Kokang Batang, Dadakan Demi Zat Kimia

Enggak deng, gue nggak tau beneran demi Zat Kimia atau engga. Hahaha. Ya karena ini bukan berita, suka-suka gue beropinilah ya. Soalnya waktunya emang deket sama jadwal mereka manggung di Bandung. Kali kan, disekalianin. Udah gitu publikasi acara ini cuma 4 hari. Empat hari! *cari pembenaran* Iya, iya maapin nggak sempet ngobrol sama mereka. Hvft.

The gig was a week ago yet here I am writing this. Monmaap banget nggak sempet mulu. Kelar acara keburu tepar karena baru kelar jam setengah 1, Jumatnya bobo cepet mau ke Bandung Sabtu pagi. Sebenernya apapun alasan gue nggak matter juga sih. Ya da gue mah nggak pernah matter sih :”) #malahbaper

Acara Kokang Batang diadain Kamis minggu lalu (2/11) di Rossi, deket kosan. Jalan kaki. Lima langkah. Dari rumah. Malah lagu dangdut. Hahaha. Nggak deng, jalan kaki lima menit. Awalnya gue nggak mau dateng kalo di Rossi lantai 1. Gila sih itu ruangan pengap bet. Kayanya kalo dipake jemur baju di dalem baru 3 jam juga udah kering kali. Tapi setelah dapet info bahwa acaranya di hall lantai 4, baru gue mau datang. Soalnya ruangannya gede dan ada AC-nya. Nice!

Apakah motivasi utama gue adalah Zat Kimia? Nggak juga sih, lebih ke Polka Wars. Oiya, line up Kokang Batang ini ada Flowr Pit, Surkensonik, Rhym, Polka Wars, dan Zat Kimia. Gue penasaran sama Polka Wars karena temen-temen gue banyak yg suka. Gue sempet coba dengerin di Spotify tapi agak gak cocok sama albumnya yg lama. Nah karena mereka baru rilis EP, gue penasaran.

Gue tipe yg harus nonton band-nya langsung dulu baru bisa suka kalo emang cocok. Ya musik mah sama kaya makanan kan, semua soal selera dan preferensi.

Gue jalan dari kosan jam 20:50 dan buru-buru sampe ngos-ngosan. Menurut rundown yg gue liat di instagram, Polka Wars main jam 21:00 dengan band pertama yaitu Flowr Pit di jam 19:30. Kenyataannya? Flowr Pit baru mulai main pas gue sampe. Ya lord, rasanya gue pengen pulang lagi tidur dulu.

Akhirnya Polka Wars main jam 23:00. Asleeeee mata gue udah kreyep-kreyep banget. Untung naksir sama vokalisnya (gue belom tau namanya siapa sampai saat ini *lol*). Kelar Polka Wars, band yg ditunggu sejuta  umat (nggak deng, penontonnya juga berapa paling gocap++) main. Yes, Zat Kimia! Apakah gue menikmati? Dengan kondisi nahan ngantuk, gue lebih milih duduk di belakang deket babang soundman. They’re good actually, hanya saja mainnya kemaleman jadi gue nggak menikmati karena nahan ngantuk. Padahal mereka jauh-jauh dari Bali, kapan lagi ke Jakarta, jarang-jarang. Sedih…

Overall, gue bersyukur sih menyempatkan diri buat datang ke Kokang Batang ini. Walaupun judul acaranya rada saru, tapi band-band-nya alhamdulillah cocok sama telinga gue. Yang sampai saat ini udah gue masukin playlist baru Polka Wars sih. Suka banget sama Rangkum! Kayaknya telinga gue mulai jenuh sama lirik Bahasa Inggris. Ehtapi Zat Kimia gue beli albumnya kok, cuma masih adjusting buat bisa masuk playlist aja.

Anyway, packaging album Zat Kimia lucu banget! Gemash!

