Month: August 2015

New Crush: Neck Deep

Neck Deep before Lloyd leaves (source: click)

Neck Deep before Lloyd leaves (source: click)

I listened to their song for the first time when I have a (late) lunch at Gita’s house. I sat backs toward her TV but my ear caught a really well-suited-to-my-ear music. I turned my face in rush to see what band and what song it was. And I found them! Neck Deep with Can’t Kick Up The Roots. I fell in love at the first hearing. Hahahaha.

Tiba-tiba kangen aja sih. Sejak band-band lokal kesayangan saya mulai ‘not so pop punk’, mendapati lagu dengan warna pop punk lagi really turns me on. Sampe kosan, saya buka youtube buat nyari si Neck Deep ini. Ternyata dia satu label sama Taking Back Sunday. Wiiiiii. TBS aja udah ngga pernah dengerin lagi sejak hard disk rusak dan albumnya ilang semua. Se-album Chvrches yg pertama. Sedih. Mana dapetnya susah lagi tuh dua album. Hvft.

Yaudah akhirnya scrolling. Yang pertama diliat pasti yg udah ada official music video-nya. Setelah Can’t Kick Up The Roots, saya nonton Gold Steps. Di sini saya terpana liat vokalisnya masih muda ngets dan ganteng…at least  buat selera saya. Haha. It brought me to many other clicks. Mulai dari All Time Low, sampe New Found Glory. Kangen aja. Beneran kangen. Kaya saya kangen mas-mas di Jakarta itu.. #eh

Dengerin mereka bikin saya kangen gigs seru. Kapan ya terakhir ke gigs? Udah lama banget kayanya. Sejak gig-partner saya lulus dan kerja di Jakarta, saya jarang banget dateng ke gigs. Males juga sih kalo sendirian mah ya. Kecuali emang band yg worth to watch banget. Macam Chvrches tuh kalo ke Jakarta, sendiri juga saya jabanin deh! Tidur di mesjid, di mesjid deh. Hahaha. Balik lagi, saya kangen gigs-gigs pop punk. Yang bisa bikin saya lompat-lompat seru sambil sing along sampe suara abis, sampe ketawa aja ngga sanggup. Yang pas masuk ke venue dalam kondisi cantik bhaday tapi pas keluar venue make up udah beleberan kena keringet dan muka hinyay to-the-max. Yang full band. Yang beneran pop punk. Dua gigs paling saya inget yg klik sama kondisi di atas adalah pensinya SMA 1 Tanjung Sari yg-entah-taun-berapa-baheula-pisan, dan Save Rock and Roll Tour-nya Fall Out Boy 2013. Setelah itu, belom ada yg bisa bikin saya “gig-gasm” lagi. Hahaha.

Saya anak scene? Engga. Kalo nanya tokoh-tokoh pop punk saya juga ngga tau. Jujur aja. Paling yg se-mainstream Blink 182 doang yg saya tau. Hahaha. I don’t know, I just love this kind of music, this “genre”. It suits my ear and my taste well. It just suits me. If it doesnt suit you, then no prob.

I wanna dig deeper so I searched Neck Deep’s official website but they don’t have it yet. Yaudah saya buka twitternya. Somehow saya tau kalo ternyata mereka masih “muda” banget. 2012! Gile baru tiga taun. Sadly, I read their statement about “an accusation” case which cause their guitarist left. Yaaaahhhhhhhh 😥

Terlepas dari saya baru kenal dan baru jatuh cinta, mereka baru banget rilis album baru. Sayang gitu terus gitarisnya keluar satu. Dan kayanya si kasus ini ngga sepele. Soalnya sampe mampu bikin si Lloyd ini hilang dan keluar dari internet. He deleted his twitter and instagram account. Ugh </3

Well, semoga kasusnya cepet selesai. Terus bisa manggung ke mana-mana lagi. Mampir-mampirlah, Bang, ke Jakarta 😉

“Merdeka” dan Mental 2500 (Part 2)

Bogor nih -_- (source: beritadaerah.co.id)

Bogor nih -_- (source: beritadaerah.co.id)

