Cerpen

Lost and Found (Introduction)

images (2)

Sering ya baca frase di atas? Terutama buat yg sering pergi naik pesawat mah udah biasa banget baca ginian. Iya, biasanya buat barang yg ketinggalan atau hilang dan kemudian ditemukan.

Tapi kali ini bukan soal barang.

Kali ini, ini soal seseorang. Bukan seseorang dalam wujudnya sih. Dibilang jati diri, bisa iya bisa engga. Gue juga bingung masuknya kategori apa. Ada ide? Cerita tentang seorang perempuan yg masih labil. Masih mencari jati diri, katanya. Walaupun entah apakah sekarang si dia ini udah ketemu jati dirinya yg asli atau belum.

Kalau kata orang pencarian diri itu biasanya pas masa-masa ABG, ya itu kan biasanya. Anggep aja kasus perempuan ini bukan yg biasanya. Haha. Btw, perempuan ini punya nama kok. Anggep aja namanya Ratri. Cieee… Anggep aja kok, bukan nama sebenarnya. Haha.

Jadi Ratri ini perempuan yg (sebenarnya) menyenangkan. Ngga bisa dibilang cantik, tapi ya ngga jelek juga. Yg pasti Ratri ini orangnya bongsor. Badannya gede, tinggi, dan katanya sih gendut. Tapi yg bilang ngga gendut juga banyak. Gue juga bingung, yha pokoknya badannya gede lah untuk ukuran cewek mah. Mirip-mirip gue badannya. Haha. Anaknya kaya punya dua kepribadian. Kayak lho kayak…bukan berarti sebenarnya. Jadi dia ini kerudungan, ya masih belajar juga jadi masih sering buka terutama kalo lagi trip. Sama kaya gue. Katanya dulu awal motivasi dia kerudungan karena pengen ‘balas dendam’ sama mantannya. Iyaa biar mantannya nyesel setelah mutusin dia eh ternyata dianya malah jadi lebih baik. Tapi ya ngga balikan juga tuh. Pret, Rat, pret -_- Hahaha.

Ratri juga ngga bisa dibilang bego, ya tapi ngga sampe outstanding banget juga sih. IPK-nya (masih) masuk kategori bagus. Toh akhirnya dia lulus kuliah masih dapet cum laude. Cieeee… Cuma belom hoki dapet kerjaan enak aja sekarang. Ya mudah-mudahan segera ya, Rat. Aamiin! Jeleknya, Ratri ini anaknya males! Astagaaaa! Ampun deh kalo malesnya dia lagi kumat, apa-apa ditunda-tunda, terus akhirnya panik sendiri terus pake ‘the power of kepepet’. Kalo janjian ngaret. Padahal dulu dia ngga pernah lho ngaret, selalu on time. Katanya sekarang dia suka males soalnya dulu-dulu tiap dia on time, yg lain malah ngaret bisa sampe 1-2 jam. “Terus ngapain gue on time kalo mereka aja ngaret?”, katanya. Iya sih. Tapi menurut gue logikanya harusnya ngga gitu deh. Ada pendapat?

Terlepas dari itu semua, Ratri anaknya asik. Extrovert banget saking extrovert-nya bisa ngoceh ngga kontrol. Apalagi kalo pas dia lagi happy dan ngga kerudungan, duh, kalo kata orang Jawa mah cewawakan warbiyazak! Bisa teriak-teriak, loncat-loncat, ketawa ngakak, ngga ada perempuan-perempuannya lah kalo lagi kumat. Makanya jomblo lama ya, Rat. Mamam. Hahaha. Ampun, Rat… 😀

Yaudah segitu dulu. Nanti ini bakal panjang bisa kek sinetron. Hahaha. Tungguin Chapter 2-nya yesh!

Belatedly Realized

“Kamu kenapa sih jadi dingin ke aku? Jutek gitu kesannya,” tanya Ranin.

“Perasaan kamu aja kali. Orang aku biasa aja kok,” jawab Satrio.

“Oh… Yaudah. Kita langsung pulang nih?”

