mantan

Jatah Mantan

​Yailah udah putus aja pake masih ada jatahnya. Emang selama pacaran masih kurang?

Hal yg sama yg gue pikirkan ketika temen gue melontarkan frase “jatah mantan” ini. Bedanya gue nggak langsung ngomong tapi cuma “hah??” sambil melongo dan mengernyit. Mungkin muka gue jelek banget deh saat itu. Hahaha. But who cares? Gini-gini juga kamu sayang kan. Deuh~

Theoretically speaking, jatah mantan ini sebanyak tiga kali…setelah putus. Jadi kayak lo masih boleh kontak sama mantan lo sebanyak tiga kali. Dan si tiga kali ini bisa lo pake buat apa aja. Buat ketemu, teleponan, chatting, atau mau ena-ena (lagi(?)) sekalipun. Theoretically speaking lagi, setelah jatah mantan ini abis, which is udah tiga kali ngapa-ngapain, lo akan jauh lebih lega dan yaudah. Kelar.

Mungkin si jatah mantan ini hadir sebagai fase transisi yang dilewatin setelah putus. Mungkin juga jatah mantan ini hadir sebagai sebuah closure dan penyelesaian seandainya selama pacaran masih ada yg belom tuntas. Mungkin juga jatah mantan ini sesederhana sebagai pembuktian bahwa keputusan untuk udahan sama mas/mbaknya itu benar, atau malah sebaliknya. Atau mungkin jatah mantan ini hadir sebagai sarana untuk mempersiapkan diri untuk move on.

Gue mikir keras sih waktu ngobrol soal ini. Soalnya gue nggak pernah ngerasain dan ngejalanin. Or maybe I unconsciously did it? Nggak tau juga. Gue sebenernya bukan tipe orang yg percaya sama teori-teori percintaan kecuali gue udah ngalamin sendiri dan ketika dihubungkan, eh kok nyambung. I’m not a fan of @hitmansystem or @lexdepraxis or @KeiSavourie on twitter. Iya ini gue malah promote mereka. Hahaha. But their theories and discussions was sooooo helpful when I went through my worst break up. Some theories were just coincidentally matched my case. Gue udah nggak pernah baca diskusi/tweet/artikel mereka lagi sih. Mungkin nanti kapan-kapan gue akan baca lagi. In case to find my future husband. #eaaa

Nah kalo lo sendiri, udah dipake belum jatah mantannya? Ya bae-bae aja asal terus nggak malah jadi baper dan makin larut sama perasaan dan ketidakrelaan menghadapi kenyataan bahwa hubungannya udah nggak bisa dilanjutin. Anggep aja jatah mantan ini juga sebagai fresh start that you and your ex still can be a friend or even a good friend. Who knows. :]

Warm hug for those hearts that broken,

Annskaa

PS: special credit for Mamang Sony who told me this theory 😀

Belajar dan Adaptasi

Mbarski: Manusia itu pada dasarnya malas belajar. Itulah kenapa banyak yg susah move on.

Saya: Karena adaptasi itu melelahkan, mbar.

 

Got what we mean? No? Alright, I’ll try to tell you. Just consider it as a story. Not an essay. 😀

Oh_Well,_Lets_Move_On

Apa hubungannya males belajar sm susah move on? Males belajar mah bikin bego kali bukan bikin susah move on. Ah bego nih si Mbarski. Siapa sih Mbarski? Ta lempar KBBI boleh?

