Month: September 2013

Coretan #5

Setelah sekian lama aku menantimu.
Di keringnya udara layaknya gurun pasir tanpa oase.
Di kerontangnya tanah yang akhirnya retak tak kuasa bertahan disengat terik matahari yang menjilat Bumi membabi buta.
Di rapuhnya belulang terbalut kulit yang gemetar di kegelapan malam.
Di dinginnya malam yang menanti kehangatan fajar pagi hari yang perlahan keluar dari peraduannya.

Akhirnya aku melihatmu.
Menciummu, membauimu, merasakanmu.
Bukan dengan keindahan nan memesona seperti hamparan sawah berundak di bukit.
Bukan dengan wangi bebungaan yang sering dijadikan bahan dasar parfum mahal koleksi sosialita.
Bukan dengan kehangatan seperti sebuah pelukan dari kawan lama.
Bukan pula dengan sebuah kelembutan layaknya sutra yang telah disulam.

Kau datang dengan segala kemisteriusan yang kau miliki.
Sikap malu-malu yang seringkali meledak menjadi sebuah sikap dingin dan keangkuhan tak berbatas.
Seolah-olah hanya dirimu yang mampu menaklukkan seluruh isi Bumi.
Terutama aku.

Tak apa.
Aku mengakui kemampuanmu.
Aku mengakui pesonamu.
Pesona yang bisa membuat siapa saja takluk tak berdaya.
Terutama aku.

Aku suka baumu.
Aku suka melodi indah yang muncul dari setiap bunyi yang kau munculkan.
Aku suka sikap dinginmu.
Aku suka kemampuanmu membuatku lega atas dahaga.

Aku selalu menantikanmu, Hujan…

Apa Bedanya Kita sama Petani?

Saya, mahasiswi pertanian, seringkali diberitahu dosen bahwa petani punya posisi tawar yg rendah & jelek. Tidakkah kadang kita, mahasiswa-mahasiswi, juga berada pada posisi tawar yg buruk?

Ya contoh kecil deh. Misalnya dosennya salah, atau ngasih tugas yg kelewat susah, kita ga bisa protes. Kalo kita ngerjainnya ngga maksimal, banyak yg kurang, suka kita yg disalahin. Dibilang males lah, ngga teliti lah, deelel. Padahal, kadang emang kita yg ngga nemu literatur atau sumber shahih tentang tugas itu. Mau nanya, takut malah jadi bumerang, malah kita yg diomelin.

Mahasiswa…kita yg bayar, kita yg dibungkam, kita yg ngga bisa nuntut apa-apa. Mungkin kita bisa nuntut pemerintah lewat demonstrasi (‘aksi’ nowadays), giliran ke institusi tempat kita sehari-hari berurusan, susahnyaaaaaa udah kaya ngurus STNK ilang.

Jadi, apa bedanya kita sama petani?

Saya sih bukannya kelewat mengkritik tanpa bisa ngasih solusi. Saya cuma curhat aja. Solusi? Ya harusnya mah institusi (universitas/sekolah tinggi/politeknik/apapun) mau lebih dengerin dan peduli sama kita. Bukannya kita manja, kadang, emang ada situasi yg ngga memungkinkan dan mengenakkan kan?

Distance Talks

Hubungan saya tahun lalu berakhir (bisa jadi) karena jarak.
Sekarang saya belum mau serius lagi pun karena jarak.
Laki-laki yg saya tertarik ada di kota sana. Kota yg tidak bisa saya jangkau setiap hari. Iya, ini salah satu ‘nasib’ anak nomaden. Distance does not just kill, it murders… #lebay

Udah ah…

This Semester

Halooooo….!

