Review

#ReviewAlaAla : Ocean’s 8

Udah pada nonton Ocean’s 8? Jangan ketuker sama Ocean’s 11 karena tar ketauan umurnya, mz-mb. Hahaha. Ocean’s 8 yg dibintangi oleh Sandra Bullock, Cate Blanchett, Anne Hathaway, sampe Rihanna dan James Corden (ikr?) ini punya poster yg menurut gue keren. Yha pandangan gue sebagai rakyat jelata tak mengerti desain aja sih.

14-oceans-8-nocrop-w710-h2147483647

Awalnya gue nggak ngerti gitu ni film tentang apaan. Nggak nonton trailernya juga. Karena banyak yg bilang bagus, and it’s Anne Hathaway anyway, gue rasa gue harus coba nonton. Dadakan ditarik seorang kawan, akhirnya nontonlah kita di Senayan City.

Well, ternyata ceritanya tentang geng cewek kriminal yg diketuai Sandra Bullock sebagai Debbie Ocean. Ceritanya si mbak ini baru bebas bersyarat dari penjara gitu terus ada abangnya namanya Danny Ocean udah meninggal dan dia langsung ke makamnya(?) kayak dinding nisan gitu. Gue agak ngga ngerti sih ini korelasinya gimana. Terus ada 1 karakter namanya Reuben yg gue ngga ngerti dia siapa. Ocean’s butler? Messenger? Ngasih tau Debbie bahwa rencananya ngga akan berhasil. Yha. Bayk. Rencana apa gue belom mudeng.

Terus Debbie ini ketemu sama temen lamanya, si Lou, si Cate Blanchett, dan cerita soal rencana dia mau nyuri kalung berlian bekas milik Liz Taylor yg disimpen di bunker-nya Cartier. Oke. Along the way, mereka ngumpulin tim nih. Gue ngga hapal nama-namanya ya kalian tonton / googling sendiri aja boleh ya. Haha. Mulai dari fashion designer, jeweler, pickpocket, hacker, sampe penadah (atau penyelundup?).

Mulailah mereka nyusun rencana dengan make si fashion designer sebagai garda paling depan. Ngakal-ngakalin Daphne Kluger (yass! Anne Hathaway!) buat make jasanya bikinin baju buat Met Gala dikombinasiin sama si kalung ini. Kalungnya namanya Toussaint btw. Sampe punya 3D printer buat bikin tiruan Toussaint berdasarkan hasil scanned design pake kacamata. Canggih abis.

Selain ngakal-ngakalin Daphne Kluger yg ego artisnya gede banget, mereka juga ngakalin CCTV venue Met Gala, sampe ada yg nyamar buat jadi panitia Met Gala. Prepared banget pokoknya. Nonton film ini agak meng-encourage gue buat mikir, “anjir apa gue jadi maling keren gini aja ya?”. Nope. Not even in my dream. Hahahaha.

Jadi mereka mau nyuri si Toussaint itu di Met Gala, pas dipake sama Daphne Kluger, trs dituker sama si tiruannya. Seru banget pas scene di Met Gala, bikin gue deg-degan dan geregetan. Selain nyuri Toussaint, agenda si Debbie yg lain adalah balas dendam ke mantannya, Claude Becker, yg ngejebak sampe Debbie masuk penjara. Si Claude Becker ini di-set up jadi kencannya Daphne Kluger selama Met Gala.

Udah nih beres kan aksi curi-mencuri yg dilakukan 7 wanita ini dengan perannya masing-masing, gue yg emang nggak bakat jadi kriminal ini mikir, “Lah kalo si Toussaint-nya dijual berarti ketauan dong, bisa kelacak.” Ternyata, ngejualnya dipecah batu per batu, sodara-sodara! Terus ditempelin ke perhiasan lain gitu (cmiiw). Jenius! Nggak sih, gue aja yg ngga bakat jual barang curian. Hahaha.

Sampe beres aksi curi-curian ini, gue masih mikir, masa sih si Anne Hathaway cuma dapet peran begitu? Bukannya dia bagian dari geng kriminal ini ya? Ternyata…dia muncul di akhir dong. Sebagai apa dan kenapa? Tonton aja deh ya biar gue ngga spoiler semua. Hehe.

Overall, gue suka sih film ini. Seru kok. Bikin 2 jam di dalem bioskop ngga berasa. Feminis? Hmm…women empowerment sih kali ya, versi jalan tidak benar. Hahaha. Kecuali si Cate Blanchett, yg karakter Lou-nya emang kaya tomboy. Ngga tomboy sih, kalo ke Met Gala pake sequin suit itu kategorinya gimana ya? Ya gitulah pokoknya. Hahaha.

