Jakarta

Jalan Kaki di Jakarta = Bunuh Diri?

​Sebelum lo melanjutkan baca tulisan gue yg-nggak-seberapa-penting-tapi-mudahmudahan-bermanfaat-dan-bisa-menggerakkan ini, gue mau kasih penegasan di awal.

Pertama, gue bukan warga DKI Jakarta. Secara KTP, gue masih tercatat sebagai penduduk Kota Semarang. Itupun KTP gue masih dalam bentuk Surat Keterangan Pengganti karena…yah kalau lo suka nonton TV atau baca detikcom pasti taulah ya ada apa dengan program KTP-el negara kita.

Kedua, gue cukup sadar diri untuk tidak menuntut macem-macem soal Jakarta karena…yah balik lagi KTP gue bukan DKI. Gue cuma WNI ber-KTP Semarang yg-blangkonya-entah-kapan-tersedia-lagi-dan-bikin-gue-jadi-susah-buat-bikin-rekening-Jenius-karena-yacobaajalodonlotsendiriaplikasinya.

Ketiga, ini nggak ada kaitannya sama sekali dengan pilgub DKI yg baru selesai. Ya gue bukan KTP DKI, milih juga engga, jadi ya nggak ada urusannya. Eh tapi ada ding, sedikit.

Keempat, it’s gonna be a long post so please prepare your eyes. And maybe some snacks or coffee.

Jadi, sebenarnya ini soal apa? Ya balik lagi aja ke judul postingan ini.

Jalanan Jakarta lagi acak-acakan, jelas. Nggak usah jauh-jauh, area domisili dan kantor gue juga lagi berantakan parah. Nggak percaya? Silakan coba untuk lewat Jl. Fatmawati, kemudian belok kanan ke Jl. TB. Simatupang sampai perempatan Lebak Bulus. Nah dari situ, coba liat kanan-kiri-depan-belakang. Atau coba menuju Lebak Bulus lewat Pondok Indah. Dijamin lo harus punya stok sabar mulai dari PIM sampai perempatan Lebak Bulus, apalagi kalau nyetir mobil atau naik TransJakarta. Buat yg naik motor mah mungkin masih bisa agak “lega” karena masih bisa nyelip-nyelip. Lalu, apa kabar pejalan kaki? Gue nggak tau kalau dari arah kantor gue sampai Bunderan Pondok Indah, tapi kalau dari depan kantor gue sampai perempatan Lebak Bulus, silakan liat foto di bawah.


Kantor gue berada persis di seberang Halte TransJakarta Pondok Indah I, dengan kondisi jalanan seperti ini, Halte TJ masih bisa pasang iklan layanan masyarakat mengenai himbauan untuk naik angkutan umum dan MEMBIASAKAN BERJALAN KAKI. What the f…… Astagfirulloh, sabar, Tik. Tapi beneran, rasanya itu TV di dalem halte pengen gue sambit sepatu. Dengan kondisi jalanan kanan-kiri halte ini yg “kayak gini”, kok ya nggak nyambung banget. Traffic pejalan kaki di area ini tuh cukup banyak. Dengan kondisi trotoar yg ditumpuk tanah dan bahkan dihilangkan demi pelebaran jalan buat memfasilitasi kendaraan bermotor, pejalan kaki kehilangan hak sama sekali. Gue sebagai pejalan kaki, berasa nganterin nyawa ke jalanan.

Gue punya banyak thoughts dan argumen soal ini. Tapi intinya mah sama aja, gue sangat nggak suka hak gue diambil dan bahkan dihilangkan seenaknya. Okeeelaaaahhhh ini demi jalanan yg lebih baik, atau “cuma sebentar kok kan selama pembangunan underpass doang”, tapi apakah ada jaminan bahwa ketika pembangunan underpass ini udah selesai di bulan Juli (janjinya mah Juli, teuing nanti kenyataannya gimana) hak kami, hak gue, sebagai pejalan kaki akan dikembalikan? Apakah si trotoar yg udah diilangin demi memfasilitasi motor dan mobil ini akan dibangun kembali? Apakah tanah-tanah merah ini nanti akan dikembalikan ke tempat asalnya dan trotoarnya kembali bersih & nyaman untuk dilewati?

