Month: October 2013

Uang, Upah, dan Gaya Hidup

Saya ngga mau komen banyak sih. Yg saya tau, biaya hidup di Jakarta itu tinggi. Iya, saya tau. Terlepas dari saya cukup sering main ke Jakarta. Jatinangor aja mahal buat ukuran anak kos kaya saya yg dari daerah Jawa Tengah. Padahal kata temen-temen yg tinggal di Bandung, Jatinangor itu murah. Well, saya rasa mereka belum pernah ke Semarang atau Jogja atau Klaten. Ya asal jangan di Simpang Lima atau Malioboro-eun aja. Apalagi ngomong pake Bahasa Indonesia. Pasti dimahalin lah. Sama aja kaya kalo nawar ke Pasar Baru ngga pake Bahasa Sunda. Haha.

Oke, balik lagi ke soal Jakarta. Akhir-akhir ini kan lagi rame tuh ya buruh yg demo, nuntut upah naik jadi 3,7 juta per bulan. Pak, Bu, Mbak, Mas, segitu tu gaji fresh graduate loh. Ya lebihan dikit sih. Tapi ya emang segitu tu standar S1. Kalo upah buruh naik jadi segitu, standar freshgrad-nya juga naik dong? Jadi 6 juta gitu?

Enak di kita, ngga enak di pengusaha. Mungkin karena saya yg kuliah di studi bisnis pertanian, jadi saya sering diceritain soal gimana jadi pebisnis, pengusaha. Intinya, to make profit, you should reduce your cost. Minimize the costs, and maximize the revenue. Bener? Iya dong, biar margin-nya surplus. Dan upah pekerja, termasuk buruh, itu masuknya ke cost. Ngga bener-bener cost sih, tapi kalo di pembukuan akuntansi, tetep aja masuknya ke debet. Makin besar debet, dengan kredit yg tetap, margin-nya mengecil dong? Masuk? Oke.

Nah sebenernya, saya tergelitik bikin post ini cuma buat ngeluarin pendapat dan pemikiran saya aja. Habis baca INI. Sebel? Jelas. Aneh aja. Sebenernya ini bikin saya inget sama ucapan guru ekonomi saya waktu SMA di Makassar dulu. Beliau agak anti-PNS. (Padahal beliau sendiri PNS –,) Pokoknya beliau bilang, ‘Sebenernya, sebesar apapun gaji kalian nanti, cukup ngga cukup itu tergantung gimana kalian ngaturnya. Lagipula, percuma gaji dinaikin tiap tahun juga. Terlepas dari harga bahan kehidupan yg memang juga pasti ikutan naik, dengan gaji kalian naik, gaya hidup kalian otomatis berubah juga. Gaya hidup kalian juga pasti meningkat’. NAH INI!! Saya emang belum ngerasain susahnya cari uang sendiri dengan bekerja. Tapi saya udah ngerasain gimana susahnya mengatur gaya hidup. Nafsu belanja, terutama pergaulan pertemanan. Dan saya mulai belajar bedain mana NEEDS, mana WANTSI mean, come on, dengan gaji 2,5 juta per bulan, apa iya punya Kawasaki Ninja 250 itu needs? Kalo emang butuhnya motor, emang ngga ada motor lain selain yg harganya ngga di atas 20 juta-eun? Orang-orang yg gajinya di atas 5 juta per bulan aja asa ngga gitu-gitu amat. Menurut saya, kasus di atas itu masuknya wants. Dan bisa dong bedainnya? Bedain mana yg seharusnya lebih duluan dipenuhi?

Sekali-kali memenuhi wants boleh. As a reward setelah kerja bertaun-taun, ngga apa-apa. Tapi kalo emang kondisinya ngga begitu memungkinkan, apa iya harus dipaksain? Daripada buat nyicil Ninja, mending dipake umroh apa naik haji deh, Pak. Gaji 2,5 juta per bulan aja kelakuannya kaya gini, gimana kalo terealisasi jadi 3,7 juta per bulan? Pada nyicil Daihatsu Alya? Terus udah gitu, minta naik lagi jadi 5,3 juta per bulan? Atuhlah! Saya gemes sendiri.