Apakah agenda bales dendam Debbie Ocean ke Claude Becker berhasil? Lalu berperan sebagai siapakah James Corden si presenter talkshow?

Mumpung masih ada di bioskop, cus buruan! Sebelum digeser Ant-Man semua. :))

Advertisements

Two Weeks Must Visit Places Compilation

Selamat tahun baru!

Yeuw udah tanggal 8 baru ngucapin, Ann. Basik! Hahaha.

Ya udah sik, nggak apa-apa. Kan masih hawa-hawa tahun baru yg penuh dengan resolusi nih. Resolusi yg bertahan paling banter sampe April sih biasanya. Pfft.

Jadi, gue mau cerita soal dua minggu terakhir gue ngapain aja. Dua minggu lebih sih, start dari long weekend natal soalnya. Gue mau berbagi tempat-tempat seru yang dua minggu terakhir gue datengin. Ada yg di Jakarta, Bogor, Bandung, Semarang. Buat yg mau jalan-jalan dan suka kuliner, harus baca karena tempat-tempat ini yg bikin gue gendut! *lol

JAKARTA

Tempat pertama yg mau gue ceritain bukan tempat makan melainkan private office. Jadi nyediain ruangan-ruangan gitu buat perusahaan-perusahaan yg butuh kantor, namanya DiKolom Spaces. Tempat ini juga sekaligus kantor dan showroom perusahaan pembuat furnitur kayu yang karyanya dipakai untuk interior DiKolom Spaces. Tempatnya bagus deh, well designed, instagramable! Kalo penasaran atau pas lagi butuh cari kantor, langsung dateng aja ke Jl. Puri Sakti I No. 26A, Cipete, Jakarta Selatan.

Rada jauh ke tengah, gue main sama Seno ke daerah Benhil. Awalnya mau ke Goedkoop, tempatnya punya interior yg vintage abis, Belanda ala-ala gitu. Cuma gue batal di Goedkoop karena smoking room-nya indoor dan berkipas angin. Ada exhaust sih, tapi tetep aja pengap soalnya banyak yg vaping. Akhirnya gue ke Kopi Langit. Nemu Kopi Langit ini dadakan sih, sambil jalan-jalan aja liat mana yg bisa dimampirin buat duduk-ngopi-ngerokok-nongkrong. Repot emang kalo bawa temen yg ngerokok. Hvft. Kopi Langit ini tuh tempatnya kecil tapi lega, terus smoking room-nya indoor juga tapi nyaman. Mungkin karena AC dan nggak ada yg vaping ya. Kopi susunya juga enak, tapi kalau emang beneran suka kopi mungkin harus minta ditambahin espresso lagi. Kopi Langit ini branding-nya keren! Logonya awan gitu warna biru. Cek instagramnya deh.

BOGOR

Bogor mah banyak banget sih kalo kafe atau tempat makan gitu. Jalan-jalan random juga pasti nemu aja. Nah tapi kemarin gue ke satu tempat makan namanya 150 Eatery. Lokasinya ada di Jl. Pandu Raya / Achmad Adnawijaya, seberang-seberangan sama Ramen Cemen. Ramen Cemen ini juga oke kok buat yg suka ramen. Nggak terlalu mahal, porsinya banyak, pilihan topping-nya juga banyak. Kalau 150 Eatery tempatnya konsepnya pakai material kontainer terus warnanya hitam-kuning gitu. Gemes banget dan tentunya instagramable. Outdoor area 150 Eatery ini bebas merokok, tapi ada indoor area yg bebas rokok juga kok. Gue jajan es teh tarik sama Choco Cheese Thick Toast. Toast-nya terbaik! Ngasih topping-nya banyak banget, rotinya juga enak. Es teh tariknya juga enak. Harganya standar kok, asal nggak tiap hari aja. Hehe.

