Flash Trip!

Lama ngga cerita nih ya saya? Hahaha. Well then, prepare yourself to read my brand new story then 😀

Sejak sebelum seminar UP saya udah niat buat main (baca: liburan) setelah UP. Tapi apa daya belum sempet wae kan. Malah ngendon di rumah dan langsung ke Bogor. Akhirnya baru kesampean weekend kemarin. Yep! Jumat-Minggu, 8-10 Mei. Di mana? JOGJEEEESSSS!!

Saya dijemput temen baru subuh-subuh begitu sampe di Stasiun Lempuyangan, terus dianter ke rumah tante. Ngga ke banyak tempat juga sih. Soalnya ngga ada temennya. Temen saya yg ini masih kerja sampe Sabtu, jadi cuma bisa punya waktu malem. Jumat siang saya ke De Mata Trick Eye Museum di XT Square, Jln. Veteran lanjut Ambarrukmo Plaza sama sepupu saya yg baru selesai UN SMP. Pure karena penasaran dua tempat ini kaya apa.

Oh no!

Oh no!

IMHO, agak ngga seru sih. Apalagi Amplas, duh isinya begitu doang. Sama kaya mall di manapun. Kan saya ke Jogja pengen ngerasain ambience yg beda, yg lebih ‘desa’. Amplas ngga ada bedanya sama mall-mall di Jakarta dan Bandung. Ngga betahlah, numpang buang jejak kaki doang 20 menit terus pulang. Hahaha. Niatnya Jumat sore mau ke Gembiraloka, karena keturon, yasudah batal. Pfft. Adek-adek sepupu saya malah ngomporin saya dengan ngasih tau tempat-tempat jajan ena’ di Jogja. Ga kuku, akhirnya saya memutuskan buat pergi ke Tempo Gelato di Jln. Prawirotaman sama sepupu saya. Pas belok ke Jln. Prawirotaman saya bingung dan parno. Takut salah tempat, cuy! Banyak bar soalnya. Jalan ini ngingetin saya sama Seminyak, Bali setaun lalu :’) Anyway, esklim-nya ens! Cuma 25.000 buat satu cone gede dan bisa dua rasa. Jos! Kita makan mulai dari excited banget sampe nyerah rasanya-pengen-dibuang-aja tapi dipaksain diabisin. Hahaha.

Eskliiimm~

Eskliiimm~

Masuk Sabtu…saya ke mana ya siang-siang? Ngga ke mana-mana deh. Soalnya om-tante dan sepupu-sepupu saya mau pergi nginep di rumah suwargi nenek di Klaten, jadi saya nungguin mereka berangkat aja. Baru malemnya ngerasain suasana malem mingguan di Jogja. Hahaha. Saya dijemput temen saya terus ke Kedai Rakjat Djelata di Jln. Dr. Sutomo. Nemenin temen saya yg belum makan habis pulang kantor. Dari magrib kita cuma ngeributin mau ke mana malem itu. Sebenernya dia mau ngajak saya ke angkringan gitu dan sebenernya saya ngga masalah. Tapi saya lagi kekeuh pengen night-walking tapi jangan di Malioboro. Saya mah gitu, kalo jalan-jalan senengnya jalan kaki biar bisa langsung ngerasain suasananya. Kenapa saya ngga mau di Malioboro? SUMPEK, COY! Dan terlalu biasa buat saya yg itungannya emang sering ke Jogja. Hahaha. Akhirnya kita jalan di daerah Tugu Nol Kilometer. Seru aja ngeliatin orang-orang bercengkrama, makan di angkringan, foto-foto, jualan ronde, sampe nonton wayang kulit! Kebetulan lagi ada wayang kulit di depan gedung Kedaulatan Rakyat. (((maaf yaa ngga ada fotonya, habis malem gelap hpnya ga mendukung hvft)))

Saya sampe rumah jam 12 malem. Temen saya pulang. Tapi ngga ke kosan. Masih nongkrong lagi sama temen-temennya sampe jam 4 pagi. DASAR ANAK GAUL! Padahal udah tau Minggu pagi mau jalan jauh ke pantai. Saya telfon jam setengah 6 pagi doi protes bilang baru tidur setengah 5. Yaudah saya sebagai pasangan temen yg baik yaa ngerelain aja berangkatnya jadi telat. Akhirnya baru berangkat jam 10 pagi. Yaaaa mau gimana lagi, Anska mah da atuh pengertian kok anaknya :’) Kita jalan ke Pantai Drini di Gunungkidul. Tetanggaan lah sama Baron, Kukup, Sundak, dll. Satu komplek lah. Hahaha. Asik banget! Pantainya cantik! Airnya biru, jernih. Sayang ombaknya terlalu besar buat dipake renang seru. Akhirnya cuma kungkum sebentar di bagian yg ombaknya ngga begitu besar. Udah siang juga jam 1 males kan nyanyaass. Pulang dari sana diajakin ke Keraton Ratu Boko. Katanya mau liat sunset. Ihiirr~ Hahaha. Di sini malah saya puaass banget! Bisa banyak foto-foto, dan saya emang suka wisata sejarah. Hehe.

Drini biru!

Drini biru!

Hay :3

Hay :3

Saya banyak mikir sih pulang dari liburan ini. Tentang biaya hidup di Jogja, kebiasaan di Jogja, suasana di Jogja. Dan saya sampai pada satu kesimpulan. Saya belajar. Dan liburan ini jadi seperti salah satu pengingat saya untuk hidup cukup. Saya banyak ngeliat temen saya ini sih. Dia sering merendah karena ngga ngerti kafe/tempat-tempat hype di Jogja. Well, I don’t need to know either. Toh kan saya emang pengennya ‘mendesa’. Capek dengan ritme kota metropolitan macam Jakarta dan Bandung. Perjalanan ini mengingatkan dan memperingatkan saya mengenai kesederhanaan dan kebersahajaan. Bagaimana hidup cukup, dan selalu bersyukur. Karena nurutin keinginan emang ngga akan pernah ada ujungnya. Saya jadi membandingkan dan ngereview lagi tentang kebiasaan hedon yg sekarang entahkenapa ngetren di anak muda. Sepertinya kita memang perlu sering-sering bergaul dengan orang-orang sederhana nan bersahaja untuk selalu jadi pengingat dan pengontrol.

Foto yg lain bisa liat di twitter saya atau tumblr saya. Timaaciw, readers! *kisskiss*

Advertisements

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s