Month: October 2015

These Days Melancholy

Setelah sebulan lebih…

Mau melankolis dulu (lagi) deh.

Tadinya sih mau cerita tentang liburan, tapi postponed dulu ya. Mengeluarkan isi perasaan kayanya jauh lebih penting sekarang. Apalagi lagi period gini kan bawaannya baper mele ye. Hahaha.

Well…

I’m just wondering, do you ever know how much it hurts when I see or hear you call her “yang”? Kayanya sih engga. Yhaa kan (ceritanya) kamu ngga tau kan ya kalo saya naksir. Dan lucu aja. Saya tau kamu udah punya pacar. Do I want to change that? No. Not with my own effort now. Ya saya mah nungguin aja. Kalo kalian putus ya nanti saya ngaku, kalo engga yaudah berarti emang wayahna teu kudu di-reveal. Simple. Hahaha. And it’s still funny how I still feel “nyess” many times when I remember that I don’t own you but she does. Padahal ya udah jelas gitu.

Ya jadi lucu aja.

Tapi…the hardest part I have to face these days are facing this transition phase alone. Not literally alone sih, because I still have my best parents and family and Allah on my side. Mungkin lebih tepat kalo diistilahkan single ya? Iya bahasa gawl-nya mah jomblo kitu. Kadang saya suka keinget pas terakhir pacaran, ya karena semester 6 jadi saya juga udah mulai galau-galau masa depan gitu. Tapi pacar saya (saat itu, sekarang mah mantan) selalu bisa nguatin saya, nenangin, dan sekedar bilang “Semua bakal baik-baik aja kok, yang. Nanti kita cari kesempatannya sama-sama ya”. Ngedengernya aja udah bikin tenang banget. Padahal ya itu baru omongan (kosong) doang gitu.

Dan sekarang paling banter ya saya cuma bisa nguatin dan nenangin diri saya sendiri. Dulu.

Seorang teman ngepost quote di instagram yang intinya ‘semakin lama kamu dibuat menunggu, bersiaplah karena Allah akan kasih lebih dari apa yang kamu inginkan’. Saya sedang menunggu dua hal saat ini. Dan dua-duanya sama-sama hal yg esensial. Kadang saya gelisah dan takut kalo inget saya masih kaya gini dan gini-gini aja. Pengen putus asa, saya takut sama Allah. Dia udah janji dan ngelarang umatNya buat berputus asa kan? Jadi semoga quote itu benar dan apapun yang saya tunggu saat ini akan diganjar dengan sesuatu yg lebih dari yg saya inginkan, harapkan, dan butuhkan. Amin.

Jadi sekarang yang paling bisa saya lakukan adalah berusaha dan terus berdoa sama-sama kuatnya. Dan mohon bantuan doa dari kalian semua. Dan sesekali nangis kalo emang emosinya udah ngga ketahan lagi. Hahaha.

Wish me luck!

 

PS: Saya masukin kategori #CurhatLagu juga. Dan kayanya Gold Steps-nya Neck Deep lagi paling pas sama situasi saya saat ini. Cek vid di bawah ya! Btw, Ben Barlow ganteng, Ya Allah >,<