SEMARANG

Setelah sekian lama gue nggak pulang ke Semarang dengan quality time, akhirnya gue pulang ke Semarang pas taun baru. Apakah gue taun baruan? Tentu tidak. I’m not that new year party girl type. Gue cuma tidur aja as if it was an ordinary Sunday. Kebangun sih jam 23:58 tapi yaudah cuma cek hp terus lanjoootttt tidur lagi. Hahaha. Taun baruan sih, sore jam 5 sampe jam 9 malem. Pfft. Gue ke Elisha, salah satu toko kosmetik paling hits dan ruame di Semarang buat beli hair & scalp serum karena udah sebulanan kulit kepala gue ketombean parah setelah sakit. Gue pergi sama sepupu-sepupu yg udah abege. Yaampun mendadak gue merasa tua :”) Habis makan, belom pengen pulang nih, biasa ans muds kan pengennya nongkrong dulu. Buka-buka instagram buat cari tempat ngopi asik di Semarang, akhirnya menemukan Lot 28. Melipirlah kita ke sana.

instagram.com/lotduadelapan

Lot 28 ini tempatnya asik. Dari luar keliatannya kecil gitu, tapi parkirannya luas banget karena dia bikinnya di kolong gitu, jadi atasnya si kafenya tapi bawahnya parkiran motor yg sejajar sama jalan. Masuklah kita, ditawarin buat duduk di belakang, karena kepo akhirnya kita liat dulu ke belakang yg ternyata TEMPATNYA LUAS BANGET, BOK! Bisa kali itu dijadiin 2 kavling rumah. Kalo Lot 28 yg depan konsepnya AC terus lebih buat keluarga gitu, yg belakang ini lebih anak muda. Kayak apa ya? Gudang dikasih tempat duduk sama dapur gitu kali ya. Plafonnya tinggi banget, nggak ber-AC cuma kipas angin tapi sirkulasi udaranya enak banget nggak gerah, pas buat yg kalo nongkrong sambil ngerokok atau vaping gitu sih. Terus bagian tengahnya ada aksen kontainer tumpuk yg ternyata difungsikan buat toilet, dan ada panggung permanen plus screen projector yg waktu itu lagi nampilin pertandingan sepak bola. Bahagia banget gue nemu tempat asik di Semarang. Hahaha.

Kita jajan kopi mocha, milkshake vanilla, es teh manis, dan french fries. Enak dan harganya nggak mahal juga. Kisaran 15-30 ribuan yg gue jajan mah. Kalo makanannya selain snack ada main course juga yg tentu saja harganya lebih tinggi sedikit. Terus mereka punya pizza dan bir juga. Tempatnya juga instagramable banget kok, kalo kalian pede buat foto-foto, si kontainernya bisa jadi background asik. Lokasinya di Jl. Singosari dan bisa cek instagramnya di sini.

BANDUNG

Nggak beda jauh sama Bogor, Bandung punya buanyaaakkk banget tempat makan dan yg wajib dikunjungi. Gue ke Bandung dengan judul dan semangat impulsive trip karena ngga rela liburan natal di kosan doang. Akhirnya gue ke Bandung dan nginep di INAP at Capsule Hostel. Lokasinya di Jl. Karapitan, pas banget tusuk satenya Jl. Lengkong Kecil. Judulnya juga kapsul hostel, sewanya ya per kapsul dan kamar mandi luar rame-rame. Harganya affordable kok, pricey karena peak season wajar banget. Sebenernya hostel ini tuh di dalem apartemen Grand Asia Afrika, lokasi tepatnya di lantai 19 jadi view-nya bagus banget aseleeee! Keluar balkon liat view sambil ngopi, atau kalo pas dapet kapsul yg ada jendelanya. Bisa buat foto-foto juga. Mayan kan stok bahan instagram.

from INAP balcony

Tempat pertama yg gue kunjungi di Bandung adalah Meat Me Sio di Jl. Karapitan. Tempat makan yg enak, mure, banyak, dan daging! Ya judulnya juga “meat” ya. Udah kenyang, udah teduh, lanjut main ke Asia Afrika jalan kaki sampe alun-alun Bandung dan Masjid Agung. Oh tentu saja gue ndak foto di tulisan quotes Pidi Baiq. Rame, macet, remvong. Gimana caranya -_- Masuk ke area Masjid Agung, gue nggak nyobain main di rumput sintetis tapi malah naik ke menara Masjid Agung. Tiket masuknya Rp 7.000,-/orang, ada lift-nya kok, tenang. Naik ke menara ini kita harus nyeker, ada penitipan alas kaki sih tapi jaga-jaga kalau full penitipannya jadi better siapin tas/kresek buat nyimpen sepatu/sandal. Sampe atas, kalau kata temen yg nemenin naik, kita lagi nonton Clash of Clans soalnya kita bisa liat jelas ke bawah ke halaman Masjid Agung termasuk area rumput sintetis yg ruamee banget orang. Hahaha. Bisa ae.