Satrio hanya menjawab dengan anggukan kecil. Ranin berjalan menyejajari Satrio. Mereka sedang menunggu lalu lintas menyepi agar bisa menyeberang ke parkiran. Kebetulan, Ranin berada di sisi kanan Satrio. Satrio kenapa ngga pindah ngalangin gue? batinnya. Di tengah perjalanan menyeberang, mereka menunggu lalu lintas dari arah kiri mereka menyepi. Ranin mendekati Satrio dan menggamit lengannya, tetapi Satrio malah menjauh dari Ranin, memberi jarak. Ranin melepas gamitannya di lengan Satrio dan lanjut berjalan sendirian, bingung.

Di atas motor, sepanjang perjalanan pulang dari taman, mereka sama-sama diam. Ranin beberapa kali mengajak Satrio mengobrol dan memulai dengan pertanyaan-pertanyaan. Tetapi jawaban yang didapatnya dari Satrio sangat singkat. Ranin pun diam dan tidak melanjutkan pembicaraan. Kondisi itu berlangsung sampai mereka tiba di rumah Ranin.

“Aku langsungan. Besok kerja masuk pagi,” jawab Satrio tanpa melepas helm, mematikan motor, atau bahkan sekedar melepas tangannya dari gas tangan.

Ranin hanya mengangguk dan menjawab salam Satrio sambil memandangi punggung Satrio menghilang di kejauhan. Ia pun berbalik dan berjalan masuk ke rumahnya sambil membatin, Emang sejak kapan lo kerja masuk siang? Alesan aja.

***

Beberapa hari kemudian, malam Minggu…

To: Satrio

Temenin nonton Sharpest Tongue di GOR Dandelion yuk.

Ranin mengirim pesan singkat untuk Satrio. Setelah ia menyentuh ikon ‘send’, ia melempar ponselnya ke ranjang dan mengambil handuk, berniat mandi dan siap-siap. Antisipasi jika tiba-tiba Satrio sudah di depan rumah tanpa membalas pesannya terlebih dahulu. Ranin paham betul kebiasaan Satrio.

From: Satrio

Ga bisa, Ran. Ada urusan yg ngga bisa ditinggal.

Pesan itu masuk sesaat setelah Ranin keluar dari kamar mandi. Ranin hanya bisa menghela nafas kecewa dan kembali melempar ponselnya ke ranjang seraya ia berjalan menuju lemari. Memutuskan tetap berangkat dan menonton band favoritnya tersebut sendiri. Toh ia kenal dengan personilnya yang juga seniornya di kampus.

Sesampainya di GOR, orang-orang sudah memenuhi pintu masuk GOR, mengantri untuk bisa masuk. Ranin mengirim pesan singkat pada Hilman, vokalis merangkap gitaris di Sharpest Tongue, sambil berdiri tak jauh dari pintu masuk GOR.

“Ranin!” Hilman berteriak memanggil namanya dari kejauhan sambil berlari-lari kecil. “Udah lama?”

“Belom kok. Hehe. Gilaaaaa, eksis banget ya band lo sampe pada rela antri bejubel begini. Haha,” ujar Ranin sambil tertawa kecil.

“Ah lo kalo ngga kenal gue juga pasti jadi bagian dari mereka kok. Hahaha. Udah yuk, masuk. Kita mah lewat jalur khusus talent aja. Hehe,” ujar Hilman sambil menarik tangan Ranin sampai ia hampir menjatuhkan ponselnya.

“Pelan-pelan woi! Hape gue mau jatoh nih.”

Hilman berbalik menghadap Ranin panik, dan kemudian tertawa melihat Ranin memelototinya garang.

Sambil menunggu Hilman dan teman-temannya naik panggung, Ranin mengobrol dengan beberapa personil dan kru lain. Kemudian saat mereka bersiap naik panggung, Ranin berdiri dan memerhatikan teman-temannya sibuk memasang alat-alat di panggung. Bosan, Ranin mengambil ponselnya dan membuka Twitter, sebuah situs microblogging. Persis saat dia masuk ke aplikasi tersebut, ada tweet dari Satrio. Isinya adalah keterangan bahwa dia baru saja ‘check in’, di sebuah tempat karaoke.

