Month: May 2018

Bandung, 28-29 April 2018

Setelah terakhir kali gue ke Bandung pas natal 2017, akhirnya gue ke Bandung lagi dengan keadaan yg sangat berbeda. Gue udah berubah status pekerjaan tapi status perjombloan ya masih gitu-gitu aja. Pfft. Eh tapi yg berbeda lagi adalah status sahabat gue, Gita, yg sekarang sudah berbadan dua. Hahaha. Sehat selalu ya, Gits!

Anyway, gue ke Bandung bukan dalam rangka jalan-jalan dan sekedar main melepas penat melainkan buat datang ke Kampoeng Jazz. Gue mau datang karena apa? Karena ada Diskoria. Se-ce-tek i-tu. Gue diajakin siapa? Tentu saja teman se-per-gigs-an dari jaman cupu, Bapak Seno. Kenapa dia mau ke Kampoeng Jazz? Karena ada Maliq & d’essentials. Wahahaha. Sobat cetek, dasar. Padahal dua-duanya sama-sama sering manggung di Jakarta.

Kita ngerencanain ini dari Desember 2017. Padahal pada saat itu gue belom tau apakah Aprl 2018 ini gue masih kerja di Jakarta apa engga. Pokoknya mah hajar niat dulu aja. Pertimbangan yg bikin gue setuju ke Kampoeng Jazz adalah acaranya di UNPAD DU, jadi sembari reminiscing good old memories aja meskipun ngga se-komplit pake ngerasain naik Damri Nangor-DU yg sekarang sudah delapan ribu rupiah. Hahaha.

Gue sampe Bandung hari Sabtu jam 14:30, ngaret sejam dari yg seharusnya karena keretanya ngga tau kenapa melambat banget mulai dari Stasiun Cikadongdong yg mana masih jauh sebelum Padalarang. Yg harusnya Cikadongdong-Bandung sejam, jadi dua jam. I didn’t know why and I didn’t care. Kesel sih, tapi ya gimana, mending ay tinggal tidur. Untung pesen kelas eksekutif dan sepi jadi bisa brutal ngelurusin kaki. Wkwk.

Sampe hotel gue langsung rebahan ngelurusin punggung. Gue nginep di Dbest Hotel Sofia Dago, deket banget sama UNPAD DU, bisa jalan kaki. Sengaja nyari yg deket biar ga rivet. Begitu Seno datang, gue langsung dandan dan cus ke Nasi Goreng Mafia DU. Ini comfort food banget sih, walaupun kalo rame kudu sabar dari ujung kaki sampe ubun-ubun karena akan lama sekaleee. Lagipula nggak tau kenapa Nasgor Mafia mah paling enak emang cuma di DU…dan paling murah. Mungkin karena pusatnya ya. Yakuza pake telor ceplok setengah mateng udah terbaik sih! Nggak usah pesen level kelewat pedes agar supaya masih bisa dimakan dan nggak sakit perut di Kampoeng Jazz.

Mau masuk Kampoeng Jazz, antrinya udah kek dulu ngantri BLT kalo ada yg masih inget BLT. Hahaha. Tapi alhamdulillah tertib. Terima kasih panitia yg tak bosan-bosan teriak-teriak sepanjang antrian buat ngingetin bahwa barisan cowok dan cewek dipisah. Gue sama Seno otomatis kepisah dan dia masuk duluan karena entah kenapa antrian ceweknya emang panjang banget. Apakah ini membuktikan bahwa perempuan di dunia memang lebih banyak daripada laki-laki? Untungnya sepanjang ngantri gue punya hiburan sih, mengamati yg pada pacaran terpisah barisan. WAHAHAHAHA. Emang dasar ekeu jomblo jahat. Tapi gue juga gemes sih, soalnya cowok-cowoknya pada berat gitu kepisah sama ceweknya. Well, mari berasumsi bahwa setidaknya masih ada cowok bertanggung jawab yg khawatir sama pasangannya. Uuu~ Semoga ku segera dipertemukan dengan milikku yg seperti itu kelak. Amin!

Baru bisa masuk ke dalem saat petang, langit mulai menggelap, dan panggung-panggung istirahat maghrib. Yha, bayk. Akhirnya gue memutuskan utk keliling dan nyangkut di tenda Niion karena ketemu kawan lama seperjuangan di sebuah webzine zaman dahulu kala. Hahaha. Selesai maghriban, gue ke main stage untuk nonton Mbak Raisa. Ya gimana ya, gue bukan die hard fan belio tapi kalo ada ya ditonton aja dinikmati. Toh lagu-lagunya familiar dan mbaknya cakep ngetz!