Ada satu tempat makan yg  gue sama sahabat gue di Bandung udah janjian pengen makan di situ dari jaman kuliah semester muda sampe udah lewat 2 taun lulus kuliah belom kesampean juga. Kalo sahabat gue mah bisa kapan aja kan ke sini, kalo gue kan harus ngepas-pasin ke Bandung. Karena sebagai orang seperempat Sunda rasanya ndak afdol kalo ndak suka bakso, maka pergilah saya ke Baso Linggarjati yg ternyata enaaaakkkkk!! Pricey sih, banget! Harganya lebay, tapi emang enak sih dan porsinya bikin begah! Ya sekali lah nggak apa-apa biar tau. Kalau kalian mau ke Baso Linggarjati, harus cobain menu yg pake babat! Lokasinya deket bgt sama alun-alun, googling aja ya! 😀

nyuumm!!

Tempat makanan lain yg gue datengin adalah coffee shop heitz di daerah Braga. Yep, Wiki Koffie. Lokasinya di pojokan gitu, ada kok di google maps. Di sini gue jajan avocado coffee gitu deh kalo ga salah, lupa nama persisnya apa, dan enaaakkk!! Duh, sampe sekarang gue masih inget rasanya. Untung inget rasa kopi bukan inget rasanya mantan. #apeu Temen gue beli Milo Dinosaur(?) dan tak lupa beli penganan ringan yaitu chocolate lava cake yg juga enak! Tapi gue masih lebih suka choco lava cake di Che.Co Jatinangor sih, cuma ke sananya jauh dan terakhir beli juga 4 taun yg lalu jadi ngga tau deh rasanya masih sama apa engga. Haha. Wiki ini tempatnya cozy abeis! Pake bangunan tua yg langit-langitnya tinggi, jendela dan pintu besar-besar yg mengizinkan angin bersirkulasi semilir sampe bikin gue ngantuk. Eh gue sempet foto pake instax juga loh. Mayan lah jadi vintage banget hasilnya. Harganya juga masih masuk akal, kopinya 20-30an ribu gitulah masih masuk akal banget.

 

Karena gue mau balik ke Jakarta dan males bawa bekel di travel dan sampe Jakarta pasti malem banget, akhirnya gue maksain buat makan lagi dulu. Pilihannya jatuh ke Roasted Bar. Ini direkomendasiin bgt sama temen gue, jadi penasaran kan. Tapi sebelum ke Roasted Bar, gue jajan dulu ke Cizz. Wah gila sih blueberry cheesecake-nya Cizz terbaiiikkk! Nggak berubah rasanya dari 3 taun lalu pas gue makan boleh dapet gratisan dari mamanya sahabat. Hahaha. Lokasi Cizz ini di Jl. Laswi, pas banget persimpangan Jl. Riau. Beres dari Cizz lanjut ke Roasted Bar. Judulnya sih “bar”, tapi jualannya ayam panggang. Menarik banget kan, di tengah ayam goreng dan ayam bakar dan ayam geprek, ayam panggang tuh kayak oase (halah). Harganya cuma Rp 27.000,-! Udah dapet butter rice, 1 potong seperempat ayam, dan dua pilihan sambel. Nggak usah ditanya gimana rasanya deh, gue nggak bisa cerita saking enaknya! Langsung aja dateng ke Roasted Bar cobain sendiri! Gue lupa sih tempatnya di jalan apa, coba aja googling atau cek instagramnya di sini.

Dah, segitu aja. Semoga bisa jadi referensi kalian yg mau main ya! Baru hari Selasa sih emang, weekend masih lama. Tapi persiapan mah nggak ada salahnya :’D

Genius Enough to Use Jenius?

Gue baru resmi jadi nasabah Jenius sekitar 18 hari. Yes, I was just verified circa Nov. 30th walaupun kepengennya udah dari setaun yg lalu. Tapi dikarenakan papah (yg katanya nabrak) tiang listrik, kartu e-ktp gue nggak jadi-jadi dan baru selesai di November lalu. As soon as I got my e-KTP, I signed up Jenius.

Apa yg bikin gue semangat banget dan nggak sabar buat pake Jenius?

Visa Debit.