—- Mari nyanyiii! (@ HappyTime Karaoke w/ 4 others) —-

“Oh jadi dia boong?!” gumam Ranin.

“Kenapa, Ran?” tanya Hilman yang tiba-tiba sudah berdiri di samping Ranin.

Ranin kaget dan langsung menoleh ke arah Hilman. “Ini si Satrio. Tadi gue ajak ke sini katanya ada urusan ngga bisa ditinggal. Gue kirain lembur apa urusan kerjaan gitu. Taunya dia check in di HappyTime nih, karaokean sama temen-temennya. Kenapa dia ngga jujur aja sih ke gue? Kalo dia bilang ‘mau karaoke sama temen-temen’ juga gue ngerti kok, ngga akan maksa dia juga.”

Hilman terdiam sebentar, terlihat sedang berpikir. “Gue ngga kenal banget sih sama Satrio. Tapi dari yang sering lo ceritain ke gue, gue nangkepnya dia kaya ngindar dari lo gitu deh, Ran.”

“NAH!!!” Ranin menimpali dengan semangat, merasa ada yang sepikiran dengannya. “Gue juga mikirnya gitu, Man. Kenapa ya? Iya sih kita udah putus lama. Tapi gue nganggepnya dia masih temen gue, sahabat gue. Tapi emang akhir-akhir ini dia dingin sih ke gue. Apa gue mulai berlebihan ke dia ya? Tapi gue ngga bisa kalo ngga ada dia, Man. Dua taun ditemenin terus, kalo mendadak dia pergi gimana sih rasanya? Ada yang ilang gitu.”

“Lo harus bisalah. Pelan-pelan dilepasin, direlain. Kalo ketergantungan malah lo yang repot ntar,” saran Hilman.

He’s just sooooo f***in’ addictive,” jawab Ranin menghela napas, memasukkan ponselnya ke kantong, dan kemudian menepuk lengan Hilman. Menyemangati Hilman yang akan naik panggung.

***

Parakeet Coffeeshop. Minggu, 20:46.

“Aku mau tanya. Kali ini beneran. Kenapa sih kamu jadi dingin ke aku? Udah sebulan loh kamu kaya gini. Aku salah apa? Paling salahku cuma gangguin kamu doang. Minta temenin ke mana-mana. Selain itu apa? Jawablah, Sat. Ngga enak tau di’dingin’in sama orang. Sedih,” cerocos Ranin meminta penjelasan pada Satrio yang duduk di seberang meja.

“Kamu tu kayak anak kecil. Suka salah nangkep apa yang aku omongin, sok paham, sok tau. Kayak pas kemaren kamu ngajak aku ke Dandelion,” jawab Satrio.

“Lah, itu mah kamu aja kenapa ngga jujur? Apa susahnya tinggal bilang ‘mau karaoke’ ke aku. Toh aku juga ngga akan maksa sampe kamu harus batalin karaokean kok,” bantah Ranin.

“Tapi aku ngga salah kan bilang ngga bisa ditinggal?” tanya Satrio.

“I..iya engga sih. Tapi kenapa ngga ngomong langsung aja coba?”

“Soalnya aku pengen tau reaksi kamu. And just like what I expected, kamu mencak-mencak kan.”

Ranin terdiam. Berpikir apa dirinya memang bersikap kekanakan. Sampai di satu titik, Ranin percaya bahwa dirinya masih kekanakan.

***

Kantin kampus. Senin, 12:15.

“Emang gue masih childish banget ya, Man?” tanya Ranin.

Hilman menaikkan alisnya sebelah. Bingung dengan pertanyaan Ranin. “Lo baru dateng, duduk tiba-tiba di depan gue, terus lo nanya begitu. Kenapa sih?”

Ranin pun menceritakan percakapannya dengan Satrio di Parakeet Coffeeshop kemarin. Ranin bercerita dengan nada sendu. Tampak bahwa dia sangat sedih dengan pernyataan-pernyataan Satrio.