Masalah kelima adalah YANG PADA MAU BELOK. Urusan belok ini emang ribet banget ya kayanya? Emang. Setau saya, yg jadi prioritas adalah pengendara yg berjalan lurus di jalan utama *cmiiw*. Jadi buat yg keluar dari gang atau jalan kecil terus mau belok masuk ke jalan utama, SABAR. Tungguin yg pada lurus kelar dulu baru masuk. Lha ini engga. Boro-boro nungguin, yg ada malah nyodok. Apalagi motor. Muncung roda depannya udah ngalangin yg pada lurus. Daripada bemper depan penyok terus 500ribu lagi, mending ngalah deh yg masih waras mah. Untungnya, pengendara mobil masih cukup waras soal ini. Sadar badan gede kali ya, jadi mereka mah ngga nyodok. Etapi ada juga ding. Terutama mobil-mobil (sorry to say) butut yg mungkin pemiliknya juga udah bodo amat kalo bempernya sempal.

Masalah keenam adalah PELANGGARAN MARKA. Ini lebih cihuy lagi. Apalagi kalo di kota-kota kecil. Saya ambil contoh di Bogor. Saya sempet heran dengan kelakuan pengendara di kota ini. Apa susahnya sih nungguin sebentar di belakang marka? Toh traffic light bakal tetep ijo juga nanti. Waktu itu saya masih berpikir kalau Bogor itu “kota besar”. Sampe suami sepupu saya bilang, “Karena Bogor itu bukan tabes. Namanya aja cuma “Polresta”, wajar kalo pengendara di sini gampang banget ngelanggar. Pun biasanya jarang ada penindakan tegas. Beda sama Bandung atau Semarang yg “Polrestabes”. Biasanya lebih tegas dan ketat”. Oke. Berarti anggapan saya bahwa Bogor “kota besar” adalah salah. Hahaha. Common mistake ini sering banget saya liat terutama di persimpangan Jln. Pajajaran dan Jln. Bangabarung, persimpangan VIP. Orang  Bogor pasti tau lah. Coba perhatiin dan itung, ada berapa motor yg berenti di depan marka? Itu baru motor. Angkotnya coba itung juga. Malah kemaren lebih cucok lagi. Sedan mewah berenti di depan marka dengan posisi miring, muncung ke kanan pantat di kiri, dan ngalangin pengendara mobil yg mau lurus. Klakson bertubi-tubi ngga bikin mobil ini gerak sedikitpun. Oke, supirnya tuli. Atau udah lama ngga bersihin kuping. Hiii sedan mewah tapi kupingnya banyak ee-nya. Pas traffic light udah ijo, tau apa yg dia lakukan sodara-sodara? MUTER. Dasar sempak Hulk! Bayangin, dia ngalangin kendaraan yg mau lurus berarti posisinya di lajur kiri kan? Dan dia motong dua lajur di kanannya buat muter. WARBIYASAK!! Kalo ini, mobil 2,5 milyar mental 2500. Mungkin supirnya mantan supir metromini.

Masalah ketujuh adalah ANGKOT DAN PENUMPANGNYA DI UJUNG BELOKAN. Ini sering banget nih. Ngga di Bogor, di Jakarta, di Semarang, sampe Jatinangor juga begini kelakuannya. Makanya saya kalo lagi nunggu angkot mending jalan rada jauh dulu deh dari belokan. Kasian pengendara di belakang angkotnya lhoo, sodara-sodara. Udah enak-enak ngatur speed buat belok enak, eh depannya angkot berenti. Ada yg pernah ngerasain? Enak? Enggak. Makanya kalo mau nunggu angkot, coba jalan dulu agak jauh ke depan. Gapapa lah yaelah 100 meter doang paling jauh. Sehat.

Panjang ya? Hahaha. Ini kayanya uneg-uneg saya bertaun-taun. Dan mumpung ada momennya, saya keluarin aja semua. Pas kan? Lagi 17-an, yg (katanya) kemerdekaan. Pengen aja tulisan ini jadi refleksi buat semua orang. Saya, kamu, Anda, kalian, mereka. Tadinya saya agak males nulisnya karena saya tau akan jadi tulisan yg panjang dan penuh emosi jiwak. Tapi saya barusan banget baru liat video Pak Elanto yg berani banget negur keras ke pengendara ngeyel soal lalin, saya pikir saya juga harus berkontribusi.