Kerasa banget waktu gue butuh book a room di Airbnb dan semua bank account-ku ndak punya Mastercard atau Visa, pun diriku ndak punya kartu kredit karena oh karena belom sanggup membayangkan hidup punya “utang”. Pegawai korporat kere gini sok-sokan mau punya kartu kredit, kecuali ada om-om yang bersedia assure my CC limit mah yha…

Sign up Jenius account nggak segampang sign up Instagram account. Yaiyalah bagaimanapun ini tetap bank account, rekening bank di bawah BTPN dan diawasi OJK. Lagian lo berani nabung di lembaga asal-asalan? Giliran duit lu ilang baru nangis-nangis ngais tanah. Btw, kasus Bank Century udah sampe mana ya? Hmmm…

Pokoknya sign up Jenius harus punya KTP dalam bentuk kartu karena harus foto KTP di dalam template yg berbentuk persegi panjang horizontal. Bye, Surat Keterangan! Sekarang ngerti kan kenapa gue nyalahin banget papah tiang listrik karena gue hidup 12 bulan pake selembar kertas folio segede itu sebagai identitas. Untunglah sudah berakhir. Buat yg masih dalam penantian, semangat!

Selesai ngikutin langkah-langkah di aplikasi (oh iya ya sudah barang tentu harus download aplikasi Jenius dulu sebelum masuk ke langkah unggah foto KTP), kita harus verifikasi data ke Jenius crew. Opsinya ada dua, bisa manggil/janjian sama Jenius crew via aplikasi (yg pernah gue coba tapi nggak berhasil karena MANE BABANGNYA NGGAK DATENG-DATENG), atau dateng ke titik-titik booth Jenius di public places. Akhirnya gue memutuskan untuk ke booth Jenius di PIM.

Pas ngobrol sama mbak Jenius crew-nya, gue sampe mabok dengerin dia jelasin semua fitur di aplikasi. Se.mu.a.nya. Dan ternyata buanyak banget! Kalo diitung-itung, dengan satu bank account gue bisa pecah tabungan gue ke 7 sections. TUJUH! Kartu debitnya aja gue bisa pegang sampe 4 biji…yg fisik. 1 kartu utama dan 3 kartu tambahan. Kartu-kartu ini bisa diblock langsung dari aplikasi kalau-kalau suatu hari hilang. Ada lagi 1 virtual card yg Visa Debit juga. Belum tabungan di section lain yg bunganya menggiurkan banget, 5% per tahun! Kalo lo nyimpen dana 5 juta aja diendepin setaun, bunganya 250rebu. Lumayan banget. Daebak *applause* Untuk kalian yg anti-riba ya boleh skip bagian ini ya. Dana di saldo aktif mah nggak berbunga (as far as I know), jadi kayak dompet tapi cashless aja gitu.

Dua mingguan gue pake Jenius, GUE BAHAGIA SEKALI! Hahaha. Oh iya, fitur lain yg menurut gue memudahkan banget adalah gue dapet jatah transfer antarbank tanpa biaya admin dan tarik tunai di ATM bank mana aja tanpa biaya admin juga sebanyak masing-masing 25 kali per bulan. Iya, TANPA biaya admin. Jadi kalo lagi out of nowhere terus misalnya adanya cuma ATM naon gitu yg nggak mainstream, Jenius mah aman aja nggak khawatir kena biaya admin mau ambil mapuluhrebu doang juga. Ehtapi ini di Indonesia doang ya, kalo di luar negeri mah tetep kena.

Satu hal penting yg gue sadari sejak gue pegang Visa Debit adalah harus hati-hati banget kalo mau belanja di e-commerce dan harus udah bener-bener mantep buat beli tu barang. Soalnya kan debet langsung ya, begitu payment diproses ya udah saldo account-nya kepotong. Beda sama kalo pake metode transfer yg bisa punya spare waktu buat pertimbangin lagi pesanannya walaupun udah check out. Kalo berubah pikiran dan jadi males beli, ya udah ngga usah ditransfer. So be really careful, you sista-sista olshop!

Selain fitur tabungan dan transaksi finansial, ada juga fitur Split Bill dan Pay Me. Kalo kita pake fitur ini, nanti Jenius akan ngirim sms ke nomor ponsel atau nomor rekening Jenius temen kita yang isinya adalah nagih suruh bayar utang mereka. Hahahaha. Tapi mereka dapet sms-nya dari Jenius kok, bukan nomor ponsel kita jadi no hard feeling nih ya harusnya.

Overall, selama dua mingguan ini, Jenius is a bank account millennials could ask for. Paperless karena nggak pake buku tabungan, praktis dan efisien karena all in hand dan nggak perlu cari-cari ATM sesuai bank tertentu karena bisa tarik tunai di manapun TANPA biaya admin. Cocok untuk pegawai kere yg baru merintis pekerjaan dan karir dan paving our road to mapan-ness buat bisa ngumpulin pundi-pundi buat bikin start up company di 5 tahun lagi. Atau mungkin nikah. Amin!

