya minuman, ya cairan-cairan lain yg lo dapetin di kamar (#ehem), atau bahkan racun seperti rokok atau malah NAPZA. Semoga yg terakhir tidak terjadi.

Dengan banyaknya fungsi gigi dan mulut, serta dengan statusnya sebagai pintu gerbang kemerdekaan negara Indonesia…eh salah itu mah Pembukaan UUD 45. Haha. Maksudnya, dengan statusnya sebagai pintu gerbang atas apapun yg masuk ke tubuh, menurut gue menjaga kesehatan dan kebersihannya harus jadi prioritas, malah kebutuhan dasar.

Ini yg kadang kita lupa bahwa kesehatan tubuh itu utuh, satu kesatuan. Nggak cuma yg dirasain di pinggang, kening, atau anggota badan lain yg ‘mainstream’. Kadang kita lupa kalo mulut tuh malah jadi sumber penyakit utama. Ya seringnya kan kita sakit gara-gara makanan ya.

Dari kecil gue dan mayoritas kita pasti diajarin untuk sikat gigi sehari dua kali. Tapi percayalah, itu nggak cukup. Apakah lalu harus jadi tiga kali? Enggak juga sih. Menurut gue menjaga kesehatan gigi dan mulut itu tetep harus dengan perlakuan ekstra. Salah satunya dengan kumur-kumur pake mouthwash. Berasa tersier, tapi percaya deh itu ngebantu banget. Apalagi buat mengenyahkan bau mulut yg nggak enak, meskipun kadang bau mulut datangnya malah dari perut dan bukan dari mulut sendiri. (Ini gimana ya jelasinnya? Nanti deh. Hahaha)

Selain kumur-kumur pake mouthwash, kita juga bisa (gue merekomendasikan HARUS sih sebenernya) pergi ke dokter gigi. Kalo rumah sakit dan klinik berasa agak mahal, dokter gigi yg buka praktik di rumah banyak kok. Waktunya malah lebih fleksibel buat yg kerja kantoran 9-5 (it’s 9-6 in my case) karena klinik di rumah biasanya buka malem. Soal BPJS, gue nggak tau nih, harus cek dan riset lagi.

Pergi ke dokter gigi itu ngebantu banget buat nemuin apa yg salah sama gigi dan mulut. Atau sesederhana mau bersihin karang gigi yang, percayalah, ganggu banget. Kalau kalian bingung wujud karang gigi itu kaya apa, bisa googling aja yha. Mon maap kalo ternyata nanti keluarnya agak disturbing pictures. Hahaha. Selain itu bisa juga nemuin masalah kenapa gusi sering bengkak dan berdarah, dan sejuta satu masalah gigi dan mulut lainnya.

Pergi ke dokter gigi juga akan sangat membantu elo yg punya gigi gingsul. Mungkin akan terdengar ofensif, tapi maaf ya, maaf banget, gue cerita berdasarkan pengalaman gue.

Selama ini stigma kita adalah orang dengan gingsul itu cakep, manis, lucu, imut, et cetera. Iya kok bener, gue nggak memungkiri dan nggak membantah. DENGAN CATATAN, giginya pun bersih. Kenyataannya, yg gue temui adalah mereka yg punya gingsul tapi nggak sadar bahwa gingsul-nya butuh perawatan ekstra.

Ini dari kacamata gue yg awam dan bukan praktisi kesehatan gigi dan mulut. Kalau ada yg lebih ahli, monggo dikoreksi supaya jadi ilmu buat bareng-bareng :]

Posisi gigi gingsul yg saling tindih atau membelakangi otomatis akan menyulitkan pas sikat gigi. Berdasarkan yg gue amati, kenalan gue dengan gingsul seringkali nggak sikat gigi dengan bersih, terutama di gigi gingsul yg belakang. Mungkin karena lokasinya di belakang, jadi suka nggak kena sikat gigi. Gue nggak sepenuhnya menyalahkan mereka kok, mungkin mereka cuma kurang aware aja. Dan karena di kita kumur-kumur pake mouthwash masih bukan kebiasaan, mungkin kenalan-kenalan gue ini juga nggak biasa pake mouthwash.

Sikat gigi yg secara nggak sadar ternyata nggak bersih otomatis bikin kotorannya numpuk. Ya kalo kotoran di gigi numpuk mah apa yg akan terjadi kemudian mah udah taulah ya. Ya gigi bolong, ya karang gigi, ya bau mulut. Yang terakhir ini yg kayaknya belum banyak yg sadar. Ya Lord :((

Gue yakinlah lo udah tau rasanya ngomong sama orang yg bau mulut. Mau nutup idung nggak enak, mau ngasih tau juga sungkan, serba salah dan cuma bisa pasang persneling mundur pelan-pelan se-smooth mungkin supaya lawan bicara kita nggak ngeh dan nggak tersinggung.

