Thoughts

Bahasa dan Typo

Some people chose to write and speak in English than Bahasa Indonesia. Some people do this because they think they’re cooler when they do. Just like what I’m doing while typing this paragraph. But it’s all gone when you mistype the words, or it’s called typo nowadays.

Nggak kok, nggak salah sama sekali. Menurut gue suka-suka lo aja mau ngomong pake bahasa apa selama yg lo ajak ngomong nyambung dan mudeng. Mau pake Bahasa Mandarin juga kalo yg lo ajak ngomong ngerti mah silakan aja. Kalau konteksnya ngomong atau bicara…pake mulut.

Hal yang akhir-akhir ini sering gue temukan adalah tulisan. Nggak usah serumit tulisan sepanjang feature atau artikel sih, sesederhana caption medsos aja. Sebenernya sama aja kayak ngomong, suka-suka lo aja mau nulis dalam bahasa apa. Malah lebih bebas karena pembaca caption lo bisa dari kalangan mana aja. Lo nulis pake bahasa dan aksara Yunani kuno juga kalo pas yg baca ada yg ngerti ya ngerti aja, kalo yg nggak ngerti, ya paling postingan lo sekedar di-selewat scroll.

Cuma gue gemes aja kalo ada yg nulis dalam Bahasa Inggris terus typo. Bukan apa-apa sih, untuk sesuatu  yg ingin dipublikasikan, menurut gue mah harusnya dicek dulu kali ya. Bahasa Inggris tuh bahasa kedua kita kan. Yakin. Dari jaman TK atau pre-school alias PAUD juga nih bahasa kayaknya udah diajarin biar kita akrab. Tapi toh ternyata seakrab-akrabnya kita, masih ada aja yg salah tulis. Kekurangan vocabulary? Dude, it’s not even a reasonable reason in this era. Tinggal buka google translate, lo bisa cek apa padanan kata yg kira-kira bisa dipake dan gimana penulisannya. Bingung grammar? Google it and you can find zillions of websites which provides you a lecture about grammar. Nggak zillions sih mungkin, gue lebay aja.

Balik lagi, it’s a matter of mau atau nggak mau. Tuh, gue jadi nulis dicampur. Hahaha. What you write and post and show on your social media affects your branding. Percaya deh. Kalo gue ya, kalo gue, malu aja gitu udah (sok-sokan) nulis pake bahasa asing taunya salah. Mending pake Bahasa Indonesia ajalah kalo lieur mah, meh teu ngerakeun.

Yang bikin gue sedih, seringkali typo yg gue liat adalah kata-kata sederhana yg harusnya tiap hari diomongin, didengar, dibaca. The most common mistake I found: coffee. Ada yg nulis cofee, coffe. Another common mistake I found: disappointed. Ada yg nulis dissapointed, disapointed. Seringnya sih emang terjadi di kata-kata dengan huruf ganda. Suka lupa mana yg double. Tricky ya? Nggak apa-apa, mungkin baru belajar. Mungkin.

Ya pokoknya mah selalu double check apapun yg mau di-post di medsos ya! Baik caption, foto, atau malah berita dan infografis. Capek baca info-info ndak penting nan provokatif dan ternyata hoax 😀

Advertisements

Mantanin Barang

Kalo selama pacaran saling ngasih barang, biasa sih ya. Yang jadi masalah adalah ketika udah putus, barang-barang dari mantan mau diapain?

Gue pribadi sih bukan tipe yg sentimental-melankolis ya, terutama sejak kuliah. Jadi ya barang-barang dari mantan selama masih pacaran kalo emang masih fungsional dan dalam kondisi baik ya masih gue pake. Contoh, kemeja mantan gue yg-paling-brengsek toh sampe sekarang masih gue pake kok. Hahaha. Dulu gue pernah sih karena marah jadi ngerusak barang pemberian mantan. Custom mug gitu, inget banget tuh gelas gue lempar ke jalan depan rumah *lol* Brutal sekali yha. Meski begitu, gue juga nggak pernah minta balik barang-barang yg udah gue kasih ke orang. Mau pacar, gebetan, siapapun yg gue sayang dan pengen gue kasih barang.