Archipelago Festival, Connecting The Dots in Music Industry

Judulnya sok-sokan Bahasa Inggris tapi gue nggak sangguplah nulis this whole article in English. Hahaha.

Archipelago Festival adalah acara yg ternyata berupa rangkaian bahkan dari sebelum tanggal 14-15 Oktober 2017 kemarin. Tapi buat pre-event, sepertinya memang tidak dipublikasikan sedemikian rupa dan gue nggak dateng juga. Gue dateng ke acara ini sebagai perwakilan dari ROI berkat pertemanan dengan Microgram Entertainment, sesama pejuang ranah kreatif di Bandung walaupun sekarang ROI lebih sering beredar di Jakarta karena gue yg masih rajin ngusahain (ceritanya sekalian curhat).

from @agungtoso ‘s instagram

Jadi, gue datang di tanggal 14 jam berapa ya? Jam 5 sore-an deh. Dan seperti biasa pula, gue sendirian di tengah orang-orang yg sebenarnya banyak yg tau muka tapi ya gitu aja, da gue mah suka malu buat nyapa duluan. Berasa nggak se-keren mereka aja. Hahaha. Gue dapet dua diskusi panel tentang Pop Indonesia dan Music and Activism. Habis Magrib mulailah band-band-an.

Acaranya sendiri di Soehanna Hall, The Energy Building, SCBD. Gue mah udah hapal banget tempat ini karena selama Limitless Campus sering banget ngadain di sini. Gue nggak nyangka ballroom yg biasa dipake talkshow dan kondangan ini ternyata bisa juga dipake buat konser asik. Karena badan gue nggak bisa bohong, gue cuma nonton Feast dan Anomalyst lalu pulang walaupun dikatain cemen oleh seorang kawan. Yeuw, ini aja ngetiknya udah sambil masuk angin. Hvft.

Tanggal 15 gue sampe Soehanna jam 3:30 pm, emang ngincer talkshow jam segitu sih, sayang bentrok. Tadinya mau ikut talkshow tentang Fans tapi akhirnya memutuskan untuk ikut Digital Presence dengan Andien dan Dipha Barus sebagai speakers. Masih di ruangan yg sama, lanjut lagi talkshow Indie Pioneers dengan Demajors, Fast Forward Records, dan Aksara Records sebagai speakers. Label-label keren yg band-band naungannya beredar di berbagai pensi sekolah kala itu, dengan “kala itu” adalah jaman gue SMP alias 2005-2008an. It was so good old days ‘til I refuse to move on :’)

The main point of this two days event adalah menghubungkan semua aspek yg punya peranan dalam industri musik tanah air. Sebenernya jadwal talkshow-nya ada yg soal merchandising, festival, venues, perempuan di industri, brands, dll dsb. Hanya saja gue nggak sanggup ngikutin semua talkshow karena ya gue nggak kuat aja sekarang mah seharian di “gigs”. Nonton berdiri sejam aja betis gue udah kenceng, duh monmaap.

Selain ngikutin talkshow dan nonton band-band-an, acara ini sebenarnya jadi ajang networking juga. Contoh, ya gue aja yg baru kenalan sama anak Microgram. Sebenernya beberapa udah kenal, bahkan ada yang (pernah) dekat, tapi Microgram kan nggak cuma segelintir orang. Seru aja ngeliat gimana orang-orang bersosialisasi, saling kenalan, walaupun gue sendiri belum banyak berani kenalan karena keburu keder. Giliran momennya butuh, introvert-nya malah keluar. Terus gue sendirian aja gitu ke sana kemari kayak orang bingung. Kelar Gaung manggung, gue pulang. Mending aing beberes kamar. Hahaha. Duh maap kasar ih si Annska mah sok kitu 😦

Lepas dari beberapa ketidaknyamanan yg terjadi, gue seneng banget memutuskan menyempatkan diri datang ke sini. Sebenarnya, ilmu dan pertemanannya yang berharga. Semoga jadi annual event ya!

Choices, Karena Hidup Emang Selalu Soal Pilihan

​Mau real life mau virtual life, semua pasti harus memilih. Pengambilan keputusan, risiko yang dipertimbangkan dan muncul, asas sebab-akibat, nggak di mana nggak di mana pasti akan ada.

Kali ini gue nggak mau bahas hal berat kok, justru gue mau bahas tentang game. Yeeaayyy! Pertama kali nih gue review ala-ala pake objek game. Game-nya enteng kok. I’ve never been a fan of rough game model DOTA atau Mobile Legend. Game gue cenderung ke RPG model The Sims, Harvest Moon (ugh! so good old days!), khas cewek kali ya. Akhirnya ada sesuatu yang menegaskan bahwa selera gue adalah selera perempuan. Hahaha.