Advertisements

Bahasa dan Typo

Some people chose to write and speak in English than Bahasa Indonesia. Some people do this because they think they’re cooler when they do. Just like what I’m doing while typing this paragraph. But it’s all gone when you mistype the words, or it’s called typo nowadays.

Nggak kok, nggak salah sama sekali. Menurut gue suka-suka lo aja mau ngomong pake bahasa apa selama yg lo ajak ngomong nyambung dan mudeng. Mau pake Bahasa Mandarin juga kalo yg lo ajak ngomong ngerti mah silakan aja. Kalau konteksnya ngomong atau bicara…pake mulut.

Hal yang akhir-akhir ini sering gue temukan adalah tulisan. Nggak usah serumit tulisan sepanjang feature atau artikel sih, sesederhana caption medsos aja. Sebenernya sama aja kayak ngomong, suka-suka lo aja mau nulis dalam bahasa apa. Malah lebih bebas karena pembaca caption lo bisa dari kalangan mana aja. Lo nulis pake bahasa dan aksara Yunani kuno juga kalo pas yg baca ada yg ngerti ya ngerti aja, kalo yg nggak ngerti, ya paling postingan lo sekedar di-selewat scroll.

Cuma gue gemes aja kalo ada yg nulis dalam Bahasa Inggris terus typo. Bukan apa-apa sih, untuk sesuatu  yg ingin dipublikasikan, menurut gue mah harusnya dicek dulu kali ya. Bahasa Inggris tuh bahasa kedua kita kan. Yakin. Dari jaman TK atau pre-school alias PAUD juga nih bahasa kayaknya udah diajarin biar kita akrab. Tapi toh ternyata seakrab-akrabnya kita, masih ada aja yg salah tulis. Kekurangan vocabulary? Dude, it’s not even a reasonable reason in this era. Tinggal buka google translate, lo bisa cek apa padanan kata yg kira-kira bisa dipake dan gimana penulisannya. Bingung grammar? Google it and you can find zillions of websites which provides you a lecture about grammar. Nggak zillions sih mungkin, gue lebay aja.

Balik lagi, it’s a matter of mau atau nggak mau. Tuh, gue jadi nulis dicampur. Hahaha. What you write and post and show on your social media affects your branding. Percaya deh. Kalo gue ya, kalo gue, malu aja gitu udah (sok-sokan) nulis pake bahasa asing taunya salah. Mending pake Bahasa Indonesia ajalah kalo lieur mah, meh teu ngerakeun.

Yang bikin gue sedih, seringkali typo yg gue liat adalah kata-kata sederhana yg harusnya tiap hari diomongin, didengar, dibaca. The most common mistake I found: coffee. Ada yg nulis cofee, coffe. Another common mistake I found: disappointed. Ada yg nulis dissapointed, disapointed. Seringnya sih emang terjadi di kata-kata dengan huruf ganda. Suka lupa mana yg double. Tricky ya? Nggak apa-apa, mungkin baru belajar. Mungkin.

Ya pokoknya mah selalu double check apapun yg mau di-post di medsos ya! Baik caption, foto, atau malah berita dan infografis. Capek baca info-info ndak penting nan provokatif dan ternyata hoax 😀

Mantanin Barang

Kalo selama pacaran saling ngasih barang, biasa sih ya. Yang jadi masalah adalah ketika udah putus, barang-barang dari mantan mau diapain?

Gue pribadi sih bukan tipe yg sentimental-melankolis ya, terutama sejak kuliah. Jadi ya barang-barang dari mantan selama masih pacaran kalo emang masih fungsional dan dalam kondisi baik ya masih gue pake. Contoh, kemeja mantan gue yg-paling-brengsek toh sampe sekarang masih gue pake kok. Hahaha. Dulu gue pernah sih karena marah jadi ngerusak barang pemberian mantan. Custom mug gitu, inget banget tuh gelas gue lempar ke jalan depan rumah *lol* Brutal sekali yha. Meski begitu, gue juga nggak pernah minta balik barang-barang yg udah gue kasih ke orang. Mau pacar, gebetan, siapapun yg gue sayang dan pengen gue kasih barang.