Untungnya, selama perjalanan cinta-cintaan gue, gue nggak pernah ngasih atau nerima barang dengan harga yg cukup mahal. Ya selain gue ngga enak nerimanya karena “baru pacar”, gue juga ngga rela ngasihnya karena “baru pacar”. Pernah sih satu kali, perihal uang tunai tapi itu juga statusnya dia minjem. Cuma ya nagihnya jadi repot pas udah putus. Karena nilainya lumayan besar, gue yg saat itu mahasiswa ya kekeuh minta balikin dong. Sometimes, money ruins.

Ada cerita dari temen gue soal barang mantan. Sebenernya gue bingung ini yg goblok siapa tapi menurut pandangan gue, yg menjijikan si laki-laki sih. Iya, temen gue yg cewenya. Jadi dia dikasih kado jam tangan stainless steel bermerek gitu (sebut saja Alexander Christie *lol*). Ya namanya kado mah dikasih kan ya, berubah hak milik, kecuali kalo dipinjemin. Posisinya juga temen gue ini nggak minta.

And as you can guess, si jam tangan ini diminta balik sama si laki-laki ketika mereka udah putus. “Sama kotaknya jangan lupa,” katanya. HAHAHA. Gue yg denger ceritanya aja gedeg banget. For anyone who read this, please, PLEASE, don’t give anything to your girlfriend/boyfriend if you want to take it back later when you break up.

It’s more complicated than it seems sih, tapi gue rasa dasar dari segala bentuk pemberian adalah ikhlas. Tanpa pamrih. Gue ngga ngerti apakah kids jaman now ini segitu udah nggak ngerti dan nggak punya prinsip-prinsip yg dulu jaman gue SD tuh satu bab yg sama bisa diulang sampe dua kali. Soal empati, simpati, tanggung jawab, tenggang rasa, dan nilai-nilai ‘manusia’ lainnya. Iya, gue menyebut mereka kids jaman now karena mereka emang usianya di bawah gue, yg nggak ngerasain dulu Agnes Monica sama Indra Bekti di TV.

Hal lain yg bikin gue bingung, ni barang jam tangan cewek mau diapain sama dia? Dijual lagi? Apa dikasih ke pacarnya yg baru? Duh dek, kalo dari awal nggak ikhlas dan pamrih mah jangan ngasih. Coba dicari lagi materi soal tulus dan ikhlas. Ikhlas emang nggak gampang, tapi gue rasa sifat ini harus dipelajari juga. Di era kapitalis nan materialistis ini, kebanyakan emang nggak gratis, kecuali kado atau hadiah. Hvft.

Lesson learned: 1) kalo “masih pacar” nggak usahlah sok-sokan ngasih kado mahal-mahal, apalagi kalo masih mahasiswa dan belom ngasilin duit sendiri, 2) kalo mau ngasih, jangan buat diminta lagi pas putus, malu woy! Hih.

Jadi, Kamu Udah Ngapain Aja sama Gigi dan Mulutmu?

​Gigi dan mulut adalah tempat terjadinya banyak hal. Iya dong, bener. Apapun yg masuk ke tubuh kita, 80% pasti melalui mulut. Ya makanan, ya minuman, ya cairan-cairan lain yg lo dapetin di kamar (#ehem), atau bahkan racun seperti rokok atau malah NAPZA. Semoga yg terakhir tidak terjadi.

Dengan banyaknya fungsi gigi dan mulut, serta dengan statusnya sebagai pintu gerbang kemerdekaan negara Indonesia…eh salah itu mah Pembukaan UUD 45. Haha. Maksudnya, dengan statusnya sebagai pintu gerbang atas apapun yg masuk ke tubuh, menurut gue menjaga kesehatan dan kebersihannya harus jadi prioritas, malah kebutuhan dasar.

Ini yg kadang kita lupa bahwa kesehatan tubuh itu utuh, satu kesatuan. Nggak cuma yg dirasain di pinggang, kening, atau anggota badan lain yg ‘mainstream’. Kadang kita lupa kalo mulut tuh malah jadi sumber penyakit utama. Ya seringnya kan kita sakit gara-gara makanan ya.