“Sampe gue sampe di satu titik di mana gue percaya sama omongan dia. Gue childish, Man,” tutup Ranin mengakhiri ceritanya dan menghela nafas dalam, tertunduk sedih.

Hilman baru saja membuka mulutnya sedikit untuk menanggapi cerita Ranin barusan, tapi terpotong oleh Ranin yang kemudian bicara lagi, “Gue pengen bisa jadi lebih dewasa. Paling ngga di mata dia. Bisa ngga sih besok gue udah jadi lebih dewasa, dan pantes buat dia, terus bisa balikan lagi?”

Kali ini Hilman tertegun melihat Ranin bicara seperti itu dengan mata berkaca-kaca, nyaris menangis. Hilman menggeser bangkunya mendekat pada Ranin dan duduk di sampingnya. “Ran, dewasa itu kan proses. Lagian kata gue mah relatif juga. Sama kayak orang menilai orang ganteng atau cantik. Tergantung preferensi dan selera masing-masing orang kan. Kata gue mah lo udah cukup dewasa kok. Panteslah buat umur 20 mah. Ngga anak-anak banget, tapi ya belum dewasa sepenuhnya juga. Proseslah, Ran. Nanti juga akan ada waktunya kok di mana lo bener-bener dewasa, utuh. Yang kata gue belum dewasa dari lo itu kontrol emosi, Ran. Kadang emosi lo masih suka meledak-ledak. Tapi ya balik lagi, buat ngelatih dan bisa ngontrol emosi kan lo butuh waktu, ada prosesnya. Ngga bisa instan. Emang mie tinggal masukin ke air mendidih terus mateng.”

Ranin masih tertunduk dan mendengarkan penuh penghayatan pada apa yang dikatakan Hilman sembari menikmati usapan lembut dari Hilman di kepalanya. Mereka sama-sama terdiam untuk beberapa menit. Dan Hilman sama sekali tidak menghentikan usapan tangannya di kepala Ranin.

“Jangan nangis, Ran. Ngga apa-apa sih, sekedar buat ngelepasin emosi negatif. Tapi jangan lama-lama dan keterusan. Ngga pantes aja lo nangis buat orang yang ngga peduli sama sekali sama lo. Lo masih punya gue, anak-anak Sharpest Tongue, temen-temen lo di kelas. Kita semua sayang kok sama lo. Kan kata peribahasa juga mati satu tumbuh seribu,” ujar Hilman berusaha menguatkan Ranin.

“Engga kok. Tadi gue tiba-tiba melankolis aja. Haha. Drama banget ya?” sahut Ranin menegakkan kepala dan mengelap ujung kedua matanya, dan memberikan cengiran lebar pada Hilman.

“Lagian nih ya, kalopun lo balikan sama Satrio, udah tau dianya begitu. Kalo lo maksain jadi dewasa cuma buat dia, nih ya gue kasih tau. Bisa aja kedewasaan lo ngga bertahan lama. Soalnya instan dan cuma dewasa dalam versi Satrio. Lagian lo jadi kayak punya fake personality nanti. Lagian buat apa coba, lo maksain pacaran sama orang yang ngga bisa nerima lo apa adanya. Kayak Bogor kurang stok cowok jomblo aja. Hahahaha.”

Mereka berdua tertawa keras. Nyaris terbahak-bahak. “Iya bener, termasuk lo ya, jomblo. Hahaha. Anyway, gue baru banget realize, barusan banget. Telat sih.  Tapi setelah gue nginget-nginget semua yang pernah terjadi setelah gue putus sama Satrio, gue sampe pada satu kesimpulan.”

“Apaan?”

“ Gue sama dia kayaknya emang ngga cocok. Blas. Sama sekali. Dan lagi, ada cowok jomblo ini kok di depan gue. Lebih ganteng dan lebih keren dari Satrio pula. Plus, lebih tinggi.”

Ada cengiran jahil dan tersanjung tersungging di wajah Hilman. Begitupun cengiran jahil dan genit di wajah Ranin.

