Month: May 2015

Untuk Laki-laki Berkacamata Yang Salah Satu Bagian Tubuhnya Memesonakan Aku

Kalau Payung Teduh punya ‘Untuk Perempuan Yang Sedang di Pelukan’, maka saya punya ‘Untuk Laki-laki Berkacamata Yang Salah Satu Bagian Tubuhnya Memesonakan Aku’.

Kepanjangan judul ya? Haha. Saya ngga bisa bikin lagu. Biarlah itu ranah Payung Teduh dan teman-temannya. Kalau saya, izinkan yg tadi cukup sebagai judul tulisan. Bukan tulisan yg megah, sekedar blog post ringan pelepas gundah. Ngga gundah juga sih, penyampai pesan. Daripada menuhin otak terus bikin gelisah ya kan.

Semoga kamu membaca ini, Laki-laki.

Inti dari semua tulisan yg (akan) panjang ini adalah rindu. Satu kata sederhana yg entah kenapa selalu bisa dielaborasi menjadi berlembar-lembar page MS Word dan menjadi ribuan kata. Tengok saja Rindu-nya Tere Liye. Rindu saya mampu semegah itu? Secara tulisan mungkin tidak. Tapi secara perasaan, percayalah, bahkan seorang musafir padang pasir yg merindukan oase masih kalah dibandingkan rindu saya pada kamu. Kenapa? Ini soal kepastian. Cepat atau lambat, sang musafir akan meninggalkan padang pasir dan bertemu air. Sedangkan saya padamu? Entah.

Malam ini saya merindukanmu, wahai Laki-laki. Tapi saya ngga bisa apa-apa selain buka instagram dan mungkin soundcloud-mu segera. Sebentar. Sebentar banget Tuhan kasih saya waktu buat kenal kamu. Bahkan sekedar utk kenal lebih jauh pun tak sempat. Sampai pernah satu waktu kamu heran melihat apa yg mampu saya katakan di sebuah media sosial. Saya hanya bisa tertawa karena itu satu tanda menyakitkan bahwa kamu belum kenal saya betul.

Dan sekarang kamu pergi.

Saya bahkan tidak bisa ingat kapan kita terakhir bertemu. Kenyataan pahit bahwa bahkan utk bertemu muka dan ngobrol asik saja belum sempat kita lakukan. Mungkin karena saya yg tidak pandai membawa diri utk menyamaimu. Entah karena wawasan saya yg kalah oleh wawasanmu, atau latar belakang saya yg begitu kontras dengan milikmu. Ketahuilah, Laki-laki, saya masih menantikan waktu di mana kelak kita bisa ngobrol asik dan lepas. Tanpa peduli wawasan siapa yg menang, atau se-bertolak belakang apa latar belakang saya dan kamu.

Semoga kita bukan sekedar acquaintance. Tapi friends. Kelak, saya harap kita dikasih waktu lagi sama Tuhan utk jadi best friends.

Sukses di sana, Laki-laki berkacamata yang salah satu bagian tubuhnya memesonakan aku! Ketahuilah, saya jatuh cinta pada lehermu 🙂

31 Mei 2015, 23:20

Iseng-iseng: Distraksi Skripsi

Karena katarsis paling mudah dan murah adalah menulis.

YEAH !!!!

(((padahal mah ngga punya duit aja hahahahaha)))

Jadi saya bikin ini di tengah-tengah kepenatan ngelanjutin bab 4 yang baru 21 halaman dan masih kurang 3-4 subbab lagi. Kenapa ngga dilanjutin? Pertama, penat. Kedua, emang bahannya belum ada. Ya Allah, bantuin Anska, Ya Allah :”)

IMG20150325103945

Biasalah yg namanya ngerjain sesuatu mah saya susah bisa fokus. Apalagi nugas atau nyekrip. Godaan distraksinya banyak, cuy! Sama kaya sekarang. Beres satu paragraf pindah chrome, satu paragraf-chrome, satu paragraf-chrome. Gitu aja terus sampe dua jam teh cuma dapet satu halaman. Heeuh lila nu internetan. Hahaha. Ehtapi ada satu deng yg bisa bikin saya fokus. Mas-mas ganteng nan tinggi dan kacamataan.. xD

