Month: December 2015

Chemistry, in Psychological Way

Ini bukan tentang mata pelajaran jaman SMA yg bikin pusing. Ini bukan tentang kumpulan rumus-rumus untuk mencari mol sebuah zat. Bukan pula tentang hubungan antara sebuah unsur dengan unsur yg lain sehingga membentuk sebuah senyawa sempurna.

Ini tentang ikatan.

Kalo kata orang-orang Oxford: The complex emotional or psychological interaction between people.

Kalo bicara soal keyword, kayaknya keseluruhan definisi di atas adalah keyword ya. Hahaha. tapi gimana kalo kita berfokus sama dua kata aja? “Complex” dan “interaction”.

Nggak usah dijelasin juga kayanya semua udah tau ya apa arti dari dua kata penting di atas. Jadi chemistry ini adalah soal interaksi dan kompleksitas. But somehow, dalam kenyataan dan prakteknya chemistry ini nggak pernah jauh dari kompatibilitas. Bahasanya ribet? Hahaha. Intinya mah tentang kecocokan gitu. Chemistry ini juga seringkali dijadikan alasan (atau kambing hitam) atas hubungan dua-atau-lebih orang yg nggak berjalan mulus. Mungkin, ini adalah sebab dari si kompleksitas-nya itu sendiri.

Chemistry yg timbul antara dua-atau-lebih orang ini sebenernya nggak jauh beda dengan hal-hal lain. It’s basically only about whether it suits you or not. Apakah orang itu cocok sama kita? Apakah kita cocok sama orang itu? Apa yg bikin kita cocok atau nggak cocok? Kok bisa? Udah kaya identifikasi masalah skripsi ae nih. Hahaha.

Banyaklah ya faktor yg mempengaruhi kecocokan orang antara satu dengan yg lain. Kalo buat gue pribadi sih lebih ke soal obrolan. Pernah kan ketemu orang yg nggak asik, nggak nyambung, dan nggak enak aja gitu diajak ngobrol? Pernah. Pasti pernah. Nggak mungkin nggak pernah. Biasanya kalo udah ketemu sama orang yg kaya gini auranya langsung awkward terus ngejadiin ponsel sebagai pelarian. Berterima kasihlah kita pada Allah yg nyiptain manusia-manusia pencipta ponsel dan segala tetekbengek pelengkapnya.

Jadi kalo ketemu orang yg somehow emang nggak cocok dan nggak pas dan “nggak ada chemistry”-nya sama kita, ya mungkin emang karena sesederhana they don’t suit you. Nggak selalu soal apakah kamu salah atau benar.. 🙂

Reason(s)?

Someone asked me, “How can you do announcing which is so opened and writing which is so closed at the same time? It’s a very different and contrast things.”

Well, I guess we all don’t need a precise and reasonable reasons to do things we love. Because when we do what we love and love what we do, those are gonna happen naturally. Without excuse or any other complains or any explanation about how we do those.

With love,

annskaa

8 Alasan (masih) Sendiri

Buat beberapa orang jomblo itu pilihan. Buat beberapa lainnya…ya nasib weh. Hahaha. Terlepas dari apapun latar belakangnya, gue rasa jomblo memang punya beberapa alasan.

image

Pringles aja aku mah

Pertama, emang pengen. Ya emang pengen weh gitu. Gimana ya? Ya masa mau dipaksa punya pacar? Satu alasan yg melatarbelakangi alasan ini adalah…

Males. Iya lagi males punya pacar aja. Entah males nyari, entah males direcokin kalo lagi main dota (pfft), entah males ketemu yg modus doang, dan males yg lain-lain.

Ketiga, takut. Takut ini termasuk khawatir. Enakan takut apa khawatir ya? Ya pokoknya gitulah. Takut sakit hati lagi, takut ketemu yg brengsek, takut ngga ada yg suka, takut dianya ngga suka, takut ngga sanggup bayarin kencan (hahahaha), takut ngga bisa ngelindungin pacar dari kecoa terbang (e&), dan…ada saran takut yg lain?

Keempat, bingung mau nyari di mana. Kalo tiga di atas biasanya buat yg jomblo karena pilihan, ini biasanya buat yg di tengah-tengah, antara pilihan dan nasib. Biasanya yg begini udah pengen punya pacar lagi, tapi bingung nyari di mana. Da atuh maneh teh tong di imah wae. Lagian sekarang banyak kok yg bisa “membantu” buat kenal orang baru. Tinder, misalnya. Beberapa temen gue ada kok yg jadian sama yg ketemu di tinder. Yhaa aplikasi kaya gini mah cuma bantu nemuin doang. Proses setelahnya ya tetep balik lagi ke kalian mau make a move secara kongkrit apa engga yekan.

