Month: June 2013

Waving June, Welcoming July

Juni…
The best month in 2013! Yah, paling tidak sampai hari ini. Hihi. Saya dikasih kesempatan dan kenikmatan luaaaaar biasa dr Allah di bulan ini. Banyak, banyak banget. Di samping ke’budreg’an UAS, kesemrawutan fieldtrip, kenggakjelasan presentasi, dan segala macem tetek bengek perkuliahan, Dia ngasih saya penghiburan di luar kampus.
Oh yes, it’s why I love making friends outside the campus. Rasanya beda ketika lo dapet penghiburan dan main cuma di seputar kampus. Ntar paling keingetannya tugas lagi tugas lagi. Sementara kl di luar kampus kan saya bisa bener-bener sejenak ngelupain masalah kampus. Yg spesial di bulan ini adalah, saya bisa ketemu tiga orang laki-laki yg saya sayang. Empat kalo ayah saya diitung :p Tiap weekend, kecuali weekend kedua di bulan ini. Semarang, Jakarta, Bogor. Waaaaaaaa pokoknya saya seneng bangt! Hamdalah bertubi-tubi. Terimakasih banyak sama Allah :3
Dan bulan ini saya berasa ketje banget. Ya itu, tiap weekend saya ada di kota berbeda. Udah berasa backpacker sejati banget. Dan saya ketagihan! Kapan-kapan harus lagi sih ini mah. Hihi.
Well, boys, thanks to you all who have already spent your time with me. That was precious, and priceless. Thankyousod**n! Jangan kapok yes… :3 ❤

Belajar dan Adaptasi

Mbarski: Manusia itu pada dasarnya malas belajar. Itulah kenapa banyak yg susah move on.

Saya: Karena adaptasi itu melelahkan, mbar.

 

Got what we mean? No? Alright, I’ll try to tell you. Just consider it as a story. Not an essay. 😀

Oh_Well,_Lets_Move_On

Apa hubungannya males belajar sm susah move on? Males belajar mah bikin bego kali bukan bikin susah move on. Ah bego nih si Mbarski. Siapa sih Mbarski? Ta lempar KBBI boleh?

Mungkin itu ya yg ada di pikiran kalian, kamu, yg baca pas baca dialog coro di atas. Hahaha. Tenang, tenang, kaleum~ Jangan emosi dulu. Nanti bakal ngerti kok korelasinya apa. Ya anggap saja Mbarski adalah karakter alter ego saya. 😉

Jadi saya pernah curhat sama Mbarski soal mantan saya. Mantan saya paling baru yg putus sama saya November lalu. Mantan saya yg paling saya sayang, dalam bentuk apapun. Ya teman, ya mas, ya sahabat, ya pacar (kala itu), ya mantan, dan akhirnya kembali jadi sahabat lagi. He’s my best boy friend ever. Boy(space)friend. Yaaa kalo misalnya ada kesempatan jadi boyfriend lagi sih saya ga nolak. #uhuk #curcolluhtik 😀

Lanjuts! Saya curhat kenapa saya masih keinget dia terus. Masih ngarep dia terus. Waktu itu saya masih baru putus dari dia. Sekitar 3 atau 4 bulan setelah putus. Saya cerita panjang kali lebar kali tinggi sm Mbarski. Udah kek ngitung volume bak kamar mandi pake rumus phytagoras diakar pangkat tigain deh pokoknya. Waktu saya cerita ini sih saya bukan pesimis ngga akan bisa move on dan akan terus stuck di dia, engga. Saya yakin saya akan bisa move on seiring dengan waktu yg berjalan, cuma waktu itu emang saya masih belum lepas dari dia. Belum terbiasa ngga ada dia. Jadi ya masih galau-galau kacrut ngga jelas gitu lah yaa. Saya bilang buat saya, dia itu udah paling pas. Soalnya agamanya oke, kerja udah ada walaupun belum mapan (dalam artian: berlebih), umur juga (harusnya siiih) udah mateng. Soal wajahnya yg ngga seganteng Tom Cruise dan tingginya yg ngga setinggi Yao Ming sih saya pikir ngga jadi masalah. Apalah arti sebuah fisik ketika emang kita udah cinta yekan? Toh fisik itu pasti berubah tambah buruk. Lapuk dimakan usia.