Dalam cerita gue, sebenernya ini terjadi di beberapa gebetan gue. *nangis* Kebayang nggak sih gimana rasanya lagi suka-sukanya, kemudian menyadari ada hal “kecil” yg ngeganjel kayak gini? Huhuu. Bikin turn off, asli. Gue pernah ‘meninggalkan’ gebetan gue karena hal ini. Mungkin gue juga salah sih karena nggak berani bilang dan ngasih tahu. Kalau lo pernah ada di posisi yg sama, mungkin lo tau betapa dilematisnya negur orang soal bau mulut. Lebih gampang ngasih tau ada cabe nyelip di gigi!

Kalau hal ini terjadi sama pacar gue mah, mungkin ceritanya akan beda. Gue akan nyeret dia ke dokter gigi buat bersihin itu gigi dan mulut. Dan kalau emang harus, malah mungkin akan meyakinkan untuk pake kawat gigi aja biar barisan giginya jadi bener dan rapi (barisan~~ para mantan kali ah). Kalo kencan nonton bioskop udah mainstream, gue rasa kencan ke dokter gigi buat bersihin karang gigi bareng bisa jadi next trendsetter. Who knows.

Jadi, kamu udah ngapain aja sama gigi dan mulutmu?

Advertisements

Review Ala-ala: Salah Udah Fest II

*kretekin jari-jemari*

*bersih-bersih sarang laba-laba*

*berdeham*

Banyak yaaa intronyaaa. Hahaha.

Setelah sekian lama ku ndak review-mereview, kali ini ku ingin mereview (padahal mah curhat) salah satu gelaran kece Jumat (11/8) lalu di venue kecil nan intim kesayangan gue di bilangan Kemang, Jakarta Selatan. Iyeessshhh, tidak lain dan tidak bukan: Borneo Beerhouse! Uwuwuwuww laff sekali deh sama tempat ini. Hahaha.

Jadi acara ini tuh namanya Salah Udah Fest II. Digagas oleh Bapak Rizkan terkeren dan tentunya dengan bantuan teman-teman kolektif yg lain, acara ini jadi ajang senang-senang sekaligus emosional. Gue ngga ngerti soalnya konsep utamanya acara ini apa. Hahaha. Berisikan delapan band yg berbagi panggung, Borneo jadi cukup panas. Literally panas. Gerah. Hareudang kata orang Sunda mah. Pokoknya kita uwel-uwelan intim di dalem situ. Cieee intim :)))

Acaranya mah mulai dari jam berapa ya? Jam 7 atau 8 malam kali. Gue sih datang jam 9:30. Hahaha. Soalnya gue belom familiar dengan beberapa band yg main dan emang tujuan utama gue adalah melepas kepergian Saturday Night Karaoke setelah gue gagal nonton mereka di Thursday Noise sehari sebelumnya. Gue tau SNK main jam 10an jadi ya gue dateng mevets. Toh ternyata ngaret juga khaaannn. Indonesyen taipikel. Hvft.

Seperti biasa, gue berangkat sendiri naik ojol. Sampe depan Borneo, nggak serame yg gue pikir. Ternyata udah pada di dalem. Katanya yg lagi main The Rang Rangs. Oke, karena gue belum kenal dan gue ngga tahan kalo di dalem uyel-uyelan lama berjibaku dengan asap rokok, gue memutuskan nunggu depan pintu dulu. Sekalianlah jadi bouncer kan, badan udah cocok. #iyakali Ngobrollah gue sama Bapak Rizkan yg jaga tiket. Ternyata dia masih inget gue karena gue pernah dateng ke acaranya dia juga yg ngundang RVIVR. Apakah gue tau RVIVR? Tentu tidak. Waktu itu gue datang karena butuh ngobrol sama SNK. Pertama kali bersentuhan langsung dengan SNK, saat itu.

Dude, gue tidak se-berwawasan yg kalian pikir kok. Hahaha.

Ngobrol ngobrol ngobrol, akhirnya gue memutuskan bayar tiket dan masuk. Yha doong, bayar tiket mah harus. Eh terus gue dapet kaset Revello (yg sampe sekarang belom gue puter) dari Bapak Rizkan. Katanya karena gue udah 2x dateng ke gigs dia. Yawla, baik sekali. Semoga Allah ngasih rezeki yg banyak buat Bapak Rizkan sekeluarga dan Rizkan Records. Amin!

Sampe dalem…penuh, coy. Buset pengap bener. Campur bau keringet (untung tidak bau ketek, Ya Gusti) dan bau asap rokok. Sebenernya kalo gue dapet duduk ngga masalah sih, tapi karena gue ngga dapet, melipirlah gue ke atas, nyamperin SNK dan kawan-kawan Jepangnya. Siapa kawan-kawan Jepangnya? Mereka adalah Felix! (The Band). Apakah gue tau? Tentu tidak juga. HAHAHAHA. Astagfirulloh. Pokoknya gue duduk aja nyari spot biar bisa nonton ke panggung di bawah. Alhamdulillah dapet. Katanya yg main udah ganti jadi Down The Block. Hmm…baiklah.