Mungkin saya belum seberani beliau untuk negur langsung dan berdiri hadap-hadapan mempertahankan kebenaran. Yang bisa saya lakukan sejauh ini adalah membuat tulisan ini dan berharap jadi reminder untuk semua yg baca. Bahwa untuk jadi warga Negara yang baik, kontribusi paling kecil dimulai dengan menaati peraturan. Setelah itu, terserahlah mau demo sampe bakar-bakaran ban atau bakar istana Negara juga. Yang jelas saya ngga mau ikutan kalo itu. Wehehe.

Oh iya, satu lagi! Selama ini saya selalu gemes kalo liat berita ttg sexual harassment di angkutan umum dan si cewenya ngga berani berbuat apa-apa. “Kenapa sih ngga teriak kek, apa kek?!” Tapi kemaren Rabu saya ada di posisi itu dan saya juga cuma bisa froze. Berusaha ngalangin tangan si bapak-bapak mesum itu pake ransel supaya tangannya ngga sukses mencapai tali daleman saya. Ternyata buat ngumpulin keberanian ngelawan atau bahkan sesederhana teriak aja it’s not that easy kalo kata Kodaline. Untungnya, saya cuma 6km lagi dari titik turun. Jadi saya tetep membentengi diri pake ransel terus nelfon temen saya dan ngobrol pake suara keras-keras. Padahal saya yo kerudungan lho ya, dan pake baju se-macho mungkin. Masa masih ada aja sih yg begitu? *nangis*

Indonesia udah 70 tahun. Udah waktunya kita lebih berani. Apalagi kalo kita benar. Allah akan selalu ngelindungin hamba-Nya yg berusaha menegakkan kebenaran. Soal Pak Elanto, kayanya patut kita coba lakuin sama-sama. Sesederhana negur yg nyalip antrian. Soal sexual harassment, bawa pepper spray atau minimal pulsa yg cukup. Atau rajin-rajin sikat gigi biar giginya kuat dan bisa gigit yg keras sampe berdarah. Pertahanan diri itu perlu.

“Merdeka”! (((tapi USD udah deket 14ribu. Iya deh, “merdeka”)))

“Merdeka” dan Mental 2500 (Part 1)

webcam-toy-photo4 (1)

Pertama-tama sori gambarnya jelek banget 😀

Seminggu ke belakang saya banyak pergi. Baik naik angkutan umum jarak jauh maupun kendaraan pribadi (iya, motor) jarak dekat (em, 25 km pp, dekaaatt~~).  Kalo naik angkutan umum jarak jauh sih saya ngga begitu aware dengan kondisi lalin di luar bus. Yang ada saya tidur dengan earphone nempel di kuping.

Yang jadi masalah dan bikin saya dongkol setengah mati adalah ketika saya naik kendaraan pribadi. Terutama motor.

Oke, saya ngga tau apakah saya sudah cukup tertib di jalan. Sejauh yang bisa saya ingat sih sudah. Paling tidak berusaha menaati segala rambu-rambu yg ada dan NGALAH kalo ada pejalan kaki yg mau nyebrang. Well, ini masalah yg pertama. Saya ngga ngerti apa yg ada di pikiran orang-orang yg MALAH NAMBAH KECEPATAN pas liat ada yg mau nyebrang. Men, terus karena kalian dikasih rejeki lebih sama Allah buat mampu beli kendaraan itu berarti ngga menghargai pejalan kaki? Ditarik semua sama Allah baru tau rasa.

Iya, saya pengendara motor. Tapi saya juga pengendara mobil, angkutan umum, pesepeda, dan pejalan kaki. Yang belum saya rasain ketika jadi pengguna jalan mungkin cuma jadi abang becak atau abang delman. Jadi saya tau persis gimana rasanya. Ketika saya pejalan kaki, saya ngga suka hak saya di trotoar diambil pengendara motor. Maka ketika saya mengendarai motor, ya saya ngga akan naik ke trotoar (terutama ketika lagi ada orang yg jalan). Ini masalah kedua.