Mungkin itu ya yg ada di pikiran kalian, kamu, yg baca pas baca dialog coro di atas. Hahaha. Tenang, tenang, kaleum~ Jangan emosi dulu. Nanti bakal ngerti kok korelasinya apa. Ya anggap saja Mbarski adalah karakter alter ego saya. 😉

Jadi saya pernah curhat sama Mbarski soal mantan saya. Mantan saya paling baru yg putus sama saya November lalu. Mantan saya yg paling saya sayang, dalam bentuk apapun. Ya teman, ya mas, ya sahabat, ya pacar (kala itu), ya mantan, dan akhirnya kembali jadi sahabat lagi. He’s my best boy friend ever. Boy(space)friend. Yaaa kalo misalnya ada kesempatan jadi boyfriend lagi sih saya ga nolak. #uhuk #curcolluhtik 😀

Lanjuts! Saya curhat kenapa saya masih keinget dia terus. Masih ngarep dia terus. Waktu itu saya masih baru putus dari dia. Sekitar 3 atau 4 bulan setelah putus. Saya cerita panjang kali lebar kali tinggi sm Mbarski. Udah kek ngitung volume bak kamar mandi pake rumus phytagoras diakar pangkat tigain deh pokoknya. Waktu saya cerita ini sih saya bukan pesimis ngga akan bisa move on dan akan terus stuck di dia, engga. Saya yakin saya akan bisa move on seiring dengan waktu yg berjalan, cuma waktu itu emang saya masih belum lepas dari dia. Belum terbiasa ngga ada dia. Jadi ya masih galau-galau kacrut ngga jelas gitu lah yaa. Saya bilang buat saya, dia itu udah paling pas. Soalnya agamanya oke, kerja udah ada walaupun belum mapan (dalam artian: berlebih), umur juga (harusnya siiih) udah mateng. Soal wajahnya yg ngga seganteng Tom Cruise dan tingginya yg ngga setinggi Yao Ming sih saya pikir ngga jadi masalah. Apalah arti sebuah fisik ketika emang kita udah cinta yekan? Toh fisik itu pasti berubah tambah buruk. Lapuk dimakan usia.

Beberapa hari saya masih aja ngeluh soal ke’belum bisa move on’an saya ke Mbarski. Terus Mbarski nanya, mantan saya ini udah punya pacar lagi apa belum. Saya jawab, ‘Kayanya sih belum, mbar. Tapi yg deket banyak. Ngga tau ya, dia tu cassanova banget. Banyak yg naksir tau sama dia. Ya tau sendirilah salah satu alesan gue dulu putus apa’. Dan, dengan cerdasnya Mbarski memunculkan teori baru yg harusnya dapet HAKI. Hahaha. Mbarski bilang…lupa euy. Pokoknya mah intinya seperti dialog di atas, manusia itu pada dasarnya males belajar. Karena ketika kita dihadapkan pada yg baru, katakanlah gebetan atau pacar baru, apalagi yg belum kita kenal baik dulu (maksutnya dari awal kenalan emang udah diniatin jadiin pacar, bukan pacar yg dari awalnya temenan dulu), itu berarti kita harus belajar tentang dia. Belajar tentang karakternya dia, kepribadiannya dia, apa yg dia suka, apa yg dia ngga suka, gimana cara dia bicara, dll dsb. Pokoknya tetek bengek tentang dia sehingga akhirnya kita bisa kenal betul siapa dan gimana dia. Tapi ya bukan berarti saya terus jadi menutup diri dan ngga mau ‘buka jalan’ buat hubungan baru. Dengan segala keribetan dalam prosesnya, toh kalo saya sudah siap lagi dan sudah menemukan orang yg klik, saya pasti jalanin kok proses dan hubungan barunya. Hehe.

Dan mempelajari dalam proses mengenal ini ngga gampang, dan ngga sebentar. Jangan terlalu yakin ‘ah gue udah kenal banget kok sama dia, gue yakin dia pasti cocok banget jadi pasangan gue’ ketika kita baru kenal dia seminggu, dua minggu, tiga minggu, sebulan. Lha wong orang tua kita yg puluhan taun hidup bareng kita aja belum tentu sepenuhnya kenal kita, begitupun kita belum tentu sepenuhnya kenal orang tua kita.