Ini baru secuil DKI Jakarta. Baru Pondok Indah-Lebak Bulus. Apa kabar Fatmawati? Udah pernah coba jalan kaki di Fatmawati? Cobainlah sesekali. Di jalan ini malah nggak ada trotoarnya, terutama yg kena pembangunan MRT. Sepanjang Lebak Bulus apa kabar? Sama, nggak ada trotoarnya sama sekali. Apa kabar Mampang Prapatan? Apa kabar Wolter Monginsidi? Apa kabar Pancoran? Apakah sepanjang jalanan ini membentang motor-motor dan mobil-mobil ngalah kepada kami pejalan kaki? Silakan jawab sendiri.

Gue paling sengak dan nggak mau disalahin kalo gue lagi jalan kaki di Pondok Indah atau nyeberang di perempatan Lebak Bulus dan berdesakan dengan motor dan mobil. Pertama, mereka punya mata dan pasti cukup sadar bahwa gue nggak bisa jalan kaki dengan aman dan nyaman dengan kondisi trotoar kayak gitu dan dengan kondisi perempatan yg nggak ada zebra cross-nya. Kedua, ya coba aja tabrak gue, celakai gue, yg salah akan tetep elo kok, wahai pengendara kendaraan bermotor. Wek.

Oke, gue emang bukan warga ber-KTP DKI, tapi trotoar dan pejalan kaki mah bukan soal KTP, urusannya sama nyawa. Terus kalo ada pejalan kaki yg keserempet atau ketabrak dan ternyata KTP-nya bukan DKI terus mau dibiarin aja nggak ditolongin? Nggak dong? Gue yakinlah warga Jakarta nggak se-dingin hati itu.

Terus kaitannya sama pilgub DKI apa? Gue sebagai warga yg lagi numpang hidup di Jakarta tentu aja berharap untuk nggak kehilangan hidup di Jakarta dong (baca: mati). Apalagi mati konyol karena ditabrak kendaraan bermotor karena trotoar yg nggak memadai. Gue berharap, siapapun yg akhirnya memimpin daerah ini bisa punya sense dan care yg lebih soal fasum. Iya bener, jalanan juga fasum kok, tapi rasanya nggak adil kalau hanya kendaraan bermotor yg difasilitasi. Jakarta bukan cuma milik mereka yg sanggup bayar DP kendaraan bermotor bukan? (gue yakin, dari ribuan motor & mobil di Jakarta, paling nggak setengahnya masih dalam masa cicilan) Jakarta juga milik kami, baik yg ber-KTP DKI maupun engga, yg cuma sanggup bayar ongkos angkutan umum dan harus nyambung jalan kaki ke tujuan setelah turun dari halte atau stasiun terdekat.

Dengan lagi digalakkannya pembangunan transportasi massal di Jakarta, gue yakin seharusnya dibarengi dengan pembangunan trotoar yg lebih layak. Sudah seharusnya. Kenapa? Karena berapa persen sih dari kita yg turun di halte atau stasiun tanpa perlu menyambung sedikit lagi ke tujuan baik dengan berjalan kaki maupun dengan angkutan umum lainnya? Emang kita punya baling-baling bambu kayak Doraemon, kan enggak to.

Semoga Jakarta bisa jadi daerah yg juga nyaman dan ramah buat pejalan kaki. Lebih terutama lagi, aman buat pejalan kaki & pengguna transportasi umum.

PS: Maaf fotonya cuma dua. Jalan kaki tanpa megang ponsel aja udah butuh fokus & awas yg tinggi, apalagi megang ponsel. Kalau nggak percaya sama omongan gue, silakan datang & buktikan sendiri. Oh! Dan ini nggak berlaku utk business district macam SCBD dan Mega Kuningan. Kenapa? Yalopikirajasendiriya.

Sincerely,

Annskaa

Advertisements

SRARTour. 10-19-2013…

Lama ga ngepost? Iyaaak! Habisnya sibuk. Hahaha

Tapi di tengah kesibukan, nyempetin buat liburan mah harus! Makanya weekend kemaren saya ke Jakarta. Malah Jumatnya bolos. Hahaha. Saya ke Jakarta soalnya Sabtu ada konsernya Fall Out Boy di Skenoo Hall, Gandaria City. Saya udah sempet posting kok tentang betapa excitednya saya pas beli tiket di sini. Dan sekarang….tiketnya itu dipergunakan!! AAAAAAKKKKK!!! Ngga sabar banget buat liat langsung Stump, Wentz, Trohman, dan Hurley!!

