Month: January 2016

Terjebak

Saya termasuk salah satu orang yg nggak suka dengan situasi terjebak. Kecuali terjebak bersama mas-mas ganteng nan wangi yg sayang sama aku. #ehem

Geleuh ya pake aku mah kaya yg sok imut. Hahaha. Siapa yg nggak pernah terjebak? Nggak ada. Entah terjebak jebakan beneran atau terjebak perasaan. Ehem. Saya termasuk yg sering terjebak dalam hal-hal besar. Soal pilihan hidup, misalnya.

Benar itu pilihan. Tapi kadang pilihan yg muncul sama-sama nggak enak. Bagai makan buah simalakama, kata Baginda Gajah Mada. Ke kanan salah, ke kiri juga salah, ke depan udah buntu. Atau ke kanan benar, ke kiri juga benar, ke depan udah jurang. Galau? Jelas. Tapi kalo udah gini, apa lagi yg harus dilakukan selain menjatuhkan pilihan? Mundur? Waktu tidak bisa mundur, kawan. Emang sepeda fixie.

Salah dua, salah tiga, beberapa ke-terjebak-an saya adalah hal besar. Beberapa saya syukuri, beberapa saya tangisi. Sesal? Sesekali ada, tapi sudahlah toh sesal tidak bisa memukul balik waktu. Pertama soal jurusan kuliah. Iya, kecemplung dengan pilihan. Toh pada akhirnya tetap bisa saya selesaikan dengan predikat cum laude. Hamdalah :”)

Kedua tentang sebuah teori, antara lelaki dan perempuan. Saya menjadikan seseorang sebagai objek dan rekan untuk menyangkal dan membuktikan bahwa teori itu salah. Eh, malah saya beneran jatuh hati sama dia. Ah aneh. Terjebak sama eksperimen saya sendiri.

Ketiga, hal paling sederhana buat pengendara motor kaya saya yg tempat tinggalnya saat ini 12 km dari kantor. Terjebak hujan. Sendirian. Dan berjam-jam. Ngawet-awetin kopi supaya nggak diusir sama satpam. Padahal badan udah trembling butuh makan dan istirahat. Bolak-balik ngeliatin jendela berharap udah nggak ada tetesan hujan yg turun.

image

Pada akhirnya apa yg harus dilakukan saat terjebak? Bersyukur sambil berdamai dengan keadaan. Siapa yg tau kalau ternyata jika kita tidak terjebak, hidup bisa jauh lebih buruk. Iya kan?

Advertisements

My New (late) Discovery: State Champs

source: @dereksteez on Instagram

Dulu saya pilih-pilih banget soal musik. Kalo ngga ada yg ngerekomendasiin, saya ngga berani dan ngga mau dengar duluan.

Sekarang entah karena saya yg udah mulai bosen sama playlist lama atau emang pengen kaya wawasan musik atau karena kangen dan kuping saya mulai craving for new poppunk, akhirnya saya mulai berani untuk asal klik terutama youtube. Ya nggak asal juga sih, toh yg saya buka masih kanal-kanal milik Pure Noise, Hopeless, atau Fueled by Ramen. Itu pun belum semua. Haha.

Nah kemarin kebetulan satu yg saya beranikan untuk klik adalah audio youtube di Pure Noise milik State Champs. Kebetulan judulnya All You Are Is History dan kebetulan saya sedang ingin meng-histori-kan seseorang. Walaupun sebenernya sampe sekarang masih kangen. *gigit kerah* Enaaaaakkk! Masih muda-muda pula personilnya, dan ganteng! Ini yang penting! Hahahaha. Tapi menurut saya yg paling lucu itu si Tyler Szalkowski. Kombinasi Jack Black + Patrick Stump gitu. Iya ngga sih? Cute kalo kata orang sono mah. Gemuk menggemaskan! Kyaaaa~ >,< (((mulai deh si Annska groupie-nya nongol)))

Yg kanan juga oke sih, tapi Ty yg kiri x) (source: @tyszal)

Yg kanan juga oke sih, tapi Ty yg kiri x) (source: @tyszal)

Tapi terlepas dari soal appearance, ya saya suka aja. Apa ya? Buat saya yg udah lama ngga ngikutin skena poppunk, penemuan-penemuan band-band poppunk baru yg masih “poppunk banget” itu seger. Di saat band-band lama mulai menanggalkan 4 huruf di belakang satu per satu, denger yg masih mempertahankan 4 huruf itu seru aja. Pengobat rindu, pemuas dahaga, fulfilling craveness (walaupun saya belum menemukan terjemahan official dari “craveness”).

