Uncategorized

Selewat Posting: Naksir Duluan

Naksir duluan…common thing, common problem.

Akhir-akhir ini semacam banyak orang-orang di lingkungan gue yg lagi ngalamin naksir duluan. Yha termasuk gue sih. HAHAHAHA ancat malah curhat.

Salah ngga sih naksir duluan? Enggak. Mana ada yg salah sama naksir dan suka duluan. Terlepas dari lo naksir penjahat atau anak rohis. Tapi kadang supervillain juga terlihat seksi banget kok. Harley Quinn, misalnya. Yayangnya si Joker versi Jared Leto juga seksi kok. Pfft.

Harley Quinn

Yang jadi pertanyaan merumitkan sih buat gue sampe sekarang adalah, “Gimana kalo gue yg naksir duluan? Kan gue cewek, ribet!” Kalo cowok mah enak gitu ya tinggal usaha aja, pepet teruuussss!! Nah kalo cewe? Mau ngedeketin nanti dikira agresip, kalo diem aja nanti dia gaakan tau kalo kitanya naksir. Duh Raisa adeq, bang, Raisa.

Tapi yg cowoknya udah usaha duluan ternyata ceweknya brengsek ada juga kok. Yang ceweknya udah usaha dan ternyata cowoknya oportunis juga ada. Misal, si cewek mau diajak jalan si cowok karena dibayarin tapi nggak ada niat macarin. Atau si cowok mau diajak jalan karena pulang jalan si cewek ngasih selangkangan. Ya begok sih ini mah begok. Selangkangan nggak bisa dituker cinta, sis. Duh ah.

Ada juga yg udah lelah naksir duluan sampe akhirnya memutuskan untuk macarin orang yg gantian naksir dia duluan, terlepas dari dia udah suka atau belum pas awal jadian. Tapi gue orang yg percaya bahwa perasaan bisa dibangun, as long as lo ngga ngebangun tembok pertahanan terlalu tinggi.

Ya gitulah pokoknya. Gue cuma lagi pengen ngepost. HAHAHAHA.

Advertisements

Lelah Sendiri

Bukan, bukan pada konteks yg kalian kira.

Lelah sendiri, sendiri secara harfiah. Salah satu definisi menurut KBBI,

/sen·di·ri/ seorang diri; tidak dengan orang lain

Setelah setahun dan lima bulan, akhirnya saya menyerah dan lelah. Waktu selama itu ngga pernah kerasa karena emang saya menikmati waktu-waktu sendiri saya. Ngga pusing mikirin orang lain, bisa egois semau-maunya, ngga perlu punya beban karena khawatir ngga pengertian, ngga perlu insecure, ngga perlu keluar duit dobel, dan segenap sedasa ‘nggak’ lainnya.

Mungkin karena selama ini juga ada yg nemenin. Walaupun ternyata beberapa hari yg lalu saya sadar kalau dia semu. Ibaratnya kaya imaginary friend, dengan segala anggapan keliru. Ah sudahlah. Laki-laki ini mungkin memang ngga suitable buat saya :”)

Iya, saya kepengen pacaran lagi.

Ps: entah kenapa waktu nulis kalimat di atas perut saya langsung mual 😀

Pola Asuh

Noted untuk saya di masa depan yg sudah menjadi ibu :’)

LINIMASA

Aku percaya pola asuh masing-masing orangtua adalah unik. Ia berbeda antara satu keluarga dan keluarga lainnya. Bahkan berbeda antara generasi satu dan selanjutnya; meskipun masih dalam satu garis keturunan.

Satu pertemuan dengan sekolahan Sekar, melibatkan ahli psikologi anak. Mereka menggolong golongkan pola asuh berdasarkan interaksi orangtua pada anak. Ide yang paling populer tentang hal ini datang dari Diana Baumrind, tahun 1960. Baumrind tertarik terhadap cara-cara orangtua mengontrol atau bersosialisasi dengan anak-anak mereka. Dibedakan lewat dua interaksi. Pertama: responsif. Atau berapa banyak kemerdekaan yang orangtua berikan pada anak. Kedua: tuntutan. Atau berapa banyak ketaatan yang ketat yang diberlakukan orangtua pada anak. Kedua interaksi ini kemudian digolongkan lagi dalam empat kategori. Meskipun peneliti yang berbeda memberikan nama yang berbeda, secara umum disebut: Otoriter, Tegas, Permisif, dan Lepas (Tidak terlibat).

image

Otoriter, yang menekankan ketaatan buta, disiplin keras, dan mengendalikan anak-anak melalui hukuman. Bisa juga melibatkan tidak adanya kasih sayang orangtua.

View original post 647 more words

Yang Baru

LINIMASA

JUJUR saja, saya masih lumayan samar soal arti kata hipster sampai saat ini. Istilah yang selalu digunakan dalam setiap suasana dan kesempatan selama setahun terakhir, terlebih di lingkungan pergaulan dan khalayak anak muda kota besar Indonesia yang cukup eksklusif. Sampai muncul kesan mblenek saking seringnya, juga upaya keras banyak orang agar mampu mencapai status tersebut.

Dari sejumlah asumsi pribadi, hipster sama dengan gaul dalam makna konotatif. Mereka yang tergolong dan dinilai pantas mendapat predikat hipster pasti identik dengan hal-hal kekinian. Dengan sejumlah preferensi (baca: gaya, mode, filosofi, prinsip, idealisme, You name it) yang tidak pasaran, mereka akrab dengan tren-tren terbaru, bisa bergaya maksimal atasnya, termasuk mampu memberdayakannya, minimal untuk tampil beda dan menarik perhatian sekitar. Mohon dikoreksi bila saya salah mengartikan.