Ceritanya superlatepost ini. Haha. Lagi jarang posting soalnya kuliah mulai efektif. And the 5th semester is truly a riot. For sure! 24 sks. Mulai bersiap menatap masa depan. Skripsi, penelitian, sarjana, dunia kerja. Huft… Tapi saya yakin Allah selalu sama saya dan akan selalu memudahkan hambaNya yg ikhtiar. Hehe. Doakan saya yaaaa :]

Nah 2 minggu terakhir di Agustus kemaren itu kan masa-masa terakhir saya libur semester 4, pergantian tahun ajaran baru, kuliah pun belum efektif. Tapi saya sudah harus kembali ke Jatinangor dikarenakan saya punya tanggung jawab sebagai panitia PMBU. Divisinya apa coba tebak? Translog! Transportasi dan logistik. Iya, semacam jadi supir dan pembantu umum gitu. Haha. Tapi seruu! Dan kekeluargaan abis. Bayangin dong, translog yg cuma 15 orang, ngeladenin semua request dari divisi-divisi lain. Riot? Of course! Tapi kalo ngga ada translog, dijamin deh divisi lain bakal ketar-ketir dan kerepotan memenuhi kebutuhan mereka sendiri untuk PMBU. Heheh. Fotonya nanti aja ya kalo hasil yg studio udah jadi.. xD

Habis PMBU sebenernya ada PMBF. Tapi saya mangkir karena capek. Jadi saya kabur ke Bogor. Kamis-Minggu. Minggu pagi (25/8) saya cabs ke Jakarta, tepatnya Gandaria City. Buat beli tiket Fall Out Boy. You dont have an idea about how excited I am about their concert! 19 Oktober 2013, they will be rockin’ Jakarta. Skenoo Hall, Gandaria City, Jakarta Selatan. Can’t wait!

Our Save Rock And Roll Tour tickets!

Our Save Rock And Roll Tour tickets!

Saya ke sana sendiri sampe akhirnya bbm temen saya, pake ribut dulu sebentar, baru dia nyusul ke Gancy buat ikut beli tiket. Habis dianya kaya orang ngga niat, kan saya jadi bingung… :” Sorean juga saya ketemu sama Puput. Jadi kita tigaan ngobrol ngalor-ngidul. Ngga jauh-jauh dari masalah cinta-cintaan sih. Haha. FYI, Puput ini mantannya mantan saya. Jadi kita punya mantan yg sama! Hahaha. Sayang kita ngga foto 😦

Seminggu kemudian (31/8), saya ke Gancy lagi. Gilaaaa, fix banget ngga sih saya jadi anak gaul Gancy? Hahaha. Kali ini ketemu sama mba saya yg udah pindah ke Malang. Kebeneran dia lagi di Jakarta karena 1 September mau ke nikahan temennya. 4 jam jalan-jalan di Gancy, capeeek bener. Dan yg kita lakuin cuma keluar masuk toko, mainan dummy hp di beberapa toko hp, dan makan! Asik banget deh makan ini. Sampe kalap saya. Untung bobot saya ngga naik >,<

Saya dan Tarinta. Lower Ground, Gandaria City.

Saya dan Tarinta. Lower Ground, Gandaria City.

Nah kalo hari ini, saya habis capek mondar-mandir di kampus ngurusin KRS. Soalnya saya PKRS nambah 2 sks, harusnya jadi 24 sks, eh malah ilang 3 sks jadi 21 sks. Langsung saya ngebut ke kampus buat ngurus. Alhamdulillah selesai. Sebenernya saya deg-degan sih. Pertama kali saya ambil 24 sks. Dosen wali saya sempet bilang juga, “Kamu ngga ribet ngambil 24 sks?”. Duh, bikin saya goyah. Tapi insyaAllah saya mantap. Saya langsung sms ibu juga mohon doa dan restu. Sampe nangis di gedung administratif. Saya ngga mau ngecewain ayahibu saya. Doain ya, guys… :]

Okee… Gitu aja. Hehe. Kalo kangen sama saya, kontak di twitter saya aja yaa 😉

Kembali berkutat dengan tugas Komunikasi Agribisnis,

Tika

 

PS: Psst! Hari ini saya pake chest-covering-hijab loh x)

050913 :D

050913 😀