Akhir-akhir ini lagi banyak yg saya pikirin sih selain skripsi. Padahal yg dipikirin juga ngga penting-penting banget pun ngga balik mikirin saya (duhdek). Intinya mah saya cuma lagi seneng bukain youtube-nya Endank Soekamti sama Pentatonix aja. Kalo Endank Soekamti gatau ya, mungkin efek habis ke Jogja kemaren. Kalo Ptx yaaa siap-siap nonton konser mereka minggu depan. Selebihnya? Insecure saya bisa lulus bulan depan apa engga dan habis lulus saya mau ke mana dan kalo kosan saya yg sekarang abis saya mau pindah ke mana. Selepe, tapi yah cukup bikin stres juga. Hvft.

Oiya! Saya juga lagi kangen sama orang-orang. Temen-temen yg udah pada lulus dan wisuda tapi belum sempet ketemu lagi dan mereka keburu kembali ke tempat asalnya, misalnya. Dan temen-temen kantor. Pengen berkontribusi lagi, tapi beneran, saya belum bisa ninggalin dedek skripsi ini. Haaaahhhh…. *deep breathe*

Lagi spaneng-spanengnya,

annskaa

Flash Trip!

Lama ngga cerita nih ya saya? Hahaha. Well then, prepare yourself to read my brand new story then 😀

Sejak sebelum seminar UP saya udah niat buat main (baca: liburan) setelah UP. Tapi apa daya belum sempet wae kan. Malah ngendon di rumah dan langsung ke Bogor. Akhirnya baru kesampean weekend kemarin. Yep! Jumat-Minggu, 8-10 Mei. Di mana? JOGJEEEESSSS!!

Saya dijemput temen baru subuh-subuh begitu sampe di Stasiun Lempuyangan, terus dianter ke rumah tante. Ngga ke banyak tempat juga sih. Soalnya ngga ada temennya. Temen saya yg ini masih kerja sampe Sabtu, jadi cuma bisa punya waktu malem. Jumat siang saya ke De Mata Trick Eye Museum di XT Square, Jln. Veteran lanjut Ambarrukmo Plaza sama sepupu saya yg baru selesai UN SMP. Pure karena penasaran dua tempat ini kaya apa.

Oh no!

Oh no!

IMHO, agak ngga seru sih. Apalagi Amplas, duh isinya begitu doang. Sama kaya mall di manapun. Kan saya ke Jogja pengen ngerasain ambience yg beda, yg lebih ‘desa’. Amplas ngga ada bedanya sama mall-mall di Jakarta dan Bandung. Ngga betahlah, numpang buang jejak kaki doang 20 menit terus pulang. Hahaha. Niatnya Jumat sore mau ke Gembiraloka, karena keturon, yasudah batal. Pfft. Adek-adek sepupu saya malah ngomporin saya dengan ngasih tau tempat-tempat jajan ena’ di Jogja. Ga kuku, akhirnya saya memutuskan buat pergi ke Tempo Gelato di Jln. Prawirotaman sama sepupu saya. Pas belok ke Jln. Prawirotaman saya bingung dan parno. Takut salah tempat, cuy! Banyak bar soalnya. Jalan ini ngingetin saya sama Seminyak, Bali setaun lalu :’) Anyway, esklim-nya ens! Cuma 25.000 buat satu cone gede dan bisa dua rasa. Jos! Kita makan mulai dari excited banget sampe nyerah rasanya-pengen-dibuang-aja tapi dipaksain diabisin. Hahaha.

