Month: December 2014

Usia Tanggung

Ya gitu…

Remaja engga, dewasa juga belum sempurna. Tanggung, men!

Kalo kata Irlinza, “Umur kita tuh nanggung. Pengen pacaran belum siap nikah, pengen nikah juga belum siap.” Hahahaha. Engga sih, sebenernya soal ke’tanggung’an ini ngga cuma soal pacaran dan nikah. Lebih ke….entahlah.

Sebenernya saya cuma lagi galau sih. Taun depan ada tiga orang (dan kemungkinan masih akan bertambah lagi) orang terdekat saya yg akan nikah. Men, rasanya ngelepasin orang yg lo sayang buat orang lain tuh ya…legowonya kudu dikuat-kuatin se-ngga kuat apa juga :’’’ Paling kepikiran sih ttg ‘kakak’ saya. Yea, he’s a male. Jadi…otomatis akan ada yg sangat berubah di hubungan saya dan dia. Kalo biasanya kita bisa becanda-becanda lucu pas ketemu, bisa lepas, saya kebayang nanti setelah dia nikah akan kaya apa. Pasti awkward. At least sayanya. Ya he’s someone’s husband gitu. Masa iya saya masih mau lendetan ke dia? Bukan, bukan berarti saya ngga rela dia jadi milik orang lain. Silakan saja. Toh Tuhan sudah mengatur jodohnya. Tinggal saya yg harus pintar-pintar mengatur hati dan sikap ke dia. Saya selalu bahagia atas apapun yg mampu membahagiakan dia. Well, semoga rencana kalian semua yg akan nikah taun depan lancar ya! Doakan saya bisa segera menyusul :’)

Saya pernah tanya ke dia, “Kak, kenapa sih lo kalo punya pacar jadi dingin ke gue?”

Dan ini adalah jawaban dia yg selalu dan akan selalu saya ingat dan pegang,

“Karena ada perasaan orang lain yg harus dijaga.”

 

Di dalam kamar kosan, di bawah guyuran hujan deras, dengan segala doa,

Jatinangor, 18 Desember 2014

 

-detol-

Jatuh Cinta(?)

I have too much to tell!!

Since the last post was a month ago ya. Ada banyak hal yg terjadi di hidup saya. Emm, ngga perlu diceritain semualah ya. Setelah sekian lama saya ngga ngeblog yg ‘supercurhat’. Ehehe…

Ngga tau sih, saya malah bingung jadinya apa yg mau diceritain. Mungkin saya awali tentang jatuh cinta dulu ya. Cigituuu~ Iya, saya lagi jatuh cinta. Pada Kota Bandung. I don’t know, I just fall in love with her (anggap saja dia peyemp) since the very-good guy named Ridwan Kamil “marry” her. Jadi lebih rapih aja gitu. Enakeun lah. Ngga kaya waktu sama om yg dulu itu yg namanya pengulangan homofon khas Sunda. Saya ngelamun di motor waktu balik ke Nangor dari Bandung. Well, ternyata saya butuh 3 tahun utk bisa jatuh cinta pada kota ini. Entah saya ketulah, you judge. Tapi waktu SMP sampe SMA, saya nggak pernah mau utk kuliah di Bandung. Entah kenapa. Eh, sekarang malah saya dilempar Tuhan ke sini. Mungkin Tuhan mau menunjukkan bahwa apa yg selama ini saya ‘anti’-kan ternyata begini indah. Semoga saya bisa mendapatkan dan memberi manfaat pada ‘peyemp’ ini ya. Semoga saya bisa bermutualisme dengannya. InsyaAllah. Amin!

Apa? Kalo hati? Duh nggak denger, nggak denger! *tutup telinga* Hahaha. Hati saya masih kosong. Sejak ditinggal penghuninya yg terakhir pindah ‘rumah’. Ehe ehe… Yah, saya percaya aja Tuhan sedang menyiapkan yg terbaik untuk saya. Lewat jalan yg sakit? Ya gimana. Kemungkinan untuk sukses tanpa melewati kegagalan itu 1:100000000000000, kawan.  Itung sendiri aja deh itu nol-nya ada berapa. I want to say that it’s almost impossible. Bahkan Rasul wakil Tuhan aja ngelewatin kegagalan dulu bukan sebelum akhirnya berhasil menyebarkan Islam?  Apalagi kita yg manusia biasa. Jadi, yah, dinikmati saja dulu. Toh ada hal-hal lain yg saya ingin fokuskan. Biar dapet jodoh yg dunia-akhirat gituu. Marriage is a thing that I want to have and live once in a lifetime. Once! Amin!

Apa lagi ya? Yah, pokoknya this last two months is a tough time for me to pass. However, I’m still here now. Standing still, and sitting still doing my minithesis. Hvft. Goals saya paling dekat adalah menyelesaikan kuliah, mendapatkan pekerjaan, dan membahagiakan keluarga saya. Ngajak jalan-jalan ke mana gituu. Doakan saya, kawan!

Terima kasih ya kalian udah mau repot-repot baca post saya! Bytheway, I’m gonna attend Agriday 2014. Are you? Info: click here.

Agriday 2014!

Agriday 2014!