Dan kalo dipikir-pikir, ini malah bikin multiplier effect. Efek berganda. Contohnya ya kaya yg udah saya omongin barusan. Itu baru urusan kendaraan. Belum urusan lain. Kaya kata guru ekonomi saya, kalo gaji naik, gaya hidup juga meningkat. Bukan ngga mungkin kalo udah jadi 3,7 juta per bulan, mereka nuntut lagi dengan alasan, ‘Saya butuh upah naik supaya bisa nongkrong di Starbucks minimal seminggu sekali’. COME ON!! *gemes di ubun-ubun*

Bukan saya ngga berpihak di buruh atau gimana. Tapi ayolah, kita mikirnya jangan cuma dari sisi kita aja. Belajar berpikir dari sisi orang lain. Pengusaha misalnya, dalam kasus ini. Terus, ayo dong pake logika juga. Saya ngga yakin sih post ini bakal dibaca sama bapakibu-masmbak buruh-buruh di sana-sini. Tapi saya bener cuma pengen ngeluapin ke’gemes’an saya aja. Seandainya nih, alasannya masuk akal, saya rasa pemerintah juga ngga akan begitu ragu buat naikin upah. Nah kalo gini? Apa malah ngga tepat sasaran?

Oia, further information, sebagai ilmu aja, silakan deh cari di detikcom atau kompascom atau okezonenewscom, dkk, soal ini. Banyak kok beritanya. Dan ngga cuma dari sisi buruh, ada juga dari sisi pengusaha dan pemerintahnya.

Yuk biasain cari informasi yg lengkap. Jangan melulu terima mentah dari satu sumber (dari tv doang misalnya). Biar kita bisa tambah bijaksana ngeliat masalah. Hehe.

Udah ah, saya mau nyubitin guling dulu biar gemesnya terlampiaskan… xD

Advertisements

Ketidakpedulian

Kadang sikap kita, saya, yg seolah ngga peduli dan ngga pengen tau tentang kamu itu palsu.

Ketidakpedulian yg kadang muncul sebenernya kadang berbentuk pertahanan, bahkan penyangkalan. Pertahanan untuk tidak kembali jatuh cinta, dan pertahanan untuk tidak larut dalam perasaan galau. Serta penyangkalan bahwa saya masih peduli dan masih sangat mencintai kamu. Aneh? Iya. Sejak kapan jatuh cinta bikin orang tambah waras?

Ketidakpedulian yg muncul juga kadang muncul sebagai proteksi, perlindungan terhadap (hati) diri sendiri. Dengan saya tidak peduli, saya tidak akan mencari tahu hal-hal mengenai kamu, tidak akan mendapati bahwa kamu sedang dekat dengan cewek lain, tidak akan membaca percakapan mention-mentionan-mu dengan cewek lain, dan otomatis menghindarkan dan menjauhkan saya dari perasaan sakit hati dan sedih. Sedih karena ternyata posisi cewek lain jauh lebih ada di hatimu, dan sakit hati karena mendapati bahwa saya ternyata tidak sebegitu berharga buatmu.

Ketidakpedulian juga sedikitbanyak adalah faktor dengan andil paling besar dalam membantu seseorang, saya, untuk move on, untuk berpindah. Berpindah fokus perhatian, dan berpindah hati.

Semoga saya bisa segera mengikhlaskan dan merelakan kamu pergi dan berjodoh dengan perempuan lain… :]

Kaskus, Mbak Hera, dan Mertua

Siang ini saya iseng ngaskus sambil cari kasus buat UTS take home mata kuliah Metode Pemberdayaan Masyarakat saya. Sebenernya yg mau saya ceritain ngga ada hubungannya sih sama UTS take home. Hahaha.

Oke langsung cus…

Jadi saya baca salah satu trit. Nemunya juga iseng. Habis buka hot thread, jalan-jalan di The Lounge. Penasaran, saya buka. Bacabacabaca, terlepas dari pihak-pihak yg diceritakan dalam trit ini ya, saya jadi inget sama nasehat Mbak Hera yg ketemu dan ngobrol sama saya di Sency Jumat lalu.

Mbak Hera ini perempuan khas ibukota banget penampilannya. Khas wanita karir. Pegangan iphone, tas cangklong, dan dua paperbag high-brand. Lupa brand-nya apa. Haha. Pas saya duduk nungguin Alya, Mbak Hera duduk di samping saya sambil nelfon orang. Saya ya santai aja, malah ngeluarin biskuit dari ransel. Gigitan pertama, Mbak Hera nyapa saya dan sambil ketawa kecil, malah komen soal percakapannya barusan di telfon ke saya seolah-olah saya adalah kenalan lamanya. Lah, saya malah mendelik bingung ke arah Mbak Hera sambil biskuit masih diemut di mulut. Saya aja ngga dengerin babarblas apa percakapannya di telfon barusan. Ya gimana, saya ngga kepo sih kalo ngga sama orang yg punya hubungan erat sama saya. Haha. Terus ceritaaaa macem-macem. Sampe rumah tangganya diceritain loh, sedikit. Tapi dari sekian banyak cerita, ada dua poin yg saya inget banget. Itungannya malah nasehat. Tapi saya ngehargain banget dan malah berterima kasih karena dikasih ilmu informal dari Mbak Hera.