Masalah ketiga adalah motor yg seenak jidat NYALIP DARI KIRI PAS MAU BELOK KIRI SEDANGKAN UDAH JELAS DI KANANNYA ADA MOBIL. Mungkin ini kelakuan pengendara motor yg (sorry to say) belum pernah nyobain nyetir mobil. Okelah semua orang juga pengen cepet. Tapi sadar ngga sih kelakuan kaya gini ngebahayain lebih dari dua nyawa? Nyawa si pengendara motor, yg dibonceng, yg nyetir mobil, penumpang mobil, belom kalo supir banting setir dan kena kendaraan lain. Mbok ya dipikir sek to nek meh nyalip. Aturannya juga udah jelas kan MENDAHULUI DARI LAJUR KANAN. Emang cuma berlaku di jalan tol aja? Coba ya, yg suka kelakuan gini, cobain deh nyetir mobil, terus rasain gimana “enaknya” disalip motor dari kiri pas mau belok kiri.

Masalah keempat adalah (saya menyebutnya) that bastard S-S. Bukan, bukan nama rumah makan. Ini adalah spion dan sein (kalo kata orang Semarang biasanya ‘riting’). Ini nih, ini lebih common problem lagi. Saya ngga peduli lah helm kalian SNI atau engga, pake sabuk pengaman apa engga. That’s your very own business. Kalo kecelakaan dan mati juga kalian ini yg mati. Aturannya udah jelas kan? Silakan googling kalo belum tau. Tapi soal spion dan sein, KALIAN PIKIR DUA ATRIBUT INI CUMA AKSESORIS NEMPEL DI KENDARAAN? Tolonglah. Pabrik kendaraan udah mikir berabad-abad soal penyempurnaan kendaraan. Malah ada ilmu yg mempelajari kecelakaan (kalo suka nonton National Geographic pasti tau). Terus kita tinggal make yg bener aja susah banget? Spion dan sein adalah atribut ‘dua arah’. Dipasang buat keselamatan pengendara itu sendiri dan pengendara lain. Gunanya apa? Harus dijelasin nih? Ngga usahlah ya. Orang Indonesia pinter-pinter kok. Cuma bego pas mau belok aja. Ngga nyalain sein, dan ngga liat spion. Udah berapa kali saya hampir ketabrak karena lagi enak-enak jalan lurus dan stabil terus ada kendaraan asal motong jalan saya. Malah saya pernah nabrak tangan kenek angkot yg duduk di samping supir gara-gara saya lagi kecepatan tinggi tiba-tiba itu tangan nongol dan angkotnya ngiri mau ngambil penumpang. Sekali lagi, TANPA NYALAIN SEIN DAN TANPA NGELIAT SPION. Kalo dua benda ini dipake ngga akan kejadian begini.

Pernah lagi saya lagi enak-enak jalan dengan kecepatan sedang, di depan saya ada mobil MPV tiba-tiba dari lajur kanan nyelonong ke lajur kiri terus belok kiri. Lha kok goblok? Udah tau mau belok kiri harusnya dari jauh-jauh ambil lajur kiri dong. MPV-nya juga ngga panjang. MPV ikan teri+iOS itu loh. Emang panjang? Enggak. Dan si mobil ini melakukan itu TANPA NYALAIN SEIN. Ngga ngerti ya dia liat spion apa engga. Saya langsung ngebatin, “Mobil 250 juta, mental 2500”. Persis kelakuan angkot kan? Sorry to say ini mah. Maap, maap aja. Saya cuma cerita fakta. Buat urusan ini, saya udah sampe serak neriakin orang-orang. Mulai dari “nyalain sein dong!”, sampe “spion dipake, goblok!”. Kakak saya malah bilang, “kalo ada orang begitu tendang aja motornya”. Hahaha.

The Unemployed Business

Jadi dua hari kemarin lagi ada jobfair di GBK Senayan. Tagline-nya “The 1st Indonesia Spectacular Job”. Iya, bener. Jobfairnya gede. Perusahaan-perusahaannya pun kece-kece dan perusahaan-perusahaan besar. Saya rasa semua yg lagi nyari pekerjaan pasti tertarik. Apalagi fresh graduate kaya saya. Walaupun tiket masuknya terhitung mahal, toh tetep aja banyak BANGET yg dateng ke jobfair ini.

Tujuannya satu. Mendapatkan pekerjaan.

Beberapa berharap pekerjaan pertamanya, beberapa berharap pekerjaan baru dengan penghidupan yg lebih baik. Jadi kalo selama ngantri kemaren banyak curi dengar mereka-mereka yg udah fasih banget ngomongin ranah pekerjaan, ya jangan heran. Mereka pasti yg udah kerja. Hehe.

