Month: March 2014

UTBBYS, The Hoop

HAIIIIII….!

It’s been a week since my last post, huh?

Well, ini agak kaya berita sih kali ya saya nulisnya. Haha. Sekalian ngedraf buat di beberapa portal berita online, yg salah satunya ngga bisa saya akses akunnya. And it happened for a lot of times! *sigh

Under The Big Bright Yellow Sun.

No, ini bukan judul puisi ataupun cerpen. Ini adalah nama sebuah band asal Bandung, also known as UTBBYS. They play post rock, with no lyrics. Yes, you wont hear anyone’s voice in their songs. Instrumental. Percaya ngga ada yg post-rock tapi instrumental? Sama. Awalnya saya ngga percaya. Kata ‘instrumental’ selalu identik dengan musik klasik nan berat. Semacam Beethoven dan Mozart. But they play post rock, dude! Post-rock.

Awalnya saya agak bodo amat karena cuma dua temen saya yg excited dengan kedatangan band ini ke Jatinangor, Sabtu (27/3) kemarin. Tapi saya makin penasaran karena ada temen lain yg beda friend-circle sama dua temen saya ini yg juga excited. Akhirnya di tengah seminar tentang diversifikasi pangan, saya pinjem ponsel temen saya buat buka soundcloud dan nyari UTBBYS di soundcloud. Mengingat internal storage & RAM ponsel saya cupu, saya uninstall soundcloud dan memprioritaskan slotnya untuk aplikasi lain. Ketemu! Akhirnya saya dengerin. Dan keren!! Asli, kalian harus denger! Beli albumnya! Saya belum beli albumnya karena kemarin di gigs saya ngga bawa cash banyak. Hahasyem. Duapuluhtujuh, vroh! :”)

Tapi saya udah niat bakal beli albumnya kalo saya punya uang. (Walaupun bisa sih ngopi dari Mirza yaa~) Buat saya kasih ke ayah saya. Buat nunjukkin kalo genre yg saya suka juga bisa elegan seperti yg ayah saya suka. Hihi.

Well then, back to UTBBYS. Pertama mereka naik ke ‘perform spot’ (I’m not sure about calling that ‘a stage’ anyway. Haha), kan soundcheck tuh. Prosedur standarlah. Ribet dengan kabel-kabel dan ampli-ampli dan efek-efek gitar yang…gile…banyak dan gede. Yah, they play instrumental anyway. Mirza came and whispered to me, “Tik, bassis-nya emang mirip gue ya?”.

“Nunduk, coy. Ngga keliatan..”

“Waktu Qualitea Time yg di Unpad anak-anak pada ngeledekin gue mirip dia.”

“Oh, waktu lo masih sama Niken tea ya?”

Dan gue sukses membuka luka lamanya. HAHAHA. Maafin yaa, Mr. Pemred! ><

Anyway, they hit the gig well! I was gonna give them a standing applause but I was already standing for the whole show! Haha. Keren, asli. Dan sepanjang mereka perform, kalo pas mata saya lagi ngga sengaja liat ke bassis-nya, saya malah jadi ketawa. Mirip si Mirza, aslik! Lucu, jadi berasa nonton temen sendiri padahal dia lagi berdiri di samping saya. Hahaha. Sayang misi saya bikin dia foto bareng sama si bassis gagal.

Yang saya kepikiran di tengah-tengah performance mereka adalah…they act a li’l bit strange. Lebay kalo kata anak-anak kekinian. Tapi ada satu yg saya tangkap dari ekspresi mereka. Mereka kesurupan! IMO, ada perbedaan mendasar antara ‘kaya kesurupan’ dan kesurupan. Menurut saya, komen ‘kaya orang kesurupan’ biasa dilontarkan kepada mereka yg act strange tapi ngga masuk akal, asal-asalan. Tapi kesurupannya UTBBYS ini ya, saya rasa mereka kesurupan something people called ‘soul’. Entahlah, ini opini saya sebagai yg awam aja sih. But they played good! More than just good! They’re awesome. Kalian harus dengerin. Dan nonton.

Terima kasih untuk perkenalan dan malam yang manis, UTBBYS! :]

Oh! Dan terima kasih untuk Randy (I’m still waiting for your photos, dude), dan Mirza.

Links you REALLY need to click:

UTTBYS’s soundcloud

Friendzone

Friendzone…

Ngga tau kenapa dua hari terakhir hidup saya lagi sering ngedenger bahasan tentang ini. Di radio, di youtube, dari temen, friendzone mulu bahasannya. Kenapa ya? Saya mikir. Dan sepertinya saya sedang ditegur.