Paling nggak, saya punya alternatif baru buat jadi playlist pagi di motor setelah S.A.L dan Neck Deep :”)

Day 6

image

Aku jatuh cinta
Pada ia yang berdiri tegak
Yang memandang lurus ke cakrawala
Yang berharap bahwa kelak
Wanitanya akan datang dari sana
Berjalan anggun dengan senyum teduh
Dengan rambut berkibar diterpa angin

Padahal di sini
Di bawah sini
Ada wanita yang telah takluk
Begitu lama
Terlalu lama
Berharap pada ia yang berdiri tegak
Akan mengajak berdiri dan pergi
Bersamanya ke hidupnya

Aku jatuh cinta
Pada ia yang tak pernah menunduk

Kehilangan Pekerjaan

Nggak seru banget ya judulnya?

Emang.

Sejak kapan kehilangan pekerjaan seru? Yha kecuali kalian emang udah muak banget dan emang memutuskan utk rehat. Tapi buat saya, yg barusan banget ngalamin, sumpah ini ngga enak.

Patah hati terbesar ke-sekian yg pernah saya rasakan. Ibaratnya udah mau nikah, tinggal ijab kabul doang nih, eh tiba-tiba calon kita dioper ke orang lain. Saaaaaaakiiiiiittttt~~ *nada Kunto Aji*

Dan yg lebih bikin sakit lagi, hal ini terjadi hanya karena saya matiin ponsel selama sejam untuk isi ulang baterai alias charging. Agak nggak ikhlas karena alasannya sepele banget. Bukan karena saya nggak bagus, nggak capable, nggak bisa, tapi karena ponsel saya sedang charging dalam posisi mati. Tawaran itu datang via Line dan saya baru respon sejam kemudian. Satu jam! Doang! *nangis*

Saya beneran nangis. Se-nangis-nangis-nya. Sampe telfon ibu saya untuk curhat dan melepas gundah. Kesel, jelas. Masih sampe sekarang. Tapi ya mau gimana lagi. Takdirnya begini. Nilai pekerjaannya besar, jelas. Tapi yg lebih penting, pekerjaan ini bisa membantu saya berlatih dan berkembang untuk jadi lebih baik. Practicing to mastering. Eh lha kok malah kelewat gitu aja. Cuma gara-gara charging pula :”(

Segitunya ya kita bergantung sama ponsel sekarang. Segitunya kita dituntut untuk selalu stand by di ponsel.

Maka, jangan heran jika pemandangan orang mengendarai motor dan mobil sambil telponan. Padahal…ya kalian tau sendirilah risikonya apa.

Udah ah, saya kesel kalo keingetan 😦

Aku, Kamu, dan Pacarmu

Eh, apa istri ya? Hahaha.

Mau cerita aja ini mah. Buat yg temenan sama saya di Path pasti tadi malem baca salah satu postingan saya tentang betapa saya lebih memilih nggak usah temenan lagi daripada harus ngadepin pacar mereka yg drama. Kok gitu? Because it’s much more simpler. Pilihan? Jelas. Saya memilih jalan lebih sederhana. Melarikan diri? Jelas. Saya perempuan dan saya tau perempuan cemburu itu kek babi hutan ngejar mangsa. Apakah saya juga begitu? HAHAHA. You don’t say. :p

Saya punya satu temen yg udah kenal dari 6-7 tahun lalu. Secara lokasi memang jauh, dia stay di Jabotabek dan saya di mana-mana. Tapi somehow kami masih bisa berhubungan baik. Saya sempet naksir, jelas. Laki-laki ini baik, mapan, secara wajah juga nggak jelek. Yg kurang dari dia cuma kurang tinggi dan kurang-kuranginlah ngerokoknya, Bang. Hahaha. Tapi abang ini ngga naksir sama saya. Alesannya saya udah dianggep adek. Kalian kalo sering liat meme tentang yg php kakak-adek zone itu ceweknya, saya kebalik. Ehtapi dia ngga php ding, dia menegaskan dari awal saya ketauan naksir dia. Dan lucunya saya malah aneh dia negesin gitu. Orang saya naksir tapi nggak pernah pdkt kok. Sumpah.

