Month: July 2013

Prigel x Racau | Another LolaGigs

27 Juli 2013

Telat ya, bo? Gapapeee. Yg penting mah ceritanya. Hahaha.
Jadii…Sabtu kemaren ada acara ngabuburit akustikan gitu di salah satu distro di Tembalang, Banyumanik, Semarang. Belakang rumah lah, dekeet. 10 menit juga nyampe. Nama distronya itu Prigel. Nampaknya sih distro baru. Cat bangunannya masih kintjlong. Haha. Mereka kerja bareng Racau Magazine buat bikin acara ini.
Well, sebenernya acaranya biasa aja. Yg bikin saya tertarik adalah mereka ngundang Something About Lola. Yes, they are! Sebulan lebih ngga ketemu, kangen dong saya? Iyalaaah! Walaupun judulnya Juni ketemu, Juli ketemu, tapi jedanya jauh. 8 Juni ke 27 Juli, 49 hari. Lebay sih, ketemu teh maksutnya nonton ya, nonton mereka manggung. Ya ketemu juga sih, kadang saya suka diajak ngobrol kok. Baik ya mereka? Ganteng-ganteng pula… x3
Mereka bawain 5 lagu. 4 lagu mereka yg 3 di antaranya baru & liriknya belum published, dan 1 lagu Fall Out Boy. Those are Tower Of Light, 31, Aloysha, Pandora’s Eyes, and Sugar, We’re Goin’ Down. Semuanya akustikan kok. 2 gitar, 1 bass, dan 3 mikrofon. Hah, gilak! Kalo ginian aja saya inget detil banget. If only it also happens on lecture materials. Huft… Anyway, Mikrofonnya 3 soalnya yg 2 buat mas-mas stringersβ„’ yg entah jadi backing vocal atau suara 2 dan 3. Saya ngga paham kalo ginian. Haha.
Yg menarik dan saya sangat syukuri adalah, Allah tu sayang banget sama saya. Saya ngetweet ngeluh, sekaligus berdoa, mempertanyakan tentang ‘serius nih SAL selama bulan puasa ini ga ada gigs sama sekali? Eventhough sekedar akustikan? Adain dong, Ya Allah’, dan semenit kemudian di linimasa twitter saya ada RTan dr akun Prigel tentang acara ngabuburit ini. Dan ada mereka! Ada Something About Lola! Saya excited bukan kepalang. Kaya orang kesetrum! Dan di situlah kegroupiean saya kumat dan malah jadi gangguin banyak orang. Soalnya saya cari info mereka main jam berapa. Maaf ya, kalian-kalian yg saya gangguin Kamis kemaren gegara nanyain ini :’ Sampe malemnya, saya masih kaget & terpana sama kuasaNya. Bisa pas banget gitu ya waktunya. Subhanallah…
Berbekal bete dan kesungkanan kalo harus ngerecokin banyak orang lagi di masa depan kalo pas ada gigs SAL lagi, akhirnya saya tebel-tebelin muka, beraniin diri minta pin bb road manager (sejauh informasi yg saya dapat sih) mereka, Mas Brewok. Alhamdulillah dikasih. Ya Allah, nikmat mana lagi yg mau saya protes? :’)
Sabtu siang…(acaranya kan sore, bray. judulnya aja ngabuburit –,) saya dibbm duluan sama Mas Brewok. Dia ngasih tau saya jam mainnya. Woah! Saya aja kaget. Yaampun ni orang baek bener. Lebay ya? Iya, mungkin. Soalnya itungannya saya ga deket kan sama mereka. Cuma sekedar kenal tau nama tau muka, kalo pas gigs ngobrol, udah gitu doang. Tapi baek bener ke saya. Subhanallah, alhamdulillah saya dikenalin sama orang baik kaya gini :3