Ditegur supaya ngejauhin zona menyebalkan ini.

Jadi Selasa lalu salah satu radio di Jakarta lagi bahas friendzone dan membahas ciri-cirinya. Terus saya dengerin sambil sibuk ganti baju, dan kemudian saya tertegun. Kok ciri-cirinya kayanya banyak yg kejadian di saya dan seseorang ya? Baru kenal sekitar 2 taunan lah. Tapi emang kita deket banget. Awal-awal deket saya juga mikir, ‘Kalo nanti ada apa-apa gimana ya?’ Sampe saya mendapat jawaban dari temen saya yg juga temennya dia, “Ah dia mah emang orangnya gitu, Tik. Slow ajaa…” Oke, baiklah. Jawaban ini yg saya camkan dan tanamkan terus dalam hati dan pikiran saya selama pertemanan saya dengan dia selama ini. Jadi ya selama ini saya santai. Emang udah nyaman sih sama dia. Seru juga anaknya. Nyambung, hampir satu visi. Jadi ya udah, temenanlah kita. Saya sih yg sering curhat. Biasaalaaahhhh…namanya juga perempuan yekan. Haha. Cuma entahlah. Rasanya akhir-akhir ini lagi ada yg salah aja. Entah saya yg berlebihan, entah dia yg berlebihan, entah situasinya yg berlebihan, sayang aja bukan duit yg berlebih. *sigh*

Tapi saya bingung deh sama istilah friendzone ini. Kalo diartiin secara harfiah kan ‘zona pertemanan’ ya. Apa yg salah coba dengan zona pertemanan? Dia ngelanggar peraturan mana nomor berapa? Haha. Engga, tapi serius. Zona pertemanan kan ya memang isinya orang berteman kan? Terus kok pengertian sekarang bergeser dari arti harfiahnya ya? Apa salahnya kalo ada dua orang beda jenis kelamin berada dalam zona pertemanan ini? Harusnya sih kan wajar ya. Saya juga punya banyak friendzone kok. Dengan banyak orang pula di zona ini. Misal, saya ada di friendzone dengan sama Najib. Saya juga punya friendzone sama Mirza, yg isinya juga ada Ditta. Ya kita temenan. *kemudian yg baca ngebatin, ‘Lo polos apa bloon sih, Tik?!*

Etapi saya nemu artikelnya di Wikipedia loh. HAIL JIMMY WALES!! 😀

Friend zoneIn popular culture, friend zone refers to a platonic relationship wherein one person wishes to enter into a romantic or sexual relationship, while the other does not. It is generally considered to be an undesirable or dreaded situation by the lovelorn person.

Ah tapi saya masih kekeuh sama friendzone harfiah.. :)))

PS: tapi saya memang bener lagi harus menjauh dari salah satu zona friendzone yang memiliki pengertian saat ini. Iya, friendzone yang itu.

Anyway, Mas Hafidz apa kabar ya? :”)

Namanya Juga Tulang Rusuk

Nggak, saya bukan mau bahas sop konro atau iga penyet atau ribs steak. Ini sama sekali ngga ada hubungannya sama makanan. Sama sekali. Jadi jangan takut saya bakal ngabibita kalian yg baca. Haha. Saya nulis ini karena keingetan dan terus terngiang-ngiang…terbayang-bayang sih tepatnya…tulisan Wanda di chat bbm ke saya yg bilang persis seperti judul post ini. ‘Yah, namanya juga tulang rusuk, Tik. Hehe.’ Anyway, I miss to have a chat with you, Wan! :’D

Bingung? Sama. Awalnya juga saya bingung. Kenapa jadi bahas tulang rusuk? Orang saya habis cerita kalo saya tadi malem nangis. Ternyata kata dia gini…

‘Kalo tulang rusuk pada dasarnya lemah. Kecuali udah ketemu pemiliknya.’

Oke… Jadi ada dua yang kepikiran di saya. Pertama, rasanya salah kalo bilang tulang rusuk itu lemah. Buktinya dia ada, diciptain, buat melindungi paru-paru kita kan? Harusnya kuat dong. Yaa meskipun tetep aja pasti ada rapuhnya ya, buktinya suka ada juga kan kasus yg rusuknya patah.. (Men, ini rasanya deskripsi yg ‘sangat perempuan’!) Kedua, ini yg lebih bikin saya tertegun. Iya ya, saya ini tulang rusuk. Tulang rusuknya entah siapa. Ya orang saya belom nikah yee, jadi kan saya belum tau siapa pemilik saya. Selain Tuhan ya. Hehe.