Untungnya, selama perjalanan cinta-cintaan gue, gue nggak pernah ngasih atau nerima barang dengan harga yg cukup mahal. Ya selain gue ngga enak nerimanya karena “baru pacar”, gue juga ngga rela ngasihnya karena “baru pacar”. Pernah sih satu kali, perihal uang tunai tapi itu juga statusnya dia minjem. Cuma ya nagihnya jadi repot pas udah putus. Karena nilainya lumayan besar, gue yg saat itu mahasiswa ya kekeuh minta balikin dong. Sometimes, money ruins.

Ada cerita dari temen gue soal barang mantan. Sebenernya gue bingung ini yg goblok siapa tapi menurut pandangan gue, yg menjijikan si laki-laki sih. Iya, temen gue yg cewenya. Jadi dia dikasih kado jam tangan stainless steel bermerek gitu (sebut saja Alexander Christie *lol*). Ya namanya kado mah dikasih kan ya, berubah hak milik, kecuali kalo dipinjemin. Posisinya juga temen gue ini nggak minta.

And as you can guess, si jam tangan ini diminta balik sama si laki-laki ketika mereka udah putus. “Sama kotaknya jangan lupa,” katanya. HAHAHA. Gue yg denger ceritanya aja gedeg banget. For anyone who read this, please, PLEASE, don’t give anything to your girlfriend/boyfriend if you want to take it back later when you break up.

It’s more complicated than it seems sih, tapi gue rasa dasar dari segala bentuk pemberian adalah ikhlas. Tanpa pamrih. Gue ngga ngerti apakah kids jaman now ini segitu udah nggak ngerti dan nggak punya prinsip-prinsip yg dulu jaman gue SD tuh satu bab yg sama bisa diulang sampe dua kali. Soal empati, simpati, tanggung jawab, tenggang rasa, dan nilai-nilai ‘manusia’ lainnya. Iya, gue menyebut mereka kids jaman now karena mereka emang usianya di bawah gue, yg nggak ngerasain dulu Agnes Monica sama Indra Bekti di TV.

Hal lain yg bikin gue bingung, ni barang jam tangan cewek mau diapain sama dia? Dijual lagi? Apa dikasih ke pacarnya yg baru? Duh dek, kalo dari awal nggak ikhlas dan pamrih mah jangan ngasih. Coba dicari lagi materi soal tulus dan ikhlas. Ikhlas emang nggak gampang, tapi gue rasa sifat ini harus dipelajari juga. Di era kapitalis nan materialistis ini, kebanyakan emang nggak gratis, kecuali kado atau hadiah. Hvft.

Lesson learned: 1) kalo “masih pacar” nggak usahlah sok-sokan ngasih kado mahal-mahal, apalagi kalo masih mahasiswa dan belom ngasilin duit sendiri, 2) kalo mau ngasih, jangan buat diminta lagi pas putus, malu woy! Hih.

Archipelago Festival, Connecting The Dots in Music Industry

Judulnya sok-sokan Bahasa Inggris tapi gue nggak sangguplah nulis this whole article in English. Hahaha.

Archipelago Festival adalah acara yg ternyata berupa rangkaian bahkan dari sebelum tanggal 14-15 Oktober 2017 kemarin. Tapi buat pre-event, sepertinya memang tidak dipublikasikan sedemikian rupa dan gue nggak dateng juga. Gue dateng ke acara ini sebagai perwakilan dari ROI berkat pertemanan dengan Microgram Entertainment, sesama pejuang ranah kreatif di Bandung walaupun sekarang ROI lebih sering beredar di Jakarta karena gue yg masih rajin ngusahain (ceritanya sekalian curhat).

from @agungtoso ‘s instagram

Jadi, gue datang di tanggal 14 jam berapa ya? Jam 5 sore-an deh. Dan seperti biasa pula, gue sendirian di tengah orang-orang yg sebenarnya banyak yg tau muka tapi ya gitu aja, da gue mah suka malu buat nyapa duluan. Berasa nggak se-keren mereka aja. Hahaha. Gue dapet dua diskusi panel tentang Pop Indonesia dan Music and Activism. Habis Magrib mulailah band-band-an.

