Modern-day Clowns

Beberapa hari ini saya lagi kepikiran sama Mas Hafiz kata ‘hipster’. Well, sepemahaman saya sih kata ini mengacu untuk yg mendobrak tren, dan suka sama hal-hal yg ngga umum disukain orang. Selesai…

Tapi saya kepikiran setelah ngobrol banyak sama Gita. Sejak saya cerita kalo saya seneng ngeliat orang-orang, khususnya laki-laki, yg berpakaian preppy. Kacamata, kemeja dikancingin sampe leher, rambut disisir rapi. Dan saya ngobrol tentang ginian sama Gita itu awal 2012, sekitar semester 2. Pomade mah belum hype kala itu :))) Kala itu saya emang ngga update dengan what happened in fashion and trend world. Karena saya emang terlalu males nonton TV, pun ngga segitu rajin ngubek-ngubek worldwideweb. Jadi ya saya santai aja, ngga menganggap ada apa-apa. Saya lupa dari mana saya tau istilah ‘hipster’. Pokoknya waktu saya di rumah Gita, Gita nunjukkin hasil google dari kata hipster. Kebanyakan gambar. Oke, saya cuma ngeliat sambil ‘ooo’. Done

Sampai beberapa waktu setelah itu saya masih bingung kan sama definisi hipster sebenernya, yang lebih lengkap dan detil daripada sekedar ‘mendobrak tren, dan suka sama hal-hal yg ngga umum disukain orang’, saya nanya lagi ke Gita. Meminta penjelasan lebih lanjut. Tapi dia juga bingung gimana ngejelasinnya biar saya paham. Akhirnya dia bilang, ‘Pokoknya hipster itu kan harusnya antimainstream ya, Tik, tapi ngga tau kenapa sekarang itu malah jadi tren.’ Another ‘ooo’ came out from my mouth. Dan saya masih ngga paham 😐

Terus saya masih kepikiran terus sampe sekarang. Sejak saya tau bahwa (katanya) hipster itu subculture, saya jadi pengen tau sejarahnya. YANG SEBENARNYA. Karena kalo saya googling, 2 page pertama itu isinya cuma blog-blog dan artikel-artikel yg ngga menjelaskan hipster sebenarnya. Mereka membahas hipster cuma dari 1990an ke atas yg bahkan arti ‘hipster’ itu sendiri udah geser. Kalo ngutip kata dosen saya, ‘semangat apa yang dikandungnya’ udah beda. Rata-rata tulisan itu isinya tentang gimana hipster sekarang adalah ‘modern day clowns’ (Joe Mande, 2010). Yes, jadi kebanyakan isinya adalah tentang seberapa hipster (jaman sekarang) dibenci dan dianggep aneh. Bukan itu yg saya pengen tau. Saya pengen tau tentang hipster yg sebenarnya. Subculture-nya seperti apa. Bukan jokes, mocks, dan hal-hal lain yg ngga penting tentang hipster sekarang.

Kalo bahas tentang subculture, saya inget beberapa tahun lalu, waktu saya masih SMA, majalah HAI ngeluarin satu edisi yg ngebahas tentang subculture. Tentang sejarah awalnya, perjalanannya, dan semangat apa yg dikandung si subculture ini. Kalo ngga salah ada empat atau lima subculture yg dibahas, tapi saya cuma inget punk sama mods. Majalahnya juga udah ngga tau di mana mengingat saya udah 4 kali pindah rumah sejak SMA kelas 10. Hahaha.

Sekarang saya ngerti apa maksud omongan Gita di atas. Ngga akan saya jelasin di sini ah, males. Haha. Googling aja ya kalo pengen tau. Nanti kalian pasti paham deh kenapa omongan Gita bener dan kenapa akhirnya ‘hipster’ dianggap sebagai ‘modern-day clowns’.

Saya sih bukan hipster sejati. Mengingat saya ngga paham sejarah awal kenapa ada subculture hipster dan semangat apa yg sebenernya ada di subculture hipster itu sendiri. Kalo di post sebelumnya saya nulis kalo saya hipster, yaaah…anggap saja itu pengakuan saya sebagai ABG labil yg bikin false confession dengan pemahaman tentang hipster-nya yg dangkal. HAHAHAHAHA. Pfft.

Advertisements

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s