Seumur hidup, perasaan sayang saya yg tulus itu cuma sama laki-laki ini. Sayang yg pure ngga ngarep buat bisa jadi pacarnya, jadi pasangannya. Sayang yg “gue cuma mau kita sama-sama saling ada pas saling butuh dan bisa saling stand up for each other“. And we did those. Successfully.

Dan karena hal itu juga saya seriiiiiiiing banget berantem sama abang ini yg ke-semuanya disebabkan oleh pacar si abang yg cemburu. I still don’t get it. Instead of try to steal him from them, saya selalu mencoba untuk kenal sama mereka supaya mereka kenal sama saya dan drama-drama atas nama kecemburuan nggak perlu ada. Dan selalu gagal. Mungkin hasrat monopoli memang secara naluriah ada pada manusia.

image

Gini kali kalo abang lagi chatting sama saya x"D

Mulai dari saya dikasih bomb text yg isinya Taman Safari plus Taman Lawang, ditelfon yg isinya sama aja, dikirimin pesan di Facebook, sampe drama pamungkas terakhir, pasangannya pura-pura jadi dia dan sok-soan Whatsapp saya.

Dan kalian tau apa isi chat yg dikirimin perempuan si abang buat saya?

“Lo mau nemenin gue nginep di hotel ngga besok?”

Bajingan! Saya langsung mengangkat alis bacanya. Abang ini, sejauh yg bisa saya ingat nggak pernah kurang ajar sama saya. Nggak pernah. Tiba-tiba bicara kaya gini? Nggak mungkin. But if she wants to play, then let’s play. Saya tanggepin blablabla. Lalu chat selanjutnya…

“Mau liat foto topless lo dong.”

What the f*ck?! Saya dan abang emang sering tukeran foto selfie, tapi nggak pernah ngga sopan. Kaya yg tadi saya bilang, abang ini nggak pernah kurang ajar sama saya. He loves me just like his very own sister! How could a guy sexual harassed his own sister?!

Nggak lama setelah chat ini saya muak dan akhirnya saya bilang sama mbaknya, “You’re playing with the wrong person, mbak. Salah banget. FYI, abang nggak pernah kurang ajar. Chat lo barusan not so abang. Bae-bae masa suami pasangan sendiri ngga kenal. Hahaha.”

Dan dia masih berusaha meyakinkan saya bahwa itu adalah abang.

Muak. Saya hanya bales emoji jari tengah lima biji then his Whatsapp account has been blocked on my contact list.

Mastering

Rekaman lagu? Bukan.

Eh, ya tapi bisa deng. Main point saya di sini sebenarnya adalah menguasai. Iya, menjadi seorang master. Kayak Deddy Corbuzier gitu? Ya bukan. Jadi master apa aja. Abang-abang penjaga studio musik juga master kok. Master recording. Bisa jadi kan. Mbok yg bantuin di rumah juga master. Master ART. Nyepelein kerjaan rumah? Kalo kerjaan rumah sepele, nggak akan ada yg koar-koar ketakutan kalo pas lebaran karena ditinggal ART mudik.

Penguasaan dan menjadi ahli bisa dilakukan dan diraih siapa aja. Pun bidang apa aja. Kadang kita ngeremehin dan nyepelein kerjaan-kerjaan kecil. Ya macam itu tadi aja, mbok ART. Padahal kalo kita sendiri yg ngelakuin belom tentu bisa sebersih, sekinclong, dan serapi kalo mbok yg ngerjain. Ya kaya saya aja ngga tau kenapa paling ngga akrab sama yg namanya sapu. Bisa mah bisa, tapi ya itu. I’m not a master of sweeping karena suka masih ada aja sisa-sisa debu ketinggalan. Jangan-jangan jodoh saya nanti brewokan kaya gini?! Kyaaaa~! >,<

