Mastering

Rekaman lagu? Bukan.

Eh, ya tapi bisa deng. Main point saya di sini sebenarnya adalah menguasai. Iya, menjadi seorang master. Kayak Deddy Corbuzier gitu? Ya bukan. Jadi master apa aja. Abang-abang penjaga studio musik juga master kok. Master recording. Bisa jadi kan. Mbok yg bantuin di rumah juga master. Master ART. Nyepelein kerjaan rumah? Kalo kerjaan rumah sepele, nggak akan ada yg koar-koar ketakutan kalo pas lebaran karena ditinggal ART mudik.

Penguasaan dan menjadi ahli bisa dilakukan dan diraih siapa aja. Pun bidang apa aja. Kadang kita ngeremehin dan nyepelein kerjaan-kerjaan kecil. Ya macam itu tadi aja, mbok ART. Padahal kalo kita sendiri yg ngelakuin belom tentu bisa sebersih, sekinclong, dan serapi kalo mbok yg ngerjain. Ya kaya saya aja ngga tau kenapa paling ngga akrab sama yg namanya sapu. Bisa mah bisa, tapi ya itu. I’m not a master of sweeping karena suka masih ada aja sisa-sisa debu ketinggalan. Jangan-jangan jodoh saya nanti brewokan kaya gini?! Kyaaaa~! >,<

Matanya dong liat matanyaaaa!!!! Leuv~ (source: buzzfeed)

Speaking of mastering, proses penguasaan itu selalu butuh waktu…yang nggak sebentar. Catet. Bahkan seorang Picasso sekalipun mungkin belum disebut master pas masih hidup. Semua yg saat ini dapet julukan master pasti ngejalanin (puluhan) taunan buat belajar dan ngerjain bidang yg saat ini mengacukan mereka sebagai master. Yhaa, saya juga sebenernya kalo sekarang ngambil S2 juga 2 taun lagi udah jadi master. HAHAHA. Bukan master yg itu. K

Beberapa orang masih nggak bisa ngehargain proses dan masih ngarep bisa dapet sesuatu dengan instan. Mereka mengacu pada segelintir orang yg emang dikasih hoki dan rejeki lebih sama Allah untuk bisa jadi master dalam waktu sebentar. Dari 250 juta lebih penduduk Indonesia, berapa persen sih? Itu pun kebanyakan emang punya backing-an bagus. Entah babehnya emang orang ada dan tajir warbiyasak makanya bisa modalin anaknya nyah-nyoh, atau nikah sama pengusaha batu bara (pfft). Tapi gue yakin, si babeh dan suaminya yg pengusaha batu bara itu juga ngga akan ngejalanin jalan pendek nan mulus buat jadi master of business. Yakin.

Jadi gimana, Tik? Sabar. Be patient and be persistent. Jangan nyerah, jangan jumawa, belajar terus, kerjain terus. Jatoh ya bangun lagi. Diomelin karena salah pas belajar ya telen aja. Namanya juga belajar. Mana ada anak bayi yg nggak pernah jatoh pas belajar jalan atau pas lahir udah langsung bisa jalan dan kedip-kedip genit khas anak batita? Ah, jadi kangen ponakan-ponakan saya :3

Semangat Senin! Jangan benci Senin ya! Apalagi yg hari ini udah pada gajian! Saya mah belom :”)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s