1)       Kamu ngga takut ya ke Jakarta sendirian gini? Dari Bandung, ngebis pula. 20 kan kamu? (19, Mbak. Hehe) Tapi ngga papa ding. Masih muda mah main aja dulu yg banyak. Cari temen yg banyak dari mana-mana. Sekalian nge-link. Sama cari pacar juga banyak. Bukan, bukan maksudnya kamu terus punya pacar banyak dalam waktu yg bersamaan gitu, engga. Tapi ya pacaran aja dulu yg sering, buat seneng-seneng. Jangan serius-serius dulu. Buat kamu lebih tau dan kenal macem-macem karakter cowok. Jadi nanti kamu tau gimana ngadepinnya. Kalo ketemu sama yg karakternya ini, ngadepinnya gimana. Karakternya itu, ngadepinnya gimana. Jadi biar kamu tau juga kamu cocoknya sama yg karakternya gimana, maunya sama yg gimana. Nah kalo udah tau, udah ketemu, baru deh kejar. Ya jangan ngejar yg gimana banget juga. Tapi paling ngga kamu usahain buat dapetin itu. Biar nanti kalo udah nikah ngga nyesel dan udah enak jalaninnya soalnya udah bener-bener pas dan sesuai sama yg kamu pengen. (Saya, dalam hati, laaah saya aja udah jomblo setaun, Mbak. Gimana mau gonta-ganti pacar -___-)

2)       Sama ibunya liatin, Tik. Maksudnya pelajarin karakter ibunya, deketin. Pokoknya ya, sesuka apapun kamu sama anaknya, sama si cowok ini, kalo kamu ngga masuk sama ibunya, mending ngga usah. Soalnya nanti kalo udah jadi mertua takutnya malah susah. Kan kamu tau kalo cowok itu deket dan nurut banget sama ibunya. Nah kalo kamu ngga cocok sama ibunya, nanti kamunya jadi bingung, jadi di tengah-tengah. Surganya cowok kan di ibunya, sementara surganya kita kan di suami. Jadi nanti susah kalo ngga cocok duluan sama ibunya. Kebawanya bingung.

Sebenarnya yg terkait banget sama trit kaskus di atas (buka dulu deh makanya, dibaca, disimak baik-baik. hehe) itu yg poin dua. Tentang si ibu laki-laki, which is, calon mertua kita yg perempuan. Jadii, emang paling bener sih buat pedekate ngga cuma ke anaknya, tapi juga ke orang tuanya. Ridhonya orang tua itu ridhonya Allah kan, gaes? Hehe. Serius ngga serius, soal pacarannya nanti mau dibawa gimana dan ke mana, saya rasa kenal orang tua pacar itu emang perlu.

Oke baiklah. Doain saya segera melepas masa jomblo yaaa… xD

SRARTour. 10-19-2013…

Lama ga ngepost? Iyaaak! Habisnya sibuk. Hahaha

Tapi di tengah kesibukan, nyempetin buat liburan mah harus! Makanya weekend kemaren saya ke Jakarta. Malah Jumatnya bolos. Hahaha. Saya ke Jakarta soalnya Sabtu ada konsernya Fall Out Boy di Skenoo Hall, Gandaria City. Saya udah sempet posting kok tentang betapa excitednya saya pas beli tiket di sini. Dan sekarang….tiketnya itu dipergunakan!! AAAAAAKKKKK!!! Ngga sabar banget buat liat langsung Stump, Wentz, Trohman, dan Hurley!!

And the adventure was started on Oct. 18th. Jumat pagi jam 8, ke kampus, setormuka doang buat seminar. Allright…. Jam 10 saya cabs ke terminal bayangan Cileunyi, ngeteng bis sampe Lebak Bulus. Pas di bis perasaan saya ngga enak sebenernya. Dan biasanya kalo kerasa gini, biasanya bakal ada apa-apa. Saya mikir segala kemungkinan yg bisa terjadi. Mulai dari keujanan, konsernya batal, barang ilang, kecopetan, dll dsb. Tapi saya skip pikiran-pikiran jelek itu. Okeh, tidur… 😐 Sampe Lebak Bulus, saya jalan dulu ke perempatan depan sono yg ada diklat kepolisian, nunggu bis. Selama jalan kaki, buset ini trotoar, masyaAllah. Susah bener jadi pejalan kaki di Jakarta. Trotoar cuma seiprit, dipake yg lain-lain lagi. Pak Jokowiiiii…..! Hahahaha. Saya sempet takut salah tuh, soalnya bisnya lama. Ternyata bener kok. Daaaann….ketawan banget saya cupu naik angkutan umum di Jakarta. Duitnya lupa kaga dikantongin. Jadilah saya ripuh sendiri ngeluar-masukin dompet dari sling bag. Mana berdiri lagi. Blunder, sodarah-sodarah! Kenapa saya naik bis? Karena saya mau ke Senayan City nemenin Alya ngeprint tiket, sekalian ke Sevel Senayan buat ketemu anak-anak FOB INA. Dan karena Mamas masih ngantor, jadi saya ngga mungkin minta jemput. Ngga tega juga kalo harus bolak-balik banget buat saya yg bukan siapa-siapa dia :” *curcol