Beberapa hari saya masih aja ngeluh soal ke’belum bisa move on’an saya ke Mbarski. Terus Mbarski nanya, mantan saya ini udah punya pacar lagi apa belum. Saya jawab, ‘Kayanya sih belum, mbar. Tapi yg deket banyak. Ngga tau ya, dia tu cassanova banget. Banyak yg naksir tau sama dia. Ya tau sendirilah salah satu alesan gue dulu putus apa’. Dan, dengan cerdasnya Mbarski memunculkan teori baru yg harusnya dapet HAKI. Hahaha. Mbarski bilang…lupa euy. Pokoknya mah intinya seperti dialog di atas, manusia itu pada dasarnya males belajar. Karena ketika kita dihadapkan pada yg baru, katakanlah gebetan atau pacar baru, apalagi yg belum kita kenal baik dulu (maksutnya dari awal kenalan emang udah diniatin jadiin pacar, bukan pacar yg dari awalnya temenan dulu), itu berarti kita harus belajar tentang dia. Belajar tentang karakternya dia, kepribadiannya dia, apa yg dia suka, apa yg dia ngga suka, gimana cara dia bicara, dll dsb. Pokoknya tetek bengek tentang dia sehingga akhirnya kita bisa kenal betul siapa dan gimana dia. Tapi ya bukan berarti saya terus jadi menutup diri dan ngga mau ‘buka jalan’ buat hubungan baru. Dengan segala keribetan dalam prosesnya, toh kalo saya sudah siap lagi dan sudah menemukan orang yg klik, saya pasti jalanin kok proses dan hubungan barunya. Hehe.

Dan mempelajari dalam proses mengenal ini ngga gampang, dan ngga sebentar. Jangan terlalu yakin ‘ah gue udah kenal banget kok sama dia, gue yakin dia pasti cocok banget jadi pasangan gue’ ketika kita baru kenal dia seminggu, dua minggu, tiga minggu, sebulan. Lha wong orang tua kita yg puluhan taun hidup bareng kita aja belum tentu sepenuhnya kenal kita, begitupun kita belum tentu sepenuhnya kenal orang tua kita.

Nah, dalam proses mengenal ini yg biasanya orang males. Karena ya seperti kata saya dalam dialog di atas, adaptasi itu melelahkan. Saya kenal mantan saya ini setaun, sebelum akhirnya kita memutuskan pacaran yg hanya dalam 3,5 bulan kemudian bubar. Ini waktu yang…buat saya sebentar banget. Sumpah. Saya masih kurang puas dalam ‘ngorek’ dia. Saya masih belum kenal dia sepenuhnya. Masih banyak yg bisa dieksplor dari karakter dan kepribadian dia. Masih (terlalu) banyak yg dia sembunyikan dari saya dan saya sembunyikan dari dia. Bukan disembunyikan sih, belum ditampakkan mungkin lebih tepat. Apalagi sebelum jadian sama dia, saya jomblo (nyaris) 2,5 taun. Dan diganjar dengan pacaran cuma 3,5 bulan. Ah pokoknya waktu itu saya bener-bener kek orang nyasar (baca: hilang arah). Bingung, takut, kesel, dan sebagainya. Lebay? Iya. Hahaha.

Ada banyak alasan kenapa saya bisa bilang bahwa adaptasi itu melelahkan. Pertama, saya ‘kosong’ 2,5 taun yg 12 bulannya saya pergunakan untuk adaptasi dengan dia, untuk menyesuaikan diri dan mengenal dia sampe akhirnya jadian. Dan setelah jadian pun saya masih harus adaptasi dengan dia. Dalam proses ini tentu ada effort dan energi yg keluar kan?  Ketika bahkan adaptasinya belum selesai tapi hubungannya udah, ngerasa sia-sia ngga sih? Udahlah capek, hasilnya belum kesampean. Saat ini selesai dan saya mau mulai hubungan baru dengan orang lain, otomatis saya harus mengulang proses dari awal kan? Perkenalan, temenan, pdkt, sampe akhirnya jadian. Otomatis, saya harus adaptasi lagi sama si orang baru.