Game ini namanya Choices. Bisa diunduh di Google Play atau App Store…kalo kalian mau main versi resmi dan sedikit kurang seru. Kalau mau main yg lebih seru, silakan googling pake keyword nama game ditambahin “mod”. Hahaha. Tapi Pixelberry terbaik kok!

Choices tuh kayak perpustakaan yg masing-masing bukunya kita yg atur jalan cerita dan ending-nya. Jadi di masing-masing buku kita bakal berperan jadi tokoh utamanya, ada yg cewek ada yg cowok, kebanyakan cewek sih. Meskipun begitu ada juga beberapa buku cerita yg kita harus ganti-ganti peran.


Di setiap chapter di masing-masing buku sebenernya udah ada grand plot-nya, tapi nanti akan ada beberapa section yg kita sebagai player diwajibkan untuk memilih reaksi. Sebagaimana asas sebab-akibat in real life, pilihan apapun yg kita ambil akan mempengaruhi feedback dari si tokoh lain an alur cerita di game itu. So be wise! Some choices are just so bad and rude that will give you a bad feedback. Beberapa scene ada yg jelas banget antara good and bad options-nya, tapi beberapa ada juga yg blurry. Tergantung kepekaan masing-masing yg main sih kali ya. Hahaha.

When you have to choose, there are two to three options. Buat beberapa scene santai, kamu bisa agak lama mikir dan nentuin pilihan. Sebaliknya, ada beberapa scene yg kita harus milih cepet karena dikasih waktu. Di sini, kemampuan skimming dan menyimak kita bener-bener diuji. Soalnya kadang statement-nya panjang! Kita belom selesai baca, waktunya udah habis. Kalau nggak sempet milih apa-apa, si tokoh yg kita mainin biasanya jadi cuma bengong gitu.


Beberapa minggu mainin game ini, sebenarnya gue pribadi malah ngerasanya kayak baca buku ya, baca novel, karena nggak semua reaksi bisa kita pilih dan secara garis besar ceritanya berjalan sesuai plot besar yg udah diatur. Big decisions di game ini mostly tentang romance sih, jadi kita dikasih kesempatan buat deket ke (biasanya) tiga orang, nah nanti endingnya milih deh mau jadian atau kawin sama siapa. Yg lucu dan agak contrary sama Indonesian people (plis baca ala abege gawl jaman now, plis *lol*), biasanya kita dikasih pilihan juga mau jadi straight atau engga jadi kita bisa eksplor sesuka-suka kita aja. Ya namanya game mah ya suka-suka aja ya khan~

Gue sih belom mainin semua buku soalnya banyak bangeeettt! Terus tiap main satu chapter harus pake satu key yg bisa kita dapetin setelah idle 2,5 jam. Agak lama yha nunggunya, but it’s worth the wait kok. Biar bisa fokus ngerjain yg lain juga kan nggak main game aja. Hehe.

Kalo udah penasaran banget, cus cari “Choices” di Google (Play) atau App Store!

​#ReviewAlaAla: La La Land, Some Says It’s a Mature Love

Ada yang belum nonton La La Land? Mumpung masih ada di bioskop, buruan deh sempetin buat nonton. Film ini bukan yang seru buat ditonton di layar kecil TV atau komputermu, Sayang.

Klise sih ceritanya, tentang cinta-cintaan. Ape lageeeeee. Bahasan abadi. Hahaha. Yang keren dari film ini adalah message dan value yang berusaha disampaikan. Tentang perjuangan, kesetiaan, harapan, optimisme, kerja keras, dan kompromi.

Intinya sih cerita antara dua orang, laki-laki dan perempuan, Sebastian dan Mia, yang ceritanya sama-sama seniman amatir. Sebastian sebagai pemain piano yang setia sama idealisme dan kecintaannya pada jazz “murni”, dan Mia sebagai barista coffee shop yang punya cita-cita untuk bisa jadi aktris. They found each other, fall in love, living together, and so on and so on. Dari awal film ini, lo udah dikasih impresi megah. Asli. Lagipula zaman sekarang jarang-jarang loh ada film musikal “yang bagus”. Just please don’t count High School Musical. Hahaha.

Film ini baper alert. Soalnya lo nggak mungkin terus nggak pengen punya pasangan kaya Seb atau Mia yang bisa sepenuh hati itu untuk saling mendukung satu sama lain. Pengorbanan dan kompromi yang diputuskan untuk dijalani, konflik-konfliknya. Ngaduk-ngaduk emosi banget sih. Keren abis kru-kru yg bikin film ini.

