“Merdeka” dan Mental 2500 (Part 1)

webcam-toy-photo4 (1)

Pertama-tama sori gambarnya jelek banget 😀

Seminggu ke belakang saya banyak pergi. Baik naik angkutan umum jarak jauh maupun kendaraan pribadi (iya, motor) jarak dekat (em, 25 km pp, dekaaatt~~).  Kalo naik angkutan umum jarak jauh sih saya ngga begitu aware dengan kondisi lalin di luar bus. Yang ada saya tidur dengan earphone nempel di kuping.

Yang jadi masalah dan bikin saya dongkol setengah mati adalah ketika saya naik kendaraan pribadi. Terutama motor.

Oke, saya ngga tau apakah saya sudah cukup tertib di jalan. Sejauh yang bisa saya ingat sih sudah. Paling tidak berusaha menaati segala rambu-rambu yg ada dan NGALAH kalo ada pejalan kaki yg mau nyebrang. Well, ini masalah yg pertama. Saya ngga ngerti apa yg ada di pikiran orang-orang yg MALAH NAMBAH KECEPATAN pas liat ada yg mau nyebrang. Men, terus karena kalian dikasih rejeki lebih sama Allah buat mampu beli kendaraan itu berarti ngga menghargai pejalan kaki? Ditarik semua sama Allah baru tau rasa.

Iya, saya pengendara motor. Tapi saya juga pengendara mobil, angkutan umum, pesepeda, dan pejalan kaki. Yang belum saya rasain ketika jadi pengguna jalan mungkin cuma jadi abang becak atau abang delman. Jadi saya tau persis gimana rasanya. Ketika saya pejalan kaki, saya ngga suka hak saya di trotoar diambil pengendara motor. Maka ketika saya mengendarai motor, ya saya ngga akan naik ke trotoar (terutama ketika lagi ada orang yg jalan). Ini masalah kedua.

Masalah ketiga adalah motor yg seenak jidat NYALIP DARI KIRI PAS MAU BELOK KIRI SEDANGKAN UDAH JELAS DI KANANNYA ADA MOBIL. Mungkin ini kelakuan pengendara motor yg (sorry to say) belum pernah nyobain nyetir mobil. Okelah semua orang juga pengen cepet. Tapi sadar ngga sih kelakuan kaya gini ngebahayain lebih dari dua nyawa? Nyawa si pengendara motor, yg dibonceng, yg nyetir mobil, penumpang mobil, belom kalo supir banting setir dan kena kendaraan lain. Mbok ya dipikir sek to nek meh nyalip. Aturannya juga udah jelas kan MENDAHULUI DARI LAJUR KANAN. Emang cuma berlaku di jalan tol aja? Coba ya, yg suka kelakuan gini, cobain deh nyetir mobil, terus rasain gimana “enaknya” disalip motor dari kiri pas mau belok kiri.

Masalah keempat adalah (saya menyebutnya) that bastard S-S. Bukan, bukan nama rumah makan. Ini adalah spion dan sein (kalo kata orang Semarang biasanya ‘riting’). Ini nih, ini lebih common problem lagi. Saya ngga peduli lah helm kalian SNI atau engga, pake sabuk pengaman apa engga. That’s your very own business. Kalo kecelakaan dan mati juga kalian ini yg mati. Aturannya udah jelas kan? Silakan googling kalo belum tau. Tapi soal spion dan sein, KALIAN PIKIR DUA ATRIBUT INI CUMA AKSESORIS NEMPEL DI KENDARAAN? Tolonglah. Pabrik kendaraan udah mikir berabad-abad soal penyempurnaan kendaraan. Malah ada ilmu yg mempelajari kecelakaan (kalo suka nonton National Geographic pasti tau). Terus kita tinggal make yg bener aja susah banget? Spion dan sein adalah atribut ‘dua arah’. Dipasang buat keselamatan pengendara itu sendiri dan pengendara lain. Gunanya apa? Harus dijelasin nih? Ngga usahlah ya. Orang Indonesia pinter-pinter kok. Cuma bego pas mau belok aja. Ngga nyalain sein, dan ngga liat spion. Udah berapa kali saya hampir ketabrak karena lagi enak-enak jalan lurus dan stabil terus ada kendaraan asal motong jalan saya. Malah saya pernah nabrak tangan kenek angkot yg duduk di samping supir gara-gara saya lagi kecepatan tinggi tiba-tiba itu tangan nongol dan angkotnya ngiri mau ngambil penumpang. Sekali lagi, TANPA NYALAIN SEIN DAN TANPA NGELIAT SPION. Kalo dua benda ini dipake ngga akan kejadian begini.

Pernah lagi saya lagi enak-enak jalan dengan kecepatan sedang, di depan saya ada mobil MPV tiba-tiba dari lajur kanan nyelonong ke lajur kiri terus belok kiri. Lha kok goblok? Udah tau mau belok kiri harusnya dari jauh-jauh ambil lajur kiri dong. MPV-nya juga ngga panjang. MPV ikan teri+iOS itu loh. Emang panjang? Enggak. Dan si mobil ini melakukan itu TANPA NYALAIN SEIN. Ngga ngerti ya dia liat spion apa engga. Saya langsung ngebatin, “Mobil 250 juta, mental 2500”. Persis kelakuan angkot kan? Sorry to say ini mah. Maap, maap aja. Saya cuma cerita fakta. Buat urusan ini, saya udah sampe serak neriakin orang-orang. Mulai dari “nyalain sein dong!”, sampe “spion dipake, goblok!”. Kakak saya malah bilang, “kalo ada orang begitu tendang aja motornya”. Hahaha.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s