Month: September 2016

Another Friendship Issue

Lucu sih ketika lo nyaman sama satu lingkungan, lo bisa menjadi diri lo sendiri tanpa harus pake topeng atau jaim-jaiman ngga penting, eh tiba-tiba ternyata malah dianggep sok asik & annoying.

Ya gue nggak seegois itu untuk kemudian ngga mau mendengar kritik & protes buat perbaikan diri gue sendiri. Silakan, gue menerima & mendengarkan dengan sangat terbuka. Walaupun seringkali gue ngga bisa langsung mengubah diri gue sesuai dengan kritik kalian, mereka, dan langsung transform or revolve jadi sosok yg kalian, mereka, inginkan. Karena mengubah & memperbaiki diri ngga segampang ngupil.

Tapi, the most disappointing of it all, adalah menyadari bahwa orang-orang yg selama ini gue anggap teman baik ternyata ngga lebih dari sekedar acquaintance. Yg nggak berani negur langsung, ngandani langsung, dan malah cuma berani ngomongin di belakang atau negur di tempat umum yg langsung-nggak langsung bikin gue merasa seolah-olah dipermalukan.

Gue adalah orang yg sangat sedih ketika kehilangan seorang teman. Rasanya kaya patah hati, dikhianati, dan gue bisa nangis ketika realise bahwa gue salah banget menilai & menganggap seseorang teman baik padahal…ya gitu.

Gue kecewa, kecewa banget. Ya sudah. Ternyata kita emang sesederhana ngga cocok untuk saling berteman.

Advertisements

Pesen Tiket Kereta tapi Server Web Resmi Down?

So it’s Sunday and how many of you are just lying on your bed, doing nothing all day?

Pasti banyak. Hahaha.

Atau mungkin lying on bed and thinking “how can I go back to my work-town?” Buat anak rantau, kayaknya ini common problem ya. Apalagi buat yg belum bisa afford tiket pesawat dadakan di peak season macam long weekend ini. Alternatif kendaraannya pasti ngga jauh-jauh dari kereta.

Ya kaya gue aja. Sekarang lagi kerja di Jakarta dan hometown gue di Semarang. Naik pesawat, enak sih, cepet pula, cuma kok ya tiketnya mahal. Mau ngga mau pilihan gue untuk pulang dan balik adalah dengan naik kereta api. Bus? Bisa sih, tapi ngeri macet. Astaga gue di kereta api 6-7 jam aja rasanya udah eneg banget, bosen juga. Kebayang kalo naik bus dan kemudian macet di jalan? Bisa 10 jam sampe Semarang. Huhuu.

Tapi, pesen tiket kereta api juga tricky. Tau sendiri kan kalo peak season gini tiketnya cepet banget abis. Yang pada mau mudiklah, ngapel-lah, ngetrip-lah (biar gawls di instagram, ehem), atau urusan orang-orang masing-masing yg gue gatau semuanya. Pesen jauh-jauh hari juga ya kadang tricky juga. Kaya waktu lebaran Idul Fitri kemaren, astaga, server web pemesanan tiket KAI sampe down.

Untungnya sekarang pesen tiket KAI ngga harus lewat web pemesanan resmi KAI. What? Berarti ada web calo gitu? Ya endaklaaaahhhh. 2016 masih pake calo? Malu sama barcode scanner di check-in gate stasiun. Hahaha. Kalo gue nih ya, kalo web resmi emang lagi rese banget, gue biasanya lari ke Tokopedia. Hah? Emang Tokopedia jualan tiket kereta api juga? Hellaaawwww~ Ke mana aja kamu, gaes? Makanya kalo buka Tokopedia jangan cuma nyari ultrathin case terus. Pfft.

toped

FYI nih, Tokopedia sekarang bisa buat pesen tiket kereta. Fiturnya sama aja kok kayak web resmi. Tetep bisa pilih kursi sendiri, cek jadwal, cek kelas, cek harga, dan cek sisa kursi. Rutenya juga lengkap. Seru dong? Soal harga mah sama kok sama web resmi, ngga ada biaya tambahan apapun! Ntap kan. Pilihan pembayarannya bisa pake elektronik tunai semacam e-cash, e-pay, klikpay, atau kartu kredit dan debit Visa dan Mastercard, atau kalo lo misal baru banget nih punya KTP dan belom punya rekening apapun, langsung bayar ke minimarket atau kantor pos bisaaa. Tokopedia mah ngga nyusahin dan pasti aman. Kaleum~

Nah kalo lo belom nemu tiket kereta buat balik ke work-town esok hari nih, jangan sedih jangan gelisah! Nih gue kasih link Tiket Kereta Api Tokopedia di sini biar lo bisa langsung klik. Jangan ditunda-tunda, nanti keburu abis loh tiketnya.

Jadi, sudah cek Tokopedia belum?

Selewat Posting: Naksir Duluan

Naksir duluan…common thing, common problem.

Akhir-akhir ini semacam banyak orang-orang di lingkungan gue yg lagi ngalamin naksir duluan. Yha termasuk gue sih. HAHAHAHA ancat malah curhat.

Salah ngga sih naksir duluan? Enggak. Mana ada yg salah sama naksir dan suka duluan. Terlepas dari lo naksir penjahat atau anak rohis. Tapi kadang supervillain juga terlihat seksi banget kok. Harley Quinn, misalnya. Yayangnya si Joker versi Jared Leto juga seksi kok. Pfft.

Harley Quinn

Yang jadi pertanyaan merumitkan sih buat gue sampe sekarang adalah, “Gimana kalo gue yg naksir duluan? Kan gue cewek, ribet!” Kalo cowok mah enak gitu ya tinggal usaha aja, pepet teruuussss!! Nah kalo cewe? Mau ngedeketin nanti dikira agresip, kalo diem aja nanti dia gaakan tau kalo kitanya naksir. Duh Raisa adeq, bang, Raisa.

Tapi yg cowoknya udah usaha duluan ternyata ceweknya brengsek ada juga kok. Yang ceweknya udah usaha dan ternyata cowoknya oportunis juga ada. Misal, si cewek mau diajak jalan si cowok karena dibayarin tapi nggak ada niat macarin. Atau si cowok mau diajak jalan karena pulang jalan si cewek ngasih selangkangan. Ya begok sih ini mah begok. Selangkangan nggak bisa dituker cinta, sis. Duh ah.

Ada juga yg udah lelah naksir duluan sampe akhirnya memutuskan untuk macarin orang yg gantian naksir dia duluan, terlepas dari dia udah suka atau belum pas awal jadian. Tapi gue orang yg percaya bahwa perasaan bisa dibangun, as long as lo ngga ngebangun tembok pertahanan terlalu tinggi.

Ya gitulah pokoknya. Gue cuma lagi pengen ngepost. HAHAHAHA.