Modern Setengah Hati

Indonesia.

Katanya negara berkembang. Katanya lagi “on the way” menuju negara maju. Katanya masyarakatnya mulai modern.

Betul kok. Setidaknya setengahnya. Gimana ya? Iya sih bener lagi dalam perjalanan. Cuma kok kayaknya masih agak long way to go ya? Entah kalau dalam 10 tahun lagi Indonesia bener-bener udah bisa jadi negara maju, ya hamdalah. Saya juga akan ikut senang sekali karena di usia saya yg 31 nanti saya udah bisa berasa tinggal di Amrik atau Inggris tanpa perlu jauh-jauh dan mahal-mahal ke sana. Ya kan? Hehe.

Saya berani bilang “long way to go” karena memang PR negeri ini masih banyak sekali, kawan. Saya bicara negeri karena kalau negara itu urusan mereka. Buat saya asosiasi kata negeri cenderung pada sosial-budaya dan negara adalah pada bidang ‘serius’ macam ekonomi dan politik secara makro. Dan karena apalah saya ini yg cuma WNI umur 21 tahun dan ngga (belum!) bisa ngasih pengaruh secara makro, maka saya berusaha untuk memasuki ranah negeri ini dulu saja.

Jadi, mari bicara tentang sosial-budaya.

Engga, saya bukan sosiolog ataupun budayawan. Biarlah itu menjadi kebanggaan milik Imam Prasodjo dan Sujiwo Tejo. Ini beneran pandangan dari kacamata saya pribadi aja, saya yg hidupnya ke mana-mana dan di mana-mana. Hahaha. Iya emang, saya agak-agak kaya nomaden gitu. Bisa dibaca di sini dan di sini.

Akhir-akhir ini saya lagi sering bolak-balik Semarang-Jakarta. Depok sih lebih tepatnya. Atau kadang Bogor. Ya mana ajalah yaa daerah sana. Hahaha. Dan buat saya yg menghabiskan waktu empat tahun terakhir di Jatinangor-Bandung, sering ke Jabodetabek, kemudian sekarang lagi di rumah Semarang, memperhatikan kebiasaan-kebiasaan orang sini yg ternyata jauh beda dengan di sana agak bikin saya gemes dan geregetan sendiri. Kalo mau jujur, Semarang memang sedikit ketinggalan. Kalo kata sepupu saya, “Semarang mah apaan mba, sama Solo aja kalah. Solo aja ada Nanny’s Pavillon. Semarang? Sekarang aja mending mulai ada Richeese Factory, Fish n Co.” Saya ngga ngerti juga sih kenapa tempat-tempat makan dijadikan salah satu standar maju atau tidaknya sebuah kota. Tapi percayalah, it happens. Mungkin karena tempat makan adalah salah satu tolak ukur paling mudah. Semarang sepertinya memang sedang gila-gilaan berusaha menyetarakan diri dengan kota-kota besar lain. Kalo saya perhatiin sih cenderung pengen kaya Bandung. Tapi percayalah, kultur orang-orangnya jauh beda, kawan.

Bukan berarti kultur Semarang salah dan kalah daripada kultur Bandung, i dont say that so dont conclude that. Salah satu yg saya inget adalah omongan temen saya yg 8 tahun di Semarang tapi sebenernya dari Jakarta padahal orang Batak :)) Dia bilang, “Orang Semarang itu nggak budaya jajan, Tik. Sebenernya tempat-tempat makan gaul itu isinya kebanyakan Cina atau orang pendatang.” Well, she said this about 2 years ago. Kayaknya sih sekarang udah mulai geser ya. Begitupun sekarang di Semarang udah mulai banyak semacam convenience store yg leveled up dari sekedar minimarket biasa. Masih punya minimarket lokal sih, belum sejauh CK atau 7-11. Nah, ke-“modern”-an di convenience store ini yg ingin saya soroti lebih spesifik.

