Lady Football Fan

Beberapa orang dan opini bilang jadi perempuan itu enak. Dapet banyak prioritas dan privilege, dan hampir selalu diutamakan. Istilah “ladies first” udah ngga asing lagi buat orang-orang. Sesederhana mempersilakan perempuan untuk masuk ke ruangan duluan, misalnya. Atau dibukakan pintu mobil sama laki-laki, pacarnya, atau supirnya. Hahaha…

Tapi percayalah, banyak sekali hal-hal yang mengistimewakan perempuan. Ladies parking misalnya. Wajar sih kalo ini, soalnya saya ngerasain sendiri susahnya nyetir terus kudu cari parkir serobot-serobotan sama supir laki-laki. Laki-laki tea, egonya meuni tinggi, bahkan untuk hal sesederhana parkir. Hvft. Lalu…ah gerbong khusus wanita di CommLine, area khusus wanita di TransJakarta, dan laki-laki baik hati yang rela berdiri demi melihat perempuannya duduk nyaman di angkutan umum. Kalau soal gerbong dan area khusus wanita, saya rasa laki-laki pun sudah khatam mengenai alasannya. Enak ya jadi perempuan? Alhamdulillah…

Hanya saja, kondisi ini berbanding terbalik ketika sudah memasuki ranah yg betul-betul dikuasai laki-laki. Yep, seperti judul post ini saja. Football. Soccer kalo English US-nya. Saya lebih suka menyebut football karena saya pecinta British. Walaupun kalo speaking logatnya Hollywood banget. Eheh. Saya pecinta Liverpool FC (LFC lah, meh gancang). Baru setaun sih, tapi ngga bisa dibilang karbitan juga. Soalnya saya benar-benar jatuh cinta. Jadi saya belajar, dan mencari tahu betul-betul. Walaupun pada akhirnya tetep ngga hapal semua sejarahnya. Tapi kalau cuma soal Kenny Dalglish dan Robby Fowler ya saya ngertilah. Hahahaha, naon sih, Tik. Beberapa orang mengira saya suka LFC karena pacar. Nope! Malah kebalik. Saya suka LFC dulu baru ketemu pacar. Iya sekarang udah jadi mantan kok, biarin! Hahaha.

Kiss the bird!

Kiss the bird!

Kerasa sih saya agak kesulitan untuk bisa membaur dengan para kopites (sebutan supporter LFC) gagah perkasa ini. Gimana ya? Yah mungkin adat ketimuran yg bikin tetep ada gap antara laki-laki dan perempuan. Bagus sih, cuma kalo saya mikir dan ngalaminnya ngga enak aja. Contoh nyata deh ya, pengalaman saya aja. Misal saya datang nobar di salah satu tempat nobar yg saya betul-betul asing, ngga kenal siapapun, dan dateng ke sana pengen nonton match yg ngga disiarin di channel lokal. Udah sepik duluan nih di twitter, berharap paling tidak ketika saya di sana, si admin yg balesin mention saya menyapa saya, sekedar supaya saya merasa diterima dan nyaman di antara dan di dalam SATU KAFE YANG ISINYA LAKI SEMUA. Gimana saya ngga berasa ditelanjangin oleh tatapan-tatapan kalian, om-om?? Udahlah cewe sendiri yg sendirian, kerudungan. Ada sih cewe lain, tapi sama “pawang”nya. Itu mah jangan diharepin bisa diajak ngobrol, mereka kaya ketek sama bulunya, nempel! Hahaha astagfirulloh, maaf maaf saya emosi, hehe.

Emm…saya sih mikirnya si “admin” ini ngga berani (atau ngga mau?) nyapa karena takut diceng-cengin sama temen-temennya, atau takut dikira genit. Duh mas, bang, aa, kalo sama saya mah saaaaannnnsss~! Saya punya banyak teman laki-laki kok, tenang aja. Emang kalau berbaik hati pada “tamu” pasti ada ‘apa-apa’? Enggaklah. Saya anaknya suka berteman kok. Mau laki, perempuan, ngondek, tomboy, Muslim, non-Is, suku apa, orang mana, yaaa namanya berteman mah hayu aja. ENFP tea sih kan saya teh. Istilah saya sih: I feed my soul with others’ souls. Hahaha. Serem ya? Tapi ya emang gitu. Saya merasa paling ngga berdaya dan useless kalau harus cuma di rumah dan mendekam. Jadi, apa salahnya keramah-tamahan yg dimunculkan di twitter dibawa ke dunia nyata? Toh selama tidak ada niat buruk, saya rasa bukan masalah. Ngga ada salahnya kan menyamankan orang lain, apalagi yg punya interes sama. Baik laki-laki maupun perempuan. Meluaskan friend circle dan koneksi. Biar nanti kalau ada apa-apa ngga bingung dan kesulitan juga.

Apa? Saya genit? BUKAN! Sekarang gini ya, saya kasih contoh kongkrit deh. Saya tau ada lady kopites, BANYAK! Tapi berapa banyak sih yg aktif? Yg rela meluangkan 2 jam waktu weekend-nya untuk datang nobar? Kecuali yg pada sama pacarnya? Sedikit kan? Mungkin mereka, si lady kopites yg cantik-cantik ini, juga jadi males karena mereka tau mereka tidak akan di’ramah tamah’i oleh para laki-laki yg biasanya pada dateng rombongan ke nobar. Apalagi kalau mereka sendirian. Jadi minoritas itu sangat sulit, lads. Percayalah…

Lagipula, hidup tidak melulu mengenai apa yg orang lain pikirkan tentang kita bukan? Biarin aja mereka bilang genit atau apalah, kalau niat kita lurus “hanya” untuk sekedar berbaik hati dan menjadi ramah serta menyamankan tamu, bukannya itu jadi pahala? Siapa tau si ‘tamu’ itu ternyata bisa bawa fortune ke kita. Ya kan? Tuhan selalu punya cara ajaib dan tidak terduga buat ngasih rejeki ke hambaNya.. 😉

Yang sering banget dicuekin di venue nobar,

Tika (@annskaa)

Advertisements

8 comments

  1. Lady kopites >.<
    Sama-sama suka LFC nih kak 😀

    Mungkin kalo nonbar itu admin nya pada sibuk ngurusin tiket (?)
    Kalau mau nonbar ngajak temen aja kak, biar ngga kayak di telanjangin sendirian 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s