Gue kira habis Down The Block bakal SNK dulu, ternyata Felix! dulu. Oke. Gue ngga ngerti sih mereka nyanyi apa. HAHAHAHA. Ya Felix!, maafkan daku. Meskipun begitu, gue menikmati kok. Ah da gue mah anaknya gampang dibahagiain! :’)

paha mz, paha

Jadi sebenernya gig ini tuh kolaborasi antara tur Felix! (The Band) di Indonesia dan last show SNK di Jakarta. I dont really care about the first occassion but the second one matters the most. SNK tuh “Unpad Crew” dan ya gue seneng aja. Sebagai sesama IKA UNPAD. #eaaa Tika anaknya jadi almamater banget habis lulus. Dulu di kampus kupu-kupu padahal *lol* Yang gue lebih seneng lagi adalah SNK itu ramah banget. Nget. Nget.

Kelar Felix!, naiklah SNK. Karena tangan dan kaki gue udah gatel dari tadi duduk mulu, akhirnya gue turun bergabung dengan 2 mbak-mbak yg salah satunya mbak Jepang rombongan Felix!. Baru mulai main aja crowd-nya udah rame bangeeeeeetttt! Ku sukak! Sampe akhirnya lagu Bertemu dibawain sebagai penutup. Sepanjang mereka main banyak banget yg teriak “NGGAK JADI BUBAR!” included me. Hahaha. Alay banget iya emang maapin. Turun panggung gue meluk vokalisnya karena gue bahagia sama penampilan mereka dan sebagai moral support aja. Keputusan udahan itu pasti berat banget kan. Ya kaya orang pacaran aja kalo putus gimana sih yakan.

It broke my heart when I saw SNK’s vocalist bursted into tears after the hug-for-everyone. I only could patted his back and saying his name to calmed him down. Ugh sumpah emosional banget! “Untung”nya cuma vokalisnya yg nangis…saat itu.

Sabtu (12/08) Felix! dan SNK manggung lagi di Bandung. Dari yg gue liat di salah satu instagram stories temen, di Bandung, yg merupakan panggung bener-bener terakhir mereka, akhirnya semua jadi ikutan nangis. 9 years journey and it all has to ended on this year.

I barely know them. Gue ngga akan ngaku-ngakulah. Jujur aja gue juga tau SNK karena assignment dari ROI Radio. But it’s always fun for me to get to know to new people. I could always get a new stories, insights, friends, perspectives, and so on. Oiya, di Salah Udah Fest II ini juga akhirnya gue “dipertemukan” dengan abang fotografer baik hati yg udah berapa kali ngizinin fotonya dipake buat artikel gue di ROI dan termasuk yg ada di atas dan di bawah. You can always check all his works here and follow his instagram here.

Thanks for all the memories and good songs & performance you brought for us, Saturday Night Karaoke! Ditunggu reuninya ya! xD

nggak ada gue mah di belakang ketutupan cowok-cowok berbadan besar ini hahaha

How To Deal with Your Friends’ Engagement

​Post ini ngga akan kayak wikihow. Ngga akan ngasih guidance about how to dress to attend your friends’ engagement juga. Lebih ke…ya gimana cara ngadepinnya aja.

Gimana cara ngadepin kenyataan bahwa temen-temen lo udah lamaran and you’re left behind. Bukan ditinggalkan juga sih, pace dan timing ketemu jodohnya aja yg beda. Hehe. Btw, gue akan nulis ini sepenuh hati karena…ya gue lagi ngalamin. Apakah gue temennya Raisa dan Hamish? Enggak juga. Da aku mah apa atuh, underdog yg masih berusaha mencari jati diri dan celah bagaimana agar supaya bisa di-notice oleh senpai… #uopoohh

Temen-temen gue banyak yg udah nikah. Banyak. Banget. Temen KKN, temen nongkrong, mantan pacar, mantan gebetan, dst dsb. Di inner circle gue, gue adalah satu-satunya yg masih jomblo. Single. Nggak punya pacar. Sendiri. Apalah istilahnya serahlu. Emang jahat temen-temen gue ini nggak nular-nularin aura agar supaya laki-laki ngelirik eug. Hvft. Apakah kemudian gue ngiri liat mereka? Sedikit-banyak mah ada. Jealous aja ngeliat mereka punya yg di-tergantung-in, yg willing to do anything to them, kalo pas lagi akur. Kalo pas lagi berantem yha…kayaknya masih enakan sendiri ya. Hahaha.

Jadi gimana dong harus bersikap kalo ada di lingkungan kayak gini? One thing I do, I don’t give a f*ck. Sebenernya kalo temen-temen inner circle gue justru pada ngerti kenapa gue masih single, berapa banyak laki-laki yg datang dan pergi, dan tetekbengeknya. Justru biasanya yg rempong adalah mereka yg nggak terlalu kenal sama kita. It happens every time.

Lalu, apakah gue jealous ngeliat temen-temen gue satu per satu mulai pada tunangan dan kawin? Jelas. Ngiri kepengen? Jelas. Terus buru-buru pengen? Enggak. You can’t gamble your life to a man who you don’t know well. Sometimes, instant things won’t work.