Sejauh yg bisa saya pahami, convenience store hadir dengan konsep self-service. *cmiiw* Bukan “self-service” yg itu lho ya. Pfft. Ya pokoknya kita melayani diri kita sendiri. It means we pick what we want BY OURSELVES. The store clerks just help us, not serve us. Oke, kalo soal picking sih udah ya. Di resto fast food macam KFC, McD, dan semacamnya kan emang kita pick our order sendiri. Tapiii…ternyata di convenience store deket rumah saya belom jalan loh, sodara-sodara. Emang baru jadi convenience store sih, awalnya cuma minimarket doang. Jadi ada customer beli mie cup, dan karena air panasnya adanya di belakang meja kasir, otomatis harus minta tolong store clerk dong. Nah terus si store clerk-nya ini heboh sendiri nanya ke temennya mana customer yg pesen mie cup ini. Gelagatnya sih mau nganterin ke tempat dia duduk. Well, IMHO, ini salah. Saya kemaren hampir nyeletuk, “Mbak teriak nama produknya aja kali biar dia ambil sendiri.” Lha customer yg pesen duduknya jg cuma 3 meter dari meja kasir kok. Teriak pake setengah power juga ngga mungkin ngga kedengeran kecuali customer-nya budeg. Cuma niat ini saya tahan soalnya ya tadi, kultur Semarang itu beda. Mungkin di sini memang belum biasa dengan konsep self-service dan salah-salah saya ngomong gitu malah saya digebukin. Hahaha.

Saya yg lagi ngantri mau bayar belanjaan jadi gemes sendiri. Ini pelanggaran terhadap konsep convenience store! Wahahaha, lebay. Nggak, nggak, nggak seekstrim itu. Tapi beneran deh, tanggung jawab sama diri sendiri ngga ada salahnya kan. Dan ini salah satu bentuknya. Atau mungkin buat yg mau bikin convenience store, coba air panasnya disediain di deket rak mie cup-nya aja. Beberapa sebenernya ada yg udah kaya gini sih, cuma ngga tau ya. Mungkin karena deket rumah saya ini baru jadi belom 100% ready kali. Mungkiiiinnn~ Keluar toko saya ngomel-ngomel ke ibu saya dan beliau bilang “Yaa namanya juga orang Indonesia mbak, kebiasaan dilayani.” Well, berarti kebiasaan ini yg memang harus pelan-pelan diubah.

Itu baru picking order sebelum makan, setelah selesai makan itu cerita lain lagi. Saya belajar ini dari Andy F. Noya. Saya lupa baca di mana tapi beliau mengkritisi kebiasaan orang Indonesia yg mau makan di ritel fast food yg self-picking-service tapi habis makan ngga mau beresin sendiri. Make sense sih, yg kita ambil sendiri harusnya kita buang sendiri. Coba deh liat di McD, perhatiin. Padahal alat makannya juga yg sekali pakai kan? Apa susahnya coba bawa nampan kita sendiri, buang sampahnya, terus nampannya ditaro? Tempat sampah di store McD ngga susah dicari kok, trust me. Bahagia banget loh denger ucapan terima kasih tulus dari store clerk bagian bersihin sampah bekas makan kita karena kita mau buang sampah bekas kita sendiri. Cobain deh.

Terus apa lagi ya contoh lain? Oh, Starbucks! Minuman di sini kan kebanyakan pake gelas sekali pakai ya. Plastic cup atau paper cup. Nah, apa susahnya kalo habis selesai mau keluar toko sampah gelasnya dibawa terus dibuang? Gampang banget, enteng pula gelasnya kan. Itung-itung ngeringanin beban clerk/barista-nya, apalagi kalo store-nya lagi rame dan chaos dan mereka harus ripuh nyiapin pesenan orang-orang. Mempercepat orang lain untuk dapet meja juga kan? InsyaAllah pahala deh kalo kita ngerjainnya ikhlas.

Untungnya, kesadaran tentang buang sampah bekas makan sendiri ini juga pelan-pelan mulai terbangun. Sejak ada yg post tentang kelakuan “teman-teman” yg makan di IKEA yg nggak dibuang sampahnya. Thanks to social media!

Jadi, yuk mulai me-“modern”-kan diri sendiri!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s