Sampe Sency, si Alya masih kejebak macet dari bandara. Oke, baiklah. Saya nunggu sambil mainan tablet pc dan malah selfie-selfie sendiri. Hahaha. Dan diajak ngobrol sama teteh-teteh yg duduk di samping saya. Namanya Mbak Hera. Geuliiiiiiis pisan! Arab-arab gitu. Putih, euh geulis pokokna mah! Kirain dia masih 25-26an gitu, ternyata udah 31, bersuami, anak satu. Gilos! Ngga nyangka saya. Haha. Dan ternyata rumah orang tuanya dia tetanggaan sama rumah kakek-nenek saya di Bogor. Jodoh! Si mbak ini desainer, punya butik, sering bikin pesenan baju penganten. Mayan ntar saya nikah bisa bikin baju di dia >,< Datanglah Alya, kita ke outlet, dan makan. Terus nyeberang ke Sevel. Sempet canggung gimana gitu sama yg lain. Soalnya saya kerudungan sendiri dan gitu deh. Namanya baru kenalan yekan. Hehe. Ternyata asik kok anak-anaknya, baik-baik, ganteng-ganteng pula. Hahahaha. Teteup~ Habis magrib, kita memutuskan untuk coba ke The Sultan. Denger-denger katanya FOB nginep di sana. Tapi sampe sekarang saya tetep ngga tau sebenernya kemaren mereka nginep di mana. Saya berangkat nyusul soalnya nungguin Mamas dulu. Sampe sana, nihil. Kita ngga dapet apa-apa kecuali foto-foto. Hahaha.

The Sultan, Oct. 18th 2013

The Sultan, Oct. 18th 2013

Sabtu…THE DAY! Kita berangkat jam 1 siang dari Cengkareng. Iyes, Cengkareng-Gandaria. Motoran. Pelukcium banget deh buat Mamas! Sampe sana, ada miskom gitu antara kita sama promotor. Jadi ada beberapa kejadian yg bikin kecewa. Tapi yaudahlah yaa. Toh saya ke sini buat seneng-seneng. Nunggunya lamaaaaa bener. Dari jam setengah 3 ngantri, dan baru masuk venue jam 7. Dan FOB baru keluar jam 8. Ngahahahaha. Keteknaga. Perjuangan banget. Mana saya hampir jatoh kesandung pas masuk venue, untung ada Alya. Kita baris ke-6 dari pager barikade, persis di tengah panggung. Garis lurus dari mikrofon Stump dan drumnya Hurley. Sebelum FOB keluar, ada greeting video dari kita. Bisa diliat di sini. Begitu opening, langsung The Phoenix. Woaaaaaa! Pecyah! Apalagi saya di tengah-tengah banget. Jadi crowd di sekitar saya emang seru banget. Walaupun cape dan sakit sih kegencet-gencet. Tapi gapapa, namanya konser, sejenis Fall Out Boy pula. Di-pengertian-in aja :’D Sampe lagu ke-sekiansayalupa, saya udah cape, udah ga kuat. Dan ada unpredictable incident gitu. Hehe. Dan konser ditutup pake lagu Saturday. Tapi kita masih nungguin tuh, berharap encore. 10 menit, saya nyerah. Mundur ke belakang, dan duduk. Minta ransel dari Mamas yg selama konser nun jauh di depan Wentz dan saya di depan Stump. Haha. Cari air sama promag. Diitung-itung paling 20 lagu doang. Cuma 75-80 menitan konsernya. Sebentaaar~ Mana sound mikrofonnya jelek. Tapi yaudah mayanlaah….

Minggu…saya bangunnya siang bener. Jam 9 pagi baru bener-bener melek. Cape bingits! Pegel. Haha. Dan jam 4 sore saya udah balik lagi ke Jatinangor. Nah ini! Di dalem bis perasaan ngga enak saya muncul lagi. Duh, padahal udah tinggal jalan pulang doang. Apa barang di kosan ada yg ilang? Laptop? Motor? Duh jangan dong. Oke, skip. Tidur…. 😐 Saya tidur kebo bener. Sampe dibangunin sama kenek bis dan….CILEUNYI UDAH KELEWAT! Mampus. Rasanya saya pengen nangis. Gimana pulangnyaaaa? Untung baru sampe Rancaekek. Akhirnya saya naik ojek. 12ribu sampe kosan. Ngga papalah, daripada ngga pulang. Ternyata perasaan ngga enak saya dari hari Jumat itu menuju soal ini. Astagaaa! Semoga besok-besok ngga kaya gini lagi, Ya Allah :”

Oia, kalo kalian mau liat foto-foto SRARTour yg lain, bisa main ke sini. Belom semua, bakal diupdate pelan-pelan. Banyak soalnya. Haha. Dan semua foto panggung, yg motret itu Mamas. Soalnya dia jadi Doraemon selama konser. Bawain ransel saya yg isinya tablet pc, kamera, jaket, air minum, obat. Hehe. Makasih banyak yaaa :*:*

Well, thnks fr th mmrs, Fall Out Boy!!

