Go-Jake Phenomenon. Ngga ding, Go-Jek ding.

Jayus banget ya judulnya? Biarin ah.

Hari ini Gojek ngumumin bahwa akhirnya mereka melakukan ekspansi ke lima kota besar lainnya. Kota-kota “beruntung” itu adalah Medan, Palembang, Balikpapan, Semarang, dan Yogyakarta. Let’s see this from many point of views.

Soal apakah si ojek modern ini kelak akan mematikan ojek konvensional di lima kota ini, saya rasa engga. Karena (paling tidak buat saya yg tau dan sering pake gojek di Jabodetabek dan Bandung) toh ojek konvensional sudah memantapkan posisinya meskipun caranya sedikit phisically abusive. Apalagi di Medan yg watak orang-orangnya sedikit lebih keras, saya rasa driver Gojek pun pasti sudah paham etika tidak tertulis untuk saling menghormati “area kekuasaan”. Lagipula, kalo di Medan saya rasa becak motor yg kota ini sediakan tuh beda pasar sama ojek (baik modern maupun engga) motor ngga pake becak. Jadi tenang aja. Saya yakin rejeki sudah ada jatahnya masing-masing. Jangan kaya orang ngga punya Tuhan gitu ah.

Terlepas dari persaingan, buat kota seperti Semarang dan Yogyakarta yg minim, ehem saya ulangi, MINIM fasilitas angkutan umum, percayalah kehadiran Gojek itu ibarat es teh di jam 12 siang habis jalan dari depan komplek ke dalem rumah. Mau menyalahkan Gojek? Tunggu dulu. Gojek adalah pihak swasta yg sangat cerdas mencari celah dan peluang pasar transportasi umum. Kalau pada akhirnya kehadiran Gojek sangat membantu dan masyarakat merasa terbantu dan akhirnya menggunakan moda ini, ya salah siapa angkotnya sedikit. Hahaha. Oke, ini selfish statement banget sebenernya. Tapi untuk Semarang, saya rasa sebenernya udah banyak kok yg menyampaikan aspirasi dan harapan agar transportasi umum massal diperbanyak lagi trayek dan armadanya. Trans Semarang dirasa membantu, tapi sayang belum cukup. Jangkauannya masih terbatas. Ojek konvensional? Ya Allah, depan komplek rumah saya mana ada yg mangkal. Sedih komplek rumah saya mah ngga ada ojek, ngga ada angkot, ngga ada becak. Jalan kaki ke jalan terdekat untuk ngambil angkot mayan, sis. Mayan banget bikin betis cangkeul. Belom relief Pedalangan dan Tembalang itu cucok bingits untuk pejalan kaki dan pesepeda. Nuhun lah pokoknya. Btw, saya hanya akan berbicara mengenai Semarang dan Yogyakarta lebih jauh.

Lebih jauh untuk Semarang, kalo ojek konvensional tuh tarifnya masih masuk akal lah. Dibandingkan ojek konvensional di Jabodetabek, tarifnya masih maklum banget. Dari Patung Kuda Undip atas ke komplek saya yg deket SD Al-Azhar 14 aja paling 10ribu masih mau kok (± 3,5 km). Coba Jabodetabek, minimal 20ribu -_- Jadi saya rasa soal price war bukan hal yg akan terjadi sih. Lagipula untuk warga Semarang yg sudah lama tinggal di sana, mereka sudah paham bagaimana pertransportasi-umuman di sini dan biasanya udah punya kendaraan sendiri. Minimal motorlah. Jadi saya rasa pengguna Gojek akan lebih banyak pendatang yg baru pindah dan tinggal di Semarang, belum hapal jalan, belum paham kondisi dan trayek ancot atau Trans Semarang (we call it BRT) maka Gojek akan jadi bantuan besar. Tiati sayang sama Mas Gojek-nya :)) Atau buat yg rumahnya agak jauh terus punya tujuan agak jauh yg kalo naik ancot susah, BRT susah, ojek ngga ada, taksi kemahalan, yakinlah Gojek akan jadi pilihan yg satu-satunya. Ini bicara fitur utamanya yaitu Go-Ride ya. Kalau untuk fitur lain seperti Go-Food, dan Go-Go Power Rangers yg lain ntar dulu.

Dan sekarang mari move on ke Jogja. Jogja susah angkutan umum? Mayan. IMO, TransJogja yg ada udah cukup kok. Koridornya banyak, haltenya banyak, armadanya banyak, terima cash dan e-money, dibandingin Trans Semarang, TransJogja way much better. Tapi kalau untuk angkutan umum biasa kaya angkot gitu ngga ada. Ada paling bis 3/4 kaya metro mini gitu dengan kondisi armada yg…yah sudah agak menyedihkan sih ya. Ojek? Emm, sejauh yg saya bisa inget sih ngga ada. Jogja sama kaya Semarang yg memang nyamannya kalo punya kendaraan sendiri. Bedanya, kalo Jogja lebih enak naik motor dibandingkan mobil. Pertama, jalannya cenderung sempit-sempit. Kedua, susah lahan parkir. Trust me, apalagi kalo lagi musim liburan. Zzz banget pokoknya.

Yg jelas kehadiran Gojek akan memudahkan orang-orang di dua kota ini. Selain warganya juga turis, terutama backpacker. Kalo dulu saya suka ngga merekomendasikan teman-teman Jabodetabek untuk jalan-jalan ke Semarang kalo low-budget atau ngga punya tumpangan guide, sekarang mah monggo!

Terima kasih, Gojek! 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s