How I Can Fall Into Something Called LFC

Well, saya lupa kapan persisnya semua ini bermula. Sepertinya sih sekitar Februari akhir. Karena saya inget waktu KKN saya ngga mikir tentang ini sama sekali 😀

Saya sering denger, liat, dan tau Liverpool. Tapi saya ngga kenal. Sampe akhirnya saya iseng googling karena saya pengen tau apakah Liverpool itu nama kota seperti Manchester? Saya tau Liverpool itu nama klub bola di Inggris. Saya tau Manchester United dan Manchester City berasal dari sebuah kota yg sama bernama Manchester. Saya tau Chelsea juga adalah sebuah nama kota. Tapi saya ngga tau Liverpool. Tapi saya suka karena namanya enak didengar dan diucapkan. Akhirnya saya googling.

Acuan yg pertama saya klik adalah wikipedia (#HAILJIMMYWALES). Oke. Ternyata Liverpool emang nama kota. Semacam port city gitu soalnya lokasinya di pinggir teluk. (CMIIW. Feel free to give me a correction ya) Scan-reading…oke. Pokoknya gitulah. Saya jatuh cinta sama artikel wiki dan kota ini. Walaupun sebenarnya jauh sebelum ini, saya merasa saya suka dengan Inggris dan kerajaannya, dengan United Kingdom. Since the first music group I like when I was kid is Westlife which from Ireland ya. Tapi saya ngga suka speaking accent-nya karena susah. Hahaha.

Udah aja…

Selang berapa waktu, saya pengen googling lagi tentang Liverpool. Kali ini masih ngga soal bola. Saya pengen tau lebih lanjut ada apa sih di kota ini. Ada kesempatan lewat apa saya bisa ke sana? Hanya jalan-jalan pake duit sendirikah? Atau bisa lewat beasiswa S2? Akhirnya saya googling lagi. Masih mendarat di wikipedia. Dan yg bikin saya tertarik ternyata ada University of Liverpool. Masuklah saya ke official website mereka. Liat-liat program internasional dan jurusan-jurusan S2-nya. Dan saya rasa ini turning point saya sampe akhirnya saya jatuh cinta sama Liverpool…F.C. Di University of Liverpool ini, mereka punya jurusan S2 yg menurut saya antimainstream. Ngga usum, ngga biasa. Apalagi di Indonesia. Jurusan itu adalah Football Industries, di bawah course Management, dengan gelar MBA setelah lulus. Dang! I do not ever think about football in a formal course, with MBA degree! Dengan ranah yg sampe akhirnya bisa se’serius’ ini, saya mikirnya langsung ke “Oia sih, ada Liverpool FC sih ya di Liverpool”. Terus saya mikir lagi. Berarti football, sepak bola, itu memang industri yg sangat menjanjikan! Dan harus dikelola dengan baik untuk bisa selalu menjanjikan dan menghasilkan. Sampe akhirnya jurusan ini dirasa perlu ada. Jangan kaya Indonesia lah. Haha. Well, saya ngga tertarik sih (belum?) buat ngambil jurusan ini seandainya saya bisa S2 ke sana (aamiin!). Tapi ini jelas titik balik saya soal sepak bola. Sebelumnya mah saya ngga suka sepak bola. SAMA SEKALI.

Beberapa hari kemudian Liverpool tanding lawan MU. Saya masih ngga ngikutin nih. Tapi ponsel saya emang pinter banget (#HAILOPPO!). Ngga ada notif di status bar. Tapi kalo status bar-nya di-expand ke bawah, ada tuh notif card dari Google Now. Dan notif card ini tentang pertandingan Liverpool vs MU. What?! Saya bingung. Perasaan saya ngga pernah setting Google Now. Apalagi setting tentang klub bola. Paling setting weather sama location. Dan saya dapet notif card terus sampe pertandingan selesai. Pokoknya tiap berubah skor, ada notif card baru.

Sampe akhirnya saya penasaran, sebesar apa sih Liverpool FC ini? Sebesar apa sih klub bola yg berasal dari ‘kota pelabuhan kecil’ di barat laut Inggris ini sampe ada jurusan Football Industries? Saya tau Inggris memang negara yg menggarap sektor sepak bolanya dengan sangat serius. Saya ngga sanggup sih kalo disuruh jelasin. You know how it rolls lah. Dengan segala kemeriahannya kalo ada liga-liga sepak bola yg melibatkan Inggris baik dalam kapasitas negara ataupun per klub. Eh bytheway saya ngga tau ya di universitas lain di Manchester atau Chelsea (kalo ada) ada jurusan ini juga apa engga. Saya beneran cuma googling Liverpool. Hehe.

Untungnya saya punya temen-temen (yg ternyata banyak, BANGET) yg suka Liverpool duluan. Jauh-dekat, akrab-engga, banyak yg sama-sama suka Liverpool. Jadi saya belajarnya gampang. Cieee belajar. Kuliah lau gimane, Tik? #pfft Pokoknya saya bener-bener nol deh. Dari bener-bener buta. Dan entah kenapa saya niat banget buat cari tau. Ya gimana, namanya juga jatuh cinta :’) Sampe akhirnya saya ikut-ikutan, nyelip-nyelip ke The Kop Jatinangor. Adminnya saya kenal sih. Hehe. Jadi saya suka minta diajakin. Agak awkward sih awal-awal ikut nobar. Ya kaya lo ngajak fans matinya Metallica ke konser Super Junior lah. Buta. Bingung. Haha. Dan untungnya ponsel selalu jadi penyelamat di segala suasana. Xixixi.

Ya sekarang saya masih suka baca-baca lah tentang Liverpool. Barusan banget saya baca di forum Liverpool Kaskus. Cukup lengkap lah. Bikin saya ngga awam-awam banget sama nama-nama kaya Shankly, King Kenny dll. Kemaren mah saya bingung mereka siapa. Hahaha.

Namanya juga jatuh cinta…

kop

 

Jatinangor, 17 April 2014

Sambil nyemil Taro Seaweed dan dengerin Arti Hadirmu-nya Audy

Advertisements

3 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s