Nggak. Nggak salah. Namanya rejeki orang. Allah yg atur kok. Kita manusia mah usaha dan doa aja. Ikhtiar semaksimal mungkin. Mencoba dan mengusahakan segala kemungkinan. Siapa tau salah satu, salah dua, atau salah tiganya diridhoi Allah. Siapa yg tau jalan dan usaha dan doa yg mana bukan?

Sayangnya, event sebesar ini kurang difasilitasi dengan baik. Buat saya pribadi, boro-boro mikir mau ngedrop CV ke booth perusahaan yg mana, buat jalan aja udah susah banget. Panas, desek-desekan, dorong-dorongan. Akhirnya saya ngerasain rasanya temen-temen yg dapet BLT/BLSM/whatever-it-called yg suka ada di berita. Mungkin situasinya kurang lebih sama. Rusuh? Engga sih. Tapi buat saya ngga nyaman aja. Yg ada saya pengen cepet-cepet keluar dan pulang. Yah, mungkin rejeki saya belum di jobfair kemarin.

Pas masuk, saya ngeliat ada tumpukan tiket masuk yg udah diisi nama dan data diri. Ada kali 2000 lembar. Mungkin lebih. Saya malah jadi mikir, “Gila, kaya ginian malah dijadiin bisnis kali ya.” Ngambil keuntungan dari yg kesusahan? Mungkin. Saya ngga mau suuzhon sih. Tapi kalau dipikir dan dikalkulasi secara logis, dalam sehari panitia kemarin mungkin bisa ngumpulin 10 juta 100 juta, HANYA dari tiket masuk.

Sedih sih. Saya berasa dimanfaatin. Hahaha. Ibaratnya saya naro harapan, eh tapi ya…begitu. Kalo ada yg datang mungkin tau situasinya kaya apa. Ironis aja. Kami, “job-seeker” yg lagi setengah mati nyari pekerjaan, dan bahkan udah terancam dapet pemutusan uang transferan tapi belum bisa dapet pemasukan sendiri, jadi posisi lemah yg yah…dijadikan peluang buat beberapa orang.

Saya salut sih sama kejelian mereka. Terlepas dari pada akhirnya “kami” dijadikan objek bisnis, mudah-mudahan niat mereka memang untuk membantu dan menolong.

Namanya hati, siapa yang tau?

Manusia semua loh itu (pic by: Syahona)

Manusia semua loh itu (pic by: Syahona)

Masa Depan

Well, sebenarnya saya sudah mulai memikirkan tentang hal ini sejak 1,5 tahun lalu. Atau dua tahun. Pokoknya waktu saya semester 5. Semester mulai keluar dari zona jenuh kuliah dan mulai berpikir masa depan. Skripsi, dan tujuan setelahnya.

Bekerja.

Khas stigma orang Indonesia kebanyakan.

Tapi yah karena saya ngga punya hal lain yg bisa dikerjakan, sepertinya bekerja memang “satu-satunya” tujuan paling mungkin dan paling baik. Nasib saya tidak seperti mereka yg sudah memiliki bisnis stabil, baik milik orang tuanya maupun milik sendiri, yg setelah lulus kuliah bisa langsung fokus mengembangkan dan membesarkan atau sekedar melanjutkan menjalankan bisnisnya. Pun nasib saya tidak seperti mereka yg sudah Tuhan pertemukan dengan jodohnya, yg setelah lulus kuliah tinggal fokus mengumpulkan pahala sebagai istri/suami dan orang tua.

Saya hanya remaja putri (you may puke now :D) berusia awal 20an (lahacia~) dengan gelar sarjana yg baru sebulan disandang. Dan bahkan revisi abstract dan hardcover copy untuk perpustakaan jurusan saja belum saya selesaikan 😀 Yang akun Padjadjaran Student ID-nya udah ngga bisa login karena kemaren ngga validasi.

Yang harus niat, usaha, dan berdoa dua kali lebih keras.

Jika dibandingkan dengan mereka, fresh graduate yg bergelar S.Ikom. *deep sigh*

Bukan soal kapabilitas sih. Pun bukan soal perbandingan S.Ikom lebih baik dari S.P. atau sebaliknya. Enggak. Ngga ada hubungannya. Ini soal cita-cita dan keinginan. Passion? Mudah-mudahan.

