Coretan #6

Saya tau ada satu masa di mana kita bener-bener nikmatin semua hubungan kita. Entah itu pertemanan, persahabatan, ataupun percintaan. Dan saya tau pasti, ada beberapa masa, sering, di mana saya bener-bener nyesel karena begitu gampang ngelepasin kamu dan menyerah pada sesuatu yg sebenarnya sangat bisa dan mampu untuk diperjuangkan dan dipertahankan. Saya tau ada masa di mana kamu merindukan saya. Entah seberapa sering. Tapi saya tau pasti, ada banyak masa di mana saya merindukan kamu, kita. Dengan segala hubungan kita yg pernah ada, terjadi, dan terjalin. Saya tau kamu peduli, tapi tidak cukup mampu untuk bisa mengutarakan dan menunjukkannya kepada saya. Dan saya tau pasti, saya tidak pernah tidak peduli tentangmu.

Ah susyaaaaah! Pokoknya gini deh. Saya…ngga pernah ngira bahwa kamu ternyata sedikit banyak masih peduli sama saya. Masih suka ngerasa sih. Tapi namanya feeling siapa yg bisa yakin 100%? Bisa aja itu cuma geer saya aja. Saya pikir kamu udah bener-bener ngga peduli sama saya. Ternyata, chat kita malem ini sedikit banyak bikin saya ngerasa kamu masih peduli sama saya. Saya tau kamu selalu mau untuk bisa bikin saya jadi lebih baik, kadang sayanya aja yg ngga bisa nangkep maksud kamu. Saya tau kamu bisa ngebawa saya, dan saya mau untuk bisa dibawa sama kamu. Tapi jarak emang menghambat, saya tau. Fisik kita yg jauh bikin ngga semua hal berjalan seperti apa yg semestinya dan seharusnya. Saya tau saya masih kekanakan, tapi saya ngga pernah nolak untuk ditegur dan diajak jadi lebih dewasa.

Saya tau kita sama-sama ngga kuat sama keadaan. Jarak (lagi-lagi hal ini). Saya ngga lantas mengambinghitamkan jarak atas kegagalan. Tapi saya rasa, hal ini menjadi faktor mendasar. Saya tau sms/chat, bahkan telfon sekalipun tidak cukup mampu memberikan keterangan yg jelas atas apa yg ingin kita bicarakan dan selesaikan. Kalo kata teori komunikasi interpersonal, interaksi secara langsung yg melibatkan semua alat indera akan menghadirkan keakraban dan keintiman, memungkinkan adanya feedback, dan tentu saja komunikasi dua arah. Dan kamu tau, keterbiasaan kita dalam berkomunikasi melalui media (baik sms/chat ataupun telfon), seringkali malah membuat canggung saat bertemu muka. Saya…

Saya punya banyak sekali hal yg ingin diutarakan, disampaikan, dibicarakan. Mengetiknya dalam sms/chat terasa jauuuuh lebih mudah dibandingkan membicarakannya di telfon, atau yg jauh lebih baik, saat bertemu. Tapi kamu tau? Saat saya bertemu kamu, saya malah ngga bisa ngomong apa-apa. Semua yg mau saya omongin pas saya masih di kamar, menguap gitu aja dari otak dan mulut saya. Lenyap. Tanpa bekas. Padahal saya sadar betul,  bicara tatap muka akan jauuuuuh lebih baik ketimbang bicara melalui sms/chat.

Yaudah, intinya mah saya senang kalo ternyata kamu memang benar masih peduli sama saya. Dan saya harap saya bisa menyampaikan dan membicarakan semuanya saat kita ketemu nanti. Saya sayang sama kamu. Apapun ‘kita’.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s