gingsul

Jadi, Kamu Udah Ngapain Aja sama Gigi dan Mulutmu?

​Gigi dan mulut adalah tempat terjadinya banyak hal. Iya dong, bener. Apapun yg masuk ke tubuh kita, 80% pasti melalui mulut. Ya makanan, ya minuman, ya cairan-cairan lain yg lo dapetin di kamar (#ehem), atau bahkan racun seperti rokok atau malah NAPZA. Semoga yg terakhir tidak terjadi.

Dengan banyaknya fungsi gigi dan mulut, serta dengan statusnya sebagai pintu gerbang kemerdekaan negara Indonesia…eh salah itu mah Pembukaan UUD 45. Haha. Maksudnya, dengan statusnya sebagai pintu gerbang atas apapun yg masuk ke tubuh, menurut gue menjaga kesehatan dan kebersihannya harus jadi prioritas, malah kebutuhan dasar.

Ini yg kadang kita lupa bahwa kesehatan tubuh itu utuh, satu kesatuan. Nggak cuma yg dirasain di pinggang, kening, atau anggota badan lain yg ‘mainstream’. Kadang kita lupa kalo mulut tuh malah jadi sumber penyakit utama. Ya seringnya kan kita sakit gara-gara makanan ya.

Dari kecil gue dan mayoritas kita pasti diajarin untuk sikat gigi sehari dua kali. Tapi percayalah, itu nggak cukup. Apakah lalu harus jadi tiga kali? Enggak juga sih. Menurut gue menjaga kesehatan gigi dan mulut itu tetep harus dengan perlakuan ekstra. Salah satunya dengan kumur-kumur pake mouthwash. Berasa tersier, tapi percaya deh itu ngebantu banget. Apalagi buat mengenyahkan bau mulut yg nggak enak, meskipun kadang bau mulut datangnya malah dari perut dan bukan dari mulut sendiri. (Ini gimana ya jelasinnya? Nanti deh. Hahaha)

Selain kumur-kumur pake mouthwash, kita juga bisa (gue merekomendasikan HARUS sih sebenernya) pergi ke dokter gigi. Kalo rumah sakit dan klinik berasa agak mahal, dokter gigi yg buka praktik di rumah banyak kok. Waktunya malah lebih fleksibel buat yg kerja kantoran 9-5 (it’s 9-6 in my case) karena klinik di rumah biasanya buka malem. Soal BPJS, gue nggak tau nih, harus cek dan riset lagi.

Pergi ke dokter gigi itu ngebantu banget buat nemuin apa yg salah sama gigi dan mulut. Atau sesederhana mau bersihin karang gigi yang, percayalah, ganggu banget. Kalau kalian bingung wujud karang gigi itu kaya apa, bisa googling aja yha. Mon maap kalo ternyata nanti keluarnya agak disturbing pictures. Hahaha. Selain itu bisa juga nemuin masalah kenapa gusi sering bengkak dan berdarah, dan sejuta satu masalah gigi dan mulut lainnya.

Pergi ke dokter gigi juga akan sangat membantu elo yg punya gigi gingsul. Mungkin akan terdengar ofensif, tapi maaf ya, maaf banget, gue cerita berdasarkan pengalaman gue.

Selama ini stigma kita adalah orang dengan gingsul itu cakep, manis, lucu, imut, et cetera. Iya kok bener, gue nggak memungkiri dan nggak membantah. DENGAN CATATAN, giginya pun bersih. Kenyataannya, yg gue temui adalah mereka yg punya gingsul tapi nggak sadar bahwa gingsul-nya butuh perawatan ekstra.

Ini dari kacamata gue yg awam dan bukan praktisi kesehatan gigi dan mulut. Kalau ada yg lebih ahli, monggo dikoreksi supaya jadi ilmu buat bareng-bareng :]

Posisi gigi gingsul yg saling tindih atau membelakangi otomatis akan menyulitkan pas sikat gigi. Berdasarkan yg gue amati, kenalan gue dengan gingsul seringkali nggak sikat gigi dengan bersih, terutama di gigi gingsul yg belakang. Mungkin karena lokasinya di belakang, jadi suka nggak kena sikat gigi. Gue nggak sepenuhnya menyalahkan mereka kok, mungkin mereka cuma kurang aware aja. Dan karena di kita kumur-kumur pake mouthwash masih bukan kebiasaan, mungkin kenalan-kenalan gue ini juga nggak biasa pake mouthwash.

Sikat gigi yg secara nggak sadar ternyata nggak bersih otomatis bikin kotorannya numpuk. Ya kalo kotoran di gigi numpuk mah apa yg akan terjadi kemudian mah udah taulah ya. Ya gigi bolong, ya karang gigi, ya bau mulut. Yang terakhir ini yg kayaknya belum banyak yg sadar. Ya Lord :((

Gue yakinlah lo udah tau rasanya ngomong sama orang yg bau mulut. Mau nutup idung nggak enak, mau ngasih tau juga sungkan, serba salah dan cuma bisa pasang persneling mundur pelan-pelan se-smooth mungkin supaya lawan bicara kita nggak ngeh dan nggak tersinggung.

Dalam cerita gue, sebenernya ini terjadi di beberapa gebetan gue. *nangis* Kebayang nggak sih gimana rasanya lagi suka-sukanya, kemudian menyadari ada hal “kecil” yg ngeganjel kayak gini? Huhuu. Bikin turn off, asli. Gue pernah ‘meninggalkan’ gebetan gue karena hal ini. Mungkin gue juga salah sih karena nggak berani bilang dan ngasih tahu. Kalau lo pernah ada di posisi yg sama, mungkin lo tau betapa dilematisnya negur orang soal bau mulut. Lebih gampang ngasih tau ada cabe nyelip di gigi!

Kalau hal ini terjadi sama pacar gue mah, mungkin ceritanya akan beda. Gue akan nyeret dia ke dokter gigi buat bersihin itu gigi dan mulut. Dan kalau emang harus, malah mungkin akan meyakinkan untuk pake kawat gigi aja biar barisan giginya jadi bener dan rapi (barisan~~ para mantan kali ah). Kalo kencan nonton bioskop udah mainstream, gue rasa kencan ke dokter gigi buat bersihin karang gigi bareng bisa jadi next trendsetter. Who knows.

Jadi, kamu udah ngapain aja sama gigi dan mulutmu?

Advertisements