Ngga cuma perkara sama mantan saya. Saya adalah ‘anak nomaden’. Dari kelas 2 SD, hidup saya pindah-pindah sampe saya punya 7 almamater. Hahaha. Silakan baca di sini untuk cerita lengkapnya. Dengan kondisi saya yg seperti ini, otomatis saya harus kek bunglon. Bisa berubah-ubah dalam rangka beradaptasi dengan lingkungan saya. Sayangnya, kemampuan adaptasi saya sebagai manusia ngga secepat kemampuan adaptasi bunglon. Rata-rata saya butuh waktu satu tahun untuk bisa beradaptasi dengan lingkungan saya yg baru. Pas udah bisa beradaptasi, udah mulai nyaman sama lingkungan itu, keadaan memaksa saya untuk pindah lagi, dan otomatis HARUS beradaptasi lagi dengan lingkungan yg baru. Melelahkan bukan?

Juga perkara kosan. Saya udah mau masuk tahun ketiga di Jatinangor, dua tahun ke belakang saya habiskan di kosan ini, Pondok Safana kamar 111. Taun ini saya kepikiran buat pindah kosan. Tapi akhirnya saya batalkan. Soalnya pertama, saya males harus bungkus-bungkusin barang lagi. Kedua, saya udah akrab sama temen-temen di kosan ini. Kalo saya pindah kosan, otomatis temen-temen kosan saya baru, ibu kos baru, saya harus adaptasi lagi, dan belum tentu yg baru seasik yg lama. Iya kan? Iya. Makanya akhirnya saya ngga jadi pindah.

Ini cuma sekedar pendapat saya kok. Dan cerita-cerita di atas itu sebagai contoh supaya (semoga) kalian lebih paham sama apa yg berusaha saya sampaikan di sini. Ya kaya buku kuliah aja kan? Setelah penjelasan tentang teori, pasti ada contoh kasus dan soal studi kasus. Tujuannya ya ngga lain ngga bukan supaya pembaca lebih paham dan mengerti. Selamat membaca! 😀

 

Salam cium,

 

Tika aka Annskaa

(Bukan) Ketidakcukupan

Cinta aja emang ngga cukup?

Wah, saya agak mau ketawa sebenernya denger pertanyaan ini. Sekaligus bikin saya kicep seketika. Sepertinya ada beberapa orang yg ternyata menyalahpahami beberapa tulisan saya sebelumnya. Haha. Tapi gapapa, saya ngga nyalahin kok kalo ternyata ada yg menginterpretasikan berbeda dan tidak seperti apa yg saya maksudkan. Karena ya kembali lagi kan, setiap orang, dengan masing-masing otak dan pola pikirnya, wajar kalo akhirnya akan ada perbedaan interpretasi atau ‘penangkapan maksud’.

Tapi, pertanyaan sederhana di atas juga bikin saya terdiam. Kenapa? Karena saya jadi mikir lagi, ‘apa iya emang cinta aja ngga cukup? atau gue aja nih yg emang kebanyakan mau dan kebanyakan nuntut?’. Akhirnya saya (beneran) mikir lagi.

Sampai akhirnya saya sampai di satu titik pendapat, dengan mempertimbangkan dan membaca ulang beberapa tulisan sebelumnya di sini, bahwa soal cukup-ngga cukup itu relatif. Sama seperti orang menilai kecantikan dan ketampanan seseorang. Ganteng buat dia belum tentu ganteng buat saya.

Saya termasuk orang yg berpendapat di tengah-tengah. Antara cukup dan ngga cukup. Di kasus jatuh cinta, cinta aja cukup. Pedekate, nembak, jadian, selesai. Modal cinta doang aja bisa. Soal ngapel dan malam mingguan mah urusan kemudian. Tapi untuk kasus bangun cinta (baca: rumah tangga), menurut saya, sekedar cinta aja ngga cukup. Kenapa? Karena cinta itu bertahan cuma di lima tahun pertama perkawinan. Sisanya? Pinter-pinter kita gimana ngatur dan teguh sama komitmen yg udah dibuat pas ijab qabul. Saya emang belom pernah ngalamin, tapi ada dua teman saya yg udah senior, yg masing-masing udah punya anak dua, bilang dan cerita gitu sama saya. Keduanya ngga saling kenal. Tapi bicara hal yg sama persis. Shahih dong? Haha.