Coretan #1

Sabtu, 5 Februari 2012, di salah satu gedung resepsi…

“Ta….” Adel menyikutku sambil mengarahkan dagunya ke arah seorang lelaki.

Aku mengarahkan pandangan mengikuti arah dagunya. Terkesiap, aku berbalik kembali menatap Adel sambil melotot. Mataku seolah bicara, “Him? Are you sure?!

Adel mengangguk sambil menghela nafas.

Yang aku lihat saat mengikuti pandangan Adel adalah seorang laki-laki. Mengenakan kemeja hitam polos lengan panjang, celana jins, dan sepatu pantofel. Sederhana, tapi rapi dan gagah. Laki-laki itu adalah Narendra. Pacar Adel enam bulan yang lalu dan sekarang berstatus mantan.

Di tengah hiruk pikuk orang-orang berpakaian batik dan gaun, Narendra tetap menonjol. Tak hanya karena pakaiannya yang sederhana, tetapi juga tingginya yang menjulang melebihi rata-rata orang di ruangan ini.

Aku masih memerhatikannya dari atas sampai bawah. Plus, memerhatikan sekelilingnya. Yang pertama aku cari adalah, perempuan mana yang digandengnya saat ini? Dan perhatianku menghasilkan nol jawaban. Narendra tidak menggandeng perempuan manapun. Perempuan-perempuan di sekelilingnya merupakan teman-teman kantornya. Sama dengan mempelai wanita di pelaminan ruangan ini.

“Dia ngga gandeng cewe, Del. Belom move on?” tanyaku.

Adel hanya menjawab dengan bahu yang diangkat dan kemudian melipir ke meja hidangan. Aku mengikutinya sambil masih terheran-heran. Masa iya sih, seorang Narendra, yang (setahuku) “cassanova”, hobi tebar pesona pada perempuan, belum punya pacar lagi?

“Gue udah ngga pernah kontak apa-apa sama dia. Jangan tanya gue lah kenapa dia ngga gandeng cewe. Cewenya lagi sakit kali makanya ngga bisa ikut. Mungkin. Siapa yang tau kan? Lo kepo? Sana tanya langsung aja, samperin. Kali aja lo dapet kenalan temen cowonya kan. Banyak yang kece noh,” kata Adel sambil memegang piring puding.

Yaampun kebiasaan nih, Miss Nyerocos, pikirku. “Yakin? Yaudah gue samperin. Kangen juga gue ditraktir kopi sm tiramisu sama dia.”

“Iya, partner-in-crime lo kan,” kata Adel sambil menyuap puding ke mulutnya.

“Jangan jealous gitu kaliii,” tanggapku sambil menowelnya.

Aku berjalan ke arah Narendra yang sedang membelakangiku. Aku mencolek punggungnya dan dia berbalik dengan wajah heran. Aku tersenyum sambil melambaikan tangan, “Halo.”

“Eh, Dirta! Ya ampun ngapain lo di sini? Sama siapa?” tanyanya sumringah.

Aku tertawa kecil, “Excited banget lo ngeliat gue? Kangen? Hahaha. Gue sama Adel noh. Adel kan temen SMPnya mempelai cowo. Lupa gue namanya. Haha. Apa kabar lo? Moved on already?

“Yaelaaaah masih aja bahasannya. Hahaha. Baik, baik. Move on? I’m moving on! Kalo gue ga move on gue ga akan di sini,” jawabnya sambil menyeringai.

“Duh gue ngga paham. Tapi yasudahlah yaa. Hahaha. I’m glad to see you! Cewe lo mana? Kenalin dong,” pintaku sambil mengedipkan sebelah mata.

“Ngga ada, Ta. Belom mikirlah,” jawabnya sambil tersenyum.

“Oh oke baiklah. Kapan kita ngopi lagi? Kangen nih ditraktir lo.”

“Oh jadi lo nyamperin gue cuma buat minta traktir ngopi? Pertemanan kita cuma sekedar traktiran kopi? Okeee!”

“Ndra, itu lebay.”

Aku dan Narendra tergelak bersama.