Kelima, trauma. Ini biasanya buat yg pacaran terakhirnya ngga asik. Misal, diselingkuhin (uhuk, tjurhats). Atau korban KDP (kekerasan dalam pacaran :D). Jadi kalo mau mulai pdkt dan pacaran lagi tuh belom move on gitu dari kenangan buruk sama mantan. Bisa dikawin silang sama takut juga sih ya trauma ini. Menyebabkan males juga bisa.

Keenam, ngga pede dan/atau minderan. Ini ngaruh banget lho! Karena dengan ngga pede somehow kita bakal ngeluarin aura ngga enak. Jadi orang-orang juga bakal menjauh. Lagian siapa sih yg tertarik sama orang yg suka banget ngerendahin diri sendiri? Pacaran kan pengennya bisa boost diri bareng-bareng ya. Kalo kita malah sibuk nge-boost pacar doang menurut gue esensi pacarannya ngga dapet. Lebih parah malah kalo lo ketularan jadi ngga pede. Rendah hati sama rendah diri itu beda banget loh.

Ketujuh, ngga peduli penampilan. Well, ini bukan segalanya sih, tapi gue rasa ini bisa juga jadi alesan (masih) jomblo. Siapa yg tertarik sama yg kalo ke public place cuma pake boxer sama kaos dalem doang, yakan? Kecuali muka sama badannya kaya Channing Tatum. Atau yg bajunya kucel, mukanya dekil, bau ketek plus bau mulut pula. Ngga usah seekstrim itu deh, kadang gue ngeliat cowo pake sendal jepit aja tuh males. Mau sendal lo harga 25juta juga kalo bentukannya sendal jepit tetep aja males. Kecuali makenya di pantai, ke warung sebelah rumah/kosan, atau ke masjid, masih bisa dimaklumi lah yaa. Buat yg cewe, cowo mana yg mau ngelirik kalo rambut/kerudung lo berantakan, dan muka lo ngalahin spatula abang gorengan?

Delapan, terlalu sibuk. Kaitannya dengan ngga bisa bikin prioritas sih. Mungkin orang yg lo deketin emang bukan prioritas utama lo. Tapi dengan lo abaikan bukan ngga mungkin dia pergi, atau malah ditikung temen lo sendiri. Hahaha. Atau saking sibuknya sampe ngga pernah nyempetin waktu buat expanding friend-circle. Jadi temennya ya itu lagi itu lagi. Kerasanya nanti kalo temen-temen lo mulai pada nikah satu-satu, terus tinggal lo yg jomblo. Kan sedih kondangan sendiri terus. Ya kalo duit lo banyak sih bisa pake jasa matchmaker (FYI, matchmaker itu 10 juta++ kalo ngga salah), kalo engga?

Kayanya udah semua deh. Let me know kalo kalian punya alasan lain ya!

Terus gimana dong buat ngindarin dan ngilangin alasan-alasan ini biar segera punya pacar? Ya niat, usaha, doa! Niatin kalo emang lo mau dan udah siap pacaran lagi. Plus niatin kalo pacarannya mau serius cari pasangan bukan buat cari “aksesoris”. Maksutnya “aksesoris”? Ya cuma buat dipamerin aja gitu, cuma buat di-“eh gue punya pacar loh”-in padahal ngga tau beneran sayang apa engga. Ada emang? Ada ajaaa~ Usaha, caranya paling gampang emang banyak keluar rumah. Join lingkungan baru, komunitas baru, and be friendly. Murah senyum, murah sapa, ngajak kenalan, ngga ada salahnya kok. Diniatinnya banyakin kenalan silaturahim aja dulu. Kalopun ngga jadi pacar, siapa tau di masa depan kalian diselametin mereka. Dan yg pasti sih membaikkan diri. Siapa yg mau jadi pasangan orang jahat, yakan? Walaupun yah, toh penjahat tetep aja pada punya pasangan tapi kan orang baik untuk orang baik. Pasti. Dan jangan lupa berdoa. Niat dan usaha tanpa doa dan pertolongan Allah mah bakal tetep jadi omong kosong.

Kalo berdasarkan poin-poin yg gue tulis di atas, solusinya adalah lakukan sikap berlawanannya. Misal, utk poin males ya solusinya jangan males, utk poin takut ya solusinya berani, dst. Soal penampilan, percaya deh dari jaman Grace Kelly dulu sampe Behati Prinsloo sekarang, first impression orang adalah penampilan. People dont care the brand or the price tag. Asal lo makenya bagus, oke, bikin pede, orang bakal automatically respect. People who judge others ONLY by what brand and how much the price they wear adalah orang yg ngga akrab dengan ketulusan.

Selamat siap-siap malam minggu! :*