Tapi yang kedua ini loh yg bener-bener bikin saya tertegun. Terus jadi mikir berhari-hari. (Gimana lo ngga stres, Tik. Dikit-dikit mikirin apa-apa) Intinya bbm Wanda menyadarkan saya lah bahwa saya ini tulang rusuk. Selama ini saya lupa kalo saya juga rapuh loh, bisa lemah juga. Kenapa? Karena saya terlalu sering berada di situasi di mana saya ngga punya pilihan lain selain untuk jadi kuat dan mandiri. Tanpa harus (terlalu) bergantung sama orang lain, apalagi laki-laki, sebut saja pacar. Lha wong saya ngga punya pacar, pernah punya juga dianya di Jakarta. Jadi tetep aja kan saya harus mandiri sendiri? Ke Cimahi bawa motor sendiri, ke Bandung bawa motor sendiri, ke mana sendiri, nyuci motor sendiri, bersihin dispenser sendiri, apa-apa sendiri. Bohong kalo saya bilang saya ngga pernah ngarep dibantuin laki-laki. Cih, I’m not that superior nor selfish. Pas dispenser saya ngaco, pas tuts keyboard laptop saya copot, pas saya sakit tiga hari ngga bisa ke mana-mana selain di kamar kosan, rasanya pengeeen banget punya laki-laki yg sayang sama saya yg bisa diandelin dan dimintain tolong. Ngakulah, perempuan mana yg ngga pengen dimanja sama laki-laki? Haha. Kecuali orientasi seksual dia berbeda *zip the mouth*

Yaudah sih cuma mau cerita itu aja. Haha. Walaupun perempuan itu ‘tulang rusuk’ ya tapi ngga berarti perempuan selalu lemah ya. Itu mah balik lagi ke orangnya masing-masing. Cuma buat saya, hal ini jadi pengingat saya untuk…yah katakanlah bersikap ‘lebih perempuan’ dan ngga se-slengean sekarang.. ;D

Quick Post: Fake Your Death

Jadi gini….

Sore ini saya ngebuka chart Ardan Flight 40 dengan niat cari referensi untuk mengupdate playlist saya. Scanning read, dan saya tertegun dengan nama band dan judul lagu yg bertengger di posisi 8. My Chemical Romance – Fake Your Death.

My Chemical Romance

Mungkin saya udah basi ya, ketinggalan berita. Pokoknya saya langsung buru-buru googling. Saya ngga percaya kalo itu MCR dan bertengger di chart yg baru diupdate siang tadi. Ini salah apa mereka remake lagu lama apa gimana. Akhirnya saya nemuin beritanya (padahal 17 Februari) beserta tautan youtube di dalam artikel ini. Saya baca sambil saya play youtube-nya. Wuuussshh! Dada saya langsung mencelos. I can’t believe that I heard Gerrard’s voice again in their new song! MCR’s new song! Tapi senduuuuu banget. Asli. Nada lagu ini kayanya sediih banget. MVnya juga sedih. Apalagi ending Mvnya. Terus saya dengerin baik-baik, kok liriknya juga sedih. Akhirnya saya googling lirik lengkapnya. Aduh saya langsung pegang pipi saya dua-duanya. Panas. Dada saya nyesek banget. Asli mau nangis. Saya emang bukan fans berat mereka. Tapi buat saya MCR adalah salah satu band alternative (whatever their true genre is) yang saya suka. Bulan lalu saya udah dikasih liat Gerrard lagi dengan rambut merahnya di channel MTV Live, di World Stage mereka yg di mana gitu saya lupa.

MTV Live: World Stage

MTV Live: World Stage

Satu…saya harap judul lagu ini merepresentasikan mereka. I wish their ‘death’ is also a fake.

-Fake Your Death-

Some people watch

Some people pray

But even lights can fade away.

Some people hope

Some people pay

But why’d we have to stay?

‘Cause even heroes

Get the blues

Or any misery you choose

You like to watch

We like to use

And we were born to lose

I choose defeat

I walk away

And leave this place

The same today

Some like to sleep

We like to play

Just look at all that pain

You want the heart

Or to be saved

But even good guys still get paid

So watch my back

And keep the blade

I think it got you laid

So fake your death

Or it’s your blame

And leave the lights on when you stay

Take off your clothes

And dream that fame

Come on and feel that shame

I choose defeat

I walk away

And leave this place

The same today

Some like to sleep

We like to play

Just look at all that pain

Just look at all that pain [3x]

Just give me all that pain [3x]