Dari kecil gue dan mayoritas kita pasti diajarin untuk sikat gigi sehari dua kali. Tapi percayalah, itu nggak cukup. Apakah lalu harus jadi tiga kali? Enggak juga sih. Menurut gue menjaga kesehatan gigi dan mulut itu tetep harus dengan perlakuan ekstra. Salah satunya dengan kumur-kumur pake mouthwash. Berasa tersier, tapi percaya deh itu ngebantu banget. Apalagi buat mengenyahkan bau mulut yg nggak enak, meskipun kadang bau mulut datangnya malah dari perut dan bukan dari mulut sendiri. (Ini gimana ya jelasinnya? Nanti deh. Hahaha)

Selain kumur-kumur pake mouthwash, kita juga bisa (gue merekomendasikan HARUS sih sebenernya) pergi ke dokter gigi. Kalo rumah sakit dan klinik berasa agak mahal, dokter gigi yg buka praktik di rumah banyak kok. Waktunya malah lebih fleksibel buat yg kerja kantoran 9-5 (it’s 9-6 in my case) karena klinik di rumah biasanya buka malem. Soal BPJS, gue nggak tau nih, harus cek dan riset lagi.

Pergi ke dokter gigi itu ngebantu banget buat nemuin apa yg salah sama gigi dan mulut. Atau sesederhana mau bersihin karang gigi yang, percayalah, ganggu banget. Kalau kalian bingung wujud karang gigi itu kaya apa, bisa googling aja yha. Mon maap kalo ternyata nanti keluarnya agak disturbing pictures. Hahaha. Selain itu bisa juga nemuin masalah kenapa gusi sering bengkak dan berdarah, dan sejuta satu masalah gigi dan mulut lainnya.

Pergi ke dokter gigi juga akan sangat membantu elo yg punya gigi gingsul. Mungkin akan terdengar ofensif, tapi maaf ya, maaf banget, gue cerita berdasarkan pengalaman gue.

Selama ini stigma kita adalah orang dengan gingsul itu cakep, manis, lucu, imut, et cetera. Iya kok bener, gue nggak memungkiri dan nggak membantah. DENGAN CATATAN, giginya pun bersih. Kenyataannya, yg gue temui adalah mereka yg punya gingsul tapi nggak sadar bahwa gingsul-nya butuh perawatan ekstra.

Ini dari kacamata gue yg awam dan bukan praktisi kesehatan gigi dan mulut. Kalau ada yg lebih ahli, monggo dikoreksi supaya jadi ilmu buat bareng-bareng :]

Posisi gigi gingsul yg saling tindih atau membelakangi otomatis akan menyulitkan pas sikat gigi. Berdasarkan yg gue amati, kenalan gue dengan gingsul seringkali nggak sikat gigi dengan bersih, terutama di gigi gingsul yg belakang. Mungkin karena lokasinya di belakang, jadi suka nggak kena sikat gigi. Gue nggak sepenuhnya menyalahkan mereka kok, mungkin mereka cuma kurang aware aja. Dan karena di kita kumur-kumur pake mouthwash masih bukan kebiasaan, mungkin kenalan-kenalan gue ini juga nggak biasa pake mouthwash.

Sikat gigi yg secara nggak sadar ternyata nggak bersih otomatis bikin kotorannya numpuk. Ya kalo kotoran di gigi numpuk mah apa yg akan terjadi kemudian mah udah taulah ya. Ya gigi bolong, ya karang gigi, ya bau mulut. Yang terakhir ini yg kayaknya belum banyak yg sadar. Ya Lord :((

Gue yakinlah lo udah tau rasanya ngomong sama orang yg bau mulut. Mau nutup idung nggak enak, mau ngasih tau juga sungkan, serba salah dan cuma bisa pasang persneling mundur pelan-pelan se-smooth mungkin supaya lawan bicara kita nggak ngeh dan nggak tersinggung.

Dalam cerita gue, sebenernya ini terjadi di beberapa gebetan gue. *nangis* Kebayang nggak sih gimana rasanya lagi suka-sukanya, kemudian menyadari ada hal “kecil” yg ngeganjel kayak gini? Huhuu. Bikin turn off, asli. Gue pernah ‘meninggalkan’ gebetan gue karena hal ini. Mungkin gue juga salah sih karena nggak berani bilang dan ngasih tahu. Kalau lo pernah ada di posisi yg sama, mungkin lo tau betapa dilematisnya negur orang soal bau mulut. Lebih gampang ngasih tau ada cabe nyelip di gigi!