Nah, dalam proses mengenal ini yg biasanya orang males. Karena ya seperti kata saya dalam dialog di atas, adaptasi itu melelahkan. Saya kenal mantan saya ini setaun, sebelum akhirnya kita memutuskan pacaran yg hanya dalam 3,5 bulan kemudian bubar. Ini waktu yang…buat saya sebentar banget. Sumpah. Saya masih kurang puas dalam ‘ngorek’ dia. Saya masih belum kenal dia sepenuhnya. Masih banyak yg bisa dieksplor dari karakter dan kepribadian dia. Masih (terlalu) banyak yg dia sembunyikan dari saya dan saya sembunyikan dari dia. Bukan disembunyikan sih, belum ditampakkan mungkin lebih tepat. Apalagi sebelum jadian sama dia, saya jomblo (nyaris) 2,5 taun. Dan diganjar dengan pacaran cuma 3,5 bulan. Ah pokoknya waktu itu saya bener-bener kek orang nyasar (baca: hilang arah). Bingung, takut, kesel, dan sebagainya. Lebay? Iya. Hahaha.

Ada banyak alasan kenapa saya bisa bilang bahwa adaptasi itu melelahkan. Pertama, saya ‘kosong’ 2,5 taun yg 12 bulannya saya pergunakan untuk adaptasi dengan dia, untuk menyesuaikan diri dan mengenal dia sampe akhirnya jadian. Dan setelah jadian pun saya masih harus adaptasi dengan dia. Dalam proses ini tentu ada effort dan energi yg keluar kan?  Ketika bahkan adaptasinya belum selesai tapi hubungannya udah, ngerasa sia-sia ngga sih? Udahlah capek, hasilnya belum kesampean. Saat ini selesai dan saya mau mulai hubungan baru dengan orang lain, otomatis saya harus mengulang proses dari awal kan? Perkenalan, temenan, pdkt, sampe akhirnya jadian. Otomatis, saya harus adaptasi lagi sama si orang baru.

Ngga cuma perkara sama mantan saya. Saya adalah ‘anak nomaden’. Dari kelas 2 SD, hidup saya pindah-pindah sampe saya punya 7 almamater. Hahaha. Silakan baca di sini untuk cerita lengkapnya. Dengan kondisi saya yg seperti ini, otomatis saya harus kek bunglon. Bisa berubah-ubah dalam rangka beradaptasi dengan lingkungan saya. Sayangnya, kemampuan adaptasi saya sebagai manusia ngga secepat kemampuan adaptasi bunglon. Rata-rata saya butuh waktu satu tahun untuk bisa beradaptasi dengan lingkungan saya yg baru. Pas udah bisa beradaptasi, udah mulai nyaman sama lingkungan itu, keadaan memaksa saya untuk pindah lagi, dan otomatis HARUS beradaptasi lagi dengan lingkungan yg baru. Melelahkan bukan?

Juga perkara kosan. Saya udah mau masuk tahun ketiga di Jatinangor, dua tahun ke belakang saya habiskan di kosan ini, Pondok Safana kamar 111. Taun ini saya kepikiran buat pindah kosan. Tapi akhirnya saya batalkan. Soalnya pertama, saya males harus bungkus-bungkusin barang lagi. Kedua, saya udah akrab sama temen-temen di kosan ini. Kalo saya pindah kosan, otomatis temen-temen kosan saya baru, ibu kos baru, saya harus adaptasi lagi, dan belum tentu yg baru seasik yg lama. Iya kan? Iya. Makanya akhirnya saya ngga jadi pindah.

Ini cuma sekedar pendapat saya kok. Dan cerita-cerita di atas itu sebagai contoh supaya (semoga) kalian lebih paham sama apa yg berusaha saya sampaikan di sini. Ya kaya buku kuliah aja kan? Setelah penjelasan tentang teori, pasti ada contoh kasus dan soal studi kasus. Tujuannya ya ngga lain ngga bukan supaya pembaca lebih paham dan mengerti. Selamat membaca! 😀

 

Salam cium,

 

Tika aka Annskaa