Lost and Found (Introduction)

images (2)

Sering ya baca frase di atas? Terutama buat yg sering pergi naik pesawat mah udah biasa banget baca ginian. Iya, biasanya buat barang yg ketinggalan atau hilang dan kemudian ditemukan.

Tapi kali ini bukan soal barang.

Kali ini, ini soal seseorang. Bukan seseorang dalam wujudnya sih. Dibilang jati diri, bisa iya bisa engga. Gue juga bingung masuknya kategori apa. Ada ide? Cerita tentang seorang perempuan yg masih labil. Masih mencari jati diri, katanya. Walaupun entah apakah sekarang si dia ini udah ketemu jati dirinya yg asli atau belum.

Kalau kata orang pencarian diri itu biasanya pas masa-masa ABG, ya itu kan biasanya. Anggep aja kasus perempuan ini bukan yg biasanya. Haha. Btw, perempuan ini punya nama kok. Anggep aja namanya Ratri. Cieee… Anggep aja kok, bukan nama sebenarnya. Haha.

Jadi Ratri ini perempuan yg (sebenarnya) menyenangkan. Ngga bisa dibilang cantik, tapi ya ngga jelek juga. Yg pasti Ratri ini orangnya bongsor. Badannya gede, tinggi, dan katanya sih gendut. Tapi yg bilang ngga gendut juga banyak. Gue juga bingung, yha pokoknya badannya gede lah untuk ukuran cewek mah. Mirip-mirip gue badannya. Haha. Anaknya kaya punya dua kepribadian. Kayak lho kayak…bukan berarti sebenarnya. Jadi dia ini kerudungan, ya masih belajar juga jadi masih sering buka terutama kalo lagi trip. Sama kaya gue. Katanya dulu awal motivasi dia kerudungan karena pengen ‘balas dendam’ sama mantannya. Iyaa biar mantannya nyesel setelah mutusin dia eh ternyata dianya malah jadi lebih baik. Tapi ya ngga balikan juga tuh. Pret, Rat, pret -_- Hahaha.

Ratri juga ngga bisa dibilang bego, ya tapi ngga sampe outstanding banget juga sih. IPK-nya (masih) masuk kategori bagus. Toh akhirnya dia lulus kuliah masih dapet cum laude. Cieeee… Cuma belom hoki dapet kerjaan enak aja sekarang. Ya mudah-mudahan segera ya, Rat. Aamiin! Jeleknya, Ratri ini anaknya males! Astagaaaa! Ampun deh kalo malesnya dia lagi kumat, apa-apa ditunda-tunda, terus akhirnya panik sendiri terus pake ‘the power of kepepet’. Kalo janjian ngaret. Padahal dulu dia ngga pernah lho ngaret, selalu on time. Katanya sekarang dia suka males soalnya dulu-dulu tiap dia on time, yg lain malah ngaret bisa sampe 1-2 jam. “Terus ngapain gue on time kalo mereka aja ngaret?”, katanya. Iya sih. Tapi menurut gue logikanya harusnya ngga gitu deh. Ada pendapat?

Terlepas dari itu semua, Ratri anaknya asik. Extrovert banget saking extrovert-nya bisa ngoceh ngga kontrol. Apalagi kalo pas dia lagi happy dan ngga kerudungan, duh, kalo kata orang Jawa mah cewawakan warbiyazak! Bisa teriak-teriak, loncat-loncat, ketawa ngakak, ngga ada perempuan-perempuannya lah kalo lagi kumat. Makanya jomblo lama ya, Rat. Mamam. Hahaha. Ampun, Rat… 😀

Yaudah segitu dulu. Nanti ini bakal panjang bisa kek sinetron. Hahaha. Tungguin Chapter 2-nya yesh!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s