I choose defeat

I walk away

And leave this place

The same today

Some like to sleep

We like to play

Just look at all that pain

Modern-day Clowns

Beberapa hari ini saya lagi kepikiran sama Mas Hafiz kata ‘hipster’. Well, sepemahaman saya sih kata ini mengacu untuk yg mendobrak tren, dan suka sama hal-hal yg ngga umum disukain orang. Selesai…

Tapi saya kepikiran setelah ngobrol banyak sama Gita. Sejak saya cerita kalo saya seneng ngeliat orang-orang, khususnya laki-laki, yg berpakaian preppy. Kacamata, kemeja dikancingin sampe leher, rambut disisir rapi. Dan saya ngobrol tentang ginian sama Gita itu awal 2012, sekitar semester 2. Pomade mah belum hype kala itu :))) Kala itu saya emang ngga update dengan what happened in fashion and trend world. Karena saya emang terlalu males nonton TV, pun ngga segitu rajin ngubek-ngubek worldwideweb. Jadi ya saya santai aja, ngga menganggap ada apa-apa. Saya lupa dari mana saya tau istilah ‘hipster’. Pokoknya waktu saya di rumah Gita, Gita nunjukkin hasil google dari kata hipster. Kebanyakan gambar. Oke, saya cuma ngeliat sambil ‘ooo’. Done

Sampai beberapa waktu setelah itu saya masih bingung kan sama definisi hipster sebenernya, yang lebih lengkap dan detil daripada sekedar ‘mendobrak tren, dan suka sama hal-hal yg ngga umum disukain orang’, saya nanya lagi ke Gita. Meminta penjelasan lebih lanjut. Tapi dia juga bingung gimana ngejelasinnya biar saya paham. Akhirnya dia bilang, ‘Pokoknya hipster itu kan harusnya antimainstream ya, Tik, tapi ngga tau kenapa sekarang itu malah jadi tren.’ Another ‘ooo’ came out from my mouth. Dan saya masih ngga paham 😐

Terus saya masih kepikiran terus sampe sekarang. Sejak saya tau bahwa (katanya) hipster itu subculture, saya jadi pengen tau sejarahnya. YANG SEBENARNYA. Karena kalo saya googling, 2 page pertama itu isinya cuma blog-blog dan artikel-artikel yg ngga menjelaskan hipster sebenarnya. Mereka membahas hipster cuma dari 1990an ke atas yg bahkan arti ‘hipster’ itu sendiri udah geser. Kalo ngutip kata dosen saya, ‘semangat apa yang dikandungnya’ udah beda. Rata-rata tulisan itu isinya tentang gimana hipster sekarang adalah ‘modern day clowns’ (Joe Mande, 2010). Yes, jadi kebanyakan isinya adalah tentang seberapa hipster (jaman sekarang) dibenci dan dianggep aneh. Bukan itu yg saya pengen tau. Saya pengen tau tentang hipster yg sebenarnya. Subculture-nya seperti apa. Bukan jokes, mocks, dan hal-hal lain yg ngga penting tentang hipster sekarang.

Kalo bahas tentang subculture, saya inget beberapa tahun lalu, waktu saya masih SMA, majalah HAI ngeluarin satu edisi yg ngebahas tentang subculture. Tentang sejarah awalnya, perjalanannya, dan semangat apa yg dikandung si subculture ini. Kalo ngga salah ada empat atau lima subculture yg dibahas, tapi saya cuma inget punk sama mods. Majalahnya juga udah ngga tau di mana mengingat saya udah 4 kali pindah rumah sejak SMA kelas 10. Hahaha.

Sekarang saya ngerti apa maksud omongan Gita di atas. Ngga akan saya jelasin di sini ah, males. Haha. Googling aja ya kalo pengen tau. Nanti kalian pasti paham deh kenapa omongan Gita bener dan kenapa akhirnya ‘hipster’ dianggap sebagai ‘modern-day clowns’.

Saya sih bukan hipster sejati. Mengingat saya ngga paham sejarah awal kenapa ada subculture hipster dan semangat apa yg sebenernya ada di subculture hipster itu sendiri. Kalo di post sebelumnya saya nulis kalo saya hipster, yaaah…anggap saja itu pengakuan saya sebagai ABG labil yg bikin false confession dengan pemahaman tentang hipster-nya yg dangkal. HAHAHAHAHA. Pfft.

