(Bukan) Ketidakcukupan

Cinta aja emang ngga cukup?

Wah, saya agak mau ketawa sebenernya denger pertanyaan ini. Sekaligus bikin saya kicep seketika. Sepertinya ada beberapa orang yg ternyata menyalahpahami beberapa tulisan saya sebelumnya. Haha. Tapi gapapa, saya ngga nyalahin kok kalo ternyata ada yg menginterpretasikan berbeda dan tidak seperti apa yg saya maksudkan. Karena ya kembali lagi kan, setiap orang, dengan masing-masing otak dan pola pikirnya, wajar kalo akhirnya akan ada perbedaan interpretasi atau ‘penangkapan maksud’.

Tapi, pertanyaan sederhana di atas juga bikin saya terdiam. Kenapa? Karena saya jadi mikir lagi, ‘apa iya emang cinta aja ngga cukup? atau gue aja nih yg emang kebanyakan mau dan kebanyakan nuntut?’. Akhirnya saya (beneran) mikir lagi.

Sampai akhirnya saya sampai di satu titik pendapat, dengan mempertimbangkan dan membaca ulang beberapa tulisan sebelumnya di sini, bahwa soal cukup-ngga cukup itu relatif. Sama seperti orang menilai kecantikan dan ketampanan seseorang. Ganteng buat dia belum tentu ganteng buat saya.

Saya termasuk orang yg berpendapat di tengah-tengah. Antara cukup dan ngga cukup. Di kasus jatuh cinta, cinta aja cukup. Pedekate, nembak, jadian, selesai. Modal cinta doang aja bisa. Soal ngapel dan malam mingguan mah urusan kemudian. Tapi untuk kasus bangun cinta (baca: rumah tangga), menurut saya, sekedar cinta aja ngga cukup. Kenapa? Karena cinta itu bertahan cuma di lima tahun pertama perkawinan. Sisanya? Pinter-pinter kita gimana ngatur dan teguh sama komitmen yg udah dibuat pas ijab qabul. Saya emang belom pernah ngalamin, tapi ada dua teman saya yg udah senior, yg masing-masing udah punya anak dua, bilang dan cerita gitu sama saya. Keduanya ngga saling kenal. Tapi bicara hal yg sama persis. Shahih dong? Haha.

Saya sih mikir, mending diomongin dari awal pacaran soal gimana-gimana nanti pas akan dan setelah nikah. Daripada di’kumaha engke’-‘kumaha engke’in, pacarannya udah jalan taunan tapi ngga jelas bakal nikah apa engga, setelah nikah mau gimana dan gimana, mending nyamain visi dari awal kan. Kalo emang ngga satu visi dan ngga bisa banget disatuin, yaudah mending leave. Daripada telanjur buang waktu bertaun-taun tapi akhirnya ngga ada hasilnya? Kan sayang umur.

Cinta aja ngga cukup ketika kamu harus bertanggung jawab sama keluarga kecilmu sendiri kelak. Ngga ada istri dan anak yg bisa dikasih makan hanya dengan sekedar cinta, ngga ada pula pendidikan yg hanya dengan sekedar cinta. Dude, I dont talk about only money here. Pendidikan pasti ada yg dalam bentuk moral dan norma kan? Nah tapi, untuk bisa memenuhi semua itu, kamu, aku, kita, harus punya dasar cinta buat ngelakuinnya. Kalo kamu beneran cinta sama istri dan anak-anakmu, kamu pasti akan dengan sepenuh hati ngelakuin apa aja untuk bisa memenuhi kebutuhan mereka, DENGAN CARA YANG HALAL. Kecintaan seorang ibu, katakanlah saya kelak, ke suami dan anak-anak saya juga akan jadi pendorong dan motivasi utama dalam melakukan berbagai hal rumah tangga yg ribet dan perintilan. Kecintaan saya pada suami kelak pasti akan saya tunjukan dengan cara saya melayani dia, menjadi istri sekaligus sahabatnya. Teman hidup kalo kata Tulus. Dan kecintaan saya pada anak saya kelak pasti akan saya tunjukan bahkan dari sebelum mereka lahir. Kerelaan saya 9 bulan bawa-bawa dia kemana-mana, rela tidur miring terus dan ngga bisa tidur telentang, rela tambah gendut, tambah gampang capek, tambah sensitif, dan lain sebagainya sebagaimana sickness yg biasa ada di ibu hamil. Setelah lahir, tambah repot lagi kan. Harus nyusuin, ngebedong, ganti popok, mandiin, bersihin pupnya, rela begadang dan kebangun tengah malam, dan seterusnya. Tanpa dasar cinta, hal berat kaya gini ngga akan bisa mulus dilakuin. Cinta itu menjadi dasar. Tetapi ada pengembangannya. Dalam bentuk pengabdian, sikap, perlakuan, dan sebagainya. Oia, dalam masa kehamilan dan menyusui dan mendidik anak, suami juga harus andil. Sebagai salah satu bentuk pengembangan kecintaannya kepada anak dan istrinya bukan? Tanggung jawab dan tugas suami bukan melulu hanya pada ranah pemenuhan kebutuhan yg berhubungan dengan uang. Masa tega ngebiarin istrinya ripuh sendirian ngurus anak-anak dan rumah. Teman hidup kan? Katanya cintaaa…. Hahaha.