Saya sih mikir, mending diomongin dari awal pacaran soal gimana-gimana nanti pas akan dan setelah nikah. Daripada di’kumaha engke’-‘kumaha engke’in, pacarannya udah jalan taunan tapi ngga jelas bakal nikah apa engga, setelah nikah mau gimana dan gimana, mending nyamain visi dari awal kan. Kalo emang ngga satu visi dan ngga bisa banget disatuin, yaudah mending leave. Daripada telanjur buang waktu bertaun-taun tapi akhirnya ngga ada hasilnya? Kan sayang umur.

Cinta aja ngga cukup ketika kamu harus bertanggung jawab sama keluarga kecilmu sendiri kelak. Ngga ada istri dan anak yg bisa dikasih makan hanya dengan sekedar cinta, ngga ada pula pendidikan yg hanya dengan sekedar cinta. Dude, I dont talk about only money here. Pendidikan pasti ada yg dalam bentuk moral dan norma kan? Nah tapi, untuk bisa memenuhi semua itu, kamu, aku, kita, harus punya dasar cinta buat ngelakuinnya. Kalo kamu beneran cinta sama istri dan anak-anakmu, kamu pasti akan dengan sepenuh hati ngelakuin apa aja untuk bisa memenuhi kebutuhan mereka, DENGAN CARA YANG HALAL. Kecintaan seorang ibu, katakanlah saya kelak, ke suami dan anak-anak saya juga akan jadi pendorong dan motivasi utama dalam melakukan berbagai hal rumah tangga yg ribet dan perintilan. Kecintaan saya pada suami kelak pasti akan saya tunjukan dengan cara saya melayani dia, menjadi istri sekaligus sahabatnya. Teman hidup kalo kata Tulus. Dan kecintaan saya pada anak saya kelak pasti akan saya tunjukan bahkan dari sebelum mereka lahir. Kerelaan saya 9 bulan bawa-bawa dia kemana-mana, rela tidur miring terus dan ngga bisa tidur telentang, rela tambah gendut, tambah gampang capek, tambah sensitif, dan lain sebagainya sebagaimana sickness yg biasa ada di ibu hamil. Setelah lahir, tambah repot lagi kan. Harus nyusuin, ngebedong, ganti popok, mandiin, bersihin pupnya, rela begadang dan kebangun tengah malam, dan seterusnya. Tanpa dasar cinta, hal berat kaya gini ngga akan bisa mulus dilakuin. Cinta itu menjadi dasar. Tetapi ada pengembangannya. Dalam bentuk pengabdian, sikap, perlakuan, dan sebagainya. Oia, dalam masa kehamilan dan menyusui dan mendidik anak, suami juga harus andil. Sebagai salah satu bentuk pengembangan kecintaannya kepada anak dan istrinya bukan? Tanggung jawab dan tugas suami bukan melulu hanya pada ranah pemenuhan kebutuhan yg berhubungan dengan uang. Masa tega ngebiarin istrinya ripuh sendirian ngurus anak-anak dan rumah. Teman hidup kan? Katanya cintaaa…. Hahaha.

Berkaitan dengan tulisan saya sebelumnya di Paket Cinta, saya menulis ini dengan sangat realistis. Dalam kondisi galau bahkan sampe nangis. Haha. Apa yg saya tulis di situ bukan teori ataupun pendapat picisan. Konten tulisan itu berdasarkan apa yg saya rasakan saat itu dan sampe sekarang, rasanya apa yg saya tulis di situ masih bener adanya kok. Mungkin, kalian yg baca yg belum ngerasain. Hehe. Nanti juga ngerasain kok. Gimana sedih dan keselnya liat orang yg kita cinta malah ngobrol mesra sama cewek/cowok lain, gimana awut-awutannya hati pas liat orang yg kita cinta malah jadian sama orang lain, gimana perasaannya pas orang yg kita cinta malah menjauh dari kita dengan alasan ‘risih’. Yah, curhat lagi kan saya ini jadinya. Hahaha *lap ujung mata*