Kalau hal ini terjadi sama pacar gue mah, mungkin ceritanya akan beda. Gue akan nyeret dia ke dokter gigi buat bersihin itu gigi dan mulut. Dan kalau emang harus, malah mungkin akan meyakinkan untuk pake kawat gigi aja biar barisan giginya jadi bener dan rapi (barisan~~ para mantan kali ah). Kalo kencan nonton bioskop udah mainstream, gue rasa kencan ke dokter gigi buat bersihin karang gigi bareng bisa jadi next trendsetter. Who knows.

Jadi, kamu udah ngapain aja sama gigi dan mulutmu?

Jalan Kaki di Jakarta = Bunuh Diri?

​Sebelum lo melanjutkan baca tulisan gue yg-nggak-seberapa-penting-tapi-mudahmudahan-bermanfaat-dan-bisa-menggerakkan ini, gue mau kasih penegasan di awal.

Pertama, gue bukan warga DKI Jakarta. Secara KTP, gue masih tercatat sebagai penduduk Kota Semarang. Itupun KTP gue masih dalam bentuk Surat Keterangan Pengganti karena…yah kalau lo suka nonton TV atau baca detikcom pasti taulah ya ada apa dengan program KTP-el negara kita.

Kedua, gue cukup sadar diri untuk tidak menuntut macem-macem soal Jakarta karena…yah balik lagi KTP gue bukan DKI. Gue cuma WNI ber-KTP Semarang yg-blangkonya-entah-kapan-tersedia-lagi-dan-bikin-gue-jadi-susah-buat-bikin-rekening-Jenius-karena-yacobaajalodonlotsendiriaplikasinya.

Ketiga, ini nggak ada kaitannya sama sekali dengan pilgub DKI yg baru selesai. Ya gue bukan KTP DKI, milih juga engga, jadi ya nggak ada urusannya. Eh tapi ada ding, sedikit.

Keempat, it’s gonna be a long post so please prepare your eyes. And maybe some snacks or coffee.

Jadi, sebenarnya ini soal apa? Ya balik lagi aja ke judul postingan ini.

Jalanan Jakarta lagi acak-acakan, jelas. Nggak usah jauh-jauh, area domisili dan kantor gue juga lagi berantakan parah. Nggak percaya? Silakan coba untuk lewat Jl. Fatmawati, kemudian belok kanan ke Jl. TB. Simatupang sampai perempatan Lebak Bulus. Nah dari situ, coba liat kanan-kiri-depan-belakang. Atau coba menuju Lebak Bulus lewat Pondok Indah. Dijamin lo harus punya stok sabar mulai dari PIM sampai perempatan Lebak Bulus, apalagi kalau nyetir mobil atau naik TransJakarta. Buat yg naik motor mah mungkin masih bisa agak “lega” karena masih bisa nyelip-nyelip. Lalu, apa kabar pejalan kaki? Gue nggak tau kalau dari arah kantor gue sampai Bunderan Pondok Indah, tapi kalau dari depan kantor gue sampai perempatan Lebak Bulus, silakan liat foto di bawah.


Kantor gue berada persis di seberang Halte TransJakarta Pondok Indah I, dengan kondisi jalanan seperti ini, Halte TJ masih bisa pasang iklan layanan masyarakat mengenai himbauan untuk naik angkutan umum dan MEMBIASAKAN BERJALAN KAKI. What the f…… Astagfirulloh, sabar, Tik. Tapi beneran, rasanya itu TV di dalem halte pengen gue sambit sepatu. Dengan kondisi jalanan kanan-kiri halte ini yg “kayak gini”, kok ya nggak nyambung banget. Traffic pejalan kaki di area ini tuh cukup banyak. Dengan kondisi trotoar yg ditumpuk tanah dan bahkan dihilangkan demi pelebaran jalan buat memfasilitasi kendaraan bermotor, pejalan kaki kehilangan hak sama sekali. Gue sebagai pejalan kaki, berasa nganterin nyawa ke jalanan.