Lah, terus yg pada taaruf gimana? Dude, mereka yg melakukan taaruf kebanyakan berada di level berbeda dari gue. Kebanyakan ada di level lebih tinggi dari gue terutama soal agama. Gue selalu salut dan ikut seneng kalo ada yg taarufnya berhasil dan mengantarkan mereka pada jodohnya. Gue, dengan kondisi gue saat ini, boro-boro luring babang sholeh yg “taaruf type”, yg biasa aja nggak mau bertahan kok. HAHAHAHA watir.

Lantas, apa dong yg harus dilakukan? Gue mah sadar betul hal yg paling mendasar yg harus dilakukan adalah menjauh dari godaan setan yg terkutuk, alias memperbaiki dan memantaskan diri. Theoretically, it’s easy…to say. Prakteknya? Haduuuu. Perang paling sulit emang perang sama diri sendiri.

Jadi kalo sekarang ada temen lo yg baru lamaran atau baru kawin, ya ucapin selamat aja. Ikut berdoa juga di hari bahagia mereka supaya mereka bahagia dan lo sendiri cepet nyusul nikah sama jodoh yg baik. Jangan lupa ngamplop atau yaa…kadoin Irex 2 dus bolehlah. Eh, Irex emang masih ada ya? *lol*
PS: gue melanjutkan draft dari bulan Mei waktu Raisa dan Hamish baru banget tunangan 😀

The Struggle is Real

Jadi, salah satu temen gue memutuskan untuk kerudungan. At least that’s what i see on her instagram account. Gue seneng, seneng banget! Walaupun sebenernya dia sempet jadi panutanque karena gayanya kewl abeiz yg ala-ala anak poppunk tapi cakep gitulah. Dan walaupun badan dia setengahnya badan gue. Hahaha.

Gue berdoa semoga ia istiqomah dan nggak copot-copot labil kayak gue. Dan semoga ia segera dilamar dan menikah dengan sang kekasih yg sedang paving his road to mapan-ness. Amin.

Then i reflect on myself by scrolling my own instagram account. Feeds instagram gue adalah rekap perjalanan gue. Dari post pertama taun 2013 sampe post terakhir bulan Mei lalu, walaupun banyak yg gue hapus juga sih. Atas nama aesthetic feeds. Hahaha. Lame… #terawkarin

Tapi gue nggak pernah malu masih majang foto-foto lama gue yg masih kerudungan rapi dan chakep. Buat gue, itu bagian perjalanan gue. That’s what shaped me to be my me now. Sampe sekarang juga gue di kantor masih kerudungan kok. Mungkin beberapa akan judging bahwa gue labil dan nggak konsisten. Or in an extreme level, “melecehkan Islam”. Well, it’s not Islam that wrong, it’s just me who isn’t ready yet and still learning. Most people would never know what I’ve been through and why I decide to do what I do now. I dont need their approvals by the way, and I dont need to explain either.

Beberapa bulan terakhir jadi masa-masa gue paling lost. Gue kayak bener-bener tersesat. Hidup di Jakarta sendirian, struggling on how to deal with the life i dont want to live but i have to, on how to deal with my own self, living the life without purpose (yet), gue nggak tau mau ke mana, gue nggak tau kenapa gue ngejalanin hidup gue yg sekarang (selain soal finansial), insecure sama masa depan, insecure sama diri sendiri, terlalu (ingin) bergantung sama orang lain (baca: punya pacar yg bisa diculik), menyalahkan keadaan, nggak bersyukur, overworry, overthinking, negative thinking, most of the negative acts you name it, I’ve been there.

Saking tersesatnya gue sampe anxious tiap hari. Bangun pagi nggak happy, berangkat ke kantor telat mulu, di kantor jadi antisosial, it’s just difficult to laugh and enjoy every moment & things I do. Susah aja, selalu ada yg ganjel. Ini baru soal intrapersonal dan kerjaan. Belom masalah cinta-cintaan. Beuh…makin bikin stress. Hahaha.

Jujur aja, sejak gue memutuskan vakum dari salah satu friend circle yg pernah gue jalani dan pernah jadi yg paling dekat, gue kehilangan sesuatu yg bisa diceritain. Bikin gue jadi susah buat ngobrol sama gebetan karena ya nggak ada yg bisa diceritain. Office work juga rutinitas kan, nggak ada yg bisa diceritain. Gigs lagi nggak begitu rame (yaiyalah bulan Ramadhan cuy, you think -_-), besides gebetan gue nggak satu selera sama gue soal musik. It makes things harder and somehow it doesn’t work out the way I want. We didn’t work out. Gue nggak tau sih apakah social skill gue jadi cupu karena I spend most of my life inside a cubicle and battling with those vehicle sellers, idk. I’m struggling with my own self-confidence. Boro-boro self-esteem.