Dan berkaitan dengan tulisan saya sebelumnya di Idealisme Jatuh Cinta, hemm… Mungkin tulisan ini ya, yg paling banyak disalahpahami orang lain. Hahaha. Mungkin mereka, kalian, kamu, yg baca jadi mikir, ‘dih si Tika banyak nuntut bener sih, banyak maunya!’. Hahaha. Bukan banyak maunya, itu saya tulis berdasarkan hal-hal yg saya alami dengan beberapa cowo dalam setaun terakhir. Akumulasi, pengumpulan cerita berdasarkan pengalaman. Dan beberapa harapan. Di twitter, pas saya ngetweet tentang itu, saya udah bilang bahwa saya bercerita tentang seseorang dan beberapa orang, digabungkan dengan beberapa kriteria pribadi saya soal suami. Hihi. Maaf ya kalo saya lupa cantumin di situ. Yah, anggep aja sekarang ini ralatnya yekan :p

Hal-hal yg saya ceritakan di dua tulisan itu sebenernya adalah contoh pengembangan dari cinta. Ketika kamu cinta sama orang, otomatis cinta itu akan berkembang menjadi perasaan membutuhkan dan ingin memiliki. Yang pada akhirnya…dan idealnya…berkembang menjadi naluri melindungi. Banyak orang pasti rela ngelakuin apa aja buat ngebahagiain orang yg dia cinta. Dan Idealisme Jatuh Cinta adalah beberapa contoh kecil dan ‘panduan’ buat orang yg mau ngebahagiain saya. #ehem #uhuk #pede Hahahaha. Kaya yg udah ada aja sih, Tik. 😀

Maka, sampailah saya pada kesimpulan, hasil berpikir panjang dan semaleman, bahwa sebenernya cukup-ngga cukup nya cinta itu relatif. Dan akan berbeda ketika menghadapi sikon yg berbeda. Cinta itu menjadi dasar.

Idealisme Jatuh Cinta

Jatuh cinta itu bukan sekedar soal wajah dan perawakan.

Jatuh cinta itu soal menemukan satu titik yg menyamankan.

Jatuh cinta itu bukan sekedar apa yg visual kita bisa nikmati.

Jatuh cinta itu soal apa yg seluruh tubuh kita bisa nikmati. Terutama hati.

Jatuh cinta itu bukan melulu soal wajahmu, tinggi badanmu, berat badanmu, dan hal-hal fisikal lainnya.

Jatuh cinta itu soal bagaimana.

Bagaimana kata-katamu, bahasamu, caramu bertutur kata, pun caramu memperlakukan aku, atau kami, perempuan.

 

Dia bisa saja jatuh cinta karena ketampananmu.

Tapi aku lebih suka jatuh cinta karena kemampuanmu menyamankanku.

Dia bisa saja jatuh cinta karena kendaraanmu.

Tapi aku lebih suka jatuh cinta karena kamu mau diajak jalan kaki atau ngebis.

Dia bisa saja jatuh cinta karena popularitasmu.

Tapi aku lebih suka jatuh cinta karena kamu refleks berjalan di sisi kananku ketika di trotoar.

 

Kepekaan bukan cuma soal ‘kamu kok ngga ngeh sih kalo aku marah?’. Tapi juga soal naluri melindungi.

Saya lebih meleleh ketika kamu refleks berjalan di sisi luarku ketika menyeberang ketimbang kamu harus selalu sms bertanya soal makan.

Dan saya lebih meleleh ketika kamu bertanya ‘udah sholat? gih sana. keburu abis lho waktunya’.

 

Aku jatuh cinta dari caramu memandangku. Mata teduh itu…

Aku jatuh cinta dari caramu menanggapi bicaraku, menanggapi cerewetku, dengan sunggingan senyum dan jawaban antusias.

Aku jatuh cinta karena bibirmu sanggup dan mampu melafadzkan adzan, dzikir, dan kalimat-kalimat indah Allah lainnya.

Aku jatuh cinta dari caramu tersenyum ketika melihatku. Senyum tulus tanpa kepalsuan.

Aku jatuh cinta karena kerelaanmu menunda waktu tidur dan menyempatkan diri mengaji. Di tengah-tengah kelelahanmu pulang dari kantor.

Aku jatuh cinta bukan sekedar karena kamu ganteng, tinggi, keren, dan teman-temannya.