Acaranya sendiri di Soehanna Hall, The Energy Building, SCBD. Gue mah udah hapal banget tempat ini karena selama Limitless Campus sering banget ngadain di sini. Gue nggak nyangka ballroom yg biasa dipake talkshow dan kondangan ini ternyata bisa juga dipake buat konser asik. Karena badan gue nggak bisa bohong, gue cuma nonton Feast dan Anomalyst lalu pulang walaupun dikatain cemen oleh seorang kawan. Yeuw, ini aja ngetiknya udah sambil masuk angin. Hvft.

Tanggal 15 gue sampe Soehanna jam 3:30 pm, emang ngincer talkshow jam segitu sih, sayang bentrok. Tadinya mau ikut talkshow tentang Fans tapi akhirnya memutuskan untuk ikut Digital Presence dengan Andien dan Dipha Barus sebagai speakers. Masih di ruangan yg sama, lanjut lagi talkshow Indie Pioneers dengan Demajors, Fast Forward Records, dan Aksara Records sebagai speakers. Label-label keren yg band-band naungannya beredar di berbagai pensi sekolah kala itu, dengan “kala itu” adalah jaman gue SMP alias 2005-2008an. It was so good old days ‘til I refuse to move on :’)

The main point of this two days event adalah menghubungkan semua aspek yg punya peranan dalam industri musik tanah air. Sebenernya jadwal talkshow-nya ada yg soal merchandising, festival, venues, perempuan di industri, brands, dll dsb. Hanya saja gue nggak sanggup ngikutin semua talkshow karena ya gue nggak kuat aja sekarang mah seharian di “gigs”. Nonton berdiri sejam aja betis gue udah kenceng, duh monmaap.

Selain ngikutin talkshow dan nonton band-band-an, acara ini sebenarnya jadi ajang networking juga. Contoh, ya gue aja yg baru kenalan sama anak Microgram. Sebenernya beberapa udah kenal, bahkan ada yang (pernah) dekat, tapi Microgram kan nggak cuma segelintir orang. Seru aja ngeliat gimana orang-orang bersosialisasi, saling kenalan, walaupun gue sendiri belum banyak berani kenalan karena keburu keder. Giliran momennya butuh, introvert-nya malah keluar. Terus gue sendirian aja gitu ke sana kemari kayak orang bingung. Kelar Gaung manggung, gue pulang. Mending aing beberes kamar. Hahaha. Duh maap kasar ih si Annska mah sok kitu 😦

Lepas dari beberapa ketidaknyamanan yg terjadi, gue seneng banget memutuskan menyempatkan diri datang ke sini. Sebenarnya, ilmu dan pertemanannya yang berharga. Semoga jadi annual event ya!

Choices, Karena Hidup Emang Selalu Soal Pilihan

​Mau real life mau virtual life, semua pasti harus memilih. Pengambilan keputusan, risiko yang dipertimbangkan dan muncul, asas sebab-akibat, nggak di mana nggak di mana pasti akan ada.

Kali ini gue nggak mau bahas hal berat kok, justru gue mau bahas tentang game. Yeeaayyy! Pertama kali nih gue review ala-ala pake objek game. Game-nya enteng kok. I’ve never been a fan of rough game model DOTA atau Mobile Legend. Game gue cenderung ke RPG model The Sims, Harvest Moon (ugh! so good old days!), khas cewek kali ya. Akhirnya ada sesuatu yang menegaskan bahwa selera gue adalah selera perempuan. Hahaha.

Game ini namanya Choices. Bisa diunduh di Google Play atau App Store…kalo kalian mau main versi resmi dan sedikit kurang seru. Kalau mau main yg lebih seru, silakan googling pake keyword nama game ditambahin “mod”. Hahaha. Tapi Pixelberry terbaik kok!