Skenoo Hall. Oct. 19th, 2013

Skenoo Hall. Oct. 19th, 2013

Meh MM

With love,

Indonesian OverCastKids, Fall Out Boy Indonesia

After the show, Skenoo Hall.

After the show, Skenoo Hall.

Belatedly Realized

“Kamu kenapa sih jadi dingin ke aku? Jutek gitu kesannya,” tanya Ranin.

“Perasaan kamu aja kali. Orang aku biasa aja kok,” jawab Satrio.

“Oh… Yaudah. Kita langsung pulang nih?”

Satrio hanya menjawab dengan anggukan kecil. Ranin berjalan menyejajari Satrio. Mereka sedang menunggu lalu lintas menyepi agar bisa menyeberang ke parkiran. Kebetulan, Ranin berada di sisi kanan Satrio. Satrio kenapa ngga pindah ngalangin gue? batinnya. Di tengah perjalanan menyeberang, mereka menunggu lalu lintas dari arah kiri mereka menyepi. Ranin mendekati Satrio dan menggamit lengannya, tetapi Satrio malah menjauh dari Ranin, memberi jarak. Ranin melepas gamitannya di lengan Satrio dan lanjut berjalan sendirian, bingung.

Di atas motor, sepanjang perjalanan pulang dari taman, mereka sama-sama diam. Ranin beberapa kali mengajak Satrio mengobrol dan memulai dengan pertanyaan-pertanyaan. Tetapi jawaban yang didapatnya dari Satrio sangat singkat. Ranin pun diam dan tidak melanjutkan pembicaraan. Kondisi itu berlangsung sampai mereka tiba di rumah Ranin.

“Aku langsungan. Besok kerja masuk pagi,” jawab Satrio tanpa melepas helm, mematikan motor, atau bahkan sekedar melepas tangannya dari gas tangan.

Ranin hanya mengangguk dan menjawab salam Satrio sambil memandangi punggung Satrio menghilang di kejauhan. Ia pun berbalik dan berjalan masuk ke rumahnya sambil membatin, Emang sejak kapan lo kerja masuk siang? Alesan aja.

***

Beberapa hari kemudian, malam Minggu…

To: Satrio

Temenin nonton Sharpest Tongue di GOR Dandelion yuk.

Ranin mengirim pesan singkat untuk Satrio. Setelah ia menyentuh ikon ‘send’, ia melempar ponselnya ke ranjang dan mengambil handuk, berniat mandi dan siap-siap. Antisipasi jika tiba-tiba Satrio sudah di depan rumah tanpa membalas pesannya terlebih dahulu. Ranin paham betul kebiasaan Satrio.

From: Satrio

Ga bisa, Ran. Ada urusan yg ngga bisa ditinggal.

Pesan itu masuk sesaat setelah Ranin keluar dari kamar mandi. Ranin hanya bisa menghela nafas kecewa dan kembali melempar ponselnya ke ranjang seraya ia berjalan menuju lemari. Memutuskan tetap berangkat dan menonton band favoritnya tersebut sendiri. Toh ia kenal dengan personilnya yang juga seniornya di kampus.

Sesampainya di GOR, orang-orang sudah memenuhi pintu masuk GOR, mengantri untuk bisa masuk. Ranin mengirim pesan singkat pada Hilman, vokalis merangkap gitaris di Sharpest Tongue, sambil berdiri tak jauh dari pintu masuk GOR.

“Ranin!” Hilman berteriak memanggil namanya dari kejauhan sambil berlari-lari kecil. “Udah lama?”

“Belom kok. Hehe. Gilaaaaa, eksis banget ya band lo sampe pada rela antri bejubel begini. Haha,” ujar Ranin sambil tertawa kecil.

“Ah lo kalo ngga kenal gue juga pasti jadi bagian dari mereka kok. Hahaha. Udah yuk, masuk. Kita mah lewat jalur khusus talent aja. Hehe,” ujar Hilman sambil menarik tangan Ranin sampai ia hampir menjatuhkan ponselnya.