Aku jatuh cinta dari caramu memandang, tersenyum, memperlakukan.

Iya, ada hal-hal yg lebih sepele-tapi-penting daripada sekedar penampilan.

Aku jatuh cinta karena aku jatuh cinta.

Teruntuk Teman SMA

Saya menulis ini lantaran hari Kamis (13/6) saya dicuekin sama orang. Sama (yang katanya) sahabat sejak SMA. Salah juga sih mungkin saya karena datengnya telat. Saya dateng pas dia & temen-temennya udah selesai acara. Cuma kan saya pikir yah walaupun udah selesai saya masih bisa ngobrol-ngobrol santai sama dia. Have a quality talking time with him. Mengingat kita jarang ketemu dan sekalinya pun ketemu pasti selalu bawa rombongan, ngga pernah berdua doang. Haha. Oke, kemudian saya datang, nyamperin dia, minta maaf karena telat sambil basa-basi pembuka, sampe tiba-tiba saya di’jeder’in sama sesuatu. Iya, dia bawa cewe.

MEN!! I mean, lo nyuruh gue dateng nonton dan pada akhirnya lo tidak bertanggung jawab dengan (seminimal-minimalnya) duduk di samping gue sambil ngobrolin apa aja kek gitu tapi malah ngajak cewe lain??! That was the most sucks #awkwardmoment! Kan saya jadi bingung ya. Kalo mau nyuruh temen saya duduk deket saya dan ngobrol sama saya, nanti dia nyuekin cewenya itu yg manaaa…dia bawa, dia bonceng. Sementara saya dateng sendiri. Ya jelas secara ‘status’ mah tinggian si cewe itulah ya yg diboyong langsung sama temen saya. Oia, temen saya ini cowok. Anggep aja namanya S. Bukan, bukan mantan cylo saya tea -,-

Saya sih menghargai ya upayanya untuk tetap ngajak saya ngobrol. Tapi ngga tau, mungkin karena saya udah bete dan jengkel duluan, jadinya saya nanggepin ajakan ngobrol dia dengan senga. Bahkan sampe di satu titik saya bener-bener ngomong pake nada tinggi dan nyemprot dia sambil tetep berusaha untuk ngontrol emosi. Sampe akhirnya dia bilang ‘skip! Udah jangan dibahas lagi’. Kalo ngga gitu saya ngga akan diem deh. Yakin! Setelah adzan magrib saya pulang. Iyalah saya pulang duluan. Gengsi kalo saya pulang pada waktu yg berbarengan dengan dia dan cewenya. Walaupun saya yakin, ngga lama setelah saya pamit, paling juga mereka pulang. HAHAHA.

Saya juga jengkel sama cewenya yg (menurut saya sih) ngga ramah. Ngajak saya kenalan kek, apa kek gitu yekan. Si S ini juga harusnya ngenalin saya kek ke cewenya biar saya bisa ngobrol kan sama si cewe jadi ngga canggung-canggung banget. Ngga tau, mungkin kebiasaan saya yg capruk dan berusaha ramah sama orang  bahkan cenderung ‘sksd’, jadi suka gemes sendiri liat orang-orang model begini. Haha.

Dan masalah berlanjut ke twitter. Saya kan mention-mentionan sama temen SMA saya yg juga temennya S, cewek. Karena masih jengkel, ya gitu. Saya ngetweet pun senga. Saya kalo marah emang jarang teriak-teriak atau act like a fool monster yg ngancurin barang. Saya lebih sering menyampaikan dengan kata-kata dingin tapi senga. Kadang bahkan sampe nangis kalo udah marah banget. Nah, ada satu kata-kata saya yg sepertinya bikin S tersinggung. Sampe saya balik disengain di twitter, bahkan di messenger. Yaudah saya mah diem aja. Soalnya saya belum tenang. Daripada nanti makin panjang lagi urusannya.

Iseng, saya scroll TL saya sendiri. Dan saya menemukan tweet saya buat S di hari Selasa. Yang isinya berdoa minta dia cepet dikasih jodoh, dedek gemes juga gapapa. Another #jeder moment. Baru sadar ternyata kejadian dia bawa cewe kemaren adalah pengabulan Tuhan terhadap doa saya. Wuih, rasanya saya bersalah banget. Marah-marah karena pengabulan doa yg saya ucapkan sendiri. Tapi lupa lho saya, aslik! Saya lupa banget kalo sempet berdoa begitu buat S.

