Month: February 2016

Jangan Ndangak Terus, Sekali-kali Nunduk!

Harfiah dan kiasan.

Iya, kalo kita ndangak terus kita bakal jatoh kesandung karena ngga peduli sama jalan di depan. Apa yg ada di depan, yg kira-kira menghambat, yg kira-kira bisa mempercepat, keindahan pemandangan, semua ngga akan keliatan karena kita sibuk ngeliatin langit.

Kalo kita ngeliat “ke atas” terus, kebanyakan liat selebgram/selebtwit/seleb-seleb-lain-saking-banyak-gue-ngga-hapal, iri dan kepengen sampe nganggep diri sendiri ngga punya apa-apa dan serba kurang, haduuuuuhhhh. Gue bingung mau membahasakannya gimana. Ngga bersyukur, jelas. Unquestionable.

Bloon banget kalo sampe masih ngerasa kurang kalo kita (gue) masih mampu makan di mall at least sebulan sekali. Masih bisa beli nasi padang tiap hari. Masih bisa buka instagram, path, twitter, dan chatting via messenger apa aja tiap hari.

Jangan sampe gara-gara “modernisasi”, lalu kita tumpul hati. Naudzubillah min dzalik.

Advertisements

4 Days, Day 9

Been awhile, huh?

Hahaha. #annskaa30dayswriting nya jadi postponed karena satu dan lain hal. Utamanya sih karena saya habis kecelakaan. Fatal? Engga alhamdulillah. Tapi cukup lah buat bikin saya susah ngapa-ngapain dan bikin inget kalo ternyata sehat itu emang nikmat banget.

Seminggu ini saya udah 2x jatoh dari motor. Yes. Dua. Kali. Keprok barudak! Hahaha. Awas aja kalo jatoh lagi dapet piring cantik kali saya. *deterjen kalii* Jatuh pertama di Selasa dan kena lutut kanan, Kamis diurut. Udah enakan tuh, mendingan, urat-urat badannya udah bener. Eh tadi pagi jatoh lagi kena siku. Kanan juga. Sampe narik urat ke jari-jari, kepala, belikat depan, ke mana-mana deh. Udah diurut tapi masih belom baikan. Kang urutnya menang kenceng doang bener kaga. Huhuhu.

Dan hari ini saya ikut kumpul sama temen-temen di MiFans Bogor. Komunitas pecinta dan pemakai gadget Xiaomi di Bogor. Sebenernya di kota lain juga banyak kok. Search aja di twitter. Nambah temen, nambah ilmu, nambah gebetan (((ehem))), siapa tau ketemu jodoh. Hahaha. Cuma ngga enaknya, ketemu manusia-manusia tech-geek gini tuh bikin kabita! Wishlist gadget eug kan jadi tambah banyak. Tanda harus usaha & kerja lebih keras :”)

Saya belajar satu hal esensial dari temen-temen MiFans Bogor ini. Bahwa hidup memang perjuangan. Bahwa  hidup adalah soal tanggung jawab dan kewajiban. Setelah dua itu tuntas, hak yg kita dapet pun akan setimpal. Saya kagum dan salut dgn temen-temen yg tadi datang banyak yg pulang duluan atau datang telat karena kerja, atau harus jaga rumah, atau alasan-alasan tanggung jawab & kewajiban yg lain. Dan banyak temen-temen yg kerja jaga toko, shift-shift-an, kerjaan yg mungkin banyak orang ngeremehin dan hindarin.

Tapi pegangan mereka kece-kece bener, sodara-sodaraaaa!! Yg speaker (Jabra men, JABRA!), wireless joystick, action cam, naon, naon, you name it and they have it. Sekedar powerbank 10.000mAh mah remeh sama mereka! Hahaha. Dari mereka saya belajar, bahwa kerja apapun, asal halal asal capek asal ikhlas asal bisa ngatur duit, mau apa juga bisa kebeli! Kerjaan lo sekarang ngga prestise? Liat hasil dari kerjaan lo yg ngga prestise itu. In the end, everything is (still) about the result, man. Karena hasil emang nggak pernah mengkhianati proses.