“Pelan-pelan woi! Hape gue mau jatoh nih.”

Hilman berbalik menghadap Ranin panik, dan kemudian tertawa melihat Ranin memelototinya garang.

Sambil menunggu Hilman dan teman-temannya naik panggung, Ranin mengobrol dengan beberapa personil dan kru lain. Kemudian saat mereka bersiap naik panggung, Ranin berdiri dan memerhatikan teman-temannya sibuk memasang alat-alat di panggung. Bosan, Ranin mengambil ponselnya dan membuka Twitter, sebuah situs microblogging. Persis saat dia masuk ke aplikasi tersebut, ada tweet dari Satrio. Isinya adalah keterangan bahwa dia baru saja ‘check in’, di sebuah tempat karaoke.

—- Mari nyanyiii! (@ HappyTime Karaoke w/ 4 others) —-

“Oh jadi dia boong?!” gumam Ranin.

“Kenapa, Ran?” tanya Hilman yang tiba-tiba sudah berdiri di samping Ranin.

Ranin kaget dan langsung menoleh ke arah Hilman. “Ini si Satrio. Tadi gue ajak ke sini katanya ada urusan ngga bisa ditinggal. Gue kirain lembur apa urusan kerjaan gitu. Taunya dia check in di HappyTime nih, karaokean sama temen-temennya. Kenapa dia ngga jujur aja sih ke gue? Kalo dia bilang ‘mau karaoke sama temen-temen’ juga gue ngerti kok, ngga akan maksa dia juga.”

Hilman terdiam sebentar, terlihat sedang berpikir. “Gue ngga kenal banget sih sama Satrio. Tapi dari yang sering lo ceritain ke gue, gue nangkepnya dia kaya ngindar dari lo gitu deh, Ran.”

“NAH!!!” Ranin menimpali dengan semangat, merasa ada yang sepikiran dengannya. “Gue juga mikirnya gitu, Man. Kenapa ya? Iya sih kita udah putus lama. Tapi gue nganggepnya dia masih temen gue, sahabat gue. Tapi emang akhir-akhir ini dia dingin sih ke gue. Apa gue mulai berlebihan ke dia ya? Tapi gue ngga bisa kalo ngga ada dia, Man. Dua taun ditemenin terus, kalo mendadak dia pergi gimana sih rasanya? Ada yang ilang gitu.”

“Lo harus bisalah. Pelan-pelan dilepasin, direlain. Kalo ketergantungan malah lo yang repot ntar,” saran Hilman.

He’s just sooooo f***in’ addictive,” jawab Ranin menghela napas, memasukkan ponselnya ke kantong, dan kemudian menepuk lengan Hilman. Menyemangati Hilman yang akan naik panggung.

***

Parakeet Coffeeshop. Minggu, 20:46.

“Aku mau tanya. Kali ini beneran. Kenapa sih kamu jadi dingin ke aku? Udah sebulan loh kamu kaya gini. Aku salah apa? Paling salahku cuma gangguin kamu doang. Minta temenin ke mana-mana. Selain itu apa? Jawablah, Sat. Ngga enak tau di’dingin’in sama orang. Sedih,” cerocos Ranin meminta penjelasan pada Satrio yang duduk di seberang meja.

“Kamu tu kayak anak kecil. Suka salah nangkep apa yang aku omongin, sok paham, sok tau. Kayak pas kemaren kamu ngajak aku ke Dandelion,” jawab Satrio.

“Lah, itu mah kamu aja kenapa ngga jujur? Apa susahnya tinggal bilang ‘mau karaoke’ ke aku. Toh aku juga ngga akan maksa sampe kamu harus batalin karaokean kok,” bantah Ranin.

“Tapi aku ngga salah kan bilang ngga bisa ditinggal?” tanya Satrio.

“I..iya engga sih. Tapi kenapa ngga ngomong langsung aja coba?”

“Soalnya aku pengen tau reaksi kamu. And just like what I expected, kamu mencak-mencak kan.”

Ranin terdiam. Berpikir apa dirinya memang bersikap kekanakan. Sampai di satu titik, Ranin percaya bahwa dirinya masih kekanakan.

***

Kantin kampus. Senin, 12:15.

“Emang gue masih childish banget ya, Man?” tanya Ranin.

Hilman menaikkan alisnya sebelah. Bingung dengan pertanyaan Ranin. “Lo baru dateng, duduk tiba-tiba di depan gue, terus lo nanya begitu. Kenapa sih?”

Ranin pun menceritakan percakapannya dengan Satrio di Parakeet Coffeeshop kemarin. Ranin bercerita dengan nada sendu. Tampak bahwa dia sangat sedih dengan pernyataan-pernyataan Satrio.