Choices tuh kayak perpustakaan yg masing-masing bukunya kita yg atur jalan cerita dan ending-nya. Jadi di masing-masing buku kita bakal berperan jadi tokoh utamanya, ada yg cewek ada yg cowok, kebanyakan cewek sih. Meskipun begitu ada juga beberapa buku cerita yg kita harus ganti-ganti peran.


Di setiap chapter di masing-masing buku sebenernya udah ada grand plot-nya, tapi nanti akan ada beberapa section yg kita sebagai player diwajibkan untuk memilih reaksi. Sebagaimana asas sebab-akibat in real life, pilihan apapun yg kita ambil akan mempengaruhi feedback dari si tokoh lain an alur cerita di game itu. So be wise! Some choices are just so bad and rude that will give you a bad feedback. Beberapa scene ada yg jelas banget antara good and bad options-nya, tapi beberapa ada juga yg blurry. Tergantung kepekaan masing-masing yg main sih kali ya. Hahaha.

When you have to choose, there are two to three options. Buat beberapa scene santai, kamu bisa agak lama mikir dan nentuin pilihan. Sebaliknya, ada beberapa scene yg kita harus milih cepet karena dikasih waktu. Di sini, kemampuan skimming dan menyimak kita bener-bener diuji. Soalnya kadang statement-nya panjang! Kita belom selesai baca, waktunya udah habis. Kalau nggak sempet milih apa-apa, si tokoh yg kita mainin biasanya jadi cuma bengong gitu.


Beberapa minggu mainin game ini, sebenarnya gue pribadi malah ngerasanya kayak baca buku ya, baca novel, karena nggak semua reaksi bisa kita pilih dan secara garis besar ceritanya berjalan sesuai plot besar yg udah diatur. Big decisions di game ini mostly tentang romance sih, jadi kita dikasih kesempatan buat deket ke (biasanya) tiga orang, nah nanti endingnya milih deh mau jadian atau kawin sama siapa. Yg lucu dan agak contrary sama Indonesian people (plis baca ala abege gawl jaman now, plis *lol*), biasanya kita dikasih pilihan juga mau jadi straight atau engga jadi kita bisa eksplor sesuka-suka kita aja. Ya namanya game mah ya suka-suka aja ya khan~

Gue sih belom mainin semua buku soalnya banyak bangeeettt! Terus tiap main satu chapter harus pake satu key yg bisa kita dapetin setelah idle 2,5 jam. Agak lama yha nunggunya, but it’s worth the wait kok. Biar bisa fokus ngerjain yg lain juga kan nggak main game aja. Hehe.

Kalo udah penasaran banget, cus cari “Choices” di Google (Play) atau App Store!

Jadi, Kamu Udah Ngapain Aja sama Gigi dan Mulutmu?

​Gigi dan mulut adalah tempat terjadinya banyak hal. Iya dong, bener. Apapun yg masuk ke tubuh kita, 80% pasti melalui mulut. Ya makanan, ya minuman, ya cairan-cairan lain yg lo dapetin di kamar (#ehem), atau bahkan racun seperti rokok atau malah NAPZA. Semoga yg terakhir tidak terjadi.

Dengan banyaknya fungsi gigi dan mulut, serta dengan statusnya sebagai pintu gerbang kemerdekaan negara Indonesia…eh salah itu mah Pembukaan UUD 45. Haha. Maksudnya, dengan statusnya sebagai pintu gerbang atas apapun yg masuk ke tubuh, menurut gue menjaga kesehatan dan kebersihannya harus jadi prioritas, malah kebutuhan dasar.

Ini yg kadang kita lupa bahwa kesehatan tubuh itu utuh, satu kesatuan. Nggak cuma yg dirasain di pinggang, kening, atau anggota badan lain yg ‘mainstream’. Kadang kita lupa kalo mulut tuh malah jadi sumber penyakit utama. Ya seringnya kan kita sakit gara-gara makanan ya.