Genre-genrean

Tiga hari yg lalu…(lama amet, Tik -__-)…Mincut lagi bahas tentang genre musik favorit di twitter. Semua genre umum dibahas sama Mincut. Genre umum yg saya maksud itu ya dangdut, pop, rock, reggae, sama mellow (yg terakhir mah kayanya asli bikinan Mincut :D). Nah, bahasan ini menghidupkan kembali ide saya yg sudah tersimpan berhari-hari. Walaupun tetep baru sempet ditulis sekarang. (–,)

CHVRCHES

CHVRCHES

Okeh! Jadi, membahas musik itu sama kaya bahas harga sembako. Ngga akan ada beresnya. Hahahaha. Sebenernya saya ngga begitu demen dengan bahasan dan istilah ‘genre’. Kenapa? Karena saya ngga paham betul soal pengklasifikasian genre. Saya lebih suka membaginya menjadi ‘jedak-jeduk’ dan ‘menye-menye’ dan yg ada di tengah-tengah. Nah saya bingung yg di tengah-tengah ini mengistilahkannya gimana. Pfft.. #selftoyor

Kalo saya pribadi sih lebih suka dengan lagu-lagu dengan musik ‘jedak-jeduk’. Whatever its genre is. Mau punk, punk rock, post hardcore, emo, metal, death metal, pop punk, apalah saya ngga ngerti dan ngga hapal saking banyaknya, pokoknya kalo enak mah ya saya dengerin. Ngga semua sih, ada juga kok beberapa band yg mainin musik ‘jedak-jeduk’ tapi saya ngga dengerin. Mungkin, istilah yg lebih tepat dan representatif buat yg saya suka ini adalah alternative. Atau beberapa menyebutnya indie, ada juga yg bilang antimainstream. Dan karena inilah saya berani declare bahwa saya hipster :))) Bukan, bukan hipster jaman sekarang yang..entahlah..menurut saya malah ngga hipster. Agak upsidedown sih istilah sekarang ini. Baiklah, kalau begitu mari kita skip saja bahasan hipster ini.

Kembali ke genre musik… Kadang saking saya fokus dengan band-band alternative ini saya sampe ngga update sama sekali dengan musik-musik & lagu-lagu mainstream yg beredar. Yah, katakanlah yg berpatokan ke Billboard chart, radio chart, atau media-media mainstream lainnya. Sampe saya join ke salah satu radio kampus dan saya ‘dipaksa’ buat update (juga) dengan lagu-lagu ‘mainstream’. Okeee! Saya mulai rajin ngecekin Billboard dan chart-chart manapun yg update. Dan saya juga ‘dipaksa’ buat update ttg event dan gigs-gigs apa aja yg ada di Bandung. Tapi tetep ya, namanya hati mah, ya saya balik-balik lagi ke musik & lagu alternative dengerinnya. Sampe bawain program khusus rock dan indie di radio itu. My pride, guys! :’)

Tapi saya masih kalah ‘hipster’ dengan orang-orang baru yg saya kenal. Mereka emang udah lama malang-melintang dan paham dengan tetekbengek band-band semodel yg saya senangi. Iyes, they are SAL! SAL lagi, SAL lagi. Haha. Tapi mereka membuka wawasan musik saya loh. Referensi band-band indie, terutama luar negeri, saya tau dari mereka. Dari mana saya tau CHVRCHES, HAIM, Taking Back Sunday, sampe akhirnya saya menemukan band substitusi Paramore semacam We Are The In Crowd? Dari mana saya tau Pitchfork walaupun awalnya saya di’aduh kamu gimana sih’in sama masnya? Mereka, gaes! Mereka satu kesatuan. Ya dari personil, ya dari kru. Pokoknya friend circle mereka.

Pemisalan sederhananya kaya pas saya KKN deh. Dari 18 orang termasuk saya, yg bisa ikut kompor comfort dengerin playlist saya siapa? Ngga ada. Cuma beberapa orang yg tau beberapa band yg ada di playlist ponsel saya. Itupun yg tau band-band di playlist saya cuma tau beberapa lagunya aja yg hits.

Kerasa susah itu kalo pas mau karaoke. Bukan, bukan saya ngga menikmati & ngga tau lagu-lagu yg mereka nyanyiin. Cuma giliran saya yg nyanyi, yg tau saya doang. Gimana sih perasaannya? Awkward kan? Kalo ngga ngambil giliran sayang udah ikutan bayar. Raisa, vroh :”)

Bukan berarti orang-orang semodel saya ini sedikit. Engga kok, banyak. Cuma…mungkin saya aja yg belum menemukan mereka dan mereka yang sulit ditemukan. Kalo udah waktunya nanti juga pasti bisa diketemukan kok. Kayak jodoh ya :”)

Udah ah. Saya mau galau nentuin undertone saya lagi gegara salah pilih warna lipstik terus…