Venus Meets Mars

Yang ngga mau mikir berat, mending jangan baca postingan ini 😀

Jadi, saya tuh lagi kepikiran tentang laki-laki. Nope, bukan soal cinta-cintaan. Tapi tentang laki-laki. Ya pokoknya laki-laki deh. Hahahaha. Mungkin lebih ke…mmm…cara pikir mereka. Jadi saya lagi sok-sokan memasuki pikiran mereka. Padahal mah entah berhasil atau engga. Haha. Saya kepikiran ini hasil dari ngobrol sama banyak orang. Ada yg laki-laki, ada yg perempuan.

Pernah dong liat gambar ini yg beberapa waktu lalu sempet hits di Path.

Untitled

Cukup menggambarkan lah ya. Bahwa kebanyakan, mungkin semua, laki-laki pengen punya perempuan yg mampu mendukung dan ada buat dia dari bawah dan/atau ketika di bawah. Temen saya, cowo, juga pernah bilang gini,

“Gue pengen deh punya cewe kaya dia. Yg bisa ngebimbing gue, bantuin gue, nyemangatin gue. Tapi bokap selalu nyuruh gue buat kerja dulu, mapan dulu, nanti juga cewe bakal dateng dengan sendirinya. Iya bener, perempuan mana yg ngga mau sama laki-laki yg udah mapan, Tik? Yg udah punya semuanya, yg udah bisa ngejamin hidupnya dia bakal enak. Ya mungkin teteplah dia cinta sama kita, tapi ngga munafik, pasti ada faktor duitnya juga kan? Pasti deh, ngga mungkin engga. Cuma kan gue pengennya punya pasangan yg bisa nemenin gue ngga senengnya doang, tapi pas susah juga. Yg mau berjuang bareng dari bawah.”

Saya manggut-manggut doang ngedenger ini. Emang bener, perempuan mana yg ngga silau dan kepengen ngeliat laki-laki yg udah financial secure? Yg udah bisa ngejamin bakal hidup enak. Saya juga pengen kok. Ngga munafik ya. Tapi entahlah, kalo saya, KALO SAYA, mikirnya emang bakal lebih seru dan ‘dapet’ kalo emang mulai bareng-bareng dari bawah. Ibaratnya daki gunung nih, hiking, berdua sama pasangan, yg kalo kita kepeleset dia megangin begitupun sebaliknya, yg kalo kita ngga kuat naik disemangatin, ditungguin istirahat terus jalan lagi bareng-bareng, yg kalo dia haus atau laper kita bisa kasih makanan ke dia, dan lain-lain, saya ngga ngerti detilnya apa yg terjadi kalo lagi daki gunung. Saya ngga pernah soalnya, cuma nonton di 5 CM aja. Hahahaha. Tapi saya yakin, dengan segala yg udah dilewatin bareng-bareng, pas udah sampe atas, di atas bareng-bareng, rasanya juga pasti lebih puas. Soalnya tau susahnya gimana, ngerti perjuangannya kaya apa. Emm, mungkin pola pikir saya kebentuk dari keluarga juga kali ya? Saya tau soalnya jaman dulu orang tua saya susah kaya apa dan nyokap saya selalu setia ngedampingin bokap saya. Singkatnya, semacam ibu saya itu role model buat saya. Dan saya rasa, yaaaaa walaupun bukan ngga mungkin sih si cowo bakal tergoda buat berpaling ke yg lain ketika udah di atas (toh Tuhan sudah sangat menjelaskan bahwa godaan terbesar buat laki-laki adalah harta, tahta, dan wanita), tapi saya rasa mereka, laki-laki, juga bukan yg ngga punya perasaan. Mereka pasti akan lebih bisa menghargai perempuan yg nemenin dia berjuang susah payah bukan?