Gue punya banyak thoughts dan argumen soal ini. Tapi intinya mah sama aja, gue sangat nggak suka hak gue diambil dan bahkan dihilangkan seenaknya. Okeeelaaaahhhh ini demi jalanan yg lebih baik, atau “cuma sebentar kok kan selama pembangunan underpass doang”, tapi apakah ada jaminan bahwa ketika pembangunan underpass ini udah selesai di bulan Juli (janjinya mah Juli, teuing nanti kenyataannya gimana) hak kami, hak gue, sebagai pejalan kaki akan dikembalikan? Apakah si trotoar yg udah diilangin demi memfasilitasi motor dan mobil ini akan dibangun kembali? Apakah tanah-tanah merah ini nanti akan dikembalikan ke tempat asalnya dan trotoarnya kembali bersih & nyaman untuk dilewati?

Ini baru secuil DKI Jakarta. Baru Pondok Indah-Lebak Bulus. Apa kabar Fatmawati? Udah pernah coba jalan kaki di Fatmawati? Cobainlah sesekali. Di jalan ini malah nggak ada trotoarnya, terutama yg kena pembangunan MRT. Sepanjang Lebak Bulus apa kabar? Sama, nggak ada trotoarnya sama sekali. Apa kabar Mampang Prapatan? Apa kabar Wolter Monginsidi? Apa kabar Pancoran? Apakah sepanjang jalanan ini membentang motor-motor dan mobil-mobil ngalah kepada kami pejalan kaki? Silakan jawab sendiri.

Gue paling sengak dan nggak mau disalahin kalo gue lagi jalan kaki di Pondok Indah atau nyeberang di perempatan Lebak Bulus dan berdesakan dengan motor dan mobil. Pertama, mereka punya mata dan pasti cukup sadar bahwa gue nggak bisa jalan kaki dengan aman dan nyaman dengan kondisi trotoar kayak gitu dan dengan kondisi perempatan yg nggak ada zebra cross-nya. Kedua, ya coba aja tabrak gue, celakai gue, yg salah akan tetep elo kok, wahai pengendara kendaraan bermotor. Wek.

Oke, gue emang bukan warga ber-KTP DKI, tapi trotoar dan pejalan kaki mah bukan soal KTP, urusannya sama nyawa. Terus kalo ada pejalan kaki yg keserempet atau ketabrak dan ternyata KTP-nya bukan DKI terus mau dibiarin aja nggak ditolongin? Nggak dong? Gue yakinlah warga Jakarta nggak se-dingin hati itu.

Terus kaitannya sama pilgub DKI apa? Gue sebagai warga yg lagi numpang hidup di Jakarta tentu aja berharap untuk nggak kehilangan hidup di Jakarta dong (baca: mati). Apalagi mati konyol karena ditabrak kendaraan bermotor karena trotoar yg nggak memadai. Gue berharap, siapapun yg akhirnya memimpin daerah ini bisa punya sense dan care yg lebih soal fasum. Iya bener, jalanan juga fasum kok, tapi rasanya nggak adil kalau hanya kendaraan bermotor yg difasilitasi. Jakarta bukan cuma milik mereka yg sanggup bayar DP kendaraan bermotor bukan? (gue yakin, dari ribuan motor & mobil di Jakarta, paling nggak setengahnya masih dalam masa cicilan) Jakarta juga milik kami, baik yg ber-KTP DKI maupun engga, yg cuma sanggup bayar ongkos angkutan umum dan harus nyambung jalan kaki ke tujuan setelah turun dari halte atau stasiun terdekat.

Dengan lagi digalakkannya pembangunan transportasi massal di Jakarta, gue yakin seharusnya dibarengi dengan pembangunan trotoar yg lebih layak. Sudah seharusnya. Kenapa? Karena berapa persen sih dari kita yg turun di halte atau stasiun tanpa perlu menyambung sedikit lagi ke tujuan baik dengan berjalan kaki maupun dengan angkutan umum lainnya? Emang kita punya baling-baling bambu kayak Doraemon, kan enggak to.

Semoga Jakarta bisa jadi daerah yg juga nyaman dan ramah buat pejalan kaki. Lebih terutama lagi, aman buat pejalan kaki & pengguna transportasi umum.

PS: Maaf fotonya cuma dua. Jalan kaki tanpa megang ponsel aja udah butuh fokus & awas yg tinggi, apalagi megang ponsel. Kalau nggak percaya sama omongan gue, silakan datang & buktikan sendiri. Oh! Dan ini nggak berlaku utk business district macam SCBD dan Mega Kuningan. Kenapa? Yalopikirajasendiriya.