“Sampe gue sampe di satu titik di mana gue percaya sama omongan dia. Gue childish, Man,” tutup Ranin mengakhiri ceritanya dan menghela nafas dalam, tertunduk sedih.

Hilman baru saja membuka mulutnya sedikit untuk menanggapi cerita Ranin barusan, tapi terpotong oleh Ranin yang kemudian bicara lagi, “Gue pengen bisa jadi lebih dewasa. Paling ngga di mata dia. Bisa ngga sih besok gue udah jadi lebih dewasa, dan pantes buat dia, terus bisa balikan lagi?”

Kali ini Hilman tertegun melihat Ranin bicara seperti itu dengan mata berkaca-kaca, nyaris menangis. Hilman menggeser bangkunya mendekat pada Ranin dan duduk di sampingnya. “Ran, dewasa itu kan proses. Lagian kata gue mah relatif juga. Sama kayak orang menilai orang ganteng atau cantik. Tergantung preferensi dan selera masing-masing orang kan. Kata gue mah lo udah cukup dewasa kok. Panteslah buat umur 20 mah. Ngga anak-anak banget, tapi ya belum dewasa sepenuhnya juga. Proseslah, Ran. Nanti juga akan ada waktunya kok di mana lo bener-bener dewasa, utuh. Yang kata gue belum dewasa dari lo itu kontrol emosi, Ran. Kadang emosi lo masih suka meledak-ledak. Tapi ya balik lagi, buat ngelatih dan bisa ngontrol emosi kan lo butuh waktu, ada prosesnya. Ngga bisa instan. Emang mie tinggal masukin ke air mendidih terus mateng.”

Ranin masih tertunduk dan mendengarkan penuh penghayatan pada apa yang dikatakan Hilman sembari menikmati usapan lembut dari Hilman di kepalanya. Mereka sama-sama terdiam untuk beberapa menit. Dan Hilman sama sekali tidak menghentikan usapan tangannya di kepala Ranin.

“Jangan nangis, Ran. Ngga apa-apa sih, sekedar buat ngelepasin emosi negatif. Tapi jangan lama-lama dan keterusan. Ngga pantes aja lo nangis buat orang yang ngga peduli sama sekali sama lo. Lo masih punya gue, anak-anak Sharpest Tongue, temen-temen lo di kelas. Kita semua sayang kok sama lo. Kan kata peribahasa juga mati satu tumbuh seribu,” ujar Hilman berusaha menguatkan Ranin.

“Engga kok. Tadi gue tiba-tiba melankolis aja. Haha. Drama banget ya?” sahut Ranin menegakkan kepala dan mengelap ujung kedua matanya, dan memberikan cengiran lebar pada Hilman.

“Lagian nih ya, kalopun lo balikan sama Satrio, udah tau dianya begitu. Kalo lo maksain jadi dewasa cuma buat dia, nih ya gue kasih tau. Bisa aja kedewasaan lo ngga bertahan lama. Soalnya instan dan cuma dewasa dalam versi Satrio. Lagian lo jadi kayak punya fake personality nanti. Lagian buat apa coba, lo maksain pacaran sama orang yang ngga bisa nerima lo apa adanya. Kayak Bogor kurang stok cowok jomblo aja. Hahahaha.”

Mereka berdua tertawa keras. Nyaris terbahak-bahak. “Iya bener, termasuk lo ya, jomblo. Hahaha. Anyway, gue baru banget realize, barusan banget. Telat sih.  Tapi setelah gue nginget-nginget semua yang pernah terjadi setelah gue putus sama Satrio, gue sampe pada satu kesimpulan.”

“Apaan?”

“ Gue sama dia kayaknya emang ngga cocok. Blas. Sama sekali. Dan lagi, ada cowok jomblo ini kok di depan gue. Lebih ganteng dan lebih keren dari Satrio pula. Plus, lebih tinggi.”

Ada cengiran jahil dan tersanjung tersungging di wajah Hilman. Begitupun cengiran jahil dan genit di wajah Ranin.

All This Time You Were Pretending, So Much for My Happy Ending

Let’s talk this over, It’s not like we’re dead

Was it something I did? Was it something you said?

Don’t leave me hanging, In a city so dead

Held up so high, On such a breakable thread

 

You were all the things I thought I knew

And I thought we could be

 

You were everything, everything that I wanted

We were meant to be, supposed to be but we lost it

And all of the memories, so close to me, just fade away

All this time you were pretending

So much for my happy ending

 

You’ve got your dumb friends, I know what they say

They tell you I’m difficult, But so are they

But they don’t know me, Do they even know you?