And the adventure was started on Oct. 18th. Jumat pagi jam 8, ke kampus, setormuka doang buat seminar. Allright…. Jam 10 saya cabs ke terminal bayangan Cileunyi, ngeteng bis sampe Lebak Bulus. Pas di bis perasaan saya ngga enak sebenernya. Dan biasanya kalo kerasa gini, biasanya bakal ada apa-apa. Saya mikir segala kemungkinan yg bisa terjadi. Mulai dari keujanan, konsernya batal, barang ilang, kecopetan, dll dsb. Tapi saya skip pikiran-pikiran jelek itu. Okeh, tidur… 😐 Sampe Lebak Bulus, saya jalan dulu ke perempatan depan sono yg ada diklat kepolisian, nunggu bis. Selama jalan kaki, buset ini trotoar, masyaAllah. Susah bener jadi pejalan kaki di Jakarta. Trotoar cuma seiprit, dipake yg lain-lain lagi. Pak Jokowiiiii…..! Hahahaha. Saya sempet takut salah tuh, soalnya bisnya lama. Ternyata bener kok. Daaaann….ketawan banget saya cupu naik angkutan umum di Jakarta. Duitnya lupa kaga dikantongin. Jadilah saya ripuh sendiri ngeluar-masukin dompet dari sling bag. Mana berdiri lagi. Blunder, sodarah-sodarah! Kenapa saya naik bis? Karena saya mau ke Senayan City nemenin Alya ngeprint tiket, sekalian ke Sevel Senayan buat ketemu anak-anak FOB INA. Dan karena Mamas masih ngantor, jadi saya ngga mungkin minta jemput. Ngga tega juga kalo harus bolak-balik banget buat saya yg bukan siapa-siapa dia :” *curcol

Sampe Sency, si Alya masih kejebak macet dari bandara. Oke, baiklah. Saya nunggu sambil mainan tablet pc dan malah selfie-selfie sendiri. Hahaha. Dan diajak ngobrol sama teteh-teteh yg duduk di samping saya. Namanya Mbak Hera. Geuliiiiiiis pisan! Arab-arab gitu. Putih, euh geulis pokokna mah! Kirain dia masih 25-26an gitu, ternyata udah 31, bersuami, anak satu. Gilos! Ngga nyangka saya. Haha. Dan ternyata rumah orang tuanya dia tetanggaan sama rumah kakek-nenek saya di Bogor. Jodoh! Si mbak ini desainer, punya butik, sering bikin pesenan baju penganten. Mayan ntar saya nikah bisa bikin baju di dia >,< Datanglah Alya, kita ke outlet, dan makan. Terus nyeberang ke Sevel. Sempet canggung gimana gitu sama yg lain. Soalnya saya kerudungan sendiri dan gitu deh. Namanya baru kenalan yekan. Hehe. Ternyata asik kok anak-anaknya, baik-baik, ganteng-ganteng pula. Hahahaha. Teteup~ Habis magrib, kita memutuskan untuk coba ke The Sultan. Denger-denger katanya FOB nginep di sana. Tapi sampe sekarang saya tetep ngga tau sebenernya kemaren mereka nginep di mana. Saya berangkat nyusul soalnya nungguin Mamas dulu. Sampe sana, nihil. Kita ngga dapet apa-apa kecuali foto-foto. Hahaha.

The Sultan, Oct. 18th 2013

The Sultan, Oct. 18th 2013

Sabtu…THE DAY! Kita berangkat jam 1 siang dari Cengkareng. Iyes, Cengkareng-Gandaria. Motoran. Pelukcium banget deh buat Mamas! Sampe sana, ada miskom gitu antara kita sama promotor. Jadi ada beberapa kejadian yg bikin kecewa. Tapi yaudahlah yaa. Toh saya ke sini buat seneng-seneng. Nunggunya lamaaaaa bener. Dari jam setengah 3 ngantri, dan baru masuk venue jam 7. Dan FOB baru keluar jam 8. Ngahahahaha. Keteknaga. Perjuangan banget. Mana saya hampir jatoh kesandung pas masuk venue, untung ada Alya. Kita baris ke-6 dari pager barikade, persis di tengah panggung. Garis lurus dari mikrofon Stump dan drumnya Hurley. Sebelum FOB keluar, ada greeting video dari kita. Bisa diliat di sini. Begitu opening, langsung The Phoenix. Woaaaaaa! Pecyah! Apalagi saya di tengah-tengah banget. Jadi crowd di sekitar saya emang seru banget. Walaupun cape dan sakit sih kegencet-gencet. Tapi gapapa, namanya konser, sejenis Fall Out Boy pula. Di-pengertian-in aja :’D Sampe lagu ke-sekiansayalupa, saya udah cape, udah ga kuat. Dan ada unpredictable incident gitu. Hehe. Dan konser ditutup pake lagu Saturday. Tapi kita masih nungguin tuh, berharap encore. 10 menit, saya nyerah. Mundur ke belakang, dan duduk. Minta ransel dari Mamas yg selama konser nun jauh di depan Wentz dan saya di depan Stump. Haha. Cari air sama promag. Diitung-itung paling 20 lagu doang. Cuma 75-80 menitan konsernya. Sebentaaar~ Mana sound mikrofonnya jelek. Tapi yaudah mayanlaah….