Aku kembali ke Adel dan melaporkan semua obrolanku dengan Narendra. Termasuk rencana janjian kami untuk bertemu lagi di salah satu coffeeshop. “Join us?” tawarku.

Adel menolak dengan macam-macam alasan. Alasan utamanya yang bisa aku tangkap adalah dia masih belum bisa melupakan insiden putusnya mereka.

***

Rabu malam, di salah satu coffeeshop

Aku dan Narendra bertemu dan bercerita banyak hal. Cukup lama tidak bertemu membuat banyak sekali bahasan yang keluar dari mulut kami. Gelak tawa dan ledekan mengisi hampir keseluruhan percakapan kami.

Sedikit banyak, aku merindukan saat-saat bersama Narendra. Kalau Adel bilang aku dan Narendra adalah partner-in-crime, bisa jadi. Karena kami memang sering sekali membuat kekonyolan bersama. Salah satu yang masih sangat aku ingat adalah ketika kami masih SMA. Kami menyebar gosip bahwa kami berpacaran. Bersikap pura-pura mesra di depan teman sekelas. Dan pulang bersama. Padahal sampai di mobil kami tertawa sambil membahas ekspresi anak-anak kelas yang heran dan akhirnya yakin bahwa kami berpacaran.

Miss the old times, huh?” tanya Narendra.

Aku mengangguk sambil mengelap air mata yang turun karena terlalu banyak tertawa.

***

Selasa pagi, 8 bulan kemudian…

“Ta! Lo harus jelasin maksud dari undangan yang nyampe di rumah gue tadi pagi! Apaan nih? Lo ngga pernah cerita apa-apa sama gue dan tiba-tiba lo mau nikah? Hari Minggu ini? Sama Narendra pula!” Adel bicara padaku di telepon dengan nada tinggi.

Sepertinya dia murka.

“Lo marah ya? Duh maaf ya, Del. Lo inget ga pas kita ketemu Narendra di nikahan? Habis itu kan gue ngopi bareng dia, dan setelah itu selalu ada ngopi-ngopi yang lain. Ngga sadar kita jadi tambah deket terus…”

Belum selesai aku bicara, Adel memotong, “Kapan pacarannya? Udah berapa lama sampe hari ini?”

Aku terkesiap. Astaga, ngomongnya dingin gitu. Kayanya Adel marah banget. Mati gue, pikirku.

“Kita ngga pernah pacaran, Del. Ngalir gitu aja. Gue pikir gue sama Narendra deket cuma sebagai sahabat. Tapi di satu titik, sebulan yang lalu, dia ngajak gue ngomong serius dan dia bilang kalo dia suka sama gue. Gue bilang gue juga kayanya suka sama dia. Saat itu gue belom yakin, Del. Gue ngga yakin gue suka dia apa engga. Tapi dia ngomong gitu ngga sambil nembak, Del. Dia langsung ngelamar gue. Gue speechless waktu itu. Tapi gue liat dia ngelakuinnya dengan yakin. Sorot mata, gesture, dan nada bicaranya mantap waktu ngelamar gue,” jawabku.

“Terus lo terima?”

“Gue ngomong dulu ke orang tua gue. Dan mereka bilang terima aja. Orang tua gue dan orang tua dia juga udah saling kenal, soalnya mereka rekan bisnis. Gue ngga tau kalo orang tua kita rekanan bisnis. Setelah gue pertimbangin, gue jujur ke diri gue sendiri, ternyata emang gue suka sama Narendra. Bahkan dari SMA, Del. Maaf gue ngga jujur dan ngga cerita sama lo. Setelah gue sadar, ternyata selama ini gue selalu nyangkal ke diri sendiri kalo gue suka sama Narendra. Tapi momen ngopi abis nikahan temen lo kemaren itu jadi kaya titik balik.”

Aku mendengar Adel menghela nafas di telepon dan mulai berbicara dengan nada lembut, “Jadi waktu gue jadian sama Narendra dulu, sebenenya lo terluka?”

