Uang, Upah, dan Gaya Hidup

Saya ngga mau komen banyak sih. Yg saya tau, biaya hidup di Jakarta itu tinggi. Iya, saya tau. Terlepas dari saya cukup sering main ke Jakarta. Jatinangor aja mahal buat ukuran anak kos kaya saya yg dari daerah Jawa Tengah. Padahal kata temen-temen yg tinggal di Bandung, Jatinangor itu murah. Well, saya rasa mereka belum pernah ke Semarang atau Jogja atau Klaten. Ya asal jangan di Simpang Lima atau Malioboro-eun aja. Apalagi ngomong pake Bahasa Indonesia. Pasti dimahalin lah. Sama aja kaya kalo nawar ke Pasar Baru ngga pake Bahasa Sunda. Haha.

Oke, balik lagi ke soal Jakarta. Akhir-akhir ini kan lagi rame tuh ya buruh yg demo, nuntut upah naik jadi 3,7 juta per bulan. Pak, Bu, Mbak, Mas, segitu tu gaji fresh graduate loh. Ya lebihan dikit sih. Tapi ya emang segitu tu standar S1. Kalo upah buruh naik jadi segitu, standar freshgrad-nya juga naik dong? Jadi 6 juta gitu?

Enak di kita, ngga enak di pengusaha. Mungkin karena saya yg kuliah di studi bisnis pertanian, jadi saya sering diceritain soal gimana jadi pebisnis, pengusaha. Intinya, to make profit, you should reduce your cost. Minimize the costs, and maximize the revenue. Bener? Iya dong, biar margin-nya surplus. Dan upah pekerja, termasuk buruh, itu masuknya ke cost. Ngga bener-bener cost sih, tapi kalo di pembukuan akuntansi, tetep aja masuknya ke debet. Makin besar debet, dengan kredit yg tetap, margin-nya mengecil dong? Masuk? Oke.

Nah sebenernya, saya tergelitik bikin post ini cuma buat ngeluarin pendapat dan pemikiran saya aja. Habis baca INI. Sebel? Jelas. Aneh aja. Sebenernya ini bikin saya inget sama ucapan guru ekonomi saya waktu SMA di Makassar dulu. Beliau agak anti-PNS. (Padahal beliau sendiri PNS –,) Pokoknya beliau bilang, ‘Sebenernya, sebesar apapun gaji kalian nanti, cukup ngga cukup itu tergantung gimana kalian ngaturnya. Lagipula, percuma gaji dinaikin tiap tahun juga. Terlepas dari harga bahan kehidupan yg memang juga pasti ikutan naik, dengan gaji kalian naik, gaya hidup kalian otomatis berubah juga. Gaya hidup kalian juga pasti meningkat’. NAH INI!! Saya emang belum ngerasain susahnya cari uang sendiri dengan bekerja. Tapi saya udah ngerasain gimana susahnya mengatur gaya hidup. Nafsu belanja, terutama pergaulan pertemanan. Dan saya mulai belajar bedain mana NEEDS, mana WANTSI mean, come on, dengan gaji 2,5 juta per bulan, apa iya punya Kawasaki Ninja 250 itu needs? Kalo emang butuhnya motor, emang ngga ada motor lain selain yg harganya ngga di atas 20 juta-eun? Orang-orang yg gajinya di atas 5 juta per bulan aja asa ngga gitu-gitu amat. Menurut saya, kasus di atas itu masuknya wants. Dan bisa dong bedainnya? Bedain mana yg seharusnya lebih duluan dipenuhi?

Sekali-kali memenuhi wants boleh. As a reward setelah kerja bertaun-taun, ngga apa-apa. Tapi kalo emang kondisinya ngga begitu memungkinkan, apa iya harus dipaksain? Daripada buat nyicil Ninja, mending dipake umroh apa naik haji deh, Pak. Gaji 2,5 juta per bulan aja kelakuannya kaya gini, gimana kalo terealisasi jadi 3,7 juta per bulan? Pada nyicil Daihatsu Alya? Terus udah gitu, minta naik lagi jadi 5,3 juta per bulan? Atuhlah! Saya gemes sendiri.

Dan kalo dipikir-pikir, ini malah bikin multiplier effect. Efek berganda. Contohnya ya kaya yg udah saya omongin barusan. Itu baru urusan kendaraan. Belum urusan lain. Kaya kata guru ekonomi saya, kalo gaji naik, gaya hidup juga meningkat. Bukan ngga mungkin kalo udah jadi 3,7 juta per bulan, mereka nuntut lagi dengan alasan, ‘Saya butuh upah naik supaya bisa nongkrong di Starbucks minimal seminggu sekali’. COME ON!! *gemes di ubun-ubun*

Bukan saya ngga berpihak di buruh atau gimana. Tapi ayolah, kita mikirnya jangan cuma dari sisi kita aja. Belajar berpikir dari sisi orang lain. Pengusaha misalnya, dalam kasus ini. Terus, ayo dong pake logika juga. Saya ngga yakin sih post ini bakal dibaca sama bapakibu-masmbak buruh-buruh di sana-sini. Tapi saya bener cuma pengen ngeluapin ke’gemes’an saya aja. Seandainya nih, alasannya masuk akal, saya rasa pemerintah juga ngga akan begitu ragu buat naikin upah. Nah kalo gini? Apa malah ngga tepat sasaran?

Oia, further information, sebagai ilmu aja, silakan deh cari di detikcom atau kompascom atau okezonenewscom, dkk, soal ini. Banyak kok beritanya. Dan ngga cuma dari sisi buruh, ada juga dari sisi pengusaha dan pemerintahnya.

Yuk biasain cari informasi yg lengkap. Jangan melulu terima mentah dari satu sumber (dari tv doang misalnya). Biar kita bisa tambah bijaksana ngeliat masalah. Hehe.

Udah ah, saya mau nyubitin guling dulu biar gemesnya terlampiaskan… xD

Advertisements

2 comments

  1. Saya setuju…
    Analoginya begini. Gaji pekerja naik. Para petani gak mau dong penghasilan dan taraf hidupnya begitu-gitu aja? Mereka juga gak mau yang digaji jadi kaya sendiri. Mereka pun menaikkan harga. Di sisi distributor? Pasti naikin juga lah, belum lagi di tingkat pengecer ya kan?
    Jadi gaji naik seribu tapi harga pangan naik seribu. Sama aja boong sih. Kalau kata ayah, mereka itu lebih mentingin kuantitas daripada kualitas.
    Saya sendiri belum berpenghasilan sendiri, tapi juga sering bantu usaha orang tua. Jadi tau susah-senangnya jadi seorang pengusaha.

    Salam kenal

  2. Ya, ini soal pola pikir. Tapi emang susah juga merubah ini, di zaman saat materi dituhankan. Jujur aja, saya pun kuliah salah satu tujuan biar uang yg nanti didapet lebih gede. Oh ironis.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s