Sorenya saya ke Prigel sama Mbarski (ini saya cerita alurnya ngaco ya? ah bodo deh. yang penting kalian paham kan ya, gaes ;D), saya bilang ke Mas Brewok ke sana setengah 5 sore, mereka main jam 4.50, eh berangkat dari rumah aja jam 4.50. Pinter –” Di jalan saya deg-degan, wah kalo sampe sana mereka udah beres main rugi dong saya. Tapi berbekal keyakinan bahwa orang Indonesia itu ngaret (:p), yaudah. Sampe sana jam 5 lewat sekian menit, bener kan mereka belom main dan masih pada duduk-duduk santai. I love Indonesia banget deh *sarkastis :p
Saya turun dari motor terus diem aja di deket motor. Cuma merhatiin sekitar dan ngeliat siapa aja mas-mas yg ada di sana. Mau nyamperin sungkan. Saya sampe mbatin ‘yaelahbro, masih kaku aje sih lu, tik’. Hahaha. Dan akhirnya Mas Brewok yg nyamperin saya duluan. Yaampun ini oraaaang! Dari pertama ketemu di Balai Kota aja humblenya udah keliatan banget dan emang juara banget. Jadi ceritanya saya klepek-klepek terselubung nih? Anggap saja begitu. Hahaha. Enggaklah! *toyorin yg pada mikir aneh-aneh*
Habis mereka manggung, mereka istirahat sambil makan di warung yg ada di situ. Saya sama Mbarski duduk ngemper di depan warung kan, sibuk sama hape masing-masing. Biasalah, generasi 2013 –, Eh kita dipanggil dooong. Entah siapa yg mulai, tapi saya berasa sih ada yg manggil ‘tik, tik, tik, tik, tik, tik’ berapa kali gitu saya ga ngitung. Tapi saya ngga mlinguk soalnya malu kalo salah denger. Gilelundro, kegeeran banget ada yg manggil! Hahaha. Sampe Mas Brewok nowel saya dan ngajak gabung di meja mereka. Tadinya sih kita ‘iya mas, santai santai. monggo, monggo’. Tapi mereka kekeuh. Apalagi saya ngeliat wajah gitaris mereka, Mas Een, yg udah duduk di meja yg kayanya sumringaaah banget manggilin kita. Yaampun lucuuuu! Hawanya pengen saya uyel-uyel pipi sama rambutnya! >,<
Duduklah kita semeja bareng mereka. Ditawarin makan, minum, tapi kita ga mau. Iya, lagi ga puasa mah malah suka males makan. Aneh ya? Kebalik-balik. Haha. Ngobroooooool segalarupa tetek bengek. Sepatu lah, film lah, twitter lah, THR lah, makanan lah. Saya sama mbarski sampe sempet terpana ngeliat Mas Een dan Mas Brewok ngobrol berdua. Yaampun mereka unyu banget! Yg pacaran aja kayanya kalah mesra. Hahaha. Dikenalin sama Mbak Saski juga vokalisnya Catchappi (semoga ngga salah info), sama siapa sih itu redaksinya Racau? Saya lupa namanya. Haha.
Lucunya, pas si redaksi Racau ini duduk di meja kita, dia ngasih info kalo jam 10 malem itu, di satu tempat, bakal ada tawuran antara apa lawan apa gitu. Laah, tawuran aja pake jadwal ya? Ngga mau kalah sama bioskop. Hahaha. Saya sama Mbarski sampe melongo denger si redaksi ini cerita. Yaampun, endonesa, endonesa. Ckckck.