Dari kecil gue dan mayoritas kita pasti diajarin untuk sikat gigi sehari dua kali. Tapi percayalah, itu nggak cukup. Apakah lalu harus jadi tiga kali? Enggak juga sih. Menurut gue menjaga kesehatan gigi dan mulut itu tetep harus dengan perlakuan ekstra. Salah satunya dengan kumur-kumur pake mouthwash. Berasa tersier, tapi percaya deh itu ngebantu banget. Apalagi buat mengenyahkan bau mulut yg nggak enak, meskipun kadang bau mulut datangnya malah dari perut dan bukan dari mulut sendiri. (Ini gimana ya jelasinnya? Nanti deh. Hahaha)

Selain kumur-kumur pake mouthwash, kita juga bisa (gue merekomendasikan HARUS sih sebenernya) pergi ke dokter gigi. Kalo rumah sakit dan klinik berasa agak mahal, dokter gigi yg buka praktik di rumah banyak kok. Waktunya malah lebih fleksibel buat yg kerja kantoran 9-5 (it’s 9-6 in my case) karena klinik di rumah biasanya buka malem. Soal BPJS, gue nggak tau nih, harus cek dan riset lagi.

Pergi ke dokter gigi itu ngebantu banget buat nemuin apa yg salah sama gigi dan mulut. Atau sesederhana mau bersihin karang gigi yang, percayalah, ganggu banget. Kalau kalian bingung wujud karang gigi itu kaya apa, bisa googling aja yha. Mon maap kalo ternyata nanti keluarnya agak disturbing pictures. Hahaha. Selain itu bisa juga nemuin masalah kenapa gusi sering bengkak dan berdarah, dan sejuta satu masalah gigi dan mulut lainnya.

Pergi ke dokter gigi juga akan sangat membantu elo yg punya gigi gingsul. Mungkin akan terdengar ofensif, tapi maaf ya, maaf banget, gue cerita berdasarkan pengalaman gue.

Selama ini stigma kita adalah orang dengan gingsul itu cakep, manis, lucu, imut, et cetera. Iya kok bener, gue nggak memungkiri dan nggak membantah. DENGAN CATATAN, giginya pun bersih. Kenyataannya, yg gue temui adalah mereka yg punya gingsul tapi nggak sadar bahwa gingsul-nya butuh perawatan ekstra.

Ini dari kacamata gue yg awam dan bukan praktisi kesehatan gigi dan mulut. Kalau ada yg lebih ahli, monggo dikoreksi supaya jadi ilmu buat bareng-bareng :]

Posisi gigi gingsul yg saling tindih atau membelakangi otomatis akan menyulitkan pas sikat gigi. Berdasarkan yg gue amati, kenalan gue dengan gingsul seringkali nggak sikat gigi dengan bersih, terutama di gigi gingsul yg belakang. Mungkin karena lokasinya di belakang, jadi suka nggak kena sikat gigi. Gue nggak sepenuhnya menyalahkan mereka kok, mungkin mereka cuma kurang aware aja. Dan karena di kita kumur-kumur pake mouthwash masih bukan kebiasaan, mungkin kenalan-kenalan gue ini juga nggak biasa pake mouthwash.

Sikat gigi yg secara nggak sadar ternyata nggak bersih otomatis bikin kotorannya numpuk. Ya kalo kotoran di gigi numpuk mah apa yg akan terjadi kemudian mah udah taulah ya. Ya gigi bolong, ya karang gigi, ya bau mulut. Yang terakhir ini yg kayaknya belum banyak yg sadar. Ya Lord :((

Gue yakinlah lo udah tau rasanya ngomong sama orang yg bau mulut. Mau nutup idung nggak enak, mau ngasih tau juga sungkan, serba salah dan cuma bisa pasang persneling mundur pelan-pelan se-smooth mungkin supaya lawan bicara kita nggak ngeh dan nggak tersinggung.