I wont tell you the whole story, or even worse, the ending.

Ending yg bikin gue nangis mulai dari rembes sampe tersedu-sedu yang tersengal-sengal karena berusaha untuk nggak ngeluarin suara. Filmnya kelar, lampu bioskop nyala, orang-orang jalan keluar lewat depan gue, gue masih ngontrol nafas dan suara sambil nutup mata pake tisu. Malu sih. Pfft.

Salah sih nonton film ini pas lagi period. Hormonnya lagi roller coasting, moodswing, sensitif, yah sudah, BHAY! Tapi gue menikmati banget sih film ini, walaupun awal-awal gue agak ngantuk karena ya biasalah orang desa kalo kena AC dan kursi empuk. Hahaha. Beberapa temen gue bilang film ini seru ditonton sama mantan sebagai bukti bahwa ya sayang tuh nggak harus bareng (most bullshit thing I’ve ever heard sih, tapi ya faktanya emang gitu, I’ve been through it :”D). Ada juga yang bilang bahwa film ini tuh representasi dari cinta yang dewasa, yg beneran tulus.

Tapi buat gue, film ini tuh ngajarin tentang gimana lo gigih untuk tetap pursue mimpi lo, cita-cita lo, walaupun lo harus berkompromi dengan ngejalanin apa yg ada dulu tanpa harus nyerah.

Nonton deh makanya buruan! Nanti lo akan tau dan punya opini sendiri tentang film ini sebenernya tentang apa 😀

Btw, Ryan Gosling-nya ganteng abis!!

Club80s’ 18th Mini Celebration

Jadi ternyata mereka nggak jauh beda sama Rocket Rockers.

Wahahaha. Opening yg absurd. Yeeeyyy! Pertama-tama saya ucapkan terima kasih dan selamat datang di Universitas Kehidupan tercinta. Kan kalo 18 tahun mah biasanya masuk kuliah kaann… *krik krik*

Oke.

Jadi Jumat (25/11) kemarin gue ke @america di Pacific Place, SCBD. Tau acara ini juga pokoknya taunya cuma Club80s manggung aja. Ternyata pas dateng barulah gue tau kalo ini tuh gig perayaan ulang tahun mereka yg ke-18. Dan mereka manggung full 90 menit bawain lagu-lagu banyaaaakkk banget dari jaman mereka masih DIY banget jaman dulu gue masih SD kali, sampe lagu hits mereka jaman gue SMP-SMA. Ya mereka emang setua itu sih. Tapi gue suka. Gimana dong? 😦

 

Gue ngga bisa cerita setlist-nya karena gue emang ngga tau lagu-lagu mereka kecuali Cinta dan Luka, Dari Hati, sama Gejolak Kawula Muda. Hahaha. Tapi terlepas dari itu, gue selalu menikmati ambience gigs apapun. Kecuali metal ya, gue agak ngeri kalo kejebak deket-deket yg pada moshing. Hehe.

Perayaan” ini sebenernya sederhana banget. Kalo udah pernah ke @america pasti tau venue-nya kaya apa. Asik banget sih, kita masuk tuh udah ad tempat penitipan tas gitu jadi kita ngga usah berat-berat bawa tas. Hp, kamera, masih boleh dibawa masuk. Makanan dan minuman yg ngga boleh. I understand why sih soalnya tempatnya emang neat banget. Banget! Parah. Gue aja kaget venue-nya seenak itu dan seintim itu. And the best part is, kita duduk! Alhamdulillaaaaahhhh. Gue bingung ngegambarinnya sih, tapi kaya tribun stadion gitu, cuma tempatnya kecil. Ya paling 1/15-nya stadion bola lah. Haha ngasal. Pokoknya intim deh. Enak.

Diselingin beberapa video dari rekan-rekan keluarga besar Club80s dan pergantian baju sebanyak tiga kali, Gejolak Kawula Muda jadi closure song. Tiup lilin, foto bareng audiens, foto-foto colongan, juga jadi closure things. Something I didn’t expect was when Cliff asked us, the audience, to eat with them at Uptomie and the payment was his.

Sayang gue ngga ikut ke Uptomie. Hiks. Yah mungkin lain waktu kali ya bisa ikut “afterparty”. Taun depan mungkin? Amin! Ditunggu album barunya ya, Mas Lembu, Mas Itonk, dan Om Cliff! #lah 😀