Teruntuk Teman SMA

Saya menulis ini lantaran hari Kamis (13/6) saya dicuekin sama orang. Sama (yang katanya) sahabat sejak SMA. Salah juga sih mungkin saya karena datengnya telat. Saya dateng pas dia & temen-temennya udah selesai acara. Cuma kan saya pikir yah walaupun udah selesai saya masih bisa ngobrol-ngobrol santai sama dia. Have a quality talking time with him. Mengingat kita jarang ketemu dan sekalinya pun ketemu pasti selalu bawa rombongan, ngga pernah berdua doang. Haha. Oke, kemudian saya datang, nyamperin dia, minta maaf karena telat sambil basa-basi pembuka, sampe tiba-tiba saya di’jeder’in sama sesuatu. Iya, dia bawa cewe.

MEN!! I mean, lo nyuruh gue dateng nonton dan pada akhirnya lo tidak bertanggung jawab dengan (seminimal-minimalnya) duduk di samping gue sambil ngobrolin apa aja kek gitu tapi malah ngajak cewe lain??! That was the most sucks #awkwardmoment! Kan saya jadi bingung ya. Kalo mau nyuruh temen saya duduk deket saya dan ngobrol sama saya, nanti dia nyuekin cewenya itu yg manaaa…dia bawa, dia bonceng. Sementara saya dateng sendiri. Ya jelas secara ‘status’ mah tinggian si cewe itulah ya yg diboyong langsung sama temen saya. Oia, temen saya ini cowok. Anggep aja namanya S. Bukan, bukan mantan cylo saya tea -,-

Saya sih menghargai ya upayanya untuk tetap ngajak saya ngobrol. Tapi ngga tau, mungkin karena saya udah bete dan jengkel duluan, jadinya saya nanggepin ajakan ngobrol dia dengan senga. Bahkan sampe di satu titik saya bener-bener ngomong pake nada tinggi dan nyemprot dia sambil tetep berusaha untuk ngontrol emosi. Sampe akhirnya dia bilang ‘skip! Udah jangan dibahas lagi’. Kalo ngga gitu saya ngga akan diem deh. Yakin! Setelah adzan magrib saya pulang. Iyalah saya pulang duluan. Gengsi kalo saya pulang pada waktu yg berbarengan dengan dia dan cewenya. Walaupun saya yakin, ngga lama setelah saya pamit, paling juga mereka pulang. HAHAHA.

Saya juga jengkel sama cewenya yg (menurut saya sih) ngga ramah. Ngajak saya kenalan kek, apa kek gitu yekan. Si S ini juga harusnya ngenalin saya kek ke cewenya biar saya bisa ngobrol kan sama si cewe jadi ngga canggung-canggung banget. Ngga tau, mungkin kebiasaan saya yg capruk dan berusaha ramah sama orang  bahkan cenderung ‘sksd’, jadi suka gemes sendiri liat orang-orang model begini. Haha.

Dan masalah berlanjut ke twitter. Saya kan mention-mentionan sama temen SMA saya yg juga temennya S, cewek. Karena masih jengkel, ya gitu. Saya ngetweet pun senga. Saya kalo marah emang jarang teriak-teriak atau act like a fool monster yg ngancurin barang. Saya lebih sering menyampaikan dengan kata-kata dingin tapi senga. Kadang bahkan sampe nangis kalo udah marah banget. Nah, ada satu kata-kata saya yg sepertinya bikin S tersinggung. Sampe saya balik disengain di twitter, bahkan di messenger. Yaudah saya mah diem aja. Soalnya saya belum tenang. Daripada nanti makin panjang lagi urusannya.

Iseng, saya scroll TL saya sendiri. Dan saya menemukan tweet saya buat S di hari Selasa. Yang isinya berdoa minta dia cepet dikasih jodoh, dedek gemes juga gapapa. Another #jeder moment. Baru sadar ternyata kejadian dia bawa cewe kemaren adalah pengabulan Tuhan terhadap doa saya. Wuih, rasanya saya bersalah banget. Marah-marah karena pengabulan doa yg saya ucapkan sendiri. Tapi lupa lho saya, aslik! Saya lupa banget kalo sempet berdoa begitu buat S.

Well, yaudah deh ya, Mas S, temen sekelas saya di kelas XII yg superganteng dan supertinggi dan superkuyus. Saya minta maaf lho kalo kemaren sempet ngomong senga. Kenapa saya sampein di sini? Soalnya saya masih belum tenang kalo nyampein di japri. Nanti malah adu omong lagi kan panjang lagi urusannya yekan. Ini sekaligus penjelasan sih kenapa kemaren saya jengkel dan senga. Soalnya saya ngerti, cowo kalo ngga dijelasin kek gini ngga akan ngeh. Haha.

Nanti kita ngobrol lagi kalo udah sama-sama tenang ya! 😉

PS: wah padahal kemaren saya beneran bawa mobil tau. bawa coklat juga padahal #ifyouknowwhatimean :p

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s