Sincerely,

Annskaa

Waktu yang Terbang

​Time really flies.

I don’t know if it flies with an ordinary airplane engine or an extraordinary spaceship engine. Nggak kerasa aja hal-hal yg diingetin Facebook, Path, atau bahkan temen kurang kerjaan yg ngereply mention gue di Twitter 5 taun yg lalu, ternyata ya udah berlalu se-lama itu.

Gue nggak mainan Timehop. Toh tanpa Timehop pun Facebook udah cukup rajin buat munculin foto-foto lama yg gue upload atau gue di-tag bertahun-tahun lalu. Sometimes, it makes me smile. But another time, it makes me frown. Kadang kemunculan foto-foto lama ini bikin gue jadi mikir, merenung. Selain mengenai betapa banyak yg udah gue lalui, foto-foto ini juga soal betapa banyak orang-orang yg datang dan pergi di hidup gue, berapa banyak yg masih tinggal dan menjalin hubungan baik dengan gue, berapa banyak yg pergi atau gue tinggalkan atas berbagai alasan yg muncul, siapa saja orang-orang yg gue sayang dan gue rindukan atau sudah tidak lagi gue sayang tapi ternyata deep down inside gue rindukan. It’s possible, right? And it happens all the time, sadar nggak sadar.

Ngeliat hal-hal yg terjadi di masa lalu bikin gue yg overanalytical type mikir dan menebak-nebak apa yg akan terjadi sama gue di masa depan. Berdoa untuk yg baik-baik di masa depan mah pasti, tapi kegiatan ini selalu diikuti dengan refleksi dan pertanyaan ke diri sendiri, “Gue udah ngelakuin apa aja buat bisa ngeraih masa depan yg gue cita-citakan?”

Bahasan tentang cita-cita, impian, dan masa depan selalu jadi topik yg sensitif dan sedikit menyeramkan buat gue sejak Semester 5 bangku kuliah. Wondering if I could get my dream job or not, how to get my dream job which isn’t linear with my educational background, these questions are scaring me. The future is scaring me. Membayangkan dengan siapa laki-laki yg akan jadi teman gue menghabiskan waktu mulai dari bangun tidur sampe tidur lagi, yg mukanya gue liat dia lagi dia lagi tiap hari, yg punggungnya gue liat pas sholat jamaah, lah kenapa gue jadi mellow romantis gini??! Hahahaha.

Yaaaa pokoknya mah ngga boleh berputus asa aja, Ann. Gue akhir-akhir ini lagi banyak banget diliatin dan diingetin untuk nggak berputus asa dari rahmat Allah. Maybe the universe wants to tell me something, hope it’s something good. Amin!

Jatah Mantan

​Yailah udah putus aja pake masih ada jatahnya. Emang selama pacaran masih kurang?

Hal yg sama yg gue pikirkan ketika temen gue melontarkan frase “jatah mantan” ini. Bedanya gue nggak langsung ngomong tapi cuma “hah??” sambil melongo dan mengernyit. Mungkin muka gue jelek banget deh saat itu. Hahaha. But who cares? Gini-gini juga kamu sayang kan. Deuh~

Theoretically speaking, jatah mantan ini sebanyak tiga kali…setelah putus. Jadi kayak lo masih boleh kontak sama mantan lo sebanyak tiga kali. Dan si tiga kali ini bisa lo pake buat apa aja. Buat ketemu, teleponan, chatting, atau mau ena-ena (lagi(?)) sekalipun. Theoretically speaking lagi, setelah jatah mantan ini abis, which is udah tiga kali ngapa-ngapain, lo akan jauh lebih lega dan yaudah. Kelar.

Mungkin si jatah mantan ini hadir sebagai fase transisi yang dilewatin setelah putus. Mungkin juga jatah mantan ini hadir sebagai sebuah closure dan penyelesaian seandainya selama pacaran masih ada yg belom tuntas. Mungkin juga jatah mantan ini sesederhana sebagai pembuktian bahwa keputusan untuk udahan sama mas/mbaknya itu benar, atau malah sebaliknya. Atau mungkin jatah mantan ini hadir sebagai sarana untuk mempersiapkan diri untuk move on.