Minggu…saya bangunnya siang bener. Jam 9 pagi baru bener-bener melek. Cape bingits! Pegel. Haha. Dan jam 4 sore saya udah balik lagi ke Jatinangor. Nah ini! Di dalem bis perasaan ngga enak saya muncul lagi. Duh, padahal udah tinggal jalan pulang doang. Apa barang di kosan ada yg ilang? Laptop? Motor? Duh jangan dong. Oke, skip. Tidur…. 😐 Saya tidur kebo bener. Sampe dibangunin sama kenek bis dan….CILEUNYI UDAH KELEWAT! Mampus. Rasanya saya pengen nangis. Gimana pulangnyaaaa? Untung baru sampe Rancaekek. Akhirnya saya naik ojek. 12ribu sampe kosan. Ngga papalah, daripada ngga pulang. Ternyata perasaan ngga enak saya dari hari Jumat itu menuju soal ini. Astagaaa! Semoga besok-besok ngga kaya gini lagi, Ya Allah :”

Oia, kalo kalian mau liat foto-foto SRARTour yg lain, bisa main ke sini. Belom semua, bakal diupdate pelan-pelan. Banyak soalnya. Haha. Dan semua foto panggung, yg motret itu Mamas. Soalnya dia jadi Doraemon selama konser. Bawain ransel saya yg isinya tablet pc, kamera, jaket, air minum, obat. Hehe. Makasih banyak yaaa :*:*

Well, thnks fr th mmrs, Fall Out Boy!!

Skenoo Hall. Oct. 19th, 2013

Skenoo Hall. Oct. 19th, 2013

Meh MM

With love,

Indonesian OverCastKids, Fall Out Boy Indonesia

After the show, Skenoo Hall.

After the show, Skenoo Hall.

Cylo

Ada yg tau cylo itu apa? Saya lupa ini istilah banyak yg make atau saya doang yg kreatip banget pake istilah ini. Iyes, cylo itu singkatan dari cyber love. Mirip-miriplah sm digital love. Beda tipiiis! Setipis helai rambut yg dibelah tujuh. Hahaha.

Anyway, ngomongin cylo, kayanya kurang hype gitu ya kalo belom pernah ngerasain ini. 2013, men! Absurd sih, tapi seru! Haha. Saya cerita aja kali ya gimana dulu pernah ngalamin. *blushing*

 

Aduh lupa. Kapan ya saya ngalamin ini? *ceritanya sok-sokan amnesia* Hahaha. Enggaklah, saya inget. Soalnya saya pernah (dengan alaynya) nulis nama dia beserta tanggal jadian di binder. Koflox! Silakan tertawa, gaes. Saya juga di sini menertawakan diri sendiri kok. Hahaha.

18 Januari 2011

Bukan, itu bukan tanggal saya melahirkan. Itu tanggal jadian sama Bang eS, es campur featuring es doger -__- Sebut sajalah ‘mantan’ saya ini S. Lupa sih gimana awalnya bisa kenal sama S. Pokoknya kenalnya ya sebelum 18 Januari itu. Kalo ngga salah dari kaskus. Iyes, gini-gini saya juga kaskuser loh. Duluuuuuu~ Kala itu. Jaman SMA. Haha. Sekarang mah buka kaskus cuma jalan-jalan di FJB doang, mainannya twitter muluk sekarang mah.

Singkat cerita, ngobrol lah kita, tuker-tukeran rate thread kaskus karena saya belom bisa nyendolin dia. Awalnya di kaskus, terus akhirnya ke facebook dan twitter. Dan entah gimana kasusnya, kita tuker-tukeran nomer henpon. Smsanlah kita. Dia nelfonin saya, cerita panjang-lebar, keketawaan tengah malem, ngobrol berjam-jam sampe kuping panas+sakit keteken henpon dan tangan pegel megangin henpon. Maklum, saya udik kala itu. Ngga suka pake earphone. Haha.