Matanya dong liat matanyaaaa!!!! Leuv~ (source: buzzfeed)

Speaking of mastering, proses penguasaan itu selalu butuh waktu…yang nggak sebentar. Catet. Bahkan seorang Picasso sekalipun mungkin belum disebut master pas masih hidup. Semua yg saat ini dapet julukan master pasti ngejalanin (puluhan) taunan buat belajar dan ngerjain bidang yg saat ini mengacukan mereka sebagai master. Yhaa, saya juga sebenernya kalo sekarang ngambil S2 juga 2 taun lagi udah jadi master. HAHAHA. Bukan master yg itu. K

Beberapa orang masih nggak bisa ngehargain proses dan masih ngarep bisa dapet sesuatu dengan instan. Mereka mengacu pada segelintir orang yg emang dikasih hoki dan rejeki lebih sama Allah untuk bisa jadi master dalam waktu sebentar. Dari 250 juta lebih penduduk Indonesia, berapa persen sih? Itu pun kebanyakan emang punya backing-an bagus. Entah babehnya emang orang ada dan tajir warbiyasak makanya bisa modalin anaknya nyah-nyoh, atau nikah sama pengusaha batu bara (pfft). Tapi gue yakin, si babeh dan suaminya yg pengusaha batu bara itu juga ngga akan ngejalanin jalan pendek nan mulus buat jadi master of business. Yakin.

Jadi gimana, Tik? Sabar. Be patient and be persistent. Jangan nyerah, jangan jumawa, belajar terus, kerjain terus. Jatoh ya bangun lagi. Diomelin karena salah pas belajar ya telen aja. Namanya juga belajar. Mana ada anak bayi yg nggak pernah jatoh pas belajar jalan atau pas lahir udah langsung bisa jalan dan kedip-kedip genit khas anak batita? Ah, jadi kangen ponakan-ponakan saya :3

Semangat Senin! Jangan benci Senin ya! Apalagi yg hari ini udah pada gajian! Saya mah belom :”)

Kemenangan, Kesemuan, dan Kenyesekan

Berapa banyak kopites yg masih bersuka cita dan gagal move on dari pertandingan lawan Norwich City tadi malam?

Banyak.

Berapa banyak yg kecewa karena pertandingan Liga Premier tadi malam?

Banyak. Juga.

Ya yg kecewa mah paling fans Norwich yhaa :p Dan SAYA!! Hvft.

Kenapa saya ikutan kecewa padahal saya kopites? Soalnya saya ngga ikut nobar :””( Sebenernya udah niat buat berangkat, cuma pas sampe depan Stasiun Bogor ngga tau kenapa hati rasanya ngga tenang. Perasaannya ngga enak aja gitu. Akhirnya saya memutuskan untuk pulang ke kosan dan batal berangkat nobar 😦

Cupu ya karena ngga berani ngambil risiko? Hahaha. Bukan gitu. Kalo kalian pernah baca post saya beberapa bulan lalu, saya setiap mau pergi antarkota dan feeling ngga enak dari sejak mau berangkat itu, nanti di perjalanannya pasti ada aja yg salah. Dulu pernah kebablasan turun dari bus antarkota. Terus charger ketinggalan. Terus sakit. Terus ada barang yg ilang. Dan semua kejadian itu terjadi di trip yg ketika saya mau berangkat feeling saya udah ngga enak tapi tetep saya hantemin.

Ya sih, masa depan mah siapa yg tau. Tapi setelah kejadian berulang, saya putuskan nggak lagi-lagi maksain kalo feeling ngga enak dari awal. Manusia memang dasarnya nyari pola kan? Hehe.

Padahal saya kangen banget sama salah satu anak Bigreds Jakarta 😦

Nevertheless, jagoan kecintaan saya, Adam Lallana, sakseis jadi pahlawan malam tadi. Masukin unpredictable goal di additional time dan sakseis bikin LFC menang lawan Norwich City. But still, our keeper was lame. Blah. Sebelum kita bisa menang telak atau menang dari tim papan atas, menurut saya semuanya masih semu. Belom boleh berpuas diri. Kekangenan saya sama kamu aja yg nggak semu, mz. #apasih

image

Hope can join you soon, Bigreds Jakarta! :”)