Well, yaudah deh ya, Mas S, temen sekelas saya di kelas XII yg superganteng dan supertinggi dan superkuyus. Saya minta maaf lho kalo kemaren sempet ngomong senga. Kenapa saya sampein di sini? Soalnya saya masih belum tenang kalo nyampein di japri. Nanti malah adu omong lagi kan panjang lagi urusannya yekan. Ini sekaligus penjelasan sih kenapa kemaren saya jengkel dan senga. Soalnya saya ngerti, cowo kalo ngga dijelasin kek gini ngga akan ngeh. Haha.

Nanti kita ngobrol lagi kalo udah sama-sama tenang ya! 😉

PS: wah padahal kemaren saya beneran bawa mobil tau. bawa coklat juga padahal #ifyouknowwhatimean :p

It’s What We Called ‘Heart Beat’

Ceritanya sih saya lagi naksir orang. Ceritanyaaaaaa….

Terus jangankan tiap ketemu dan ngeliat, tiap inget aja hati saya deg-degan parah. Inget wajahnya, senyumnya, caranya ngomong, caranya memperlakukan saya, semua hal yg sanggup saya inget deh. Kalo liat foto dia di akun twitter atau dp bbm, wuih…perut saya langsung mules dan dada saya jedagjedug kek speaker di bagasi anak mobil. Bukan mules mau ke toilet ya. Kalo kata orang bule mah ‘butterfly in stomach‘. Belom lagi kalo dia bales mention atau pesan saya. Rasanya saya pengen langsung dandan cantik dan nemuin dia! Hahaha. Lebay ya? Iya.

Pokoknya tiap saya keingetan dan berinteraksi sama dia, rasanya ada sesuatu yg ngetuk-ngetuk dada saya dari dalam. Mau menyeruak keluar. Maybe, it’s what we called ‘heart beat’.

Cylo

Ada yg tau cylo itu apa? Saya lupa ini istilah banyak yg make atau saya doang yg kreatip banget pake istilah ini. Iyes, cylo itu singkatan dari cyber love. Mirip-miriplah sm digital love. Beda tipiiis! Setipis helai rambut yg dibelah tujuh. Hahaha.

Anyway, ngomongin cylo, kayanya kurang hype gitu ya kalo belom pernah ngerasain ini. 2013, men! Absurd sih, tapi seru! Haha. Saya cerita aja kali ya gimana dulu pernah ngalamin. *blushing*

 

Aduh lupa. Kapan ya saya ngalamin ini? *ceritanya sok-sokan amnesia* Hahaha. Enggaklah, saya inget. Soalnya saya pernah (dengan alaynya) nulis nama dia beserta tanggal jadian di binder. Koflox! Silakan tertawa, gaes. Saya juga di sini menertawakan diri sendiri kok. Hahaha.

18 Januari 2011

Bukan, itu bukan tanggal saya melahirkan. Itu tanggal jadian sama Bang eS, es campur featuring es doger -__- Sebut sajalah ‘mantan’ saya ini S. Lupa sih gimana awalnya bisa kenal sama S. Pokoknya kenalnya ya sebelum 18 Januari itu. Kalo ngga salah dari kaskus. Iyes, gini-gini saya juga kaskuser loh. Duluuuuuu~ Kala itu. Jaman SMA. Haha. Sekarang mah buka kaskus cuma jalan-jalan di FJB doang, mainannya twitter muluk sekarang mah.

Singkat cerita, ngobrol lah kita, tuker-tukeran rate thread kaskus karena saya belom bisa nyendolin dia. Awalnya di kaskus, terus akhirnya ke facebook dan twitter. Dan entah gimana kasusnya, kita tuker-tukeran nomer henpon. Smsanlah kita. Dia nelfonin saya, cerita panjang-lebar, keketawaan tengah malem, ngobrol berjam-jam sampe kuping panas+sakit keteken henpon dan tangan pegel megangin henpon. Maklum, saya udik kala itu. Ngga suka pake earphone. Haha.