“Ngga sampe terluka sih, Del. Cuma jealous sedikit. Mikir kenapa lo dan kenapa bukan gue? Haha. Tapi serius sebatas itu. Lo marah ya, Del? Duh, maaf ya. Maaf banget gue ngga ngomong. Gue bingung mau ngomong dan ceritanya gimana. Soalnya selama ini emang gue sm Narendra ngga pernah ada apa-apa dan ngga pernah ada yang gue sembunyiin kan dari lo. Lo juga selalu tau kalo pas gue ngopi atau ketemu sama dia. Maaf, Del.”

Aku mengungkapkan permintaan maaf dan rasa bersalahku. Setelahnya, aku pasrah. Aku tak tahu bagaimana sikap Adel setelah ini.

Keheningan terjadi cukup lama di telepon. Waktu menunjukkan pukul 6:48 dan aku mulai gelisah. Aku harus ke kantor. Tidakkah Adel juga harus ke kantor?

“Yaudah! Gue ngga marah kok sama lo. Lagian gue juga udah putus lama sama Narendra. Yah, anggep aja ini momen gue baikan sama dia. Ngga mungkin kan gue musuhan sama suami sahabat gue? Hehe. Happy married ya, Dirtaku sayaaaang. Selamat menikah. Sakinah, mawaddah, warrahmah. Muah muah! Pokoknya malem ini lo harus bikin something to celebrate your end of ‘singleness’. Hahaha,” Adel berbicara santai dan kemudian tertawa jahat dengan keras.

“Apaan coba ‘singleness’? Haha. Puas banget ya ketawa lo, bilang aja mau gue traktir. Oke, nanti malem pajamas party deh di rumah gue. Nanti pulang kantor gue beli pizza, snack, dan lain-lain! Hahaha.”

“Nggak! Lo mau nikah ga boleh makan aneh-aneh, ntar gendut tauk. Kita ngemil oats cookies aja. Oke?”

“Dasar, otak diet. Tapi bolehlah. Biar gue tampil kece ya pas nikah? Hihi. I love you, Del. Sorry not to tell you anything before and then surprise you. Hehe.”

I love you too, Dirtaaaaa. Sekarang, markicus kantor! Ketemu nanti malem ya. Muah!”

Telepon ditutup dan aku tersenyum lega. Adel, perempuan centil, kekanakan, dan manja, yang adalah sahabatku. Ah, betapa bahagia aku memiliki sahabat sepertinya dan calon suami seperti Narendra. Syukurku tak pernah habis atas kehadiran mereka dan orang-orang lain di hidupku.

***

Minggu, 14 Oktober 2012, di salah satu gedung resepsi…

RESEPSI PERNIKAHAN DIRTA & NARENDRA MINGGU, 14 OKTOBER 2012.

Papan bunga bertuliskan kalimat itu yang aku lihat di depan gedung resepsi, sesaat setelah aku turun dari mobil bersama Yoga, pacarku yang juga calon suamiku. Ah, aku tidak menyangka bahwa sahabatku, Dirta, yang sudah lama menjomblo, akhirnya malah menyalipku dan duluan menikah. Dengan mantanku pula. Alur hidup memang tidak pernah ada yang tahu. Tuhan selalu menjadikannya rahasia yang indah.

Begitupun padaku. Rahasia Tuhan tentangku sudah terbuka satu. Yoga melamarku tadi pagi, tepat sebelum kami berangkat ke sini, ke pernikahan Dirta dan Narendra. Bahagiaku berlipat ganda hari ini. Dua orang yang aku sayang, yah yang satu mungkin lebih tepat dengan ‘yang pernah aku sayang’, bersatu dalam pernikahan hari ini. Dan satu orang yang sangat aku sayangi, melamarku pagi ini.

“Dirta, Narendra, tunggu ya. Ngga lama gue bakal nyusul kalian!” ujarku sumringah saat menyalami mereka.

Mereka saling tatap dan mengernyitkan dahi. Aku segera menarik Yoga ke hadapan mereka dan mengangkat tangan kiriku, memamerkan cincin yang melingkar indah di jari manisku. “Yoga, calon suami gue.”

***