Month: August 2013

Ini Soal Hati. Felt, Not Seen.

Ini kaya postingan klarifikasi. Lebay? Iya. Biarin ah. Haha.

Sepertinya banyak yg menyalahpahami saya. Apalagi di sosial media, terutama twitter. Apalagi yg ngga kenal betul dengan saya. Jadi pasti kalian berspekulasi sendiri-sendiri berdasarkan apa yg kalian baca di twitter. Saya bisa nulis apa aja di twitter. Begitupun kamu, dia, dan mereka. Apa yg kamu baca belum tentu apa yg saya maksudkan. Ini kelemahan twitter dan media tulis lainnya. Apalagi media tulis nonformal yg cenderung disalahgunakan. Maksudnya disalahgunakan? Iya, media tulis, tapi apa yg kita tulis adalah bahasa lisan. Sedikitbanyak pasti ada miskomunikasi. Ibaratnya jadi kaya kita ngomong, bicara, tapi gatau intonasi bicaranya. Dalam lisan, intonasi itu menjadi sangat penting.

Skip ah! Malah ngalorngidul. Hahaha.

Intinya gitu.
Apalagi saya kan di twitter sering nomention pake ‘kamu’. Jadi kayanya banyak yg ngira saya ini galau, desperate, penebar cinta, PHP. Dan sebagainya. Gaes, FYI ya, suka-suka saya dong saya mau ngetweet gimana soal itu. Toh saya jomblo ini yekan. Haha. Dan selama ini saya menganggap belum ada yg mau sama saya. Belum ada yg siap nyeriusin saya. Yaudah saya juga selow dong? Kecuali kalo emang udah ada yg mau & nyeriusin, dan saya mau sama dia, ya sikap saya pasti akan beda.
Apa yg kalian baca di akun-akun saya belum tentu apa yg saya maksud dan saya rasakan. Judge me as you want. Teman-teman baik & sahabat saya mah udah paham saya gimana. Kenal dulu gih sama saya biar ga suudzon atau menilai aneh-aneh. Saya mah baik da. Selama kalian juga baik aja ke saya. Sikap saya tergantung sikap kalian. Biar adil kaaan. Hahaha.

Yaudahdeh, gitu aja kok. Selamat menikmati beberapa hari terakhir liburan sebelum masuk semester 5 ūüėČ

Advertisements

Laki-laki dan Perempuan

sartut

Apa komentar kalian liat foto di atas, gaes? Ketawa? Iyalah pasti. Saya juga ketawa kok. Haha.¬†Apalagi pas baca¬†caption-nya, ‚ÄėKarena tutorial hijab udah terlalu mainstream | Tutorial sarung gaul gila kece badai‚Äô. :)) Foto ini saya dapat dari akun twitter @anggakdinata. Lucu ya? Sekaligus pedes. Jleb. Haha. Mengkritisi fenomena hijabers yg ada saat ini dengan cara yg unik. Saya ngga terus jadi anti sama hijabers kok, engga. Tapi lucu aja. Ada orang-orang kreatif yg mengungkapkan pemikirannya, slepetannya, dengan cara yg unik, tersirat.

Foto ini, beserta caption-nya, kemudian bikin saya mikir. Ini ya bedanya perempuan dan laki-laki. Perempuan dikasih begitu banyak pilihan dan keleluasaan, terutama dalam busana. Sedangkan laki-laki, ya gitu-gitu aja. Di satu sisi bikin saya bersyukuuuur sekali. Yah walaupun kadang saya pengen sih jadi (kaya) laki. Yg sederhana, simpel, ga aneh-aneh, ga ribet. Tapi saya bersyukur. Dengan perempuan lebih banyak dikasih pilihan, berarti kan perempuan bisa menambah nilai estetika untuk dirinya sendiri. Terlepas dari niatnya untuk menggoda laki-laki atau sekedar pengen tampil cantik.

Yg bisa saya pelajari, Allah nyiptain kita memang sudah sesuai kodrat dan takdirnya masing-masing. Dengan beban, hak, kewajiban, dan imbalannya masing-masing.

Well, karena ini malam takbiran, udah 1 Syawal 1434 H, dan besok sholat Idul Fitri, jadi saya mau ngucapin . . .

Taqobbalallahu minnaa wa minkum. Selamat Idul Fitri. Mohon maaf lahir batin :]

#IndonesiaTanpaJIL

#IndonesiaTanpaJIL