Emm…sebenernya gue ngerasa gue jadi kayak gini karena candaan-candaan dari si “mantan” circle gue yg selalu menganggap gue “laki” hanya karena gue berpenampilan tomboy dan cuek. Setaun ada di circle itu, kayaknya bisa diitung jari sih kapan gue bener-bener dihargai sebagai perempuan. Kecuali, pas mulut gue ngomong sembarangan dan pas gue lagi kerudungan baru gue dicecer, “Lo perempuan kan? Kerudungan kan? Nggak malu lo ngomong kasar kayak gitu?”. Kalo engga mah, PRET, boro-boro. Mikirin perasaan gue aja enggak. Gue pernah sampe stres dan nangis berkali-kali karena ini. Nggak, nggak nangis di depan merekalah. Percuma nangis di depan mereka juga nggak akan ngubah pandangan mereka. Sampe akhirnya gue memutuskan bahwa pertemanan ini nggak lagi sehat buat gue dan malah akan jadi self-destruction kalo gue insist buat tetep ada di dalam circle ini. Then I left.

One day, my senior peer “slapped” me. Intinya dia bilang gue harus banyak bersyukur, mantesin diri biar dinaikin kelasnya. Semua struggle yg gue lewatin harus disikapi dengan positif supaya gue tumbuh, supaya gue mendewasa nggak cuma menua dan nambahin keriput dan kantung mata.

Seringkali gue nggak percaya gue cantik (pfft…). Gue nggak pernah jadi sosok yg narsistik. Tapi ternyata pikiran kaya gitu yg akhirnya gue sadar malah ngejatohin diri gue sendiri. Kalo gue sendiri aja nggak bisa stand up for my own self, who will? Kalo gue aja belom bisa sayang sama diri gue sendiri, ya masa orang lain bisa. Selama ini gue nggak pede karena gue gendut (BMI gue 30, fyi). Tapi sejak gue menggendut ini, malah banyak yg bilang gue cantik. Mulai dari temen di social movement sampe mbak-mbak salon. Dulu gue nggak pede karena rambut gue keriting. Sekarang mah bodo amat. Di kota sebesar dan sesibuk Jakarta, no one will care about how your hair looks, darling. Kalaupun ada yg ngeledekin…well that’s their problem.

I always wonder why all the boys who once interesting on me, pull away after awhile. Maybe that’s not because of my looks, maybe that’s because of my attitude, my vibe that just not positive enough to attract them. Akhir-akhir ini mungkin gue terlalu fokus dan mikirin banget apa kata orang. Itupun nggak disaring lagi, semua gue telen dan akhirnya yg ngendep di pikiran gue cuma yg negatif-negatifnya aja, yg positif-positif malah nguap entah ke mana. Mending karena apa kata orang, ini mah kadang malah sebenernya nggak ada yg bilang, cuma gue aja yg saking nggak pedenya terus gue buat-buat aja sendiri tuh si negative thoughts seolah-olah itu kata orang. Halu in the worst way. Hahaha.

Well, then i scroll my instagram feeds again. Gue mencoba mengingat momen-momen kapan foto-foto itu diambil. Kok semuanya bahagia ya? Jadi sebenernya hidup gue banyak bahagianya, tapi gue malah terlalu fokus sama apa yg bikin gue sedih. Scroll lagi, kok gue keliatan keren banget ya di foto-foto ini? Oh kayaknya karena gue pede (cenderung cuek sih, tapi ya pada akhirnya nggak peduli apa kata orang bikin pede juga kok. Wkwk). Padahal foto-foto itu bajunya sama. Cuma jins, sneakers, dan kemeja bokap gue atau kemeja pacar-gue-saat-itu atau kaos. Kayaknya selama ini gue terlalu fokus dan mikir gimana caranya supaya gue bisa lebih girly cuma dengan berusaha ngubah outfit, padahal guenya nggak nyaman makenya dan malah bikin gue makin nggak pede karena awkward, dan bukan dengan memperbaiki attitude dan mindset gue.

Another thing comes to my mind while I scroll my instagram feeds to the most bottom one: gue gayanya tomboy kayak gini aja ada aja kok yg naksir, kenapa gue harus jadi korban mbak-mbak ootd instagram?

Ini gue sebenernya nggak tau sih ngelantur apa ngetik sepanjang ini. HAHAHA. Melegakan aja buat numpahin semuanya. Gue nggak expect siapapun untuk mengerti sih. Gue cuma butuh gue sendiri untuk mengerti diri gue sendiri, saat ini.

Because Long Distance Relationship Is Not That Easy to Deal With

​It will sound so lame, tapi gue beneran rindu.

