Namanya Juga Tulang Rusuk

Nggak, saya bukan mau bahas sop konro atau iga penyet atau ribs steak. Ini sama sekali ngga ada hubungannya sama makanan. Sama sekali. Jadi jangan takut saya bakal ngabibita kalian yg baca. Haha. Saya nulis ini karena keingetan dan terus terngiang-ngiang…terbayang-bayang sih tepatnya…tulisan Wanda di chat bbm ke saya yg bilang persis seperti judul post ini. ‘Yah, namanya juga tulang rusuk, Tik. Hehe.’ Anyway, I miss to have a chat with you, Wan! :’D

Bingung? Sama. Awalnya juga saya bingung. Kenapa jadi bahas tulang rusuk? Orang saya habis cerita kalo saya tadi malem nangis. Ternyata kata dia gini…

‘Kalo tulang rusuk pada dasarnya lemah. Kecuali udah ketemu pemiliknya.’

Oke… Jadi ada dua yang kepikiran di saya. Pertama, rasanya salah kalo bilang tulang rusuk itu lemah. Buktinya dia ada, diciptain, buat melindungi paru-paru kita kan? Harusnya kuat dong. Yaa meskipun tetep aja pasti ada rapuhnya ya, buktinya suka ada juga kan kasus yg rusuknya patah.. (Men, ini rasanya deskripsi yg ‘sangat perempuan’!) Kedua, ini yg lebih bikin saya tertegun. Iya ya, saya ini tulang rusuk. Tulang rusuknya entah siapa. Ya orang saya belom nikah yee, jadi kan saya belum tau siapa pemilik saya. Selain Tuhan ya. Hehe.

Tapi yang kedua ini loh yg bener-bener bikin saya tertegun. Terus jadi mikir berhari-hari. (Gimana lo ngga stres, Tik. Dikit-dikit mikirin apa-apa) Intinya bbm Wanda menyadarkan saya lah bahwa saya ini tulang rusuk. Selama ini saya lupa kalo saya juga rapuh loh, bisa lemah juga. Kenapa? Karena saya terlalu sering berada di situasi di mana saya ngga punya pilihan lain selain untuk jadi kuat dan mandiri. Tanpa harus (terlalu) bergantung sama orang lain, apalagi laki-laki, sebut saja pacar. Lha wong saya ngga punya pacar, pernah punya juga dianya di Jakarta. Jadi tetep aja kan saya harus mandiri sendiri? Ke Cimahi bawa motor sendiri, ke Bandung bawa motor sendiri, ke mana sendiri, nyuci motor sendiri, bersihin dispenser sendiri, apa-apa sendiri. Bohong kalo saya bilang saya ngga pernah ngarep dibantuin laki-laki. Cih, I’m not that superior nor selfish. Pas dispenser saya ngaco, pas tuts keyboard laptop saya copot, pas saya sakit tiga hari ngga bisa ke mana-mana selain di kamar kosan, rasanya pengeeen banget punya laki-laki yg sayang sama saya yg bisa diandelin dan dimintain tolong. Ngakulah, perempuan mana yg ngga pengen dimanja sama laki-laki? Haha. Kecuali orientasi seksual dia berbeda *zip the mouth*

Yaudah sih cuma mau cerita itu aja. Haha. Walaupun perempuan itu ‘tulang rusuk’ ya tapi ngga berarti perempuan selalu lemah ya. Itu mah balik lagi ke orangnya masing-masing. Cuma buat saya, hal ini jadi pengingat saya untuk…yah katakanlah bersikap ‘lebih perempuan’ dan ngga se-slengean sekarang.. ;D

Advertisements

4 comments

  1. tulang rusuk…. jadi seharusnya yang nyariin siapa ? tulang atau pemiliknya? bodo amat lah, belom lagi sekarang ada yg namanya tulang rusuk susu yang hanya singgah sebentar lalu pergi. #gue ikutan bingung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s