Gue mikir keras sih waktu ngobrol soal ini. Soalnya gue nggak pernah ngerasain dan ngejalanin. Or maybe I unconsciously did it? Nggak tau juga. Gue sebenernya bukan tipe orang yg percaya sama teori-teori percintaan kecuali gue udah ngalamin sendiri dan ketika dihubungkan, eh kok nyambung. I’m not a fan of @hitmansystem or @lexdepraxis or @KeiSavourie on twitter. Iya ini gue malah promote mereka. Hahaha. But their theories and discussions was sooooo helpful when I went through my worst break up. Some theories were just coincidentally matched my case. Gue udah nggak pernah baca diskusi/tweet/artikel mereka lagi sih. Mungkin nanti kapan-kapan gue akan baca lagi. In case to find my future husband. #eaaa

Nah kalo lo sendiri, udah dipake belum jatah mantannya? Ya bae-bae aja asal terus nggak malah jadi baper dan makin larut sama perasaan dan ketidakrelaan menghadapi kenyataan bahwa hubungannya udah nggak bisa dilanjutin. Anggep aja jatah mantan ini juga sebagai fresh start that you and your ex still can be a friend or even a good friend. Who knows. :]

Warm hug for those hearts that broken,

Annskaa

PS: special credit for Mamang Sony who told me this theory 😀

​#ReviewAlaAla: La La Land, Some Says It’s a Mature Love

Ada yang belum nonton La La Land? Mumpung masih ada di bioskop, buruan deh sempetin buat nonton. Film ini bukan yang seru buat ditonton di layar kecil TV atau komputermu, Sayang.

Klise sih ceritanya, tentang cinta-cintaan. Ape lageeeeee. Bahasan abadi. Hahaha. Yang keren dari film ini adalah message dan value yang berusaha disampaikan. Tentang perjuangan, kesetiaan, harapan, optimisme, kerja keras, dan kompromi.

Intinya sih cerita antara dua orang, laki-laki dan perempuan, Sebastian dan Mia, yang ceritanya sama-sama seniman amatir. Sebastian sebagai pemain piano yang setia sama idealisme dan kecintaannya pada jazz “murni”, dan Mia sebagai barista coffee shop yang punya cita-cita untuk bisa jadi aktris. They found each other, fall in love, living together, and so on and so on. Dari awal film ini, lo udah dikasih impresi megah. Asli. Lagipula zaman sekarang jarang-jarang loh ada film musikal “yang bagus”. Just please don’t count High School Musical. Hahaha.

Film ini baper alert. Soalnya lo nggak mungkin terus nggak pengen punya pasangan kaya Seb atau Mia yang bisa sepenuh hati itu untuk saling mendukung satu sama lain. Pengorbanan dan kompromi yang diputuskan untuk dijalani, konflik-konfliknya. Ngaduk-ngaduk emosi banget sih. Keren abis kru-kru yg bikin film ini.

I wont tell you the whole story, or even worse, the ending.

Ending yg bikin gue nangis mulai dari rembes sampe tersedu-sedu yang tersengal-sengal karena berusaha untuk nggak ngeluarin suara. Filmnya kelar, lampu bioskop nyala, orang-orang jalan keluar lewat depan gue, gue masih ngontrol nafas dan suara sambil nutup mata pake tisu. Malu sih. Pfft.

Salah sih nonton film ini pas lagi period. Hormonnya lagi roller coasting, moodswing, sensitif, yah sudah, BHAY! Tapi gue menikmati banget sih film ini, walaupun awal-awal gue agak ngantuk karena ya biasalah orang desa kalo kena AC dan kursi empuk. Hahaha. Beberapa temen gue bilang film ini seru ditonton sama mantan sebagai bukti bahwa ya sayang tuh nggak harus bareng (most bullshit thing I’ve ever heard sih, tapi ya faktanya emang gitu, I’ve been through it :”D). Ada juga yang bilang bahwa film ini tuh representasi dari cinta yang dewasa, yg beneran tulus.

Tapi buat gue, film ini tuh ngajarin tentang gimana lo gigih untuk tetap pursue mimpi lo, cita-cita lo, walaupun lo harus berkompromi dengan ngejalanin apa yg ada dulu tanpa harus nyerah.

Nonton deh makanya buruan! Nanti lo akan tau dan punya opini sendiri tentang film ini sebenernya tentang apa 😀

Btw, Ryan Gosling-nya ganteng abis!!