All the things you hide from me, All the shit that you do

 

You were all the things I thought I knew

And I thought we could be

 

It’s nice to know that you were there

Thanks for acting like you cared

And making me feel like I was the only one

It’s nice to know we had it all

Thanks for watching as I fall

And letting me know we were done

 

He was everything, everything that I wanted

We were meant to be, supposed to be but we lost it

And all of the memories, so close to me, just fade away

All this time you were pretending

So much for my happy ending

 

Di atas adalah lirik lagu apa cobaaaa? Iyes, My Happy Ending-nya Avril Lavigne. Lawas ya? Iya. Kaya muka saya, lawas. Hahaha. Tapi menurut saya ini lagu yg enak banget. Asik didengerin dan dinyanyiin. Dan terutama sih sebenernya lagi pas sama kondisi saya. Cucok bingits deh pokoknya. Haha. Perlu dijelasin ngga kenapa saya sedang suka banget (lagi!) lagu ini? Ngga usahlah yaa. Pokoknya lirik lagunya lagi pas banget sama yg lagi saya hadapi. Oke deh, gitu aja. Coba yg penasaran, silakan dicari lagunya. Yg udah pernah tau dan termasuk diehardfans-nya Avril, diputer lagi lagu yg ini sabilikaa~ Hahaha. Selamat nyanyi-nyanyi… 😉

Coretan #6

Saya tau ada satu masa di mana kita bener-bener nikmatin semua hubungan kita. Entah itu pertemanan, persahabatan, ataupun percintaan. Dan saya tau pasti, ada beberapa masa, sering, di mana saya bener-bener nyesel karena begitu gampang ngelepasin kamu dan menyerah pada sesuatu yg sebenarnya sangat bisa dan mampu untuk diperjuangkan dan dipertahankan. Saya tau ada masa di mana kamu merindukan saya. Entah seberapa sering. Tapi saya tau pasti, ada banyak masa di mana saya merindukan kamu, kita. Dengan segala hubungan kita yg pernah ada, terjadi, dan terjalin. Saya tau kamu peduli, tapi tidak cukup mampu untuk bisa mengutarakan dan menunjukkannya kepada saya. Dan saya tau pasti, saya tidak pernah tidak peduli tentangmu.

Ah susyaaaaah! Pokoknya gini deh. Saya…ngga pernah ngira bahwa kamu ternyata sedikit banyak masih peduli sama saya. Masih suka ngerasa sih. Tapi namanya feeling siapa yg bisa yakin 100%? Bisa aja itu cuma geer saya aja. Saya pikir kamu udah bener-bener ngga peduli sama saya. Ternyata, chat kita malem ini sedikit banyak bikin saya ngerasa kamu masih peduli sama saya. Saya tau kamu selalu mau untuk bisa bikin saya jadi lebih baik, kadang sayanya aja yg ngga bisa nangkep maksud kamu. Saya tau kamu bisa ngebawa saya, dan saya mau untuk bisa dibawa sama kamu. Tapi jarak emang menghambat, saya tau. Fisik kita yg jauh bikin ngga semua hal berjalan seperti apa yg semestinya dan seharusnya. Saya tau saya masih kekanakan, tapi saya ngga pernah nolak untuk ditegur dan diajak jadi lebih dewasa.

Saya tau kita sama-sama ngga kuat sama keadaan. Jarak (lagi-lagi hal ini). Saya ngga lantas mengambinghitamkan jarak atas kegagalan. Tapi saya rasa, hal ini menjadi faktor mendasar. Saya tau sms/chat, bahkan telfon sekalipun tidak cukup mampu memberikan keterangan yg jelas atas apa yg ingin kita bicarakan dan selesaikan. Kalo kata teori komunikasi interpersonal, interaksi secara langsung yg melibatkan semua alat indera akan menghadirkan keakraban dan keintiman, memungkinkan adanya feedback, dan tentu saja komunikasi dua arah. Dan kamu tau, keterbiasaan kita dalam berkomunikasi melalui media (baik sms/chat ataupun telfon), seringkali malah membuat canggung saat bertemu muka. Saya…

Saya punya banyak sekali hal yg ingin diutarakan, disampaikan, dibicarakan. Mengetiknya dalam sms/chat terasa jauuuuh lebih mudah dibandingkan membicarakannya di telfon, atau yg jauh lebih baik, saat bertemu. Tapi kamu tau? Saat saya bertemu kamu, saya malah ngga bisa ngomong apa-apa. Semua yg mau saya omongin pas saya masih di kamar, menguap gitu aja dari otak dan mulut saya. Lenyap. Tanpa bekas. Padahal saya sadar betul,  bicara tatap muka akan jauuuuuh lebih baik ketimbang bicara melalui sms/chat.

Yaudah, intinya mah saya senang kalo ternyata kamu memang benar masih peduli sama saya. Dan saya harap saya bisa menyampaikan dan membicarakan semuanya saat kita ketemu nanti. Saya sayang sama kamu. Apapun ‘kita’.