Month: January 2017

Jatah Mantan

​Yailah udah putus aja pake masih ada jatahnya. Emang selama pacaran masih kurang?

Hal yg sama yg gue pikirkan ketika temen gue melontarkan frase “jatah mantan” ini. Bedanya gue nggak langsung ngomong tapi cuma “hah??” sambil melongo dan mengernyit. Mungkin muka gue jelek banget deh saat itu. Hahaha. But who cares? Gini-gini juga kamu sayang kan. Deuh~

Theoretically speaking, jatah mantan ini sebanyak tiga kali…setelah putus. Jadi kayak lo masih boleh kontak sama mantan lo sebanyak tiga kali. Dan si tiga kali ini bisa lo pake buat apa aja. Buat ketemu, teleponan, chatting, atau mau ena-ena (lagi(?)) sekalipun. Theoretically speaking lagi, setelah jatah mantan ini abis, which is udah tiga kali ngapa-ngapain, lo akan jauh lebih lega dan yaudah. Kelar.

Mungkin si jatah mantan ini hadir sebagai fase transisi yang dilewatin setelah putus. Mungkin juga jatah mantan ini hadir sebagai sebuah closure dan penyelesaian seandainya selama pacaran masih ada yg belom tuntas. Mungkin juga jatah mantan ini sesederhana sebagai pembuktian bahwa keputusan untuk udahan sama mas/mbaknya itu benar, atau malah sebaliknya. Atau mungkin jatah mantan ini hadir sebagai sarana untuk mempersiapkan diri untuk move on.

Gue mikir keras sih waktu ngobrol soal ini. Soalnya gue nggak pernah ngerasain dan ngejalanin. Or maybe I unconsciously did it? Nggak tau juga. Gue sebenernya bukan tipe orang yg percaya sama teori-teori percintaan kecuali gue udah ngalamin sendiri dan ketika dihubungkan, eh kok nyambung. I’m not a fan of @hitmansystem or @lexdepraxis or @KeiSavourie on twitter. Iya ini gue malah promote mereka. Hahaha. But their theories and discussions was sooooo helpful when I went through my worst break up. Some theories were just coincidentally matched my case. Gue udah nggak pernah baca diskusi/tweet/artikel mereka lagi sih. Mungkin nanti kapan-kapan gue akan baca lagi. In case to find my future husband. #eaaa

Nah kalo lo sendiri, udah dipake belum jatah mantannya? Ya bae-bae aja asal terus nggak malah jadi baper dan makin larut sama perasaan dan ketidakrelaan menghadapi kenyataan bahwa hubungannya udah nggak bisa dilanjutin. Anggep aja jatah mantan ini juga sebagai fresh start that you and your ex still can be a friend or even a good friend. Who knows. :]

Warm hug for those hearts that broken,

Annskaa

PS: special credit for Mamang Sony who told me this theory 😀

​#ReviewAlaAla: La La Land, Some Says It’s a Mature Love

Ada yang belum nonton La La Land? Mumpung masih ada di bioskop, buruan deh sempetin buat nonton. Film ini bukan yang seru buat ditonton di layar kecil TV atau komputermu, Sayang.

Klise sih ceritanya, tentang cinta-cintaan. Ape lageeeeee. Bahasan abadi. Hahaha. Yang keren dari film ini adalah message dan value yang berusaha disampaikan. Tentang perjuangan, kesetiaan, harapan, optimisme, kerja keras, dan kompromi.

Intinya sih cerita antara dua orang, laki-laki dan perempuan, Sebastian dan Mia, yang ceritanya sama-sama seniman amatir. Sebastian sebagai pemain piano yang setia sama idealisme dan kecintaannya pada jazz “murni”, dan Mia sebagai barista coffee shop yang punya cita-cita untuk bisa jadi aktris. They found each other, fall in love, living together, and so on and so on. Dari awal film ini, lo udah dikasih impresi megah. Asli. Lagipula zaman sekarang jarang-jarang loh ada film musikal “yang bagus”. Just please don’t count High School Musical. Hahaha.

Film ini baper alert. Soalnya lo nggak mungkin terus nggak pengen punya pasangan kaya Seb atau Mia yang bisa sepenuh hati itu untuk saling mendukung satu sama lain. Pengorbanan dan kompromi yang diputuskan untuk dijalani, konflik-konfliknya. Ngaduk-ngaduk emosi banget sih. Keren abis kru-kru yg bikin film ini.