Gue bukan tipe yg suka diajak kencan nonton, atau ke mall. Kalo diinget-inget, dari dulu gue pacaran kalo kencan jarang banget ke mall. Kencan nonton, pertama dan terakhir di hidup gue, sampai saat ini, itu 2014. Suka? Enggak. Gue malah bingung pergi sama pacar tapi nggak bisa ngapa-ngapain. Hahaha. Maksudnya ngapa-ngapain teh ngobrol, holding hands…kalo di dalem bioskop kan nggak bisa. Lo harus fokus ke layar, sambil jejeritan kecil sendiri sesekali, sambil makan popcorn, atau kuaci *lol*

Bukan berarti nggak pernah kencan ke mall, pernah. Tapi ya paling makan doang. Gue lebih suka kencan, atau pergi berdua ke tempat outdoor. Taman kota? Boleh. Atau bahkan sekedar naik motor keliling kota sambil ngobrol sepanjang jalan, dan baru berhenti dadakan nyari tempat makan kalau udah capek. Trust me, it happens. Sampe akhirnya muterin rute yg sama dua kali karena bingung mau berhenti di mana. Hahaha.

Ada satu orang yg bisa sabar banget ngadepin gue yg selera kencannya aneh ini. Dia rela nyamperin gue yg rumahnya di Selatan, sedangkan rumah dia di Utara. Naik motor antik yg speed-nya nggak bisa di atas 50 km, yg gue naiknya aja deg-degan semoga nggak turun mesin karena gue gendut. Pfft. Muterin kota di atas motor, berenti cuma buat makan, atau jalan kaki nyusur distrik belanja terus beli es krim, makan di pinggir jalan (literally pinggir jalan), mampir liat yg pada nonton wayang kulit (iya kita nggak nonton wayang kulitnya hahaha). Terus di hari yg beda kita motoran ke pantai (enggak, ini kita jalan pake motor 125cc hahaha), pake nyasar ke mana-mana gara-gara google maps sucks, dari excited sampe cape sampe excited lagi, sabar banget nungguin gue rempong bilas habis main air laut di pantai (ya namanya juga cewek ya, harap maklum perintilannya banyak), dan yg gue seneng lagi dia bisa ngambilin foto gue bagus-baguuuussss! Instagramable pokoknya laff~ Pulang dari pantai ngajak ke heritage site buat ngejar sunset, megangin tangan gue pake tangan kiri sementara tangan-kanan-masih-ngatur-gas-motor karena gue ngantuk di motor, sabar banget ngikutin gue jalan ke mana-mana karena I love history! Walaupun si heritage site ini nggak punya catatan sejarah yg jelas dan lengkap. Hvft.

Gue rindu. Gue rindu sama orang superbaik ini. Ketololan-ketololan yg terjadi terutama pas nyasar, sekarang jadi bahan tertawaan bareng and indeed a good memories. It’s just I have to accept the fact that fate separates us. Dia pindah makin ke timur, dan gue pindah makin ke barat. I believe we cared for each other, but long distance relationship is just not that easy to deal with… :”)

PS: gue nulis ini dengan radio cubicle sebelah muter HiVi – Siapkah Kau Tuk Jatuh Cinta Lagi dan membuat gue ingin berkata kasar. Hahahaha siyalan.

Jalan Kaki di Jakarta = Bunuh Diri?

​Sebelum lo melanjutkan baca tulisan gue yg-nggak-seberapa-penting-tapi-mudahmudahan-bermanfaat-dan-bisa-menggerakkan ini, gue mau kasih penegasan di awal.

Pertama, gue bukan warga DKI Jakarta. Secara KTP, gue masih tercatat sebagai penduduk Kota Semarang. Itupun KTP gue masih dalam bentuk Surat Keterangan Pengganti karena…yah kalau lo suka nonton TV atau baca detikcom pasti taulah ya ada apa dengan program KTP-el negara kita.

Kedua, gue cukup sadar diri untuk tidak menuntut macem-macem soal Jakarta karena…yah balik lagi KTP gue bukan DKI. Gue cuma WNI ber-KTP Semarang yg-blangkonya-entah-kapan-tersedia-lagi-dan-bikin-gue-jadi-susah-buat-bikin-rekening-Jenius-karena-yacobaajalodonlotsendiriaplikasinya.

Ketiga, ini nggak ada kaitannya sama sekali dengan pilgub DKI yg baru selesai. Ya gue bukan KTP DKI, milih juga engga, jadi ya nggak ada urusannya. Eh tapi ada ding, sedikit.

Keempat, it’s gonna be a long post so please prepare your eyes. And maybe some snacks or coffee.

Jadi, sebenarnya ini soal apa? Ya balik lagi aja ke judul postingan ini.

Jalanan Jakarta lagi acak-acakan, jelas. Nggak usah jauh-jauh, area domisili dan kantor gue juga lagi berantakan parah. Nggak percaya? Silakan coba untuk lewat Jl. Fatmawati, kemudian belok kanan ke Jl. TB. Simatupang sampai perempatan Lebak Bulus. Nah dari situ, coba liat kanan-kiri-depan-belakang. Atau coba menuju Lebak Bulus lewat Pondok Indah. Dijamin lo harus punya stok sabar mulai dari PIM sampai perempatan Lebak Bulus, apalagi kalau nyetir mobil atau naik TransJakarta. Buat yg naik motor mah mungkin masih bisa agak “lega” karena masih bisa nyelip-nyelip. Lalu, apa kabar pejalan kaki? Gue nggak tau kalau dari arah kantor gue sampai Bunderan Pondok Indah, tapi kalau dari depan kantor gue sampai perempatan Lebak Bulus, silakan liat foto di bawah.