Okeeee. Gitu aja cerita malem minggu saya kemaren sebagai seorang jomblo dan seorang eggtroop. Kepanjangan yak? Maap deh. Kalo ga tertarik diskip aja boleh kok. Hahaha.
Anyway, udah masuk 10 malem terakhir di bulan Ramadhan nih. Yg sanggup i’tikaf, yuk i’tikaf. Yg belum sanggup, kita banyakin amalan ya. Tarawih & tadarus. Sholat malam tahajud juga boleh banget. Semoga kita bisa dapet malam lailatul qadr. Aamiin allahumma aamiin. Saya mah nyusul ya. Masih belum puasa. Hihi.
Dan berhubung saya posting ini bertepatan dengan adzan magrib di Semarang, buat kalian Semarangans, selamat ifthar! :]

Salam cium pake angetnya gorengan buat ifthar,

Tika

Turn Back Time!

Halolohaaaaa….!

Hari ini saya senang riang, hari yg kunantikan #eaaa :))
Iya, soalnya hari ini episode turn back time. Pagi-pagi habis saur saya ngga tidur lagi, sholat subuh, mandi, terus nyupirin ade ke sekolah. Berhubung hari pertama, jadi belom tau pulang jam berapa, nunggulah saya. Lamaaaaaaaaaa pol! Ibu sih enak bisa sambil ngerumpi sm ibu-ibu yg lain. Nah saya? Sauna di mobil -.-” Akhirnya jam 9 saya ngajak ibu ke SMA 5 alias smala, SMA saya dulu. Niatnya sowan sm guru-guru sih. Pengen ketemu. Tapi ketemunya malah sm guru-guru yg dulu ngga ngajar saya. Gapapalah, toh mereka inget. Ada yg pangling tapi gegara saya udah pake kerudung. Hihi.
Balik lagi ke sekolah ade, jemput, terus cus ke salah satu mall di Semarang. Jalan jalan jalan, akhirnya ke toko buku. Ini sebelnya saya kalo ke toko buku. Perasaan di rumah pengen beli buku banyaak banget, sampe sana bingung mau beli apaan 😐 Akhirnya saya jalan aja ke kasir yekan, liat apa yg ada di rak meja kasir. Ternyata ada album bundel Sherina yg dulu saya cari-cari! Wah saya langsung sumringah dan beli. Seneng bangeeeeet! Saya paling suka album pertama Sherina. Yg judulnya Andai Aku Besar Nanti. Dulu waktu masih di Bekasi, tiap pergi naik mobil, pasti selalu muter kaset album ini. Kaset lho, vroh, kaset! Oldskool banget yak? Hahaha. Sampulnya gini, gaes..

image

Lutju banget ya? Warnanya pink. Tapi itu udah dikasih filter efek dari Path. Hehe. Lutju banget pokoknya! >,
Rada mahal sih, 129.000 dalam rupiah. Isinya 3 CD. Tapi worth it kok kalo kata saya. Harga yg pantas untuk sebuah masterpiece masa kecil dari seorang mantannya Raditya Dika dan juri The Voice Indonesia. Isinya album Andai Aku Besar Nanti (1999), Lihatlah Lebih Dekat (OST Petualangan Sherina) (2000), dan My Life (-). Saya suka banget sama yg pertama. It really rewinds my memories back! Kalo kata Saviput, ‘Berasa naik mesin waktu ya pasti, Tik’. Iyaaaaa! IYA BANGET! Pertama muter, saya nangis loh. Apalagi di lagu Andai Aku Besar Nanti yg cerita tentang orangtua. Saya langsung keinget gimana dulu saya masih bisa main sm ayahibu saya, masih bisa digendong, main kuda-kudaan, dan semacamnya. Sekarang mau digendong & main kuda-kudaan? Yekaliiii badan segede onta gurun gini -,-
Isi album package nya kaya gini nih, gaes…

image

Seru kan? Ngga rugi deh ngeluarin duit 129.000. *jadi promosi terselubung gini hahaha*

Well, yg ngaku ‘generasi 90an’, cupu kalo ngga tau lagu-lagu Sherina jaman itu. Buat kakak-kakak dan ibu-ibu muda yg baik hati juga boleh kok beliin album package ini buat adek atau anaknya. Daripada mereka ‘terkontaminasi’ kokoreaan dan lagu cinta-cintaan yg belom pantes buat mereka yekan.
Last but not least, childhood (memories) never ends. πŸ˜‰

Di lantai di depan tv sambil dengerin Balon Udaraku nya Sherina,

Tika

Coretan #4

Hai…
Coretan kali ini bukan berbentuk cerpen kek kemaren-kemaren. Dalam rangka bingung mau pake judul apa. Hahaha.