I wont tell you the whole story, or even worse, the ending.

Ending yg bikin gue nangis mulai dari rembes sampe tersedu-sedu yang tersengal-sengal karena berusaha untuk nggak ngeluarin suara. Filmnya kelar, lampu bioskop nyala, orang-orang jalan keluar lewat depan gue, gue masih ngontrol nafas dan suara sambil nutup mata pake tisu. Malu sih. Pfft.

Salah sih nonton film ini pas lagi period. Hormonnya lagi roller coasting, moodswing, sensitif, yah sudah, BHAY! Tapi gue menikmati banget sih film ini, walaupun awal-awal gue agak ngantuk karena ya biasalah orang desa kalo kena AC dan kursi empuk. Hahaha. Beberapa temen gue bilang film ini seru ditonton sama mantan sebagai bukti bahwa ya sayang tuh nggak harus bareng (most bullshit thing I’ve ever heard sih, tapi ya faktanya emang gitu, I’ve been through it :”D). Ada juga yang bilang bahwa film ini tuh representasi dari cinta yang dewasa, yg beneran tulus.

Tapi buat gue, film ini tuh ngajarin tentang gimana lo gigih untuk tetap pursue mimpi lo, cita-cita lo, walaupun lo harus berkompromi dengan ngejalanin apa yg ada dulu tanpa harus nyerah.

Nonton deh makanya buruan! Nanti lo akan tau dan punya opini sendiri tentang film ini sebenernya tentang apa 😀

Btw, Ryan Gosling-nya ganteng abis!!

2017

​YEEAAAAYYYYY!

New year’s hype-nya cuma 2 hari pertama doang. Habis itu hidup kembali seperti sediakala. Ada tagihan yang harus dibayar, dan kamu yang harus aku sayang. #ehem Nggak deng. Hahaha.

Tapi beneran. Gue nggak punya highlight apa-apa 20 hari ke belakang.

Yang bikin gue bertahan bahagia cuma dapet dukungan dari orang-orang yg gue sayang. Walaupun cara nunjukinnya agak aneh dan semacam pake jebak-menjebak gitu. Gile, berasa orang penting kan. Padahal mah…da aku teh naon atuh :”)

Gue bersyukur sih gue diingatkan, dikasih tau. Walaupun gue masih agak “dendam” dengan caranya yg menurut gue nggak seru dan bikin ilfeel. Tapi yasudahlah. Paling tidak peringatan itu bikin gue makin yakin bahwa 2017 ini gue harus kurus! Eh salah, maksudnya lebih anggun! Ya nggak anggun yang kayak puteri-puteri kerajaan gitu engga. Paling tidak dimulai dari lebih menjaga tutur bahasa walaupun ya kalo emosay suka kelepasan mohon maaf atuh ya :”)

Apalagi gue pengen banget taun ini punya pasangan lagi. Hahaha. Sebelum gue ultah gituu, Ya Allah. Masa saya ultah udah 7 taun berarti nggak punya pacar kalo taun ini masih gitu juga. Hahaha. Ya not a big deal sih, tapi kan aku juga ingin seperti mbak-mbak gahul instagram yg kekinian merayakan ulang tahun di kamar hotel bersama pacar. #eaaa (((kemudian gue geli sendiri bacanya))) Hahahaha.

Highlight wishes gue untuk taun ini sih yang jelas karir/pekerjaan dan pacar sih. Pengen banget punya pacar lagi astagaaa! Nggak tau kenapa. Mungkin karena gue makin tua juga. Hahaha. Dan temen-temen deket gue udah mulai sibuk sama kehidupan pribadinya masing-masing. Sahabat gue malah udah nikah which means ngga bisa gue gangguin dan culik-culik sebebas dulu. Hvft. Eh tapi siapa tau gue taun ini nyusul nikah ya? Aamiin!

Btw, gue kemaren habis nonton La La Land. Nanti gue mau bikin review ala-ala ah. Udah lama ngga ngereview apa-apa. Kayaknya bahas One Ok Rock yg baru ngeluarin album juga seru. Oke! Upcoming post ya.

Jan bocen cama acu,

Annskaa