Sampe di satu titik, pas kita lagi telfonan tengah malem. Dia nembak saya. Kira-kira gini dialognya:

S: tik, mau ngga kalo kita pacaran?

T: hah? becanda lo ah

S: serius. ngga becanda

T: *mikir, nama lengkap aja ngga saling tau, ketemu ngga pernah, ‘kenal’ juga baru berapa minggu doang, jauh lagi saya Semarang dia Jakarta*

S: tik…?

T: yaa

S: jawab dong

T: lo seriusan?

S: iyaaa serius. masa gue boong sih. ngapain gue boong ga ada untungnya juga kan

T: *mikir…* *kemudian dengan gobloknya….* mau deh

S: hah? apa? ga denger

T: mau, mau. gue mau

S: mention dong mau apa

T: iya ntar deh pas online lagi *otak twitter tea gening*

S: bukaan. maksut gue sebutin, jelasin lo mau apa

T: oooohhhh~ gue mau kita pacaran

*kemudian obrolan berlanjut*

*15 menit kemudian*

*lupa awalnya ngobrolin apa, tiba-tiba…*

S: eh tadi gue becanda tau ngajak pacarannya

T: *hening* … … … … … … maksutnya?

S: iya gue becandaan, boongan doang

T: *bangsats! maki-maki parah dalem hati. sakit, men, sakiiit! rasanya pengen kemudian jadi masokis dadakan* *diem, ga ngomong apa-apa, udah pengen nangis, maki-maki diri sendiri dalem hati, pengen langsung nutup telfon, ah bangke-moment banget deh!*

S: tik….?

*hening* *tiada jawaban*

S: tik….? yah kamu marah ya? maaf ya. aku becanda kok barusan. Serius aku serius mau pacaran sama kamu blablablangebujukngerayubiarsayanggangambek

T: *akhirnya luluh, ngga jadi nangis, lanjut ngobrol*

Dan hari-hari setelah itu, dijalani seperti kemaren-kemaren. Smsan, telfonan, cuma beda konten, konteks, status, dan panggilan. Sampe di satu titik, dia ngetwit kalo dia belom bisa move on dari mantannya yg kuliah di Malang. Men!! Saya langsung minta putus. Diiyain sama dia. Oke. Fin. Kala itu.

Beberapa hari kemudian, saya minta balikan. Iya, kalo diinget-inget sekarang, rasanya goblok banget. Bangke abis. Hahaha. Pokoknya saya minta balikan, diiyain. Balikanlah kita. Saya pikir things will never be the same like before kan, ternyata engga. Malah tambah parah. Tambah kompleks. Tambah absurd. Dan dia masih aja ngetwit tentang mantannya itu. Ah dem! Yasudah, akhirnya kita beneran putus. Hahaha.

Total hari sejak jadian di tanggal 18 Januari dini hari sampe hari bener-bener putus itu cuma 14 hari. Iya, 2 minggu doang. Ngga kalah lah sama iklan body serum keluaran baru yg bisa mencerahkan kulit dalam 14 hari itu. Haha. Ini parah. Parah banget kalo kata saya. Yah, jaman saya masih bego-begonya lah. Pacaran cuma dianggep buat seneng-seneng doang. Belom masuk ke ranah mikirin serius ke depannya gimana. Hehe.

 

Tapi ngomongin digital love ya, sebenernya nyaris seumur hidup saya, selama saya berkali-kali pacaran, hampir semuanya ‘digital love’. Iya, saya LDR muluk, vroh! Pernah sekali satu kota, itu juga kaya orang LDR. Ketemu belom tentu 2 minggu sekali. Smsan ga intensif, telfon apalagi. Sampe akhirnya saya jengkel dan selingkuh. #eaaa Sekalian pengakuan nih ceritanya, men. xD

Segitu sih pengalaman saya. Harapan saya sih satu, semumpuni-mumpuninya digital, secanggih-canggihnya gadget, seberfungsi-berfungsinya skype, saya pengen punya suami yg satu kota, satu rumah, satu hidup. Aamiin. I have no wish for a LDM. Apaan LDM? Long distance marriage. Amit-amit.

 

Ketjup mesra,

Tika aka Annskaa ;]