A person who is unusually aware of and interested in new and unconventional patterns.” – kata kamus Merriam-Webster.

Akan tetapi, belum lagi redup popularitas status hipster

View original post 980 more words

Feeling dan Perjalanan

Setiap saya mau berangkat perjalanan jauh dan perasaan saya ngga enak atau males-malesan berangkat, pasti, PASTI, akan terjadi sesuatu yg ngga menyenangkan. Entah bad luck, entah emang teledor aja. Tapi selalu ada yg salah. Ngga sekali-dua kali nih kejadian begini.

Dulu pernah saya berangkat ke Jakarta dari Jatinangor dengan perasaan ngga tenang. Eh bener pas pulang balik ke Nangor dari Jakarta saya ketiduran dan kebablasan dari tempat perhentian seharusnya. Hampir kebawa ke Tasik!

Dan sekarang keulang lagi.

Ceritanya saya kemaren harus ke Bogor. Padahal males, maleeeeessss banget. Pokoknya saya ngga niat pol buat berangkat. Tapi karena “harus”, ya mau ngga maulah akhirnya dipaksain. Sampe terminal bayangan, semua bis ke Jakarta penuh! Dan ngga ada seat. Udah ngikhlasin tiga bis, akhirnya saya paksain naik bis keempat dgn konsekuensi berdiri sampe Jakarta. Yaudah aja itu mah berdiri nonstop dari 14:30-17:30. Ampun.

Dan hari ini saya ke Jakarta dari Bogor. Saya nyasar. Ketipu harga ojek. Batal ketemu temen. Salah naik bis pas balik ke Jatinangor. Dan charger saya ketinggalan di Bogor. *standing ovation*

Kalo kemaren saya ngga “harus” banget buat berangkat, demi Tuhan saya bakal postpone itu perjalanan. *nangis*

Oh. Dan sekarang saya flu.

Hai, Laki-laki! Terima kasih!

Ini kali ya yg katanya “the power of love“? Hahaha. Ngga sih, lebay.

I just secretly used the guy I like as my motivation. Dia di Jakarta. Jadi saya diam-diam menjadikan dia sebagai bahan bakar. Somehow, semacam tujuan. Tapi jangan deh. Terlalu ekstrim kalo tujuan. Nanti malah berekspektasi terus kecewa kan sakit :”) Intinya saya cuma brainwashed diri saya. Berkali-kali bilang ke diri sendiri, “Ayo, Tik. Buruan selesai skripsinya, buruan lulus. Nanti kerja di Jakarta bisa deket sama si Abang”.

Saya menggunakan-“mu” sebagai bahan bakar. Ngga izin, tentunya. Hehe. Kalau saya izin, malah saya yg malu. Hahaha.

Well, I might be not so godd*mn hot lyk your other girl-friends. But trust me, I miss you. More than they miss you.

Finally, I’m done! Saya sudah selesai dengan tugas dan kewajiban sarjana saya. Sekarang memasuki fase hidup baru. Tungguin saya di sana ya! image

Iseng-iseng: Distraksi Skripsi

Karena katarsis paling mudah dan murah adalah menulis.

YEAH !!!!

(((padahal mah ngga punya duit aja hahahahaha)))

Jadi saya bikin ini di tengah-tengah kepenatan ngelanjutin bab 4 yang baru 21 halaman dan masih kurang 3-4 subbab lagi. Kenapa ngga dilanjutin? Pertama, penat. Kedua, emang bahannya belum ada. Ya Allah, bantuin Anska, Ya Allah :”)

IMG20150325103945

Biasalah yg namanya ngerjain sesuatu mah saya susah bisa fokus. Apalagi nugas atau nyekrip. Godaan distraksinya banyak, cuy! Sama kaya sekarang. Beres satu paragraf pindah chrome, satu paragraf-chrome, satu paragraf-chrome. Gitu aja terus sampe dua jam teh cuma dapet satu halaman. Heeuh lila nu internetan. Hahaha. Ehtapi ada satu deng yg bisa bikin saya fokus. Mas-mas ganteng nan tinggi dan kacamataan.. xD

Akhir-akhir ini lagi banyak yg saya pikirin sih selain skripsi. Padahal yg dipikirin juga ngga penting-penting banget pun ngga balik mikirin saya (duhdek). Intinya mah saya cuma lagi seneng bukain youtube-nya Endank Soekamti sama Pentatonix aja. Kalo Endank Soekamti gatau ya, mungkin efek habis ke Jogja kemaren. Kalo Ptx yaaa siap-siap nonton konser mereka minggu depan. Selebihnya? Insecure saya bisa lulus bulan depan apa engga dan habis lulus saya mau ke mana dan kalo kosan saya yg sekarang abis saya mau pindah ke mana. Selepe, tapi yah cukup bikin stres juga. Hvft.

Oiya! Saya juga lagi kangen sama orang-orang. Temen-temen yg udah pada lulus dan wisuda tapi belum sempet ketemu lagi dan mereka keburu kembali ke tempat asalnya, misalnya. Dan temen-temen kantor. Pengen berkontribusi lagi, tapi beneran, saya belum bisa ninggalin dedek skripsi ini. Haaaahhhh…. *deep breathe*

Lagi spaneng-spanengnya,

annskaa