Sampe di satu titik, pas kita lagi telfonan tengah malem. Dia nembak saya. Kira-kira gini dialognya:

S: tik, mau ngga kalo kita pacaran?

T: hah? becanda lo ah

S: serius. ngga becanda

T: *mikir, nama lengkap aja ngga saling tau, ketemu ngga pernah, ‘kenal’ juga baru berapa minggu doang, jauh lagi saya Semarang dia Jakarta*

S: tik…?

T: yaa

S: jawab dong

T: lo seriusan?

S: iyaaa serius. masa gue boong sih. ngapain gue boong ga ada untungnya juga kan

T: *mikir…* *kemudian dengan gobloknya….* mau deh

S: hah? apa? ga denger

T: mau, mau. gue mau

S: mention dong mau apa

T: iya ntar deh pas online lagi *otak twitter tea gening*

S: bukaan. maksut gue sebutin, jelasin lo mau apa

T: oooohhhh~ gue mau kita pacaran

*kemudian obrolan berlanjut*

*15 menit kemudian*

*lupa awalnya ngobrolin apa, tiba-tiba…*

S: eh tadi gue becanda tau ngajak pacarannya

T: *hening* … … … … … … maksutnya?

S: iya gue becandaan, boongan doang

T: *bangsats! maki-maki parah dalem hati. sakit, men, sakiiit! rasanya pengen kemudian jadi masokis dadakan* *diem, ga ngomong apa-apa, udah pengen nangis, maki-maki diri sendiri dalem hati, pengen langsung nutup telfon, ah bangke-moment banget deh!*

S: tik….?

*hening* *tiada jawaban*

S: tik….? yah kamu marah ya? maaf ya. aku becanda kok barusan. Serius aku serius mau pacaran sama kamu blablablangebujukngerayubiarsayanggangambek

T: *akhirnya luluh, ngga jadi nangis, lanjut ngobrol*

Dan hari-hari setelah itu, dijalani seperti kemaren-kemaren. Smsan, telfonan, cuma beda konten, konteks, status, dan panggilan. Sampe di satu titik, dia ngetwit kalo dia belom bisa move on dari mantannya yg kuliah di Malang. Men!! Saya langsung minta putus. Diiyain sama dia. Oke. Fin. Kala itu.

Beberapa hari kemudian, saya minta balikan. Iya, kalo diinget-inget sekarang, rasanya goblok banget. Bangke abis. Hahaha. Pokoknya saya minta balikan, diiyain. Balikanlah kita. Saya pikir things will never be the same like before kan, ternyata engga. Malah tambah parah. Tambah kompleks. Tambah absurd. Dan dia masih aja ngetwit tentang mantannya itu. Ah dem! Yasudah, akhirnya kita beneran putus. Hahaha.

Total hari sejak jadian di tanggal 18 Januari dini hari sampe hari bener-bener putus itu cuma 14 hari. Iya, 2 minggu doang. Ngga kalah lah sama iklan body serum keluaran baru yg bisa mencerahkan kulit dalam 14 hari itu. Haha. Ini parah. Parah banget kalo kata saya. Yah, jaman saya masih bego-begonya lah. Pacaran cuma dianggep buat seneng-seneng doang. Belom masuk ke ranah mikirin serius ke depannya gimana. Hehe.

 

Tapi ngomongin digital love ya, sebenernya nyaris seumur hidup saya, selama saya berkali-kali pacaran, hampir semuanya ‘digital love’. Iya, saya LDR muluk, vroh! Pernah sekali satu kota, itu juga kaya orang LDR. Ketemu belom tentu 2 minggu sekali. Smsan ga intensif, telfon apalagi. Sampe akhirnya saya jengkel dan selingkuh. #eaaa Sekalian pengakuan nih ceritanya, men. xD

Segitu sih pengalaman saya. Harapan saya sih satu, semumpuni-mumpuninya digital, secanggih-canggihnya gadget, seberfungsi-berfungsinya skype, saya pengen punya suami yg satu kota, satu rumah, satu hidup. Aamiin. I have no wish for a LDM. Apaan LDM? Long distance marriage. Amit-amit.

 

Ketjup mesra,

Tika aka Annskaa ;]