Kantor gue berada persis di seberang Halte TransJakarta Pondok Indah I, dengan kondisi jalanan seperti ini, Halte TJ masih bisa pasang iklan layanan masyarakat mengenai himbauan untuk naik angkutan umum dan MEMBIASAKAN BERJALAN KAKI. What the f…… Astagfirulloh, sabar, Tik. Tapi beneran, rasanya itu TV di dalem halte pengen gue sambit sepatu. Dengan kondisi jalanan kanan-kiri halte ini yg “kayak gini”, kok ya nggak nyambung banget. Traffic pejalan kaki di area ini tuh cukup banyak. Dengan kondisi trotoar yg ditumpuk tanah dan bahkan dihilangkan demi pelebaran jalan buat memfasilitasi kendaraan bermotor, pejalan kaki kehilangan hak sama sekali. Gue sebagai pejalan kaki, berasa nganterin nyawa ke jalanan.

Gue punya banyak thoughts dan argumen soal ini. Tapi intinya mah sama aja, gue sangat nggak suka hak gue diambil dan bahkan dihilangkan seenaknya. Okeeelaaaahhhh ini demi jalanan yg lebih baik, atau “cuma sebentar kok kan selama pembangunan underpass doang”, tapi apakah ada jaminan bahwa ketika pembangunan underpass ini udah selesai di bulan Juli (janjinya mah Juli, teuing nanti kenyataannya gimana) hak kami, hak gue, sebagai pejalan kaki akan dikembalikan? Apakah si trotoar yg udah diilangin demi memfasilitasi motor dan mobil ini akan dibangun kembali? Apakah tanah-tanah merah ini nanti akan dikembalikan ke tempat asalnya dan trotoarnya kembali bersih & nyaman untuk dilewati?

Ini baru secuil DKI Jakarta. Baru Pondok Indah-Lebak Bulus. Apa kabar Fatmawati? Udah pernah coba jalan kaki di Fatmawati? Cobainlah sesekali. Di jalan ini malah nggak ada trotoarnya, terutama yg kena pembangunan MRT. Sepanjang Lebak Bulus apa kabar? Sama, nggak ada trotoarnya sama sekali. Apa kabar Mampang Prapatan? Apa kabar Wolter Monginsidi? Apa kabar Pancoran? Apakah sepanjang jalanan ini membentang motor-motor dan mobil-mobil ngalah kepada kami pejalan kaki? Silakan jawab sendiri.

Gue paling sengak dan nggak mau disalahin kalo gue lagi jalan kaki di Pondok Indah atau nyeberang di perempatan Lebak Bulus dan berdesakan dengan motor dan mobil. Pertama, mereka punya mata dan pasti cukup sadar bahwa gue nggak bisa jalan kaki dengan aman dan nyaman dengan kondisi trotoar kayak gitu dan dengan kondisi perempatan yg nggak ada zebra cross-nya. Kedua, ya coba aja tabrak gue, celakai gue, yg salah akan tetep elo kok, wahai pengendara kendaraan bermotor. Wek.

Oke, gue emang bukan warga ber-KTP DKI, tapi trotoar dan pejalan kaki mah bukan soal KTP, urusannya sama nyawa. Terus kalo ada pejalan kaki yg keserempet atau ketabrak dan ternyata KTP-nya bukan DKI terus mau dibiarin aja nggak ditolongin? Nggak dong? Gue yakinlah warga Jakarta nggak se-dingin hati itu.

Terus kaitannya sama pilgub DKI apa? Gue sebagai warga yg lagi numpang hidup di Jakarta tentu aja berharap untuk nggak kehilangan hidup di Jakarta dong (baca: mati). Apalagi mati konyol karena ditabrak kendaraan bermotor karena trotoar yg nggak memadai. Gue berharap, siapapun yg akhirnya memimpin daerah ini bisa punya sense dan care yg lebih soal fasum. Iya bener, jalanan juga fasum kok, tapi rasanya nggak adil kalau hanya kendaraan bermotor yg difasilitasi. Jakarta bukan cuma milik mereka yg sanggup bayar DP kendaraan bermotor bukan? (gue yakin, dari ribuan motor & mobil di Jakarta, paling nggak setengahnya masih dalam masa cicilan) Jakarta juga milik kami, baik yg ber-KTP DKI maupun engga, yg cuma sanggup bayar ongkos angkutan umum dan harus nyambung jalan kaki ke tujuan setelah turun dari halte atau stasiun terdekat.

Dengan lagi digalakkannya pembangunan transportasi massal di Jakarta, gue yakin seharusnya dibarengi dengan pembangunan trotoar yg lebih layak. Sudah seharusnya. Kenapa? Karena berapa persen sih dari kita yg turun di halte atau stasiun tanpa perlu menyambung sedikit lagi ke tujuan baik dengan berjalan kaki maupun dengan angkutan umum lainnya? Emang kita punya baling-baling bambu kayak Doraemon, kan enggak to.