Dalam cerita gue, sebenernya ini terjadi di beberapa gebetan gue. *nangis* Kebayang nggak sih gimana rasanya lagi suka-sukanya, kemudian menyadari ada hal “kecil” yg ngeganjel kayak gini? Huhuu. Bikin turn off, asli. Gue pernah ‘meninggalkan’ gebetan gue karena hal ini. Mungkin gue juga salah sih karena nggak berani bilang dan ngasih tahu. Kalau lo pernah ada di posisi yg sama, mungkin lo tau betapa dilematisnya negur orang soal bau mulut. Lebih gampang ngasih tau ada cabe nyelip di gigi!

Kalau hal ini terjadi sama pacar gue mah, mungkin ceritanya akan beda. Gue akan nyeret dia ke dokter gigi buat bersihin itu gigi dan mulut. Dan kalau emang harus, malah mungkin akan meyakinkan untuk pake kawat gigi aja biar barisan giginya jadi bener dan rapi (barisan~~ para mantan kali ah). Kalo kencan nonton bioskop udah mainstream, gue rasa kencan ke dokter gigi buat bersihin karang gigi bareng bisa jadi next trendsetter. Who knows.

Jadi, kamu udah ngapain aja sama gigi dan mulutmu?

Review Ala-ala: Salah Udah Fest II

*kretekin jari-jemari*

*bersih-bersih sarang laba-laba*

*berdeham*

Banyak yaaa intronyaaa. Hahaha.

Setelah sekian lama ku ndak review-mereview, kali ini ku ingin mereview (padahal mah curhat) salah satu gelaran kece Jumat (11/8) lalu di venue kecil nan intim kesayangan gue di bilangan Kemang, Jakarta Selatan. Iyeessshhh, tidak lain dan tidak bukan: Borneo Beerhouse! Uwuwuwuww laff sekali deh sama tempat ini. Hahaha.

Jadi acara ini tuh namanya Salah Udah Fest II. Digagas oleh Bapak Rizkan terkeren dan tentunya dengan bantuan teman-teman kolektif yg lain, acara ini jadi ajang senang-senang sekaligus emosional. Gue ngga ngerti soalnya konsep utamanya acara ini apa. Hahaha. Berisikan delapan band yg berbagi panggung, Borneo jadi cukup panas. Literally panas. Gerah. Hareudang kata orang Sunda mah. Pokoknya kita uwel-uwelan intim di dalem situ. Cieee intim :)))

Acaranya mah mulai dari jam berapa ya? Jam 7 atau 8 malam kali. Gue sih datang jam 9:30. Hahaha. Soalnya gue belom familiar dengan beberapa band yg main dan emang tujuan utama gue adalah melepas kepergian Saturday Night Karaoke setelah gue gagal nonton mereka di Thursday Noise sehari sebelumnya. Gue tau SNK main jam 10an jadi ya gue dateng mevets. Toh ternyata ngaret juga khaaannn. Indonesyen taipikel. Hvft.

Seperti biasa, gue berangkat sendiri naik ojol. Sampe depan Borneo, nggak serame yg gue pikir. Ternyata udah pada di dalem. Katanya yg lagi main The Rang Rangs. Oke, karena gue belum kenal dan gue ngga tahan kalo di dalem uyel-uyelan lama berjibaku dengan asap rokok, gue memutuskan nunggu depan pintu dulu. Sekalianlah jadi bouncer kan, badan udah cocok. #iyakali Ngobrollah gue sama Bapak Rizkan yg jaga tiket. Ternyata dia masih inget gue karena gue pernah dateng ke acaranya dia juga yg ngundang RVIVR. Apakah gue tau RVIVR? Tentu tidak. Waktu itu gue datang karena butuh ngobrol sama SNK. Pertama kali bersentuhan langsung dengan SNK, saat itu.

Dude, gue tidak se-berwawasan yg kalian pikir kok. Hahaha.