Berkaitan dengan tulisan saya sebelumnya di Paket Cinta, saya menulis ini dengan sangat realistis. Dalam kondisi galau bahkan sampe nangis. Haha. Apa yg saya tulis di situ bukan teori ataupun pendapat picisan. Konten tulisan itu berdasarkan apa yg saya rasakan saat itu dan sampe sekarang, rasanya apa yg saya tulis di situ masih bener adanya kok. Mungkin, kalian yg baca yg belum ngerasain. Hehe. Nanti juga ngerasain kok. Gimana sedih dan keselnya liat orang yg kita cinta malah ngobrol mesra sama cewek/cowok lain, gimana awut-awutannya hati pas liat orang yg kita cinta malah jadian sama orang lain, gimana perasaannya pas orang yg kita cinta malah menjauh dari kita dengan alasan ‘risih’. Yah, curhat lagi kan saya ini jadinya. Hahaha *lap ujung mata*

Dan berkaitan dengan tulisan saya sebelumnya di Idealisme Jatuh Cinta, hemm… Mungkin tulisan ini ya, yg paling banyak disalahpahami orang lain. Hahaha. Mungkin mereka, kalian, kamu, yg baca jadi mikir, ‘dih si Tika banyak nuntut bener sih, banyak maunya!’. Hahaha. Bukan banyak maunya, itu saya tulis berdasarkan hal-hal yg saya alami dengan beberapa cowo dalam setaun terakhir. Akumulasi, pengumpulan cerita berdasarkan pengalaman. Dan beberapa harapan. Di twitter, pas saya ngetweet tentang itu, saya udah bilang bahwa saya bercerita tentang seseorang dan beberapa orang, digabungkan dengan beberapa kriteria pribadi saya soal suami. Hihi. Maaf ya kalo saya lupa cantumin di situ. Yah, anggep aja sekarang ini ralatnya yekan :p

Hal-hal yg saya ceritakan di dua tulisan itu sebenernya adalah contoh pengembangan dari cinta. Ketika kamu cinta sama orang, otomatis cinta itu akan berkembang menjadi perasaan membutuhkan dan ingin memiliki. Yang pada akhirnya…dan idealnya…berkembang menjadi naluri melindungi. Banyak orang pasti rela ngelakuin apa aja buat ngebahagiain orang yg dia cinta. Dan Idealisme Jatuh Cinta adalah beberapa contoh kecil dan ‘panduan’ buat orang yg mau ngebahagiain saya. #ehem #uhuk #pede Hahahaha. Kaya yg udah ada aja sih, Tik. 😀

Maka, sampailah saya pada kesimpulan, hasil berpikir panjang dan semaleman, bahwa sebenernya cukup-ngga cukup nya cinta itu relatif. Dan akan berbeda ketika menghadapi sikon yg berbeda. Cinta itu menjadi dasar.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s