Semoga Jakarta bisa jadi daerah yg juga nyaman dan ramah buat pejalan kaki. Lebih terutama lagi, aman buat pejalan kaki & pengguna transportasi umum.

PS: Maaf fotonya cuma dua. Jalan kaki tanpa megang ponsel aja udah butuh fokus & awas yg tinggi, apalagi megang ponsel. Kalau nggak percaya sama omongan gue, silakan datang & buktikan sendiri. Oh! Dan ini nggak berlaku utk business district macam SCBD dan Mega Kuningan. Kenapa? Yalopikirajasendiriya.

Sincerely,

Annskaa

Mengampuni

So I digged in to my folder in my office’s PC and found this draft I made on February.

………

Well, ini isu lama sih. Tentang gue naksir orang dan blablabla. Entah udah ada berapa orang yg gue taksir selama dua tahun belakangan gue jomblo. Mulai dari pengen mengistirahatkan hati dulu, push away beberapa laki-laki yg udah cukup berani untuk make a move duluan, interes sama sahabat sendiri yg (padahal) pacar orang, naksir duluan selama setaun eh tapi dia malah jadian sama orang lain yg (sialnya) ngga jauh beda sama gue (iya ini déjà vu, sama seperti bagaimana dulu mantan gue pergi ninggalin gue), sama-sama naksir dan cocok tapi ngga bisa jadian karena ngga mau LDR, ketemu pertama kali sama mantan cyber-love 6 taun yg lalu, dan yg terakhir cuma bisa naksir dan sepik-sepikan di group chat karena setiap private chat selalu berakhir dead chat dan sudah berlangsung empat bulan (pathetic, huh?).

And those all happened and happens and happening for two years and (almost) two months. Lama ya? Hahaha. Gue sampe wondering dan sampe pada tahap ragu dan nggak pede sama diri sendiri dan mempertanyakan “Apakah emang gue segitu nggak pantesnya ditaksir orang?”. Dengan segala perendahan diri sendiri, gue takut malah jadi ngancurin self-esteem gue sendiri yg udah susah payah gue bangun lagi setelah apa yg dilakukan mantan gue yg terakhir.

Gue ketemu sama satu orang temen yg baiiiiiiikkkkk banget. And I really love to hanging around her. Mungkin karena dia selalu penuh dengan positivity dan ketulusan, yha walaupun anaknya galaknya lebih-lebih dari gue. Hahaha. Karena dia lebih tua dari gue, lebih banyak pengalaman, and somehow she’s much more religious (fyi, she’s a Protestant), curhatlah gue ke dia. Tentang semua kegelisahan gue, kenapa gue ngerasa gini ngerasa gitu, apa yg terjadi dan gue alamin, dan kenapa gue ngerasa gue udah move on tapi masih kerasa ada yg ganjel.

Sampe akhirnya dia bilang, “Mungkin kamu belum mengampuni, Nis”. DHEG!! Well, that’s the answer I’ve been looking for the whole time. Gue belum mengampuni dan memaafkan. Apapun. Ya orangnya, ya apa yang terjadi.  Relationship with my last ex is one of a major cause in my life, yang percaya ngga percaya, gue sampe jadi berubah personality dari Feeling jadi Thinking. I was an ENFP before, then I am now an ENTP. Surprising, huh? How a moment in your life can change your whole life even your personality.

Setelah percakapan itu, gue dengan sepenuh hati dan sepenuh niat pengen banget maafin mantan gue. Karena gue pikir satu-satunya masalah gue adalah mantan gue. Setelah sekarang gue jauh lebih bisa tenang kalo bahas dia (which I think this is one kind of a sign if you forgive someone or not), gue masih ngerasa ada yg ganjel.

And now I’m figuring out that he’s not the only person and thing I should forgive.

Nggak banyak, tapi si laki-laki yg gue taksir sepenuh hati selama setaun tapi malah pacaran sama orang lain adalah salah satunya. I still cant get him out of my mind, and probably my heart. The person, the event, it made scars. Dan dengan sikapnya yg masih ngejadiin gue “cadangan”, kadang gue masih suka mikir dan berharap bahwa gue masih bisa dapetin dia lagi. Walaupun pada akhirnya, mau ngga mau akal sehat tetep harus jalan. Haha. But hey, I’m over him now. I have to find my own way, right? Ehe.

I wouldn’t tell about every guy I’ve ever met. Gila, itu mah bisa setebel novel Harry Potter. Haha.

Gue juga ngga ngerti sih kenapa pengen nulis dan post ini. Impulsif aja. Besides, gue ngga tau harus bisa cerita ke mana lagi cuma sekedar supaya lega tanpa perlu dapet feedback.

Karena seringkali kita cuma butuh didengerin… dan dibaca.

Feb. 11th 2017,

Annskaa

Disclaimer: I’m over them and ready for a new start! 😀