Ngobrol ngobrol ngobrol, akhirnya gue memutuskan bayar tiket dan masuk. Yha doong, bayar tiket mah harus. Eh terus gue dapet kaset Revello (yg sampe sekarang belom gue puter) dari Bapak Rizkan. Katanya karena gue udah 2x dateng ke gigs dia. Yawla, baik sekali. Semoga Allah ngasih rezeki yg banyak buat Bapak Rizkan sekeluarga dan Rizkan Records. Amin!

Sampe dalem…penuh, coy. Buset pengap bener. Campur bau keringet (untung tidak bau ketek, Ya Gusti) dan bau asap rokok. Sebenernya kalo gue dapet duduk ngga masalah sih, tapi karena gue ngga dapet, melipirlah gue ke atas, nyamperin SNK dan kawan-kawan Jepangnya. Siapa kawan-kawan Jepangnya? Mereka adalah Felix! (The Band). Apakah gue tau? Tentu tidak juga. HAHAHAHA. Astagfirulloh. Pokoknya gue duduk aja nyari spot biar bisa nonton ke panggung di bawah. Alhamdulillah dapet. Katanya yg main udah ganti jadi Down The Block. Hmm…baiklah.

Gue kira habis Down The Block bakal SNK dulu, ternyata Felix! dulu. Oke. Gue ngga ngerti sih mereka nyanyi apa. HAHAHAHA. Ya Felix!, maafkan daku. Meskipun begitu, gue menikmati kok. Ah da gue mah anaknya gampang dibahagiain! :’)

paha mz, paha

Jadi sebenernya gig ini tuh kolaborasi antara tur Felix! (The Band) di Indonesia dan last show SNK di Jakarta. I dont really care about the first occassion but the second one matters the most. SNK tuh “Unpad Crew” dan ya gue seneng aja. Sebagai sesama IKA UNPAD. #eaaa Tika anaknya jadi almamater banget habis lulus. Dulu di kampus kupu-kupu padahal *lol* Yang gue lebih seneng lagi adalah SNK itu ramah banget. Nget. Nget.

Kelar Felix!, naiklah SNK. Karena tangan dan kaki gue udah gatel dari tadi duduk mulu, akhirnya gue turun bergabung dengan 2 mbak-mbak yg salah satunya mbak Jepang rombongan Felix!. Baru mulai main aja crowd-nya udah rame bangeeeeeetttt! Ku sukak! Sampe akhirnya lagu Bertemu dibawain sebagai penutup. Sepanjang mereka main banyak banget yg teriak “NGGAK JADI BUBAR!” included me. Hahaha. Alay banget iya emang maapin. Turun panggung gue meluk vokalisnya karena gue bahagia sama penampilan mereka dan sebagai moral support aja. Keputusan udahan itu pasti berat banget kan. Ya kaya orang pacaran aja kalo putus gimana sih yakan.

It broke my heart when I saw SNK’s vocalist bursted into tears after the hug-for-everyone. I only could patted his back and saying his name to calmed him down. Ugh sumpah emosional banget! “Untung”nya cuma vokalisnya yg nangis…saat itu.

Sabtu (12/08) Felix! dan SNK manggung lagi di Bandung. Dari yg gue liat di salah satu instagram stories temen, di Bandung, yg merupakan panggung bener-bener terakhir mereka, akhirnya semua jadi ikutan nangis. 9 years journey and it all has to ended on this year.

I barely know them. Gue ngga akan ngaku-ngakulah. Jujur aja gue juga tau SNK karena assignment dari ROI Radio. But it’s always fun for me to get to know to new people. I could always get a new stories, insights, friends, perspectives, and so on. Oiya, di Salah Udah Fest II ini juga akhirnya gue “dipertemukan” dengan abang fotografer baik hati yg udah berapa kali ngizinin fotonya dipake buat artikel gue di ROI dan termasuk yg ada di atas dan di bawah. You can always check all his works here and follow his instagram here.

Thanks for all the memories and good songs & performance you brought for us, Saturday Night Karaoke! Ditunggu reuninya ya! xD

nggak ada gue mah di belakang ketutupan cowok-cowok berbadan besar ini hahaha