Dari semester 5 saya emang udah mulai (iseng) buka-buka lowongan kerja. Yang sekiranya menarik minat saya aja dulu. Dan…yagitu. Setiap klik dan url selalu membawa saya pada lowongan kerja dengan kualifikasi “S.Ikom”. Sedangkan saya? S.P. Yaaa belom ngecek Trubus atau Flona sih. Siapa tau ada tempat di situ, yakan? Hehe.

Pada akhirnya saya ngga mau sambat (re: ngeluh) sih. Sepait-paitnya saya berusaha nelen aja. Toh empat tahun perjalanan menuju S.P. juga bukan waktu yg sia-sia. Mungkin saya memang ngga dapet teori atau ilmu formal mengenai jurnalistik, tapi saya dapet teori dan ilmu formal mengenai sosial-ekonomi dan bisnis pertanian. Kalau ada pekerjaan yg kira-kira berkaitan dengan background pendidikan sarjana saya toh saya juga ngga akan menolak. Kecuali kalo jadi web developer. Nah itu saya ngga ngerti. Ngupdate JAVA jadi PPAPI di Google Chrome aja saya gagap. Hahaha.

Saya selalu yakin bahwa apapun bisa dipelajari. Dan manusia memang kodratnya selalu belajar. Dari manapun. Di manapun. Kapanpun. Saya paling senang kalau sedang berada pada posisi di angkutan umum, katakanlah busway atau krl, dan di dekat saya ada dua orang yg sedang ngobrol dengan volume agak keras. Apalagi kalau obrolannya bukan tentang gosip picisan melainkan sesuatu yg katakanlah knowledgeable. Bahkan dari mencuri dengar, saya bisa mendapatkan ilmu.

Bicara soal instan, siapa yg ngga suka dan ngga kepingin? Ketersediaan mie instan yg tinggal dimasak 10 menit di kompor aja masih dirasa kurang instan. Terbukti dengan banyaknya mie cup yg tinggal dibanjur air panas. Hahaha. Semua lulusan baru juga pasti pengennya hari ini lulus, besok langsung kerja. Sama, saya juga gitu. Tapi kadang, kenyataan memaksa untuk berjuang dan berusaha dan berdoa lebih keras dulu. Toh hasil tidak pernah mengkhianati proses. Tidak seperti lelakimu yg nyadang perempuan dulu baru berani bilang putus. :p

Saya ngga mau nyerah gitu aja sama cita-cita saya. Pun saya juga ngga mau ngga realistis. Buat saya hidup akan lebih bahagia kalau seimbang. Untuk beberapa hal, berkompromi emang jadi satu-satunya jalan.

Tapi kalo emang masih bisa diusahain, se-‘berdarah’ apapun, rasanya nyerah bukan pilihan.

Anyway, happy graduation, Ann!

Officially S.P.!

Officially S.P.!

Yang Baru

LINIMASA

JUJUR saja, saya masih lumayan samar soal arti kata hipster sampai saat ini. Istilah yang selalu digunakan dalam setiap suasana dan kesempatan selama setahun terakhir, terlebih di lingkungan pergaulan dan khalayak anak muda kota besar Indonesia yang cukup eksklusif. Sampai muncul kesan mblenek saking seringnya, juga upaya keras banyak orang agar mampu mencapai status tersebut.

Dari sejumlah asumsi pribadi, hipster sama dengan gaul dalam makna konotatif. Mereka yang tergolong dan dinilai pantas mendapat predikat hipster pasti identik dengan hal-hal kekinian. Dengan sejumlah preferensi (baca: gaya, mode, filosofi, prinsip, idealisme, You name it) yang tidak pasaran, mereka akrab dengan tren-tren terbaru, bisa bergaya maksimal atasnya, termasuk mampu memberdayakannya, minimal untuk tampil beda dan menarik perhatian sekitar. Mohon dikoreksi bila saya salah mengartikan.

A person who is unusually aware of and interested in new and unconventional patterns.” – kata kamus Merriam-Webster.

Akan tetapi, belum lagi redup popularitas status hipster

View original post 980 more words