Egoisme Masuk Akal tapi Nggak Masuk Akal (Part 1)

Gimana, Tik?

Saya lagi kepikiran banget sama obrolan saya beberapa hari lalu dengan mamang pedagang bacang keliling. Tiap pagi jam 10an mamang ini datang ke depan nawarin dagangan. Isi bakulannya cemmacem ada bacang, lontong, tahu, keripik, telor asin, telor puyuh, dll. Mamang ini dagang pake bakulan yg dipanggul di bahu. Kebayang ngga sih? Coba bentar saya cari gambarnya di google.

Ya kurang lebih gitu lah tp isinya ngga sepenuh itu. Bisa disimpulkan mamangnya naik apa? Ya naik kakilah alias jalan kaki masa naik elang -_-

Jadi waktu itu saya ngobrol sambil pegang-pegang bacang yg udah dibayar (apa sih tik, detil gak penting :D). Si mamang nanya saya orang mana, kuliah di mana, usia berapa, jurusan apa. Standar lah, ya saya jawab. Terus mamangnya cerita, “Saya juga orang Jawa, neng. Dulu saya sekolahnya di SPMA Purwokerto. Di Bogor mah udah lama sih. Dulu saya pernah kerja di perkebunan 5 tahun di Sumatera. Tapi terus disuruh pulang sama orang tua, katanya jangan jauh-jauh gitu kerjanya.

Kemudian raut wajah dan sirat mata mamang ini mulai berubah pedih.

“Ya udah terus saya pulang, neng. Sekarang ya…(jeda agak lama)…gini aja jualan keliling jalan kaki.”

Wajahnya nyengir tapi somehow saya ngerasa aja kaya si mamang ini pengen nangis dan kecewa.

Poinnya apaan, Tik? Tuh, yg saya bold di atas.

Salahkah orang tua pengen deket terus sama anaknya? ENGGAK. Sama sekali enggak. Yg menurut gue jadi salah adalah ketika mereka terlalu egois untuk tidak bisa (atau tidak mau) merelakan anaknya yg sudah dewasa, yg sudah bisa mengambil keputusan sendiri, yg sudah memiliki kehidupan sendiri, lepas dari ketergantungan pada orang tua. Apakah dengan si anak sudah dewasa, sudah bisa mengambil keputusan sendiri, dan sudah memiliki kehidupan sendiri lantas akan melupakan orang tuanya? ENGGAK. Nggak akan, nggak mungkin, nggak pernah, dan nggak akan pernah. Saya rasa perasaan-perasaan insecure akan ditinggalkan seutuhnya dan selamanya ketika si anak sudah dewasa, sudah bisa mengambil keputusan sendiri, dan sudah memiliki kehidupan sendiri harusnya nggak perlu ada dan muncul. Ikatan orang tua dan anak itu soal darah, soal nasab, mustahil hilang kan. Toh se-udah punya hidup sendiri kata saya mah orang tua tetep tempat “pulang”.

Mudeng nggak sih dari cerita si mamang di atas? Saya yakin ketika dia cerita itu dia pasti ngebatin dan membayangkan JIKA, KALAU, dirinya masih kerja di perkebunan, MUNGKIN hidupnya akan lebih enak saat ini. Menjamin akan lebih baik? Ya belum tentu sih. Tapi coba deh kalian posisikan diri di si mamang tadi. Kecewa-kecewa-nyesel gitu pasti ada.

Nah yg jadi highlight saya, apakah ketika anaknya malah jadi “kayak gini”, orang tua akan ikut bertanggung jawab? Gini, contohnya mamang tadi deh. Ketika sekarang kondisi si mamang kayak gitu, (asumsikan) pas-pasan, (asumsikan) orang tuanya udah meninggal, (asumsikan) si mamang punya istri dan anak-anak yg butuh dinafkahi dan disekolahin tinggi, orang tuanya bisa apa? Bantuin apa? Saya sih nganggepnya si mamang jadi “susah” setelah dipanggil pulang ke Jawa dan keluar dari kerjaan perkebunannya di Sumatera. Bagus kok, niatnya pasti untuk nyenengin dan mengabdi sama orang tua. Tapi setelah jangka panjang, gimana? 🙂

ps: Well, saya udah sempet punya wacana buat bikin #annskaa30dayswriting. Self-challenge aja sih. Hahaha. Officially mulai hari ini deh ya! Yhaa, pake excuses kalo weekend deh ya. Waktunya istirohat 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s