Saya mengerti sih kadang mereka, laki-laki, punya kekhawatiran nanti ngga bisa ngebahagiain. Saya juga ngerti laki-laki mikir gini karena emang mereka punya tanggung jawab dan kewajiban yg banyak. Yaaa hukum waris aja walaupun laki-laki dapet dua bagian tapi itu termasuk utk istri & anak-anaknya kan, sedangkan perempuan satu bagian hanya untuk dirinya sendiri. Laki-laki juga menanggung dosa istrinya, anak-anaknya, saudara perempuannya. Ugh, kalo bahas kaya gini rasanya jadi jelas banget batasan kewajiban dan tanggung jawab laki-laki dan perempuan. Terus saya jadi punya penyesalan sendiri kenapa saya ngga bisa mengerti dan inget dari awal. Hahahaha. Oke, lanjut!

Dari beberapa obrolan dengan kawan saya yg lain, yg laki-laki juga, di satu sisi mereka juga maunya menyiapkan diri dulu dengan segala macemnya untuk si perempuan yg akan jadi pasangannya kelak. Yaaa bahasanya mah ‘mapan dulu’. Saya ngerti perasaan dan keinginan ini muncul karena itu tadi, keinginan mereka untuk bisa sepenuhnya membahagiakan perempuannya nanti. Bahasanya temen saya, “ngeramut anak bojo kanthi apik”. (Yg orang Jawa pasti ngerti deh :D) Ini terlepas dari bahasan ‘menghindari harta gono-gini kalo cerai’ ya. Saya ngga ngerti deh kalo ranah itu. Lagipula saya mah mikirnya menikah itu ya once in a lifetime, for the lifetime. Naudzubillah min dzalik deh kalo soal cerai-ceraian.

Temen saya yg perempuan juga pernah bilang gini ke saya, “Lo tau ngga sih, Tik? Kadang cowo tuh kalo ninggalin kita dengan alasan yg menurut kita klise, tapi sebenernya mereka mikirin banget loh. Misal, dia pergi karena dia jarang punya waktu buat kita dan semacam nyuruh kita buat cari orang lain aja yg bisa spend waktu lebih banyak. Menurut kita emang alesannya klise, klise banget. Kaya hal yg ngga bisa diselesein atau ditolerir aja sampe harus putus. Padahal sebenernya mereka mikirin banget lho, Tik.”

Dan gue cuma bisa nanggepin, “Gue ngga tau deh, Ndut. Rasanya menyinkronkan pola pikir mereka dengan kita tu kok ya susah banget. Kita ngga ngerti mereka sepenuhnya, mereka juga ngga ngerti kita sepenuhnya.” Ini kali ya kenapa ada istilah ‘men are from Mars, women are from Venus’. Hahahaha.

Banyak kok laki-laki yg mikir kaya temen cowo pertama saya yg pengen punya perempuan yg bisa nemenin dari bawah, dan ngga sedikit pula yg mikir utk nyiapin segalanya dulu buat kekasih dunia-akhiratnya nanti.  Ya kalo saya mah dikasih yg mana aja kelak ya yg mana jodohnya aja. Diajak susah dulu ayo, dikasih langsung enak ya disyukuri. Allah kan Mahasempurna. Sutradara Semesta, Scriptwriter Semesta, Segalanya deh :’)

Saya cuma percaya, dengan kita do good, do best, total dan ngga setengah-setengah ke siapapun dan apapun, kita bakal dapet hasil yg baik pula. Apa yg ditanam dan dikerjakan selama prosesnya itu akan selalu sesuai kok sama apa yg akan kita dapet nanti. Kalo ternyata hasilnya belum sesuai, ya Tuhan lagi sayang banget berarti sampe nyuruh kita buat review dan benerin apa yg perlu dibenerin. Iya kan? Percaya aja Tuhan ngga akan ninggalin hamba-Nya. Ditinggalin Tuhan itu ngga enak, serius. Hahahaha.

Udah ngga usah sampe berkerut-kerut kening gitu bacanya, gaes. Saya cuma mau menuangkan apa yg perlu dituangkan kok. Hah? Apa? Saya siap nikah? Belooomm! Saya masih mau cumlaude dulu, kerja dulu. Ini ngedraf Bab 1 aja beloman wae. Hahahaha.

Thanks for reading ya. Ada salam dari Mas SuperGanteng Nomor Punggung 20! Selamat menang! Liverpool 2 – 1 WBA.. :*

Untitled2

 

PS: thanks to Oka, Najib, and Nduty. You guys inspired me on writing this :3

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s