“Merdeka” dan Mental 2500 (Part 2)

Bogor nih -_- (source: beritadaerah.co.id)

Bogor nih -_- (source: beritadaerah.co.id)

Masalah kelima adalah YANG PADA MAU BELOK. Urusan belok ini emang ribet banget ya kayanya? Emang. Setau saya, yg jadi prioritas adalah pengendara yg berjalan lurus di jalan utama *cmiiw*. Jadi buat yg keluar dari gang atau jalan kecil terus mau belok masuk ke jalan utama, SABAR. Tungguin yg pada lurus kelar dulu baru masuk. Lha ini engga. Boro-boro nungguin, yg ada malah nyodok. Apalagi motor. Muncung roda depannya udah ngalangin yg pada lurus. Daripada bemper depan penyok terus 500ribu lagi, mending ngalah deh yg masih waras mah. Untungnya, pengendara mobil masih cukup waras soal ini. Sadar badan gede kali ya, jadi mereka mah ngga nyodok. Etapi ada juga ding. Terutama mobil-mobil (sorry to say) butut yg mungkin pemiliknya juga udah bodo amat kalo bempernya sempal.

Masalah keenam adalah PELANGGARAN MARKA. Ini lebih cihuy lagi. Apalagi kalo di kota-kota kecil. Saya ambil contoh di Bogor. Saya sempet heran dengan kelakuan pengendara di kota ini. Apa susahnya sih nungguin sebentar di belakang marka? Toh traffic light bakal tetep ijo juga nanti. Waktu itu saya masih berpikir kalau Bogor itu “kota besar”. Sampe suami sepupu saya bilang, “Karena Bogor itu bukan tabes. Namanya aja cuma “Polresta”, wajar kalo pengendara di sini gampang banget ngelanggar. Pun biasanya jarang ada penindakan tegas. Beda sama Bandung atau Semarang yg “Polrestabes”. Biasanya lebih tegas dan ketat”. Oke. Berarti anggapan saya bahwa Bogor “kota besar” adalah salah. Hahaha. Common mistake ini sering banget saya liat terutama di persimpangan Jln. Pajajaran dan Jln. Bangabarung, persimpangan VIP. Orang  Bogor pasti tau lah. Coba perhatiin dan itung, ada berapa motor yg berenti di depan marka? Itu baru motor. Angkotnya coba itung juga. Malah kemaren lebih cucok lagi. Sedan mewah berenti di depan marka dengan posisi miring, muncung ke kanan pantat di kiri, dan ngalangin pengendara mobil yg mau lurus. Klakson bertubi-tubi ngga bikin mobil ini gerak sedikitpun. Oke, supirnya tuli. Atau udah lama ngga bersihin kuping. Hiii sedan mewah tapi kupingnya banyak ee-nya. Pas traffic light udah ijo, tau apa yg dia lakukan sodara-sodara? MUTER. Dasar sempak Hulk! Bayangin, dia ngalangin kendaraan yg mau lurus berarti posisinya di lajur kiri kan? Dan dia motong dua lajur di kanannya buat muter. WARBIYASAK!! Kalo ini, mobil 2,5 milyar mental 2500. Mungkin supirnya mantan supir metromini.

Masalah ketujuh adalah ANGKOT DAN PENUMPANGNYA DI UJUNG BELOKAN. Ini sering banget nih. Ngga di Bogor, di Jakarta, di Semarang, sampe Jatinangor juga begini kelakuannya. Makanya saya kalo lagi nunggu angkot mending jalan rada jauh dulu deh dari belokan. Kasian pengendara di belakang angkotnya lhoo, sodara-sodara. Udah enak-enak ngatur speed buat belok enak, eh depannya angkot berenti. Ada yg pernah ngerasain? Enak? Enggak. Makanya kalo mau nunggu angkot, coba jalan dulu agak jauh ke depan. Gapapa lah yaelah 100 meter doang paling jauh. Sehat.

Panjang ya? Hahaha. Ini kayanya uneg-uneg saya bertaun-taun. Dan mumpung ada momennya, saya keluarin aja semua. Pas kan? Lagi 17-an, yg (katanya) kemerdekaan. Pengen aja tulisan ini jadi refleksi buat semua orang. Saya, kamu, Anda, kalian, mereka. Tadinya saya agak males nulisnya karena saya tau akan jadi tulisan yg panjang dan penuh emosi jiwak. Tapi saya barusan banget baru liat video Pak Elanto yg berani banget negur keras ke pengendara ngeyel soal lalin, saya pikir saya juga harus berkontribusi.

Mungkin saya belum seberani beliau untuk negur langsung dan berdiri hadap-hadapan mempertahankan kebenaran. Yang bisa saya lakukan sejauh ini adalah membuat tulisan ini dan berharap jadi reminder untuk semua yg baca. Bahwa untuk jadi warga Negara yang baik, kontribusi paling kecil dimulai dengan menaati peraturan. Setelah itu, terserahlah mau demo sampe bakar-bakaran ban atau bakar istana Negara juga. Yang jelas saya ngga mau ikutan kalo itu. Wehehe.

Oh iya, satu lagi! Selama ini saya selalu gemes kalo liat berita ttg sexual harassment di angkutan umum dan si cewenya ngga berani berbuat apa-apa. “Kenapa sih ngga teriak kek, apa kek?!” Tapi kemaren Rabu saya ada di posisi itu dan saya juga cuma bisa froze. Berusaha ngalangin tangan si bapak-bapak mesum itu pake ransel supaya tangannya ngga sukses mencapai tali daleman saya. Ternyata buat ngumpulin keberanian ngelawan atau bahkan sesederhana teriak aja it’s not that easy kalo kata Kodaline. Untungnya, saya cuma 6km lagi dari titik turun. Jadi saya tetep membentengi diri pake ransel terus nelfon temen saya dan ngobrol pake suara keras-keras. Padahal saya yo kerudungan lho ya, dan pake baju se-macho mungkin. Masa masih ada aja sih yg begitu? *nangis*

Indonesia udah 70 tahun. Udah waktunya kita lebih berani. Apalagi kalo kita benar. Allah akan selalu ngelindungin hamba-Nya yg berusaha menegakkan kebenaran. Soal Pak Elanto, kayanya patut kita coba lakuin sama-sama. Sesederhana negur yg nyalip antrian. Soal sexual harassment, bawa pepper spray atau minimal pulsa yg cukup. Atau rajin-rajin sikat gigi biar giginya kuat dan bisa gigit yg keras sampe berdarah. Pertahanan diri itu perlu.

“Merdeka”! (((tapi USD udah deket 14ribu. Iya deh, “merdeka”)))

Advertisements

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s