Eskliiimm~

Eskliiimm~

Masuk Sabtu…saya ke mana ya siang-siang? Ngga ke mana-mana deh. Soalnya om-tante dan sepupu-sepupu saya mau pergi nginep di rumah suwargi nenek di Klaten, jadi saya nungguin mereka berangkat aja. Baru malemnya ngerasain suasana malem mingguan di Jogja. Hahaha. Saya dijemput temen saya terus ke Kedai Rakjat Djelata di Jln. Dr. Sutomo. Nemenin temen saya yg belum makan habis pulang kantor. Dari magrib kita cuma ngeributin mau ke mana malem itu. Sebenernya dia mau ngajak saya ke angkringan gitu dan sebenernya saya ngga masalah. Tapi saya lagi kekeuh pengen night-walking tapi jangan di Malioboro. Saya mah gitu, kalo jalan-jalan senengnya jalan kaki biar bisa langsung ngerasain suasananya. Kenapa saya ngga mau di Malioboro? SUMPEK, COY! Dan terlalu biasa buat saya yg itungannya emang sering ke Jogja. Hahaha. Akhirnya kita jalan di daerah Tugu Nol Kilometer. Seru aja ngeliatin orang-orang bercengkrama, makan di angkringan, foto-foto, jualan ronde, sampe nonton wayang kulit! Kebetulan lagi ada wayang kulit di depan gedung Kedaulatan Rakyat. (((maaf yaa ngga ada fotonya, habis malem gelap hpnya ga mendukung hvft)))

Saya sampe rumah jam 12 malem. Temen saya pulang. Tapi ngga ke kosan. Masih nongkrong lagi sama temen-temennya sampe jam 4 pagi. DASAR ANAK GAUL! Padahal udah tau Minggu pagi mau jalan jauh ke pantai. Saya telfon jam setengah 6 pagi doi protes bilang baru tidur setengah 5. Yaudah saya sebagai pasangan temen yg baik yaa ngerelain aja berangkatnya jadi telat. Akhirnya baru berangkat jam 10 pagi. Yaaaa mau gimana lagi, Anska mah da atuh pengertian kok anaknya :’) Kita jalan ke Pantai Drini di Gunungkidul. Tetanggaan lah sama Baron, Kukup, Sundak, dll. Satu komplek lah. Hahaha. Asik banget! Pantainya cantik! Airnya biru, jernih. Sayang ombaknya terlalu besar buat dipake renang seru. Akhirnya cuma kungkum sebentar di bagian yg ombaknya ngga begitu besar. Udah siang juga jam 1 males kan nyanyaass. Pulang dari sana diajakin ke Keraton Ratu Boko. Katanya mau liat sunset. Ihiirr~ Hahaha. Di sini malah saya puaass banget! Bisa banyak foto-foto, dan saya emang suka wisata sejarah. Hehe.

Drini biru!

Drini biru!

Hay :3

Hay :3

Saya banyak mikir sih pulang dari liburan ini. Tentang biaya hidup di Jogja, kebiasaan di Jogja, suasana di Jogja. Dan saya sampai pada satu kesimpulan. Saya belajar. Dan liburan ini jadi seperti salah satu pengingat saya untuk hidup cukup. Saya banyak ngeliat temen saya ini sih. Dia sering merendah karena ngga ngerti kafe/tempat-tempat hype di Jogja. Well, I don’t need to know either. Toh kan saya emang pengennya ‘mendesa’. Capek dengan ritme kota metropolitan macam Jakarta dan Bandung. Perjalanan ini mengingatkan dan memperingatkan saya mengenai kesederhanaan dan kebersahajaan. Bagaimana hidup cukup, dan selalu bersyukur. Karena nurutin keinginan emang ngga akan pernah ada ujungnya. Saya jadi membandingkan dan ngereview lagi tentang kebiasaan hedon yg sekarang entahkenapa ngetren di anak muda. Sepertinya kita memang perlu sering-sering bergaul dengan orang-orang sederhana nan bersahaja untuk selalu jadi pengingat dan pengontrol.

Foto yg lain bisa liat di twitter saya atau tumblr saya. Timaaciw, readers! *kisskiss*

Jadi, Kamu Akan Jadi yang Mana?

Saya? Jatuh cinta?

Nggak tau sih. Saya cuma lagi bahagia aja. Bisa ketawa-tawa lepas. Bahkan tanpa perlu ketemu muka. Delusi? Enggak. Saya beneran bahagia kok. Ngebahagiain saya mah sebenernya gampang. Nge-jatuh cinta-in saya kali yg rada susah. Kenapa?

Ini alasannya.

tumblr_nnp8g0b7Yi1r9w6ago1_500

So, make sure that you’re gonna be my soft and gentle big airbag which will save me 😉