Well, dari Sabtu minggu lalu saya udah di rumah Semarang. Setelah 60 jam melelahkan yg isinya cuma trip doang. Enak kali ya kalo punya pintu kemanasaja atau alat teleport. Haha. Selama trip dan bahkan sampe puasa hari pertama Rabu kemaren, kondisi saya masih gak fit. Tenggorokan masih radang, masih meler, masih mampet. Tapi tetep puasa doooong! Yeyeyeey!! Hahaha.
Sampe hari ketiga puasa di taun ini…masih belom nemu tempat jualan takjil yg ketje di sekitar Tembalang. Belom nyari juga sik. Orang tiap jam ngabuburit ujan deres molo. Rencana buka bareng sahabats juga jadi ketunda. Transaksi yg mengharuskan ke atm juga jadi ketunda. Hedeh. Tapi gapapa. Hujan itu waktu mustajab buat berdoa. Jadi daripada ngabuburit hura-hura, Allah maksa saya & warga Semarang buat ngabuburit di rumah sambil tilawah & berdoa yg banyak kali ya. Hehe. Mari kita ambil & nikmati positipnya πŸ˜‰
Oia… Awal Juli ini saya dapet macem-macem banget. Mulai dari garalau moments, nangis, ketawa, geer, cemmaceeem! Hamdalah sih tetep saya mah. Masih dikasih perasaan dan emosi sm Allah. Hehe. Dan biasanya kan kalo kek gini identik sm baju lebaran dan blablablast nya yaa. FYI, saya lagi boroooos banget! Kebutuhan yg selama ini ditunda-tunda akhirnya harus dipenuhi dalam satu waktu which is berasa banget berat ngeluarin duitnya. Hahahahaketek. Tapi yaudah, rezeki ga akan kemana ya. InsyaAllah saya & keluarga dapet rezeki lebih baik, lebih banyak, & lebih barokah lagi ke depannya. Aamiin…
Selama saya sakit kemaren, ada kali semingguan, di hari ke-4 atau ke-5 gitu, saya nemu gambar yg supermakjleb dari Ahong. Gambarnya gini,

image

Kurang ajiiaaaaaarrr! Saya sebagai jomblo dan yg kala itu sedang sakit jadi sebel & nyesek tiada terperi kan bacanya. Ketek. Hahaha. Semoga kalian, baik yg jomblo maupun punya pacar atau udah nikah, sehat selalu yaa. Sakit itu ga enak. Aslik. Dan boros! Haha.

Segitu dulu aja kali ya. Hihi. Pokoknya selamat bulan Ramadhan! Semoga puasa & ibadah kita lancar & barokah selalu. Dan karena saya posting ini bertepatan dengan hari Jumat dan adzan kedua, selamat sholat Jumat, wahai kalian calon imam wanita-wanita sholehah!

Wassalamualaikum,

Tika

Ruined

Rasanya saya sudah begitu dekat. Beberapa momen dan signs nunjukin bahwa kamu kepada saya. Dan saya mengacau. Sekarang, di sinilah kita. Selain berjarakjauhan secara fisik dan raga, juga secara hati dan emosional. Lantas, apa lagi yg harus saya tunggu? Yg harus saya pertahankan dan perjuangkan? Rasanya ngga ada kan? Tapi di sini saya. Masih berdiri dan belum menyerah. Berharap ada keajaiban atau jalan keluar. Yg saya tahu, Allah ngga akan ninggalin saya sendiri tanpa penyelesaian, pertolongan, dan jalan keluar. Saya hanya belum cukup gigih memohon dan meraih serta menangkap pertolonganNya. Entah bagaimana skenarioNya dan jalanNya. Entah Dia mengatur ‘kita’ pada level baru, entah Dia memberi kita masing-masing seseorang yg sama sekali baru.
FYI, sejauh ini cuma 2 laki-laki yg saya mau jadi seseorang baru. Selain kamu. Sayangnya, 2 laki-laki ini tidak tampak seperti kepada saya. Jadi, saya masih nungguin campur tangan Dia soal enaknya gimana. I have totally no control on these.

Di atas spring bed,

Tika

Beginning

Hello, July!
Saya memulaimu dengan mabok. Iya mabok, mabok masa lalu. Haha. Setelah bersenang-senang di bulan Juni, eh awal Juli malah kek gini. Not such a beginning, huh? Tapi tenaaaaang. Ini baru tanggal 4 dan masih ada 27 hari lagi. Siapa yg bisa menebak apa yg akan terjadi di 27 hari itu kan? Neither you nor me. Dan lagi, saya dikasih hadiah sakit. Flu+radang tenggorokan+panas dalam. Gatau deh ini sakit apaan. Pokoknya ga parah tapi ga enak dan saya pengen segera sembuh! Doain ya, gaes πŸ˜‰
Well, I wish the better and the best for the rest 27 days. Cheers! *bersulang susu beruang* πŸ˜€

Di belakang supir Agramas,

Tika

PS: oia, saya sempet iseng selfcapture pas nunggu pesenan HopHop habis nonton Monsters University di Botani Square ;D

image

Bego

Lo mungkin bego ketika naksir orang.
Tapi lebih bego pas jatuh cinta.
Lebih bego lagi pas lo patah hati.
Tapi paling bego pas lo ngga bisa move on. Belum(!) bisa move on.

Hati yg masih berpuing,

Tika