Month: September 2015

“Cuma” Soal Waktu

Pagi ini, baru banget kelar sholat eid, tiba-tiba saya keinget dan kangen mas mantan.

Iya, yang itu.

Ga tau ya, tapi kok rasanya lega dan menyenangkan gitu sekarang kalo inget atau kangen dia. Padahal dulu boro-boro. Yang ada benci dan marah setengah mati. Boro-boro inget kejadian, inget mukanya aja jijik. Hahaha.

It takes time. Long time. Been a year, dan mudah-mudahan saya pelan-pelan bisa memaafkan. Percayalah, saya sangat ingin memaafkan sesegera mungkin. Tapi yhaa…namanya juga luka. Parah. Gede. Dalem. Mana ada yg bisa sembuh dengan cepet? Yha khan?

Etapi bukan berarti saya ngga lantas males atau eneg ya kalo masih ada yg joking ke saya tentang dia lagi dia lagi. Basi keles. Kaya saya ngga pernah deket sama cowo lain aja setelah sama dia 😀

Advertisements

Midnight Blab: Pernah Tidak Ya?

Tiba-tiba kepikiran.

Di tengah malem yg syahdu, ditemani pegelnya lengan kanan.

Pernah tidak ya, seseorang yg telah menikah begitu lama, terbersit penyesalan?

Bukan penyesalan karena pernah menikah. Tapi karena menikahi orang yg salah. Yhaa, anggeplah saya kebanyakan nonton Mario Teguh. Tapi tiba-tiba kepikiran aja gituu. Manusia awam dan normal mana sih yg ngga pernah sekalipun terpikir “seandainya”. Pengandaian, memang. Tapi bukankah pengandaian muncul karena adanya penyesalan? Sekecil, sesedikit, dan setersirat apapun.

Pernah tidak ya, seseorang yg telah menikah begitu lama, berpikir “seandainya” tentang pasangannya?

Harusnya sih pernah. Secinta apapun manusia terhadap manusia lain, sekuat apapun seseorang menutup dan mengesampingkan “flaw(s)” pasangannya, saya rasa logika dan akal sehat akan tetap berjalan. Mendampingi si perasaan. Begitupun sebaliknya.

Ah sudahlah. Saya cuma ngelantur. Hahaha…