Kelar Raisa, gue pindah ke second stage buat nungguin Diskoria. Nonton Diskoria tuh selalu kaya pelepas dahaga. Rasanya kaya minum mijon habis keliling panas-panas buat citywalk. Walaupun hanya dapet sebentar dan beberapa lagu, yaudah jogetin aja, shay! Gue mah cuek ya, namanya nonton “disko” masa anteng. Ternyata oh ternyata, ke-tidak bisa diam-an gue dimanfaatkan oleh segerombolan geng di belakang yg kayanya ngejadiin gue bahan jogetan. Jadi ada satu cowo dari gerombolan itu yg jogetnya dipepetin ke bokong dan punggung gue. Terus temen-temennya, yg ada ceweknya juga nih monmaap, malah ketawa-tawa. Pas gue ngeh, eh pas lagunya abis. Padahal nih ya, kalo dia begitu lagi, mau gue gep-in terus gue tantang aja balik badan. Berani ga doi jogetin mepet ke muka dan dada gue? Hvft.

Nggak sampe kelar Diskoria, gue nemenin Seno balik lagi ke main stage buat nonton D’essentials of Groove. Tandem Maliq & d’essentials dan The Groove ceritanya. Cuma karena The Groove kelamaan vakum nih kemaren-kemaren, crowd-nya jadi ngga begitu asik pas mereka main. Maaf ya! Kami lebih familiar dengan Angga dan Indah! Pas Maliq main, baru deh rame.

Nah tapi ada yg gue bete di sini. Bisa nggak sih, teruntuk khalayak yg udah bayar tiket mahal-mahal buat nonton konser/pensi/gigs, ITU HEMPON DISIMPEN DULU??! Yha boleh kalo mau stories, boleh kalo mau chat sama orang buat janjian misal, tapi tolong pertimbangkan orang-orang lain yg ada di crowd. Pertama, pandangan ke arah panggung kealingan hempon lo. Kedua, ni monmaap orang kalo nonton konser pengennya joget ya kan, nanti kalo nyenggol situ terus hempon situ jatoh kite yg salah nih? Kalo lu mau chattingan mah mending minggir dah jangan di tengah-tengah crowd yg mau pada nonton band.

Beres Kampoeng Jazz, badan remek tapi teteup menyempatkan (memaksakan?) diri buat nemuin bapak mantan Editor in Chief ROI Radio yg sekarang jadi petani. Laaahhh, saya yg Sarjana Pertanian dia yg bertani. Hahaha. Seru banget catch up segala hal setelah…2 taun? 3 taun? Mayan ye, lama.

Balik ke hotel jam 2:30 pagi, baru bisa tidur sejam kemudian, dan disambut radang tenggorokan pas kebangun jam 7:30 pagi. Bhayykkk. Terima kasih semesta, telah mengingatkanku betapa bahayanya berlebihan merokok dan berlebihan memforsir diri. Seharian lemes sampe buka tutup botol minum baru yg masih segel aja ndak shanggop, tapi tetap menjalani perjalanan jalan kaki sepanjang Dago dan Pasir Kaliki-Stasiun Bandung karena nggak ada opsi lain yg lebih baik selain jalan kaki. Lalu menyesal kenapa nggak beli tiket kereta eksekutif buat balik Jakarta padahal selisih Rp20.000,- doang. Yha mana gue tau kalo gue bakal sakit yha.

Sebenernya jalan-jalan ke Bandung ngga akan pernah puas sih. Perasaannya ngga akan pernah bisa sama kaya waktu dulu gue masih kuliah yg bisa mengarungi Bandung sana-sini pake motor sendiri dengan waktu yg longgar dan budget yg lebih minim. Paling enggak, perjalanan kali ini bikin gue sedikit melepas rindu dan mengenang masa-masa kuliah dulu. Dipati Ukur nggak banyak berubah, Nasi Goreng Mafia masih di situ, Graha Sanusi juga masih jadi tempat wisuda adik-adik angkatan gue di UNPAD. Yang berubah cuma walikota dan gubernurnya bentar lagi ganti.

13 Mei 2018

Di sela-sela insomnia,

annskaa

Advertisements